MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

6 Nov 2015

Ma.....Aku Rindu

Ma.....Aku Rindu


Malam itu terjadi perang di kampung halamanku, aku tak tahu persis perang apa itu.  Namun yang jelas orang-orang di kampungku malam itu ramai-ramai meninggalkan rumahnya untuk mencari tempat yang aman. Demikian juga dengan keluargaku, dalam kegelapan malam kami menyusuri jalan-jalan gelap, bebatuan bahkan kami berjalan diantara pepohonan sebab pada masa itu kampungku belum tersentuh cahaya PLN. Situasi malam itu membuatku terpisah dari Orangtua, abang, dan adik-adikku. Aku dan Nenek selamat dari peristiwa naas itu. sejak saat itu pula aku tinggal bersama nenek dan kami tak pernah mendengar kabar tentang keluargaku.

Pada usia yang masih kira-kira masih 12 tahun nenek  meninggalkanku untuk selamanya. Namun aku bersyukur kepada Tuhan karena Ia tidak menelantarkanku sendirian. Sebelum meninggal nenek menitipkanku pada seorang biarawati yang berkarya di daerah kami.  Aku tinggal di Asrama dan menyelesaikan pendidikanku dari SMP sampai SMA di sekolah mereka. Merekalah yang menjadi keluargaku dan aku sendiri dianggap seperti anak sendiri.

Para biarawati pula yang memperhatikan dan memenuhi segala kebutuhanku. Dari mereka aku belajar mengenal, mencintai Tuhan Yesus dan Bunda-Nya. Dan Bunda Maria kupanggil dengan sebutan “Mama” baik dalam berdoa maupun ketika aku sedang bercerita tentang kebahagiaan dan kesedihanku.  Setiap hari ketika memasuki kamarku, aku selalu menyapa bunda Maria dengan mengucapkan Doa Salam Maria lalu berkata padanya: ”Ma...aku rindu...izinkan aku bertemu keluargaku.” Kata-kata ini selalu ku ucapkan setiap hari. Tahun berganti tahun, rasa rinduku semakin bertambah, rasa ini tak pernah berkurang malah setiap tahun semakin bertambah apalagi menjelang Natal dan Tahun Baru. Kadang-kadang aku sedih dan menangis pilu sendirian karena dilanda rasa rindu yang tak kunjung padam. Ya, aku rindu Bapak, Mama, abang dan adik-adikku.

Setelah Tamat SMA aku memutuskan untuk mempersembahkan hidupku kepada Tuhan dengan masuk Biara tempat para biarawati itu mengabdikan hidupnya kepada Tuhan untuk seumur hidup. Dalam masa pendidikan, aku merasa bahagia mendengar berita tentang keluargaku yang masih hidup dari para suster yang berkarya ditempat nenek dulu tapi mereka hanya mendengarnya dari orang lain dan dikatakan bahwa mereka berada di salah satu provinsi yang masih satu pulau dari tempatku berada. Maka untuk mencari mereka, aku menunda masuk tahun kanonik dan minta izin pada pimpinan biara untuk mencari keluargaku lebih dahulu sebelum melanjutkan panggilanku. Satu bulan berada diluar biara, aku merasa lelah mencari mereka. Akhirnya aku kembali ke Biara dan mnyerahkan segalanya pada kehendak Tuhan. 

Setengah tahun kemudian aku memasuki tahun kanonikku. Dalam masa ini meskipun doaku lebih intens, penyakit rindu tetap melanda jiwaku. Seorang teman seangkatan yang juga teman rohaniku sering menghibur dan menguatkanku. Darinya aku juga mendapat kasih sayang, padanya aku sering bermanja-manja dan dia tidak pernah menegur sikapku yang kekanak-kanakan. Aku bersyukur karena Tuhan memberiku teman yang begitu mengerti dengan keadaanku dan menyayangiku  seperti keluarganya sendiri.

