MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

27 Jul 2015

Indahnya Menjadi Keluarga Besar Orang Muda Katolik

Indahnya Menjadi Keluarga Besar Orang Muda Katolik

 

17 juli 2015. Sore itu lain dari sore-sore sebelumnya. Penuh antusias, kami menunggu kedatangan teman-teman dari OMK St Paulus Rasul Sekayam, Balai Karangan, yang akan menjalani waktu bersama kami di Paroki St Fransiskus Assisi Singkawang selama lebih kurang dua hari ke depan. Kunjungan ini menjadi acara perdana bagi kepengurusan OMK St Fransiskus Assisi Singkawang periode baru yang kini diketuai Fransiska Ayu Fitriani.

Bus yang kami tunggu pun akhirnya tiba di depan Gedung Karya Kasih, yang menjadi tempat penginapan teman-teman dari OMK St Paulus Rasul Sekayam selama kegiatan berlangsung. Dengan didampingi oleh Pastor Fransiskus Forgione, OFMCap, serta merta kedatangan mereka disambut oleh ketua panitia Wilfridus Purwijayanto Sunardi. Wajah-wajah baru yang belum pernah kami tatap sebelumnya membuat kami sangat antusias dan semakin menggebu-gebu untuk berkenalan satu sama lain.  Perjalanan yang mereka tempuh pasti melelahkan karena memakan waktu lebih kurang 10 jam perjalanan. Kami selaku tuan rumah lantas mempersilakan mereka untuk rehat sejenak, dilanjutkan dengan persiapan pribadi serta makan malam. 

Tepat pukul 19.30 Wib, kami memulai acara bersama dengan malam perkenalan. Terpancar dari mata kami binar kegembiraan yang luar biasa. Lewat acara yang dikemas sederhana oleh Pararah Destimawakng Rarah dan Trifonia Afridiana, kami bisa berkenalan antarsatu sama lain. Diadakan pula sharing kegiatan antarOMK Sekayam dan OMK Singkawang yang diwakili oleh ketua OMK masing-masing. Dede Octianus selaku ketua OMK Sekayam mengutarakan kegembiraan diterima dan disambut di Paroki Singkawang yang merupakan program kerja pertamanya setelah menjabat sebagai ketua OMK Sekayam. “Saya mewakili teman-teman OMK mengucapkan ratusan bahkan ribuan trimakasih boleh diterima di sini,” ujarnya. Gayung bersambut, senada dengan yang disampaikan oleh ketua OMK Sekayam, Fransiska Ayu Fitriani ketua OMK Singkawang juga sangat berterimakasih karena akhirnya OMK Sekayam memilih Singkawang sebagai Paroki pertama yang dikunjungi. Sharing kegiatan ini kiranya dapat menjadi pijakan masing-masing OMK untuk lebih maju dan berkembang.

Keesokan harinya, setelah sarapan, kegiatan dilanjutkan dengan jalan santai menuju Sekolah SMP St Tarsisius untuk melaksanakan outbond dan games bersama. Dengan berbagai permainan yang dirancang panitia, suasana menjadi penuh derai tawa. Seusai outbond, teman-teman OMK diajak beristirahat dan makan siang bersama. Sore harinya, digelar pertandingan volley putra dan tim campuran. Kemenangan permainan kali ini diraih oleh OMK Sekayam.

Pada malam harinya, semua teman OMK, termasuk OMK Stasi dari Paroki Singkawang menggelar malam keakraban. Suasana berlangsung meriah meskipun dikemas dalam acara yang sederhana. Pengisi acara berupa tarian dari OMK Sekayam serta suguhan musik tradisional dari OMK Singkawang membuat suasana menjadi sangat hidup.  (OMK SIngkawang)





Mencintai Alam Lewat Pendakian Gunung Poteng

Mencintai Alam Lewat Pendakian Gunung Poteng

 

 

Tahun 1979 memiliki catatan sejarah tersendiri  untuk lingkungan hidup karena pada tahun itu Paus Yohanes Paulus II mengangkat St. Fransiskus Assisi sebagai pelindung ekologi. Pengangkatan ini dilatarbelakangi oleh kecintaan Sang Santo kepada alam ciptaan. Bahkan melalui alam ciptaan, Fransiskus bisa berjumpa dengan Tuhan sendiri. Sebagai warga paroki yang berlindung di bawah naungan St. Fransiskus Assisi, Orang Muda Katolik Singkawang mau mewujudkan semangat Santo Fransiskus akan kecintaannya terhadap alam. Semangat itu diejawantahkan dengan acara naik Gunung Poteng pada tanggal 8 Juli 2015.

Pendakian ke Gunung Poteng diawali dengan misa pagi bersama yang dipimpin oleh P. Gathot di Biara Nopisiat Kapusin Gunung Poteng. Dalam kotbah singkatnya P. Gathot menyampaikan perhatian Gereja terhadap alam ciptaan yang semakin hari semakin memprihatinkan. Ini dibuktikan dengan terbitnya ensiklik terbaru dari Paus Fransiskus yang berbicara tentang ekologi. Paus sendiri bahkan mengangkat syair yang didoakan oleh St Fransiskus, Laudato si’: Terpujilah Engkau Tuhan dan menjadikannya sebagai judul dari ensiklik itu. Berlatar belakang ensiklik tersebut Pastor yang gemar jogging ini lebih lanjut  mengatakan, “Teman-teman kita bukan hanya sekedar mendaki gunung. Tetapi kita mengemban  misi lain yang jauh lebih bermakna. Pendakian ini hendaknya menghantar kita pada sikap memuji karya Tuhan lewat ciptaan-Nya yang begitu indah. Dan saya berharap kita semakin mencintai lingkungan sekitar kita. Dengan demikian ada misi rohani dalam kegiatan yang akan kita lalui ini.”


Selesai sarapan, acara pendakian pun digelar dengan mengambil start di Nopisiat Kapusin Gunung Poteng. Sebanyak 30 OMK, gabungan dari OMK Paroki Singkawang dan OMK Gunung Poteng larut dalam kegembiraan bersama. Disertai canda ria dan selingan nyanyian semua berangkat dengan penuh semangat. Sengatan matahari yang begitu panas tak menyurutkan langkah dengan satu harapan bisa mencapai puncak Gunung Poteng. Suasana berbeda pun langsung terasa ketika memasuki kawasan hutan. Aroma hutan nan asri langsung menyergap para pendaki. Ditambah lagi dengan suara kicauan burung dan semilirnya angin gunung semakin menambah indahnya suasana. Namun tak bisa dimungkiri bahwa rasa letih mulai menghinggapi. Tergambar jelas dalam wajah-wajah para pendaki. Tetapi semangat tak luntur sama sekali. 

Tiga  jam berlalu tanpa terasa. Sampai akhirnya rombongan pun mencapai puncak Gunung Poteng. Rasa letih dan capai terbayar sudah, dengan melihat panorama pemandangan nan indah dari puncak yang tersaji di depan mata.  Hamparan pepohonan hijau membungkus Gunung Poteng membuat mata yang memandang tak henti-hentinya berdecak kagum. Seraya mengagumi karya Tuhan beberapa OMK menyampaikan syukur dan pujian kepada Tuhan yang keluar dari mulut  secara spontan. “Rugi banget kalau kita gak ikutan kegiatan ini. Baru kali ini saya melihat ciptaan Tuhan yang sangat indah”, komentar salah seorang peserta. Momen yang sangat langka ini pun langsung diabadikan dalam bentuk foto, baik foto bersama maupun sendiri-sendiri. Setelah beberapa waktu berada di puncak, para peserta pun segera turun dengan perasaan sangat puas. Sebagai wujud konkrit kecintaan OMK terhadap alam ciptaan, segala bungkus makanan dan minuman tidak dibuang begitu saja, tetapi harus dibawa pulang kembali agar tidak mengotori puncak Gunung Poteng. Tentu gelaran naik Gunung Poteng akan menjadi kenangan indah yang tak terlupakan. Harapan yang disematkan tentunya bahwa OMK semakin mencintai alam ciptaan Tuhan. (Steph)

16 Jul 2015

SELAMAT IDUL FITRI 1436 H

GEREJA KATOLIK ST.FRANSISKUS ASISI SINGKAWANG MENGUCAPKAN


Image by Google
  
SELAMAT MERAYAKAN HARI RAYA IDUL FITRI  BAGI UMAT ISLAM

MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN


15 Jul 2015

LAPORAN KEUANGAN BPPKS ST. FRANSISKUS ASISI DARI TANGGAL 19 JUNI 2014 S/D 22 JUNI 2015

PEMASUKAN DAN PENGELUARAN KEUANGAN BPPKS 

   DARI TANGGAL 19 JUNI 2014 S/D 22 JUNI 2015 ( 1 TAHUN 3 HARI)    