Sehari sebelum berangkat retret tepat pada hari minggu, aku mendengar rombongan keluargaku datang satu mobil ke Biara khusus untuk mengunjungiku. Mendengar itu aku sangat bahagia dan serasa tak percaya. Dengan cepat aku berlari menuju kamarku dan menghadap Arca Bunda Maria, sambil berlari bersyukur kepada Tuhan karena telah membawa keluargaku kesini dan di depan Bunda Maria aku berlutut berkata: ”Ma...terima kasih karena engkau menghantar mereka kesini...terima kasih  Ma...trima kasih untuk bantuanmu.” Rasa bahagia menyelimuti jiwaku, aku menangis terharu merasakan kebaikan Tuhan untukku. Perlahan-lahan aku berjalan keluar melewati lorong kamar biara dan aku menyambut mereka dengan pelukan kerinduan yang sangat dalam dan tak kusadari air mataku berderaian membasahi seluruh pipiku.  Pertemuan itu begitu singkat namun membahagiakan. Mereka kembali pulang setelah 3 jam bersamaku. Peristiwa itu terjadi 10 tahun yang lalu, kini aku boleh mengunjungi keluargaku sesuai dengan aturan biara. Dan enam bulan yang lalu bapakku meninggalkan kami selamanya.  Saat berduka begini aku tak lupa menghubungi teman rohaniku dan sekali lagi aku mendapat kekuatan dan dukungan doa darinya. Terima kasih Tuhan karena Engkau telah menjadikan segala sesuatu indah pada waktunya.(Sr. M.Agnes OSC Cap)




4 Nov 2015

BPKA (Berguru Pada Kebijaksanaan Alam) MENGAIL DI AIR JERNIH

BPKA (Berguru Pada Kebijaksanaan Alam)

MENGAIL DI AIR JERNIH

 

Suatu hari yang cerah, terjadi sebuah percakapan imajiner antara seorang pemuda dengan sebuah sungai di kampungnya pak Tegar. 

Ada seorang pemuda yang sedang galau, pikirannya sumpek. Gelar kesarjaan  yang telah disandangnya setelah kuliah hampir lima tahun dan hampir  satu tahun ijazah itu digenggamnya, ia masih tetap seorang pengangguran. Walaupun ia telah membuat banyak lamaran, namun tak satupun perusahaan yang mau menerimanya. 

Untuk menghilangkan rasa kejenuhan hidup, ia memutuskan untuk mengail di sungai, dan dia mulai mencari suatu tempat yang enak untuk memulai aktivitasnya yaitu memancing. Sudah hampir empat jam dia duduk di tepi sungai beralaskan batu, menunggu kalau-kalau ada ikan yang menyantap umpannya. Sampai tengah hari ternyata tak seekor ikan pun mendekati kailnya. Ia merasa ditipu oleh teman-temannya, katanya di sungai   tempat   ia   mengail   itu  terdapat berbagai jenis ikan. 

Kekecewaan sang pemuda memuncak, dia berdiri kesal dan bermaksud mematahkan joran pancingnya dan membuangnya  ke sungai. Tetapi niat itu segera diurungkannya setelah mendengar suara teguran.

“Hai kawan, janganlah kau patahkan kailmu itu!” si pemuda bingung, melihat ke kiri dan ke kanan, dia hanya sendiri tiada siappun lalu siapa yang berani menegurnya.

“Engkau akan menyesal di kemudian hari, sebab engkau tidak bisa datang ke tempatku lagi untuk mengail kembali“. Barulah si pemuda sadar yang telah menegurnya adalah si sungai itu sendiri.

“Aku kecewa, karena dari pagi-pagi sampai sesiang ini tak seekorpun ikan yang mendekat pada kailku. Aku merasa ditipu oleh teman-temanku,“  sahutnya.

“Kawan, kegagalanmu untuk mendapatkan ikan itu bukan karena kailmu, dan juga bukan karena teman-temanmu. Kegagalanmu itu murni karena kesalahanmu sendiri.”

“Karena aku sendiri?” sahut si pemuda.

“Benar kawan, Cobalah kamu lihat dirimu sejenak agar kamu tahu kesalahanmu,“ kata si sungai melanjutkan.

“Jadi aku yang salah?” sahut si pemuda sengit. “Tunjukan kesalahanku secara jelas, aku sudah jenuh dengan nasihat.“

“Aku bertanya dulu, mengapa engkau memancing di tempat ini,“ tanya si sungai.

“Aliran air di sini bersih, sehingga aku akan dapat melihat dengan jelas gerak-gerik ikan yang mendekat pada umpanku. Dengan demikian aku akan dapat bersiap-siap untuk menangkap ikan yang mendekat pada pancingku. Lagi pula kan ditempat ini suasanya sangat nyaman, teduh tidak panas, sebaliknya kalau di kelokan itu banyak lumpur, pakaianku akan kotor,“ si pemuda berusaha menjelaskan alasannya.