                                   
                                           
    A.     PEMASUKAN                                   
        1.    Sumbangan Perorangan / Badan / Organisasi                               
            1.1    H. Andri Alim Lingga                                    Rp           5.000.000                        
            1.2    Dr. Theresia, SPA                                           Rp           5.000.000                        
            1.3    Ny. Victoria ( Bu Viki)                                   Rp           9.500.000                        
            1.4    Dr. Trifina, S.POG                                          Rp           7.000.000                        
            1.5    Dr. Veridiana, S.POG                                      Rp           7.000.000                        
            1.6    Paulus Karno / Jie Lie Ngo                             Rp           1.000.000                        
            1.7    Marselinus                                                       Rp              500.000                        
            1.8    Pak Tedy (Jakarta)                                           Rp         10.000.000                        
            1.9    Ho Nyan Sen                                                   Rp                85.000                        
            1.10  Y. Kaswin                                                        Rp              850.000                        
            1.11  Y. F. Sujianto                                                   Rp         13.000.000                        
            1.12  Lewat Rekening P. Gathot                              Rp           6.500.000                        
            1.13  NN                                                                  Rp           1.000.000                        
            1.14  Melysa                                                            Rp           1.000.000                        
            1.15  Keluarga Denny Gregorius                             Rp           1.000.000                        
            1.16  Keluarga Tricia Yulia                                      Rp              500.000                        
            1.17  Suriyanti dan Viven                                        Rp              300.000                        
            1.18  Yohanes Aphin                                               Rp           5.000.000                        
            1.19  Suseno Purwo                                                 Rp              360.000                        
            1.20  NN Lewat P. Ghatot                                        Rp           1.000.000                        
            1.21  CU Bonaventura Singkawang                        Rp           5.000.000                        
            1.22  Keluarga Yomandi Loka lewar Sun Cen        Rp           6.000.000                        
            1.23  Pastor Kepala Paroki (P. Gathot)                    Rp         63.400.000                        
            1.24  NN lewat Pak Sujianto                                   Rp              600.000                        
        2    Terima uang liang lahat                                         Rp         16.300.000                        
        3    Terima sewa tenda dan kursi                                 Rp         18.938.500                        
        4    Untung penjualan Lilin 2 November 2014           Rp           2.032.000                        
        5    Iuran umat Katolik Paroki Singkawang                Rp         53.690.000                        
    JUMLAH PEMASUKAN                                              Rp       241.555.500                        
                                           
    B.    PENGELUARAN                                   
        1    Biaya pembuatan tenda (4 buah)                          Rp         14.350.000                        
        2    Pembelian Kursi (200 kursi)                                Rp         14.000.000                        
        3    Pembuatan Peti Mati                                            Rp           4.500.000                        
        4    Penimbunan tanah, potong kayu,

              dan bersihkan sampah                                          Rp         63.400.000                        
        5    Perlengkapan Kantor                                            Rp           2.389.000                        
        6    Perlengkapan Liturgi                                            Rp           2.197.000                        
        7    Perlengkapan ibadat dirumah duka                      Rp           2.950.000                        
        8    Biaya pasang bongkar tenda, 

              pengangkutan kursi                                              Rp         19.645.000                        
        9    Pembelian ATK dan Foto Copy                           Rp           2.484.200                        
        10    Pembelian Komputer, Laptop, Internet              Rp         13.269.500                        
        11    Konsumsi (Makan, Minum, Kue)                      Rp           2.184.000                        
        12    Upah kerja tebas halaman, cat kursi, 
                pembersihan gudang/garasi,                        
                semprot kuburan dengan Herbisida                   Rp           2.398.000                        
        13    Biaya ekspedisi (ongkos kirim baju kaos)         Rp              470.000                        
        14    Menyumbang umat Sanggau Ledo                    Rp              200.000                        
        15    Gaji Karyawan (Feri + Febriana / Juni 2015)    Rp         14.750.000                        
        16    Pembangunan 30 liang lahat                              Rp         40.290.000                        
        17    Bayar uang muka beli Mobil Y. Aphin              Rp         35.000.000                        
            (Mitsubishi PS 100, engkel Pick Up warna kuning)                               
    JUMLAH PENGELUARAN                                         Rp       234.476.700                        
                                           
    JUMLAH PEMASUKAN                                             Rp.      241.555.500
    JUMLAH PENGELUARAN                                         Rp      234.476.700                        
    SALDO                                                                          Rp.         7.078.800
                     

Apa yang sudah terlaksana oleh Badan Pelayanan Pemakaman Katolik Singkawang (BPPKS) St. Fransiskus Assisi selama kurun waktu 1 tahun dari tanggal 19 Juni 2015 sampai 22 Juni 2015?

Melihat dan membaca dari laporan keuangan yang dikelola BPPKS St. Fransiskus Assisi Singkawang tercermin dari pemasukan sebesar Rp.241.555.500,00 dan pengeluaran sebesar Rp.234.476.700,00 dan saldo Rp.7.078.800,00 telah menunjukkan kejelasan bahwa tidak sedikit kebutuhan pelayanan pemakaman selama satu tahun. Menginjak tahun kedua BPPKS St. Fransiskus Assisi Singkawang, sangat diharapkan partisipasi yang aktif dari seluruh umat Katolik Paroki St. Fransiskus Assisi Singkawang untuk membayar iuran tahunan yang sudah ditetapkan, rasanya masih belum memadai, apalagi masih diperlukan dana yang tak sedikit untuk membayar mobil dan membangun tembok pagar yang roboh sepanjang 40m dan untuk membersihkan rumput atau tumbuhan lain yang mulai menghutan.

Untuk memenuhi kebutuhan pelayanan pemakaman, BPPKS St. Fransiskus Assisi telah mengedarkan proposal yang dilaksanakan oleh seksi dana lewat 14 Kring dan 1 Stasi serta para donatur umat Katolik di Paroki Singkawang.Semoga demi tercapainya program pelayanan pemakaman Katolik Paroki St. Fransiskus Assisi Singkawang mendapat tanggapan yang baik dan positif dari seluruh umat Katolik Paroki Singkawang maupun dari umat Katolik Singkawang yang berada di tempat lain, seperti di Jakarta dan di manapun mereka tinggal.

KETUA BPPKS :    Y.F. SUDJIANTO 
WAKIL KETUA:    LIBERTUS AHIE,SH








                        

11 Jul 2015

REKAM JEJAK SURGA MASA SILAM DI BRUDERAN

REKAM JEJAK SURGA MASA SILAM DI BRUDERAN

 

Ada jejak surga masa silam yang tercecer di salah satu sudut Kalimantan. Kiranya tak berlebihan jika diandaikan demikian. Siapa nyana, jika dalam keseharian, kompleks Bruderan yang letaknya di jalur arteri Singkawang  dan sering kita lewati tanpa kesan, ternyata  menyimpan  surga bisu sejarah  masa lalu.

Museum mini bernama Mgr. J. Van Hooy Donk ini serupa kilatan blitz yang ketika menyala mampu menculik perhatian orang-orang sekitarnya. Eksistensinya seperti menyentak kesadaran, bahwa apa yang tampak sederhana di depan mata seringkali menyimpan sejuta pesona yang tak berhingga di dalamnya. Lingkupnya tak terlalu luas, tapi cukup representatif membahasakan, mengisahkan, dan memberikan gambaran tentang sejarah masa lalu. Sejak awal memasuki ruangan, kita akan disambut pemandangan yang seolah menjadi prolog yang menyeret kembali ke puluhan tahun silam. Perpaduan lukisan dan beberapa foto  yang menyimpan cerita masa lalu dipajang dalam bingkai kekinian dan dijajar rapi sepanjang lorong museum mini ini. Atmosfer masa lalu semakin menyeruak manakala barang-barang bernilai sejarah lainnya mendapat perlakuan istimewa dari sang pengelola dengan menempatkannya di masing-masing posisi yang begitu mumpuni. 

Berdiri sejak 2003 keberadaan museum mini ini merupakan gagasan dari Bruder Gabriel selaku pimpinan kongregasi MTB Pontianak, namun kala itu masih belum maksimal pengelolaannya. Hingga pada 2005 lalu, museum ini dialihtugaskan penanganannya pada Br. Gregorius Petrus Boedi Sapto Noegroho, MTB atau yang akrab disapa Br. Greg. Melalui tangan dinginnya museum mini ini boleh dikata mengalami metamorfosa sempurna. 




Kiranya warga Katolik Singkawang cukup beruntung karena keberadaan museum ini bertempat dan hanya ada di Singkawang, sebagai pusat misi pertama para bruder pada tahun 1921. Adapun tujuan pendirian museum ini sebagai saksi bisu sekaligus sarana bagi para bruder muda dalam napak tilas dan meditasi bruder masa lalu, di samping itu sebagai upaya melestarikan tinggalan-tinggalan sejarah dalam rupa barang-barang masa lalu, dan sebagai ranah edukasi bagi pengunjung yang menyasar anak sekolah agar tetap bisa menyaksikan rupa sejarah masa lalu.

Keberadaan museum yang tak memungut retribusi sama sekali dari pengunjung ini memanfaatkan ruangan pertama ketika para bruder asal negeri Belanda menjalankan misinya di Bumi Khatulistiwa, ditambah ruang kapel yang kini disarati barang bernilai sejarah tinggi, juga rencana yang menggagas lantai dua sebagai tambahan ruang lingkupnya. Namun di balik kesuksesan penanganan museum yang ditaksir telah menelan dana hingga 300 juta dan sudah berkembang mencapai 80% pada ruang di lantai satu ini mengandung sekelumit cerita yang menggugah rasa. Seperti layaknya sesuatu yang ingin tampil cantik, menarik, dan ciamik, museum ini membutuhkan pengeluaran yang tidak ala kadarnya. Dalam perawatannya saja, satu bulan bisa menelan biaya berkisar tiga juta. Belum lagi kisah awal dalam perjalanan eksistensi museum ini, Br. Greg pada tiga tahun pertama menjalankan tugasnya sebagai pengelola mengalami gangguan pada paru-paru saat membersihkan barang-barang pengisi museum hingga mengakibatkan alergi pernapasan yang tidak biasa dan harus dilarikan ke sebuah rumah sakit di Semarang. Dapat kita bayangkan, beliau harus bersentuhan langsung dengan barang-barang tua yang telah ada sejak tahun 1921. Sejenak terlintas dalam benak ketika membayangkan masa lalu, debu-debu yang berasal dari berpuluh tahun itu yang dihirup oleh beliau. 

 

Dalam pengelolaannya Br. Greg juga sangat teliti dan hati-hati. Hal ini dikuatkan saat beliau menyatakan bahwa lingkup perawatan harian yang berkaitan dengan pembersihan ruangan dapat dilakukan oleh orang lain, namun yang bersentuhan langsung dengan barang koleksi museum dilakukannya sendiri, jika pun melibatkan orang lain harus tetap berada dalam pengawasannya. Hal ini dilakukan untuk menghindari rusaknya objek-objek pengisi museum.

Kita akan begitu terkesima kala dihadapkan pada proyektor pemutar slide bisu yang ternyata masih mampu bekerja dengan sempurna. Kita akan terperangah saat melihat orgen zaman dahulu yang cara memainkannya menimbulkan imajinasi dalam pikiran bahwa alat musik ini sekaligus dapat menjadi fasilitas olahraga karena perlu digenjot seperti tengah menggowes sepeda. Kita akan terpana manakala berhadapan dengan setrika arang, saxofon yang mungkin saja eksis di zaman penjajahan Jepang, atau buku ketentuan perayaan Ekaristi sebelum Konsili Vatikan, dan seribu satu barang yang seolah mengajak berinteraksi dengan masa silam.

Bicara tentang kesan mendalam ketika mengelola museum ini, Br. Greg memaparkan pengalaman-pengalaman uniknya semisal saat membersihkan objek koleksi museum, beliau seringkali  seolah diajak teleportasi ke masa lalu kala membayangkan barang-barang ini difungsikan oleh sang empunya. “Ketika membersihkan artifak-artifak itu, saya seringkali membayangkan mereka tengah menggunakan alat-alat itu, entah sepeda, mesin ketik, dan saya membayangkan mesin ketik itu ribuan kali dipencet tutsnya pada masa itu, seolah saya mengalami hidup di zaman mereka.”, ungkapnya.





Dalam mengelola museum, Bruder yang merupakan anak ketujuh dari delapan bersaudara ini  juga mengungkapkan kendala utama dalam pengumpulan objek-objek museum berkisar pada langkanya barang-barang bernilai sejarah tinggi. Di samping itu tingkat kelembaban yang luar biasa di ruangan museum mini ini juga menjadi aral tersendiri. “Sebagian isi museum merupakan barang-barang pribadi Bruderan Singkawang, juga sumbangan dari Bruderan Pontianak dan Bruderan lain yang berbaik hati, peduli untuk melengkapi koleksi museum ini,” paparnya. 

Pada akhir kunjungan singkat kami, Br. Greg mengimbuhkan rencana ke depan berkenaan dengan pengelolaan museum yang sifatnya hanya untuk kalangan terbatas ini, “Ke depannya akan direncanakan waktu kunjung museum yang mungkin akan kami tetapkan harinya, semisal dalam seminggu meliputi hari apa saja museum ini dibuka,” pungkasnya. (Hes) 




                           

ADA KETULUSAN DI BELANTARA KETERASINGAN

ADA KETULUSAN DI BELANTARA KETERASINGAN

 


“Kematian hanyalah mutasi mimpi.”

Sungguh kuat kalimat tersebut melekat dalam piranti pengingat, ketika kira-kira 22 tahun yang lalu, saya yang saat itu tengah duduk di bangku kelas tiga sekolah dasar menonton sepekan film nasional yang ditayangkan oleh televisi plat merah. Kala itu saya belum cukup umur untuk menerjemahkan arti kalimat tersebut  dan hanya merasa begitu terpesona pada deret kata yang seingat saya diucapkan sebanyak tiga kali oleh Renny Djajoesman yang berpenampilan eksentrik dan pada film itu didapuk sebagai pemeran ibu dari seorang anak bernama Kania.

Belakangan, semakin bertambah usia rasanya semakin benderang makna kalimat tersebut dapat saya cerna, meski toh saya harus tetap berpegang pada esensi dunia kata-kata yang terkadang multimakna. “Kematian hanyalah mutasi mimpi,” rasanya menjadi suatu percikan permenungan tentang bagaimana cara kita memandang suatu fase dalam siklus sebagai makhluk hidup. Bahwasanya kematian dianggap sebagai mutasi dari mimpi. Saya kira tidak berlebihan jika tetap dikaitkan dengan dinamika kehidupan yang  kiranya akan menggeliat penuh harap dengan diawali dari mimpi. Demikian juga rangkaian kata dalam kalimat tersebut, setidaknya mengajak dan mengajar kita untuk tetap berharap adanya sesuatu yang lebih dari sekedar kematian itu sendiri yang akan terejawantah dengan diawali mimpi. 

Lebih dari dua dekade setelah saya menyaksikan film garapan anak bangsa yang saya jabarkan di atas, suatu hari di bulan Juni, saya berkesempatan mengikuti misa pemakaman seseorang yang bahkan sebelumnya tidak pernah saya jumpai atau kenal. Perbincangan singkat mengenai proses pemakaman dengan pastor paroki sehari sebelum berlangsung prosesi pemakamanlah yang menggiring langkah saya pagi itu ke arah kaki Gunung Sari Singkawang, ke suatu tempat bernama Alverno, kawasan yang didiami oleh para pasien kusta. Dari kebanyakan awam, mereka terkesan dipinggirkan, menjadi yang berlabel minoritas dan seolah berada di tengah belantara keterasingan.
    
Ibadat arwah yang digelar di kapel pagi itu hanya dihadiri 27 orang yang didominasi pasien kusta, seorang suster  pengurus Alverno, Pastor Marius (karena bertugas memimpin ibadat arwah) dan saya. Saat itu yang terlintas dalam benak saya adalah pemikiran betapa dalam hidup dan ketika ajal menjemput, atmosfer kesunyian pantang surut menghadang. Seketika aroma duka seolah berhasil berkolaborasi dengan harum dupa, meruap memenuhi ruangan sekaligus berlomba menyesaki dada. Jangankan mereka yang benar-benar mengenal sosok yang kini terbaring tenang di dalam peti, saya pun tak pelak dirangkul haru yang perlahan menyesap. 

Tak ada ratap berlebihan, tapi semua kepala tertunduk, begitu patuh pada belasungkawa. Tak ada sirine mobil jenazah yang meraung-raung membelah jalanan kota menuju kompleks pemakaman. Sunyi, teramat sunyi. Jika pun ada suara, itu hanya bunyi roda kereta pengangkut peti jenazah yang juga didorong oleh sesama penderita kusta, serta langkah kaki pelayat yang menggesek pada jalanan setapak beraspal. Sungguh seperti adegan pemakaman yang hanya setting-an dalam sinetron atau film-film dalam negeri yang lebih sering tidak masuk akal karena hanya dihadiri oleh orang dalam hitungan jari. 