“Kawan, ikan yang besar yang seperti kamu inginkan itu tidak suka tinggal di air yang jernih. Sebaliknya ikan-ikan itu akan lari ketika melihatmu, karena ikan-ikan itu sadar kedatanganmu akan membawa ancaman bagi mereka. Ikan-ikan itu lebih suka tinggal di tempat yang gelap agar orang-orang tidak melihatnya. Kamu ini datang untuk mengail atau untuk pameran busana?. Di tempat ini, kamu tidak akan mendapat ikan tetapi justru di kelokan itulah yang banyak ikannya. Nah, itu kesalahanmu yang pertama, bekerja hanya mencari tempat yang enak, yang nyaman dan tidak berani bekerja secara total,” si sungai berhenti sejenak, sambil mengamati wajah si pemuda.

“Lalu apa kesalahanku yang lain?” si pemuda melanjutkan bertanya.

“Kamu menggunakan umpan yang tidak lazim seperti yang dilakukan pemancing yang lain yang menggunakan cacing sebagai umpannya.“

“Tetapi bukankah umpan roti itu lebih enak dan lebih mahal dari pada cacing yang menjijikkan! Aku yakin dengan umpan roti, ikan-ikan yang ada akan datang untuk menyantap umpanku,“ jawab si pemuda membenarkan dirinya. 

“Kamu ingin mengail ikan, atau mengail dirimu sendiri? Memang, roti lebih enak dan lebih mahal dari pada cacing, tetapi itu untuk kamu bukan untuk ikan.“

Tiba-tiba dari kejauhan ada seorang anak yang berpakaian kotor berlumpur. Anak itu memegang joran pancing di tangan kirinya sementara tangan kanannya menenteng serenteng ikan yang besar-besar, kegagalannya dalam memancing membuat si pemuda bertanya dalam hatinya,
“Mungkinkah kegagalan dalam hidupku selama ini karena aku egois, kurangnya totalitas dan hanya mencari tempat yang enak yang sesuai ukuranku, seperti kegagalanku dalam memancing?”

Memancing adalah sebuah seni hidup. Sebab hanya orang yang memasang umpan dengan benar saja yang akan didatangi berbagai jenis ikan. Dalam hidup pergaulan sehari-hari, orang sering mengalami kesepian karena tidak mempunyai teman yang sungguh-sungguh mau bersahabat dengannya. Kegagalan persahabatan itu disebabkan orang tidak mau memberi umpan yang tepat sehingga orang lain mau mendekat dan mau bersahabat dengannya.

Untuk memengaruhi orang lain, orang sering memberikan nasihat bijak, supaya orang lain bertindak sesuai dengan gambarannya. Tetapi orang lupa untuk membangkitkan semangat orang lain agar nasihat yang diberikan tidak hanya dipandang sebagai sesuatu yang menggurui. Nasihat bijak tidak selamanya menyelesaikan masalah, karena orang lebih suka menggunakan kacamatanya sendiri untuk melihat sesuatu, padahal kejelian melihat dengan menggunakan kacamata orang lain merupakan tindakan bijak yang sesungguhnya. Orang tidak mau melihat keadaan orang lain karena terlalu egois dan hanya memandang dirinya sebagai sumber kebenaran. Di lain pihak, cara pandang orang lain dianggap sebagai suatu kebodohan yang harus dibetulkan. Sebagaimana si pemuda tadi yang memasang umpan  berupa roti pada mata pancingnya, karena dia menganggap bahwa roti itu lebih enak dan lebih mahal dari pada daging cacing. Itu semua terjadi karena sebagian orang lebih berorientasi pada apa yang diinginkan dirinya dari pada melihat apa yang diinginkan orang lain. Dengan mencoba memikirkan apa yang dipikirkan orang lain, manusia akan mampu mengurangi rasa kuatir dan ketakutan dalam menyelusuri peziarahan hidup ini. Semoga.

Singkawang, awal Oktober 2015
Disadur oleh Kong Arie.

1 Nov 2015

Perlombaan BKSN 2015 di Stasi Aris

Perlombaan BKSN 2015 di Stasi Aris

Aris merupakan salah satu Stasi terpencil yang ada di wilayah Paroki Singkawang, tepatnya di Kecamatan Capkala - Kabupaten Bengkayang, yang berbatasan langsung dengan Kecamatan Sadaniang-Toho, Kabupaten Mempawah. Jarak tempuh dari pusat Paroki kurang lebih delapan puluh kilo meter dengan kondisi jalan menuju Aris rusak dan hanya bisa ditempuh dengan sepeda motor atau berjalan kaki apabila dimulai dari Desa Capkala.

Setiap bulan September, umat Katolik memperingati Bulan Kitab Suci Nasional (BKSN). Dan dalam rangka untuk memeriahkan bulan Kitab Suci ini, umat Katolik di Stasi Aris khususnya anak-anak usia sekolah dari tingkat SD, SMP, dan SMA mendaftarkan diri untuk mengikuti perlombaan. Maka diadakanlah sejumlah kegiatan lomba di Hari Minggu, 20 September 2015 yang diselenggarakan oleh tim lomba Kitab Suci yang dikoordinir oleh ibu Agnes Sri Mulatsih bersama kawan-kawan. Diantaranya bapak Anton, bapak Antonius Ajun, ibu Emeliana Herti, ibu Dina, bapak Agustinus Anor, Apolonius, dan Iswanto. Dengan mengusung tema: “Keluarga yang Melayani Seturut Sabda Allah”.

Dalam sambutannya sebelum perlombaan dimulai ibu Agnes menyampaikan bahwa tujuan utama diadakannya lomba adalah agar anak senang dan lebih mengenal Kitab Suci sedikit demi sedikit, walaupun sederhana namun anak-anak mampu mengerjakan dengan baik dan tekun serta menumbuh kembangkan cinta anak-anak pada Kitab Suci dan mengingatkan kembali pengetahuan umum agama serta membiasakan mereka berani dan ikut serta terlibat dalam tugas liturgi di gereja. 

Lagi dalam sambutannya ia menambahkan bahwa menjadi pemenang dalam lomba lektor dan lomba-lomba lainnya bukan segala-galanya tetapi lebih daripada itu semangat untuk melayani adalah hal yang harus dipupuk dan kemudian diharapkan menjadi petugas lektor yang baik. Lanjutnya, dengan terselenggaranya lomba ini karena partisipasi umat terlebih dukungan dan bantuan dari Pastor Paroki Singkawang, Pastor Stephanus Gathot, OFM. Cap. Ibu Agnes sebagai koordinator yang juga guru agama Katolik di SDN 04 Aris mengucapkan selamat berlomba.

Perlombaan dimulai setelah Ibadat Sabda Hari Minggu, tepatnya pukul 11.00, tempatnya di gedung gereja dan diawali dengan pendaftaran. Adapun berbagai kegiatan perlombaan tersebut antara lain: lomba mewarnai gambar untuk tingkat SD Kelas 1 - 3, lomba membuat Tanda Salib untuk tingkat SD Kelas 1 - 3, lomba cerdas cermat (LCC) untuk tingkat SD Kelas 4 - 6, SMP, SMA (digabung) dengan cara perkelompok, lomba lektor atau lomba membaca Kitab Suci untuk tingkat SD Kelas 4 - 6, SMP dan SMA, lomba nyanyi lagu rohani untuk tingkat SD Kelas 4 - 6, SMP, SMA, dan yang terakhir lomba menyusun kalimat dari perikop ayat Kitab Suci untuk tingkat SD Kelas 4 - 6, SMP, SMA (digabung) dengan cara perkelompok.

Tim juri dalam acara tersebut adalah bapak Anton Martono, bapak Antonius Ajun, dan Apolonius untuk perlombaan cerdas cermat, lektor, nyanyi lagu rohani, dan menyusun kalimat dari perikop ayat Kitab Suci. Kemudian ibu Emeliana Herti dan Iswanto untuk juri lomba mewarnai gambar dan membuat Tanda Salib. Untuk konsumsi ditangani oleh ibu Dina dan bapak Agustinus Anor.

Seluruh rangkian kegiatan berjalan baik dan lancar serta berakhir pukul 15.00. Dari 24 peserta yang ikut berlomba didapatkan dengan hasil: Pemenang lomba mewarnai gambar cerita Kitab Suci SD yaitu juara I Erwin, juara II Aldianto, juara III Seli. Pemenang lomba membuat Tanda Salib SD yaitu juara I Erwin, juara II Celsi, dan juara III Agustina. Lomba cerdas cermat tingkat Tingkat SD, juara I kelompok Herkulanus Riski dkk, juara II kelompok Katarina Jesika Asian dkk, juara III Susi dkk. Tingkat SMP dan SMA juara I kelompok Leni dkk, juara II kelompok Arwianti dkk, juara III kelompok Endriana dkk. 