Meski hanya dihadiri beberapa gelintir saja, semua mata dan raut wajah tampak tulus, jauh dari modus yang terkadang kita jumpai dalam pemakaman orang kebanyakan. Jika boleh saya meminjam istilah salah seorang penulis dalam negeri yang mengibaratkan kematian lebih sering dipandang hanya sebagai konstruksi duka, melayat dengan semangat mengisi absensi, namun keadaan itu tidak saya jumpai di area ini.

Tidak selesai sampai di situ, ada yang lebih meradangkan keharuan saya manakala di area pemakaman, tempat liang lahat dipersiapkan, para penggali makam yang sedari awal telah setia menunggu  dengan cekatan menerima serta menanggapi kedatangan jenazah sahabat mereka. Ya, para penggali makam ini adalah juga pasien-pasien Alverno. Mereka bekerja seolah tanpa penghalang meski anggota badan ada yang telah hilang. Saya terkesima saat salah satu dari antara mereka yang telah kehilangan telapak tangan begitu terampil menguruk tanah pemakaman dengan cangkul yang diikat di bagian pergelangan tangan kanan dan dibantu tangan kiri yang pun telah kehilangan beberapa jari. Di akhir proses pemakaman, ketika masih berada di antara mereka, saya yang saat itu tengah mengabadikan gambar makam, sempat mendengar obrolan antara suster pengurus Alverno dengan seorang ibu yang meminta para penggali makam  agar tidak bubar dan mengarahkan mereka ke dapur untuk bersantap bersama. Hanya dengan makanan mereka ‘diganjar’ atas pekerjaan yang mereka lakukan, namun segalanya diterima dengan penuh syukur dan kegembiraan. Mereka sungguh luar biasa, mereka bekerja tanpa tendensi apa-apa. Atas nama solidaritas, segalanya dilakukan dengan tulus dan ikhlas.

Masih di area pemakaman yang teduh ini, laci-laci emosi saya kembali digeledah demi menyaksikan penanda makam hanya dari batang tanaman yang dipatahkan. Tanpa nama, apalagi embel-embel  gelar sarjana seperti yang sering kita jumpai pada nisan orang kebanyakan yang sebenarnya memang tak ada korelasinya dengan kelahiran, kematian, apalagi Tuhan.

Pada jalan setapak menuju tempat saya memarkir kendaraan, saya sempat terlibat perbincangan singkat dengan Pastor Marius. Beliau seolah menangkap duka yang tergurat di wajah saya, dengan tenang beliau berujar, “Kematian adalah kegembiraan. Ini sesuai janji Yesus Kristus tentang kehidupan kekal setelah kematian yang diperoleh melalui permandian.” Dijejali rasa masygul, saya menghayati kalimat yang lantas saya kaitkan dengan dialog film yang saya saksikan 22 tahun silam, “Kematian hanyalah mutasi mimpi.” Kehidupan kekal setelah kematian yang diperoleh melalui permandian seolah menjadi jawaban segala impian. Impian tentang kehidupan kekal berbalur kebahagiaan.   

Saat membalikkan badan, berjalan ke arah pulang, entah mengapa saya merasa kesesakan semakin menjalari rongga dada, sekaligus seperti baru saja kehilangan jutaan kosa kata dalam pikiran untuk menerjemahkan apa yang saya rasakan ketika menghadiri pemakaman barusan. (Hes)   

  

7 Jul 2015

OSCCap Of Historis

OSCCap Of Historis


Para Rubiah Klaris-Kapusines Ordo Santae Clarae Cappuccinarum sering disebut Ordo Santa Klara Kapusines (OSCCap) merupakan  Ordo yang didirikan oleh Santa Klara yang berpusat di Kota Assisi. Di tanah Borneo mereka tinggal di Jl. Diponegoro  Singkawang, Sarikan Toho dan Bajabang Kapuas Hulu, Kalimantan Barat.

Wejangan Santa Klara  sangat mengguggah hati para pengikutnya: “Saudariku…, Berlarilah dengan gesit dan… kaki-kaki tidak terantuk menuju Dia”, merupakan obor penyuluh Ilahi bagi anggotanya untuk berjuang merebut mahkota kesucian Ilahi dalam istana keheningan dan kebeningan jiwa bersama-Nya setiap saat.

Jika ditanya untuk apa mereka jauh-jauh dari Belanda menebar Inijil di tanah Borneo? Pastinya mereka bukan untuk menjadi kaya bukan untuk menjadi terkenal melainkan untuk mempersembahkan hidup sebagai pujian dan doa bagi gereja dan seluruh dunia. Seluruh hidup mereka setiap hari bersama Tuhan dengan doa, ibadat harian, devosi, meditasi, kontemplasi ekaristi serta kegiatan rohani lainnya yang sangat membantu umat Allah yang sedang berziarah di muka bumi ini. Jadi mereka berdoa bukan hanya untuk dirinya tetapi juga bagi seluruh umat Allah di dunia. Dan untuk membiaya hidupnya merupakan hasil dari karya tangannya sendiri.

Kita sedikit membidik sang pendiri ordo, dan pastinya akan terpesona dengan bidata profilnya. Klara itulah namanya. Seorang gadis cantik, putri bangsawan Favarone di Offreducio yang hidup sejak (1193-1253). Ia menyebut dirinya: ‘Tanaman kecil St. Fransiskus, si Miskin dari Assisi.’ Ia mengikuti Jejak Yesus Kristus yang miskin dan tersalib. Miskin seperti Kristus itulah cita-cita yang dihayati oleh Klara dalam keheningan dan doa di Biara San Damiano Kota  Assisi.

Lalu jika ditanya apa hubungannya dengan Kapusin? Dalam perjalanan selanjutnya, tiga abad kemudian seorang janda kaya dari Napoli yang bernama Maria Lurentia Longo memperbaharui kembali cita-cita Klara dalam semangat pembaharuan para Kapusin. Maka kelompoknya disebut Kapusines. Saat ini mereka taat dibawah pimpinan Provinsial  Pastor Kapusin Keuskupan Pontianak khususnya yang berkarya di Kalimantan Barat. 

Kapan mereka masuk ke Singkawang? Lima abad kemudian, tepatnya tanggal 22 Oktober 1937, sembilan suster muda yang penuh semangat datang dari Belanda untuk meneruskan cita-cita Klara di tanah Borneo atau sekarang dikenal sebagai Kalimantan. Kini sudah lebih dari 70 tahun, cita-cita Santa Klara telah diikuti oleh gadis-gadis yang datang dari berbagai daerah di Indonesia. Lalu apa yang khas dalam cara hidup mereka? Jawabannya adalah:  “Keheningan dan ketersembunyian dijunjung tinggi. Sarana ampuh untuk mencapai persatuan dengan Tuhan dalam doa”. Mereka menghayati dan melakukan cara, hidup seperti  Bunda Maria, Hidup Yesus cermin menjadi cerminan cara hidupnya, Merayakan Ekaristi dan menyambut Tuhan dalam hati. Selain itu ‘berdoa’ yaitu: dalam semangat doa dan kasih Tuhan Yesus Kristus,  bekerja dalam kesetiakawanan dengan yang miskin dan menderita. Semuanya mereka persembahkan kepada Tuhan. Dan akhirnya menghayati dan mewujudnyatakan ‘Persaudaraan yang riang’ dalam hidup bersama tiap hari. Mungkin kamu seorang pemudi satu-satunya mengetuk hati dan  ingin bergabung dengan mereka? Datanglah, mereka sudah menunggu kalian tapi jangan lupa persyaratannya:

·    Beragama Katolik sekurang-kurangnya tiga tahun telah dibaptis)
·    Sehat jasmani dan rohani
·    Pendidikan sekurang-kurangnya SMP
·    Umur minimal 21 tahun
·    Motivasi jelas
·    Persetujuan orang tua
·    Keterangan dari Pastor Paroki

Biara mereka  satu atap dengan Gereja Paroki St. Fransiskus Assisi Singkawang. Sebagai simbol dan tanda nyata, dari kesatuan  yang tak dapat dipisahkan dengan Bunda Gereja yang kudus. Di dalam rumah ini para suster Klaris Kapusines, mempersembahkan hidupnya untuk menjadi puji-pujian bagi kemuliaan Tuhan. Dari rumah/biara inilah mereka menggemakan kidung pujian, doa dan jeritan hati banyak orang yang sedang berjuang di dunia ini, karena mereka adalah suara, suara seluruh gereja dan umat manusia.