Pemenang lomba lektor atau membaca Kitab Suci Tingkat SD yaitu juara I Aching, juara II Susi, juara III Santini. Tingkat SMP dan SMA, juara I Leni, juara II Endriana, juara III Ena. Pemenang lomba nyanyi lagu rohani adalah juara I Esi, juara II Arwianti, juara III Leni. Dan yang terakhir lomba menyususun kalimat dari perikop ayat Kitab Suci, yaitu juara I kelompok Endriana dkk, juara II kelompok Aching dkk, juara III kelompok Arwianti dkk.

Selamat kepada seluruh pemenang, selamat kepada seluruh peserta, selamat kepada tim lomba yang telah menyelenggarakan dan memperlancar kegiatan ini, serta terimakasih atas segala partisipasi dalam memeriahkan acara ini sehingga dapat berjalan dengan lancar. Semoga bibit yang baik kelak sungguh berbuah di ladang Gereja Santo Yosep Stasi Aris yang kita cintai.  *(AM)*

Lomba Mewarnai Tingkat SD

Lomba Nyanyi Lagu Rohani

Pembagian Hadiah

Pembagian Hadiah































TAK KENAL MAKA TAK SAYANG, SUDAH KENAL TAK JUGA SAYANG

TAK KENAL MAKA TAK SAYANG, SUDAH KENAL TAK JUGA SAYANG

Google Images.Jpg

Sebagian orang menganggap bahwa sebuah perkenalan adalah hal yang biasa. Benar-benar biasa hingga dapat dilakukan lain waktu, sebatas bersalaman dan tersenyum, mengatan Hi atau Hello lalu menghilang. Tapi kita tidak sedang bermain ‘salah-salahan’ atau pembenaran/justifikasi  terhadap hal itu. Terkadang memori menuntun kita untuk menjaga jarak terhadap dunia dan orang-orang yang baru kita temui. Ada juga orang yang lebih nyaman dengan dirinya sendiri dan puas dengan temannya saat ini, atau yang lebih mengerikan, ketakutan untuk bertemu dengan orang baru. 

Namun sejatinya, dalam perkenalan harus ada yang namanya tarik ulur. Bayangkan perkenalan terbaru sahabat being adalah dengan seorang pria/wanita yang  belum pernah sahabat being lihat di ‘dunia nyata’, mungkin pernah dilihat namun memori tentang dia mengendap terlalu dalam di alam bawah sadar. Sahabat being mendengar dari orang lain tentang namanya dan kebetulan dia menekuni hal yang being suka. Keinginan untuk mengetahui siapa sosok itu langsung merangsang hasrat sahabat being untuk bertemu dengannya. Apa yang akan sahabat being lakukan?

Ketika sahabat being berkenalan dengan seseorang, sahabat being biasanya mulai mempelajari nama orang tersebut. Sama benarnya berkenalan dengan Yesus. “Apa arti sebuah nama? Itu yang kita sebut sebuah mawar/ Dengan kata lain akan beraroma manis,”  tulis Shakespeare. 

Berkenalan dengan Yesus sama halnya berkenalan dengan orang lain. Sahabat being berani menyebut bahwa Yesus adalah anak Allah.  Setidaknya jika sahabat being  mengakui kepercayaan teistik. Lalu siapa yang berani menyebut bahwa kita semua bukan anak Allah? Ketika kita ingin mengenal Yesus, kita memberikan semua yang kita punya. Berserah seutuhnya. Meskipun di depan-Nya terkadang kita menampilkan atau menambahkan sejumput kepribadian lain yang sebenarnya bukan diri kita. Sadar atau tidak kita melakukannya. Kehadiran orang lain, persepsi sekitar, rasa simpatik dan hal-hal duniawi lain terasa lebih kuat sehingga di depan-Nya kita harus menampilkan topeng. Padahal Dia tahu betul siapa kita. Pernahkah sahabat being menyadari hal itu? Saya menyadarinya saat ini,..hehehe….

Begitu juga ternyata hal yang kita lakukan kepada sesama. Figur dan persepsi awal yang hinggap di sisi lain kepala ini memengaruhi intensi sahabat being untuk menerima atau menolak perkenalan. Baik secara verbal maupun lewat bahasa tubuh. Sahabat being melakukan itu sadar atau tidak. Seperti cerita di awal tadi, penolakan bisa saja terjadi terhadap keinginan sahabat being untuk berkenalan. Tidak semua orang bisa membuka diri dengan perkenalan. Persepsi awal yang sahabat being bangun sangat memengaruhi jalannya perkenalan. 

Berkenalan dengan anak-anak Allah yang lain sama halnya kita berkenalan dengan Yesus. Sahabat being  mengenal dulu namanya. Siapa itu Yesus? Dia divisualisasikan sebagai pria berambut panjang berwarna coklat, wajah teduh dan jambang serta kumis yang tumbuh di wajahnya. Kenapa digambarkan demikian? Padahal siapapun belum belum pernah melihat-Nya. Bolehkah sahabat being memvisualisasikan jika Yesus adalah sosok pria yang pendek, tambun, dengan potongan rambut rapi dan wajah bersih? Figur tentang sosok Yesus yang pertama begitu terpatri di dalam diri kita sehingga kita seolah-olah mengenal-Nya walaupun hanya dengan melihat gambar-Nya. Ada masa-masa ketika kita mempertanyakan pengaruh Yesus dalam diri kita, terutama ketika jatuh. Rasa tidak puas hadir ketika hasil yang kita dapatkan tidak sesuai dengan usaha dan doa yang kita lakukan. Persepsi awal kita tentang kebesaran-Nya terlalu tinggi sehingga kita hanya berharap hal yang baik saja yang datang pada diri kita. Inikah bentuk kalau kita sudah berkenalan dengan Yesus? 

Seorang teman pernah berkata “Salib itu ada untuk dipikul. Bukan untuk di jadikan beban. Dengan memikul salib kita akan terjatuh dan dalam dalam kejatuhan itu kita merasakan betapa besar kasih-Nya. Bukan ketika kita bahagia. Ketika Yesus terjatuh banyak yang ingin membantu-Nya, di situlah kita merasakan persaudaraan. Bukan ketika kita mampu berdiri tegak.” Sosoknya sederhana, namun dedikasinya untuk kehidupan sosial dan gereja, patutlah kita angkat topi.

Sahabat being, sebelumnya saya berusaha membayangkan seperti apa sosok Pemred “Likes”. Saya berusaha menggugah idealisme yang dimilikinya untuk menarik perhatiannya. Sayang, saya tidak bisa melakukannya pada Yesus, karena Dia telah mengambil ruang di dalam diri ini sehingga Dia tahu siapa saya, lebih daripada saya mengenal diri sendiri. 

Tak kenal maka tak saying, bahkan setelah berkenalanpun belum tentu sayang. Berkenalan dengan anak-anak Allah mungkin harus dilakukan perlahan. Sejatinya sedikit demi sedikit sahabat being akan membuka diri, bahkan ditambahkan dengan sedikit kamuflase jika perlu. Namun semuanya tetap harus dilakukan dengan tulus. Tujuannya bahwa kita ingin membiarkan orang lain menjadi bagian dari diri kita. Sehingga hidup ini menjadi bermakna. Seperti kata Pastor Paroki kita yang ganteng, “Jika tidak bisa menjadi pensil untuk menulis kebahagian orang lain, jadilah penghapus untuk menghapus kesedihan orang lain.”  Yang menjadi pertanyaan adalah, “Kenapa pensil? Kenapa bukan pena, Pastor?”

Kita semua bagian dari Yesus. Jika sahabat being membiarkan Yesus ada di dalam diri sahabat being dan sahabat being ada di dalam Dia, maka sahabat being juga harus siap menjadi bagian dari orang lain dan sebaliknya. Berkenalan dengan Yesus tidak bisa perlahan-lahan namun harus total. Tidak ada istilah menarik diri dari perkenalan dengan Yesus. Yesus sudah mengenal sahabat being dengan sangat baik namun masih butuh waktu yang panjang sampai sahabat being menyadari bahwa ternyata sahabat being  juga mengenal Yesus. Jika begitu kenapa tidak dicoba sambil berkenalan dengan anak-anak Allah yang lain? Meskipun anak Allah yang sedang sahabat being kenal itu tidak sesuai yang sahabat being bayangkan. Mungkin lewat  jalan itu kita bisa lebih kenal dengan Yesus. Dia hadir dalam baik dan buruknya dunia ini, manis dan pahitnya pengalaman, tulus dan liciknya manusia. Sebab Dia itu Tuhan. (Sabar Panggabean)