Bila ingin  bergabung, memohon doa dan ingin menjadi suster Klaris, datanglah ke rumah mereka dengan alamat: BIARA PROVINDENTIA Jl. Diponegoro No.1, Singkawang 79123 Kalimantan Barat Tel.0562-632753
E-mail: providential@telkom.net <mailto:providential@telkom.net>. (bruf)

MENJADI EKARISTI BAGI SESAMA

MENJADI EKARISTI BAGI SESAMA

 

 


Kepada setiap anak sekolah yang hadir dalam pesta perpisahan kelas, dibagikan nasi kotak untuk santap siang bersama. Begitu selesai doa makan, setiap anak langsung ‘sibuk’ dengan nasi kotaknya. Masing-masing mulai menyantap nasi yang sudah ada di tangannya. Tetapi tidak demikian halnya dengan seorang bocah yang dari tadi hanya memegang nasi kotaknya dan memandangi teman-temannya. Tatapannya kosong. Seorang ibu guru mendekatinya dan bertanya, “Mengapa Putri tidak makan? Putri sudah kenyang ya?”. Anak yang dipanggil Putri itu hanya menggelengkan kepala.

“Lalu kenapa nasi kotaknya tidak dibuka? Atau jangan-jangan Putri gak suka dengan menunya?” tanya ibu guru sekali lagi.

Sambil terbata-bata Putri pun menjawab, “Tadi sebelum berangkat ke sekolah, mama terbaring karena sakit. Nasi kotak ini mau Putri berikan pada mama supaya mama cepat sembuh”. Putri, seorang bocah kecil, mau berbagi dengan mamanya yang sedang sakit.

Kerelaan untuk berbagi. Itulah salah satu pesan yang sangat kuat dari perayaan Ekaristi yang diwariskan oleh Tuhan Yesus kepada kita.  Kalau kita renungkan seluruh hidup Yesus sendiri sebenarnya merupakan ungkapan hidup Allah yang mau dibagikan kepada manusia. Pemberian diri Allah itu mencapai puncaknya dalam peristiwa wafat dan kebangkitan-Nya. Kita menyebutnya sebagai peristiwa Paskah. Pesta Paskah inilah yang selalu kita rayakan dalam Ekaristi. Setiap kali kita merayakan Ekaristi, sebenarnya kita mengenangkan dan menghadirkan kembali pemberian diri Allah. Memang yang kita hadirkan bukan lagi peristiwa di Golgota di mana Yesus disalibkan kembali sebab wafat Yesus berlaku satu kali untuk selamanya. Tetapi kita menghadirkan pemberian diri Allah secara simbolis sebagaimana nampak dalam rupa roti dan anggur.

Pemberian diri Allah ini ditegaskan oleh Yesus dengan kata-kata-Nya sendiri. ‘Inilah Tubuh-Ku yang diserahkan bagimu. Inilah darah-Ku yang ditumpahkan bagimu.’ Kata tubuh dan darah bukanlah dimengerti dalam pemahaman sehari-hari. Bukan merupakan salah satu organ dari anggota badan manusia, seperti tulang, otot, rambut, kuku dsb. Yang Yesus maksudkan dengan kata tubuh dan darah adalah diri-Nya yang utuh, yang mau dibagikan kepada kita. Yesus mau membagikan hidup ilahi-Nya supaya kita mengambil bagian dalam hidup Allah sehingga kita pun memperoleh kehidupan. Secara simbolis pemberian diri Tuhan itu juga nampak dalam ritus roti yang dipecah-pecah dan anggur yang dicurah.

Nah, pemberian diri Allah yang terjadi dalam Ekaristi menjadi undangan bagi kita untuk juga memberikan diri kepada sesama dalam arti yang luas. Setelah menerima anugerah dari Allah sendiri, logikanya kita pun hendaknya menjadi berkat bagi sesama. Allah dan berkat-Nya yang kita terima bukan kita simpan untuk diri sendiri. Kita tidak boleh egois. Seturut teladan Yesus, kita juga diundang untuk saling berbagi supaya orang lain pun mengalami hidup. Dalam ritus perayaan Ekaristi tugas ini disampaikan oleh imam setelah memberikan berkat: Marilah pergi! Kita diutus! Diutus untuk apa? Untuk membagikan berkat kepada sesama.

Dengan demikian perayaan Ekaristi bukan hanya kesalehan individual. Juga bukan hanya sekedar acara ritual yang berhenti di gereja. Ekaristi harus bersambung dalam hidup sehari-hari. Ekaristi mendorong kita untuk membagikan diri dalam kasih kepada orang lain. Bila kita menghayati demikian maka kita bukan hanya sekedar merayakan Ekaristi. Tetapi kita sudah menjadi Ekaristi itu sendiri. Selamat menjadi Ekaristi bagi sesama. (Gathot)

MADAH SURGA DARI KOOR CAECILIA

MADAH SURGA DARI KOOR CAECILIA

 


Minggu, 5 Juli 2015

Pagi itu wajah-wajah asing namun terkesan menyejukkan dari dua puluh lima orang muda berkostum kuning cerah memenuhi bangku-bangku terdepan di sayap kanan  Gereja katolik St. Fransiskus Asissi Singkawang. Kehadiran mereka sempat menculik perhatian umat yang hadir serta menimbulkan tanya dan terka siapa gerangan mereka. Namun semua lantas menjadi begitu terang saat membaca tulisan di bagian belakang seragam yang mereka kenakan. Ya, mereka adalah sekelompok orang muda dari kelompok Koor Caecilia, asal Paroki Gembala Baik, Pontianak.



Semarak kehadiran mereka ternyata membawa misi mulia, menjadi bagian pelayan misa dalam melambungkan madah surga. Kelompok orang muda yang bertalenta dalam hal tarik suara ini sukses mencengangkan umat di perayaan misa. Dengan garapan aransemen musik bernuansa oriental, mereka berhasil meremangkan rambut-rambut  tengkuk para pendengar.

Merdu dan memukau. Itulah kesan yang timbul kala pemazmur yang dengan gayanya yang khas anak muda, mangkus menyita perhatian seluruh umat di gereja kala melantunkan pujian. Lembut dan terampil ketika lentik jemari pemain organ menari di atas tuts, teliti serta teratur manakala tiga violin menggesek dawai mengikuti alur partitur, gemulai alunan tangan sang dirigen mampu memandu suara-suara merdu hingga menjadi kesatuan yang padu.

Eksistensi mereka pagi itu sungguh menghidupkan Ekaristi sehingga menjadi semakin berarti.



Di akhir misa sebelum sampai pada berkat penutup, Pastor Gathot yang pada pagi itu memimpin misa, memberikan kesempatan bagi pemimpin  koor yang dalam hal ini diwakili Sdr. Herman untuk menyampaikan sambutan.

“Kami dari Koor Caecilia, Paroki Gembala Baik, Pontianak, mengucapkan terima kasih kepada warga Paroki Singkawang, khususnya Gereja St. Fransiskus Asissi yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk mengiringi misa hari ini. Ayo anak muda, Tuhan memanggil kita untuk terlibat dalam kegiatan gereja.  Jangan ragu mengisi panggilan itu,” ujarnya yang lantas disambut tepuk tangan meriah dari umat yang hadir dalam  perayaan misa. (Hes)



REKREASI PUTRA PUTRI ALTAR

REKREASI PUTRA PUTRI ALTAR

Beberapa bulan yang lalu, kami, Putra-Putri Altar Paroki Singkawang mengadakan perayaan ulang tahun yang ke-30. Awalnya, kami akan merayakannya pada tanggal 12 April 2015. Tapi karena berhalangan, kami menundanya hingga tanggal 26 April 2015. Kami ingin membuat acara yang menyenangkan dan santai, jadi kami memilih lokasi Pantai Pasir Panjang. Kami pun mulai mempersiapkan segalanya. Kami mulai membentuk panitia yang menyiapkan transportasi, konsumsi, dan juga games. Tak lupa kami menyiapkan hadiah bagi tim yang terbaik, terheboh, dan yang terkompak. Berkaitan dengan pendanaan, kami sungguh berterimakasih atas bantuan dari Paroki Singkawang. Kami juga menambahnya dengan uang kas dan uang parkir, sehingga dana yang tersedia lebih dari cukup. 