PROFIL KONGREGASI SFIC


KONGREGASI SFIC


MOTTO : DEMI CINTA ALLAH


VISI : 
Keutuhan semua mahkluk ciptaan dalam keadilan, cinta kasih dan damai
MISI :
Keutuhan semua mahkluk ciptaan dalam keadilan, cinta kasih dan damai. Menemukan jalan untuk meringankan penderitaan yang ditanggng oleh orang-orang disekitarnya (konstitusi SFIC Dasar Spiritual Bab I baris 4-6) dengan menyembuhkan yang terluka, menyatukan yang remuk, dan memanggil kembali yang tersesat (konstitusi SFIC)

Pada awal kedatangannya, para suster menempati rumah sederhana milik guru agama Chang A Kang. "Bagaikan kandang Betlehem, meskipun mengalami akibat kemiskinan, kami tetap hidup bergembira..."kata Muder Emerentiana menggambarkan pondok mereka saat itu...
Pendiri Kongregasi :

1.Bernardian Van Hoof
2.Teresia Van Miert (Ibu Pendiri)
3.Fransiska De Rooy
Kapitel Provinsi Indonesia
Dewan Pimpinan Sekarang


Penerimaan Jubah
APA ARTI SFIC? Tarekat kami terdaftar di Roma dengan nama: SFIC (Sororum Franciscalium ab Immaculata Conceptione a Beata Matre Dei). Yang dalam bahasa Indonesia berarti : Suster Fransiskus dari Perkandungan Tak Bernoda Bunda Suci Allah. Kongregasi SFIC berdiri di Veghel Belanda tanggal 24 Juni 1944. Ibu pendiri SFIC adalah Ibu Teresia Van Miert. Kini SFIC hadir di Eropa (Belanda), Afrika dan Asia.


SEKILAS TENTANG SFIC MASA LALU DAN SEKARANG

Kongregasi SFIC pertama kali berkarya di Indonesia pada tahun 1906 tepatnya di Singkawang Kalimantan Barat. Pada masa itu Kongregasi SFIC dikenal dengan sebutan SPM(Suster Pengabdi Sesama Manusia ) kini nama tersebut menjadi nama Yayasan pendidkan yaitu Yayasan Pengabdi untuk Sesama Manusia. Karya awal SFIC yaitu bidang kesehatan, pendidikan, Pastoral dan sosial. Untuk pertama kali berkarya di singkawang, suster-suster (SFIC) menempati rumah seorang umat/guru agama di singkawang dengan atap daun seadaanya, asal ada tempat untuk berteduh. Dapat dibayangakan para misionaris saat itu datang dengan jubah yang panjang dari Negeri Belanda yang dingin kini tinggal di daerah tropis yang panas. Dari hidup berkecukupan di negeri asal tetapi kini harus hidup serba kekurangan di tanah misi singkawang. Suatu pengorbanan yang harum mengawi bagi Yesus yang mereka abdi dengan seluruh jiwa raga. Tampak jelas salib yang mereka pikul demi Kerajaan Allah.  Perhatian sederhana mereka lakukan dengan pendidikan kaum perempuan, memelihara anak-anak yang telah dibuang oleh orang tuanya, merawat orang sakit terutama orang sakit kusta. Seorang suster bernama Sr. Cajetana setiap hari pulang dan pergi ke tempat tinggal orang kusta untuk merawat mereka yang terbuang dari keluarga dan masyarakat. Perawatan yang sederhana dengan obat seadanya dan tanpa peralatan medis yang canggih. Mereka yang dirawat itu berada di hutan jauh dari penduduk Singkawang. Tempat perawatan orang Kusta tersebut kini menjelma menjadi rumah sakit Kusta Alverno. Cinta akan Yesus mengobarkan semangatnya untuk mencintai kaum lemah dan tersingkir.

Kini SFIC semakin berkembang, satu persatu suster misionaris pulang ke negeri belanda karena SFIC sudah dianggap mampu meneruskan karya dan pelayanan yang telah mereka rintis. Para suster SFIC terus bekerja di rumah sakit St. Vicentius Singkawang, Rumah Sakit Kusta Alverno dan Persekolahan. Mereka memilih berkarya dalam kesederhanaan yang mengharapkan bahwa Tuhan mengerti apa yang telah mereka lakukan walaupun kadang mendapat tantangan berat. Persembahan terindah hanya diberikan kepada Tuhan. Dalam kesunyian dan ketekunan mereka terus bekerja dengan tangan mereka sendiri, karya boleh hebat namun semua itu tanpa arti apabila tidak disertai dengan kurban yang mewangi bagi Allah. “Teguhkanlah ya Tuhan apa yang telah Kau mulai dalam diri kami” demikian doa ibu pendiri Teresia Van Miert yang selalu diingat para suster dalam perjalanan panggilan. Semoga Tuhan meneguhkan dengan Cinta-Nya yang tanpa batas.