Tibalah pada hari yang kami tunggu-tunggu. Jumlah peserta yang ikut ditambah dengan panitia dan pembina sekitar 75 orang. Kami berkumpul di Gereja setelah misa kedua. Setelah mengabsen dan berdoa, kami pun berangkat kira-kira pukul 10.15. Kami tibai di sana sekitar pukul 11.00. Setibanya di sana, kami makan siang dan memberi waktu bebas bagi peserta. Kami, panitia, mulai mempersiapkan mainan dan hukuman. Pukul 14.00, kami memulai permainan. Ada 4 jenis permainan yang kami siapkan. Opposite, baskom berjalan, mencari teman, dan mencari pasangan. Permainan berlangsung sangat seru dan heboh. Bagi yang kalah, kami menghukumnya dengan mengoleskan cairan warna-warni dan menyiram mereka dengan air. Kami semua sangat menikmatinya. Setelah permainan selesai, kami pun mandi dan berganti pakaian. Lalu kami pun pulang ke Singkawang. Kami tiba di Gereja pada pukul 17.30. Benar-benar hari yang menyenangkan. (Clarissa Nathania) 



6 Jul 2015

PUISI : UDARA

UDARA
 
Udara…
Kau begitu sederhana, istimewa mengagumkan dan memesonakan
Walau kau tak berupa, tak berbentuk, tak berwarna dan tak bercita rasa
Tapi…tanpa engkau, pepohonan akan merunduk layu, margasatwa dan ikan-ikan akan menggelepar mati dan manusia akan megap-megap kehabisan nafas.
Bumi akan menjadi padang kuburan masal

Udara…
Kau selalu hadir kapan saja dan di manapun
Sebagai angin sepoi-sepoi ataupun sebagai angin badai
Kau kembangkan layar-layar perahu para nelayan
Kau menghantarkan gelombang bunyi suara ombak di tepi pantai
Burung berkicauterdengar merdu indah bagaikan balada malaikat memuji Sang Pencipta.
Kau menyambung bahasa cinta yang membahagiakan
Kau membantu menguapkan air ke langit bagaikan proses kehidupan
Kau menyegarkan badan dan jiwa manusia.

Udara…
Kau mengusap wajahku di kala pagi
Menyentuh pori-pori tubuhku, masuk ke relung-relung dadaku
Kurasakan belaiannya yang lembut dan halus.
Dalam keheningan, ketenangan, dan kedamaian.
Yang membawa dan menghantar betapa menakjubkan manfaat dan daya kehidupan darimu oh…udara.


                   Buah karya Sr. Maria Magdalena OSCCap (Biara Providentia Singkawang)    

BPK BERGURU PADA KEBIJAKSANAAN ALAM "PANCURAN AIR"

BPK BERGURU PADA KEBIJAKSANAAN ALAM

PANCURAN AIR

 

Saat sang mentari muncul di ufuk timur menyambut fajar, Pak Togar sang petani, dengan langkah tegap menuju ke sawahnya. Dengan segenap tenaga, dia mengayunkan cangkul, mengolah sawah menyongsong musim tanam yang segera tiba.

Keringat mengucur membasahi sekujur tubuhnya. Dan tak terasa matahari mulai bergeser ketengah, maka Pak Togar berjalan menuju pancuran bambu yang berada di pinggir sungai  tak  jauh dari sawahnya. Sambil melepas rasa lelahnya, Pak Togar duduk di bawah pohon sambil melinting rokok yang sudah dibumbui cengkeh kesukaannya dan mulailah Pak Togar menghisap rokok kretek buatannya sendiri. Kepulan asap keluar dari mulutnya, tetapi matanya begitu tajam menatap air pancuran, seakan ada sesuatu yang istimewa yang datang dari pancuran bambu tersebut.

Pak Togar begitu terkejut ketika disapa oleh temannya Pak Iman yang juga bermaksud mandi untuk membersihkan diri dan menikmati kesegaran air pancuran tersebut.
“Hai kawan, mengapa tidak segera mandi, malah duduk melamun!”, katanya menghardik Pak Togar yang lagi asyik memandangi pancuran bambu tersebut.

 “Aku tidak melamun, kawan. Tetapi aku sedang merenungkan air yang deras mengalir dari pancuran bambu itu. Pak Iman, tahukah mengapa air itu dapat menyatu dan keluar dari bambu dengan leluasa?”, ujar Pak Togar.

 “Ah gampang itu, karena tidak ada sekat di dalam bambu itu, sehingga air dapat mengalir tanpa hambatan. Lalu apa istimewanya?”, kata pak Iman.

“Betul jawabmu, Kawan. Namun,yang menjadi masalah adalah bagaimana kita juga dapat hidup seperti bambu itu yang mengalirkan air dengan sempurna !”

“Maaf, aku kok nggak mudeng dengan pertanyaanmu itu?”, tukas pak Iman.

“Gini lho, maksudku, bagaimana dalam hidup kita ini kita juga mampu menyediakan ruang yang luas dalam hati kita sehingga saudara-saudara kita dapat keluar masuk dalam kehidupan kita sehari-hari”,  jawab Pak Togar.

Pak Iman berdiam diri mencari jawaban, karena selama ini tidak terlintas bahwa begitu besar kebijaksanaan si pancuran bambu, yang menyediakan ruang sepenuhnya untuk perjalanan si air. 

Setelah mereka saling diam tanpa dapat menemukan jawabannya, tiba-tiba si bambu berkata:
“Kawanku para petani, kalau tidak keberatan aku akan membantu kalian memecahkan persoalan ini.”

“Dengan senang hati kami akan mendengarkanmu, bambu.” kata Pak Togar dan Pak Iman serentak.

“Tetapi, jawabanku, tidaklah sempurna, karena aku hanyalah pancuran bambu. Manurutku kalian juga akan mengalami seperti diriku yang mampu mengucurkan air dengan sempurna kalau kalian juga menyediakan ruang yang cukup bagi sesamamu.”, kata pancuran bambu melanjutkan.

“Yang menjadi masalah bagaimana kami dapat menyediakan ruang bagi saudara-saudara kami?”, sahut Pak Togar dan Pak Iman serentak seperti paduan suara.

“ Begini, pertama-tama adalah sikap ramah. Sikap ramah tamah akan membuat orang lain menjadi tamu di dalam hati kita, bukan sebagai orang asing. Dengan dijadikan tamu, maka akan membuat orang lain akan merasa bebas bersahabat dengan kita karena tidak ada lagi hati yang tersekat-sekat oleh kepentingan diri sendiri. Kalau sikap ramah tamah itu sudah menjadi sikap semua orang, maka semua makluk hidup akan menjadi bahagia. Bahkan si musuhpun akan datang karena sikap yang ramah tamah itu.

Kedua, bersiaplah untuk mendengar. Berilah kesempatan seluas-luasnya untuk membuka telinga dan mendengarkan keluhan, kegembiraan, pandangan hidup yang sedang diperjuangkan orang lain. Ingatlah bahwa pembicara yang baik sebenarnya justru apabila kita mampu menjadi pendengar yang baik pula. Dengan mampu mendengarkan orang, maka kita akan dijauhkan  dari sikap yang hanya menyalahkan dan mengadili orang lain sesuai dengan ukuran kita sendiri.

Bila ada masalah pada saudaramu, berhati-hatilah dalam menyumbangkan saran. Kekeliruan sedikit saja, saran akan menjadi sumbang, bagi saudaramu. Kalau saudaramu datang kepadamu untuk memecahkan masalah yakinkan bahwa saudaramu adalah orang bijak. Sehingga dengan perjuangannya sendiri, ia akan mampu memecahkan masalah yang sedang dihadapinya. Oleh sebab itu hindarilah untuk selalu membuat kalimat perintah, tetapi buatlah suatu kalimat tawaran, maka, saudaramu akan selalu datang kepadamu untuk membuka kesalahan yang telah dibuatnya, tanpa kita harus menunjukkan letak kesalahannya.
Hanya sebuah permenungan.

(Singkawang, 25 Mei  2015, FX. Arie Koeswoyo)

                                                                                                                                                   



































Keluarga Kuat, Gereja Kuat: Belajar Menjadi Orang Tua dari Maria dan Yusuf

Keluarga Kuat, Gereja Kuat:  Belajar Menjadi Orang Tua dari Maria dan Yusuf


Image by Google
Tumbuh  dan menjadi orang tua barangkali sebuah keniscayaan. Namun, menjadi orang tua yang bijaksana merupakan sebuah panggilan. Setiap pasangan suami-istri yang menikah dipanggil untuk menjadi orang tua yang bijaksana. Orang tua yang menyediakan diri mereka menjadi alat Tuhan untuk mendidik, dan mendampingi anak-anak menuju kepada kesuksesan. Walau itu tidaklah mudah. Terlebih di mana perkembangan teknologi saat ini sangat pesat, dan tantangan makin besar. Anak sejak dini telah disuguhi berbagai iklan yang cenderung merusak kesejatian manusia sebagai citra Allah. Televisi, internet dan media sosial lebih akrab dengan anak dibanding dengan orang tuanya. Kenyataan ini membuat anak-anak terasing dari dunianya, “Masyarakat yang  kehilangan identitas” kata Henri J.M. Nouwen. Padahal kita tahu keluarga yang kuat menjadi prasyarat terbentuknya gereja dan negara yang kuat.

Kita dipanggil Allah untuk membangun keluarga yang kuat, mendidik anak-anak dengan pola cinta kasih Kristiani. Dari Maria dan Yusuf kita bisa belajar menjadi orang tua dalam mengasuh anak-anak secara benar sesuai dengan rencana Allah. Kita akan belajar bagaimana mereka mendidik dan membesarkan Yesus. Keteladanan Maria dan Yusuf dapat kita lihat dari Lukas 2 :41-52 “Yesus pada umur dua belas tahun dalam Bait Allah”

Konsep diri positif
. Maria dan Yusuf memiliki konsep positif mengenai penciptaan. Bagi mereka Yesus adalah citra Allah (bdk.1:26-28). Allah memberkati setiap anak dengan berkat ilahi (bdk. Kej 1:27-28). Persepsi ini sangat menentukan pola asuh. Jika orang tua memiliki persepsi yang keliru mengenai anak, maka pola asuh pun akan keliru juga. Setiap anak apapun keadaannya, ia adalah gambar Allah. Mereka adalah citra Allah yang diutus ke dalam keluarga kita masing-masing dengan misi tertentu.

Mengajak vs memerintah/menyuruh. Maria danYusuf adalah tipe orang tua yang mengajak anak, bukan tipe orang yang suka memerintah tanpa melaksanakan. “Ketika Yesus telah berumur 12 tahun pergilah mereka ke Yerusalem seperti lazimnya pada hari raya Paskah” (bdk Luk 2:41-42). Ajakan menjadi model efektif karena mengandung peneguhan dan penguatan yang besar. Pola ini mau mengkritik kecenderungan orang tua zaman sekarang yang lebih cenderung menyuruh atau memerintah.

Memberi ruang demokrasi vs otoriter.
  Maria dan Yusuf adalah contoh orang tua demokratis. Mereka selalu memberi kesempatan  kepada Yesus untuk menjelaskan apa yang dilakukan, dan dengan sabar mendengarkan Yesus, “Ibu, tidakkah Engkau tahu bahwa aku harus berada di dalam rumah Bapa-Ku”. Kesabaran Maria dan Yusuf pantas kita acungi jempol.  Dengan memberi ruang demokrasi anak akan terbiasa bertanggung jawab atas apa yang dikerjakan. Anak akan menjadi pribadi yang tahu mengapa dia melakukan dan mengapa dia tidak melakukan. Inilah kemandirian diri. Otoritas diri anak sangat dihargai oleh Maria dan Yusuf.  Dengan pola ini, anak merasa nyaman, aman, dan dihargai. Anak tidak merasa direndahkan. Perasaan ini menjadi pengalaman eksistensial anak dalam membangun konsep diri positif.

Memberi kebebasan yang tetap dikontrol.
Maria dan Yusuf sadar betul makna penting kebebasan dalam perkembangan pribadi Yesus. Mengekang seorang anak dengan berbagai peraturan dan larangan tidak lebih memperlakukan anak sebagai objek. Maria dan Yusuf memberikan kepada Yesus kebebasan yang tetap dikontrol dan diawasi. Peristiwa ketika mereka pergi ke Yerusalem saat Yesus berumur 12 tahun di mana Maria dan Yusuf membiarkan Yesus berada di antara para kerabatnya merupakan bukti bahwa mereka memberi kebebasan. Sikap kontrol yang dilakukan Maria danYusuf ditunjukan dengan mencari Yesus kembali ke bait Allah. Banyak di antara orang tua sekarang, memberikan kebebasan kepada anak dengan sebebas-bebasnya, hingga orang tua tidak mengetahui lingkungan pergaulan si anak. Dan bahkan orang tua tidak “mencari” anak walau anak belum pulang ke rumah hingga larut malam. Kebebasan seperti ini identik dengan pembiaran. Hal ekstrem  lainnya adalah mengekang anak dengan berbagai larangan dan aturan hingga anak tidak memiliki kesempatan belajar dari dunia “luar” diri dan keluarganya.

Mengikuti anak secara bijak
. Sikap ini ditunjukkan oleh Maria dengan sangat baik, bahkan sampai ia mengikuti Yesus di jalan salib sampai di puncak Golgota. Dalam konteks pendampingan anak, mengikuti ini diartikan menemani anak. Memberikan waktu untuk menemani aktivitas anak, terutama ketika anak melakukan aktivitas terpenting dalam hidupnya, seperti ketika anak  pertama kali tampil dalam acara tertentu di sekolah, menemani ke gereja, saat anak ulang tahun, saat ia sakit  dan seterusnya. Ini akan memberikan kekuatan moral yang luar biasa besar kepada anak.

Tidak mendebat anak
. Mendebat di sini diartikan sebagai bentuk perlawanan terhadap gagasan atau argumentasi anak. Kita tahu dan sadar bahwa tidak setiap gagasan dan argumentasi anak itu benar, tetapi bukan berarti benar juga ketika kita langsung mendebatnya pada saat itu. Memberikan ruang kepada anak berdemokrasi juga berarti mendengarkan argumentasi dan gagasan anak ketika dia berusaha menjelaskan kepada kita mengapa dia melakukan tindakan tertentu. Jika gagasan itu kurang benar, akan lebih baik jika kita menyampaikan kekeliruan atas gagasan itu pada kesempatan setelah itu. Maria prototype dari sikap ini “Maria menyimpan segala perkara itu di dalam hatinya dan merenungkannya” ( Bdk. Luk 2:19,51) 

Membawa dalam doa.
Sikap Maria yang selalu menyimpan semua perkara yang tidak dia pahami di dalam hatinya dan merenungkannya merupakan sikap doa yang sangat mendalam. Banyak hal tidak dipahami selama  membesarkan Yesus. Maria membawanya dalam doa. Bagi Maria, doa menjadi satu-satunya cara yang ampuh dalam pendampingan anak. Kekuatannya untuk tetap setia mendengarkan kehendak Allah dan melaksanakan terletak pada doa. Kita tahu setiap anak memiliki kelemahan dan kekurangan. Seringkali anak tidak mampu mengungkapkan keterbatasan dan keterbelengguan itu. Doa orang tua untuk anak adalah doa yang sangat ampuh. Yesus sendiri menyatakan kekuatan doa dan puasa mampu mengalahkan kekuatan roh jahat yang paling jahat (bdk. Mrk 9:29) Pernahkan kita sebagai orang tua melakukan doa dan puasa untuk anak kita?

Setiap orang barangkali bisa menjadi orang tua, tetapi tidak setiap orang tua mampu menjadi mitra Allah dalam mendidik anak sesuai dengan citra-Nya. Belajar dari keluarga Yusuf dan Maria serta parcaya akan penyertaan Allah, kita akan mampu melakukan misi itu. Membangun keluarga yang kuat berarti membangun gereja yang kuat. Dengan begitu kita telah ambil bagian dalam perwujudan Kerajaan Allah di dunia ini. Itulah misi kita sebagai pengikut Yesus. (Agustinus Purwanto, Katekis/Pengajar tinggal di Paroki Trinitas, Cengkareng Jakarta Barat)

2 Jul 2015

‘BULAN MADU’ SANG IMAM BARU

                                  ‘BULAN MADU’ SANG IMAM BARU

 


“Lebih susah bikin janji wawancara dengan Pastor ya, dari pada dengan Walikota.”

Demikian seloroh saya pada imam yang baru saja ditahbiskan pada akhir Januari 2015 itu. Sebenarnya hal ini cukup bisa dimaklumi mengingat para imam yang baru ditahbiskan biasanya mengalami masa ‘bulan madu’ dengan tugas imamatnya . Unik memang istilah bulan madu, seolah pengantin baru yang baru saja mengikat janji pernikahan dan disibukkan dengan aktivitas yang beraroma memetik sari manis kehidupan awal berumah tangga, demikian pula para imam yang baru ditahbiskan. Mereka menjalani aktivitas sebagai imam seusai mengucap kaul kekal untuk panggilan awal kegembalaan. 

Ada kisah menarik di balik wawancara saya dengan profil  imam yang pada edisi Likes kali ini diangkat menghiasi rubrik sosok. Pada awal penugasan, saya hanya diberitahu nama imam yang harus saya wawancarai. Sosok imam tersebut bernama Andreas Harmoko, OFMCap. Dari namanya, segera yang terlintas dalam benak saya adalah ingatan tentang seorang berkulit sawo matang, dengan sisiran rambut klimis, dan suaranya menggema  melalui TVRI atau RRI membacakan harga sembako, bawang merah serta cabe keriting dengan logat Jawa kental. Ya, yang terlintas saat itu adalah sosok menteri penerangan era Suharto. Otomatis paradigma saya yang terbentuk saat itu, saya akan dihadapkan pada sosok imam dari pulau seberang. Namun, di luar dugaan, ketika pertama kali saya menghubungi  via telepon imam yang harus saya angkat profilnya, suara beliau jauh dari kesan logat Jawa yang biasanya meskipun dipaksakan untuk terdengar normal tetap mengalami ‘keseleo’ pada pengucapan kata-kata tertentu. Untuk pertama, janji wawancara urung dilakukan karena pastor Harmoko memiliki mobilitas yang sangat tinggi dalam mempersembahkan misa perdana dari paroki satu ke paroki lain berkait tugas ‘bulan madu’ kegembalaan yang beliau emban. Lebih dari sebulan saya menunggu kesempatan untuk bertatap muka langsung dengan beliau. Akhirnya pada suatu malam di bulan Mei, saya berkesempatan menjumpai  pastor yang terlahir di Seringkong pada 30 Oktober 1984 itu di pastoran Paroki Singkawang, itu pun setelah dibantu temu janji oleh Pastor Gathot selaku pastor paroki.

Wajah beliau tersenyum hangat saat pertama kali tangannya saya jabat. Perbincangan santai lantas bergulir ditemani oleh pastor paroki dan seorang bruder yang saat itu sedang tidak bertugas melayani umat. Pada saat yang sama, saya mengutarakan kesan yang sebelumnya terlintas dalam pemikiran saya mengenai nama beliau. Jawaban yang cukup menggelitik lantas saya dapatkan. Dengan ringan beliau memaparkan sejarah nama yang disematkan pada dirinya memang ada kaitannya dengan sosok Harmoko yang pada era ’90-an menjabat sebagai menteri penerangan. Ya, kedua orang tua Pastor Harmoko, Bapak Petrus Tam dan Ibu Susana Serawati ini dulunya memang kader partai berbendera kuning tersebut. Jika oleh khalayak nama Harmoko seringkali diplesetkan sebagai akronim dari ‘Hari-hari omong kosong’, maka kita boleh berbangga bahwasanya gembala baru kita juga memiliki penjabaran akronim sendiri atas namanya yakni,  Harmoko; ‘Hari-hari omong kemuliaan ordo.’

Ketertarikan pastor yang merupakan anak pertama dari tiga bersaudara terhadap kehidupan membiara diawali saat SMA. Ia dibuat terpesona pada kesederhanaan Salib Tau yang dikenakan oleh para biarawan. “Salib itu dipakai dengan tali yang bersimpul-simpul, bukan dengan rantai,” ujarnya. Masih tentang awal ketertarikannya terhadap kehidupan membiara alasan lain yang cukup unik pun dilontarkannya, “Saya tertarik dengan orang-orang yang berjubah coklat itu. Penasaran bagaimana rasanya memakai jubah. Bayangkan saat jubah dipakai pastor dan berkibar-kibar ditiup angin, menimbulkan kesan dramatis,” ujarnya bersemangat. Diakuinya, ketika  memasuki  kehidupan membiara penuh dengan pertimbangan yang matang. “Selama setahun  setelah lulus SMA saya benar-benar berusaha mengenali arah yang saya tuju, pada akhirnya  dengan bantuan seorang bruder MTB saya disarankan menemui pastor paroki, pada saat itu Pastor Amandus Ambot. Oleh Pastor Ambot, saya dibimbing untuk menulis surat lamaran sebagai imam kepada Propinsial. Saya lantas  memberanikan diri mengirim surat lamaran, memantapkan pilihan memenuhi panggilan.  Puji syukur kepada Tuhan, surat lamaran saya dibalas dan saya terima tepat pada hari raya Pantekosta, 29 Mei 2003. Saat itu sangat luar biasa rasanya.”

Setelah menjadi bagian dari Ordo Kapusin, pastor yang memiliki hobi mengoleksi dan membaca buku-buku filsafat serta teologi ini menuturkan di setiap fase baik ketika menempuh pendidikan maupun saat bergelut dengan kehidupan dan komunitas membiara  penuh dengan tantangan. Ketakseragaman pola pikir antar individu sesama kapusin, mundurnya beberapa teman calon biarawan yang seangkatan karena satu dan lain hal, serta keberagaman budaya geografis tempat tinggal, menjadi sekian dari beberapa alasan mendasar yang dianggap tantangan. Berbagai tantangan tersebut lantas disikapi dengan kedewasaan. Memantapkan hati terhadap pilihan menjadi biarawan, menolerir berbagai hal dengan berusaha menempatkan juga membawa diri dalam komunitas, menyamakan persepsi serta mengesampingkan idealisme.  “Kami dituntut harus mampu mengerem diri. Apa yang kami kerjakan tidak hanya cukup berdasarkan teori yang diterima saat sekolah, kami dituntut hidup dan ‘hadir’ bersama komunitas namun tetap menjadi diri sendiri. Kami harus lebih banyak belajar dari yang tua, mendengar mereka karena para pembimbing dalam komunitas  sudah lama hidup dalam ordo, sudah langsung menjalani  kehidupan membiara dan karena pembimbing dalam komunitas tugasnya berat dalam membimbing kami.”, ujar  imam yang dulu sempat menjadi pembina pramuka itu penuh bijaksana.

Suaranya sempat menjadi lebih pelan, dan pandangannya sedikit menerawang  saat mengisahkan terdapat teman lama serta umat yang memandang dirinya secara berbeda karena label imam yang telah melekat pada dirinya. Ia berharap tak dipandang secara ekslusif dan bisa menjalani hari-hari selayaknya, tak  ‘berjarak’ dengan umat.

Masih di kesempatan yang sama, ketika ingatannya seolah diajak pulang ke masa pentahbisan, sinar matanya berpendar. “Saya harus berterima kasih pada warga Paroki Kuala Dua. Dengan kerja keras umat yang meskipun di kampung, namun mereka mengusahakan prosesi pentahbisan imam dengan sangat meriah. Saat itu saya dan kedua orang tua saya diarak menggunakan mobil yang dibentuk menjadi miniatur gereja.”, kenangnya.

Di akhir obrolan yang cukup menyenangkan, pastor yang memiliki motto ‘Manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi Tuhan melihat hati,’ ini menuturkan harapannya. “Semoga panggilan imamat ini tetap dan kekal, semoga umat selalu mendoakan para imamnya dalam menjalankan karya kegembalaan, dan semoga umat dengan rela hati memberikan diri ataupun putera dan puterinya menjadi biarawan dan biarawati,” pungkasnya. (Hes) 

Riwayat pendidikan dan kegembalaan.
SDN Kuala Dua (1990-1996)
SMPK Kuala Dua (1996-1999)
SMUN 1 Kembayan (1999-2002)
Tahun Orientasi Panggilan (Nyarumkop, 2003-2004)
Postulat (St. Leopold Mandic - Sanggau Kapuas, 2004-2005)
Novisiat (St. Padre Pio, Gunung Poteng - Singkawang, 2005-2006)
Kaul Perdana (26 Juli 2006)
Post Novisiat (Tirta Ria - Pontianak, 2006-2007)
Sekolah Filsafat (STFT St. Yohanes - Pematang Siantar, 2007-2011)
Pelantikan Lektor dan Akolit (Biara Kapusin St. Fransiskus Assisi, 2010)
Tahun Orientasi Pastoral (Paroki Pusat Damai, 2011-2012)
Sekolah Teologi (STT Pastor Bonus, 2012-2014)
Kaul Kekal (Novisiat St. Padre Pio, 2 Agustus 2013)
Tahbisan Diakon (Sanggau Ledo, 24 Juli 2014)
Masa Diakonat (Seminari Menengah St. Paulus Nyarumkop)
Tahbisan Imam (Kuala Dua, 31 Januari 2015)
Tugas saat ini (Seminari Menengah St. Paulus Nyarumkop)