“Tuaian memang banyak tetapi pekerja sedikit. Karena itu mintalah kepada Tuan yang empunya tuaian, supaya Ia mengirimkan pekerja-pekerja untuk menuai itu” (Luk:2).

Bagi Para Pemudi yang berminat bergabung bersama  SFICdapat menghubungi:
Provinsialat SFIC Sr. Yuvina, SFIC
Jl. Tamar no 8 Hp: 082156001020
Telp. 0561-766247
Pontianak
Email:sficindonesia@gmail.com

Pengirim : Sr. Yuvina, SFIC






DOA PENDOSA

DOA PENDOSA

Google Images.Jpg

Kristus,
aku gagal bicara pada rembulan,
aku keburu retak
hanya sedikit kata yang berhasil kutebak
aku hanya ingin meminjam waktu pada-Mu,
dan jika Kau tau, itu sangat penting buatku.

Kristus,
aku kembali pada zaman-Mu,
zaman Farisi milik-Mu
aku cuma mau ngadu, aku diadili oleh sesamaku
aku dibilang orang paling bajingan!

Kristus,
masa’ ada yang bilang aku pembangkang,
ada juga yang juluki aku manusia jalang
ada yang katakan aku tak setia teman
sebagian lagi terpengaruh karena hasutan.

Kristus,
kalau Kau buka kantor pengacara,
jatahku 1, jangan sampai lupa
bilang pada mereka, mereka juga pendosa!


2006
Coffeeholic7539

BAPA KAMI

BAPA KAMI 


Karya Pena : YOVITA SAPTARIANI
Google Images.Jpg

                       
Bapa kami yang ada di surga
Di saat hukum cinta kasih membendung dunia
Engkau memanggil kami sebagai anak-anakmu
Engkau titipkan pesan-pesan putih
Dimuliakanlah nama-Mu
Nama yang mengatasi langit dan bumi
Nama yang menjamin penebusan
Nama yang mengalahkan maut
Menuntun kami melintasi kehidupan

Datanglah kerajaan-Mu
Merajalah di pikiran...hati...karya-karya kami
Supaya kami dapat menjadi persembahan yang hidup
Layakkan kami di perjamuan suci-Mu

Jadilah kehendak-Mu
Sabda kepastian yang melingkari semesta
Tuntunlah kesadaran kami memahami kehendak ajaib-Mu
Maha misteri

Di atas bumi seperti di dalam surga
Cahaya memupuskan gelap
Pelita menuntun malam
Terang damai bersinar suka cita

Berilah kami rezeki pada hari ini
Ajarilah kami bersyukur dengan rasa hormat mendalam
Terhadap setiap rahmat yang telah kami terima
Jauhkan kami dari ketamakan
Buatlah kami perduli dengan sesama

Karena segala-galanya ada di dalam Engkau
Engkau memenuhi segala-galanya
Engkau telah mentransformasikan diri
Menjadi santapan rohani

Dan ampunilah kesalahan kami
Dengan api sucimu kami bakar kegelapan kami
Di mana roh-Mu yang kudus menjadi terang mata hati
Janganlah Engkau memperhitungkan kesalahan-kesalahan kami
Tapi kenanglah Dia yang telah Engkau utus
Untuk menancapkan pengampunan di jantung bumi
Cinta-Mu leburkan dosa-dosa kami
Seperti kamipun mengampuni yang bersalah kepada kami
Ikhlaskan diri
Membuka hati kasih menjadikan maaf mengalir deras
Jadikan kami menjadi manifestasi cinta
Dan janganlah masukkan kami ke dalam percobaan
Batu sandungan menjadi batu penjuru
Tersusun indah menopang telapak kaki
Menapak ringan tanpa paksaan
Karena keikhlasan segala-galanya berjalan tanpa beban

Tetapi bebaskan kami dari yang jahat
Engkau singkirkan selubung penghalang sinar
Engkau buka tirai fajar
Engkau menghardik badai
Badaipun taat
Menjinak manja di bawah kaki-Mu
Karena Engkaulah yang empunya kerajaan kuasa
Kemuliaan sampai selama-lamanya
Amin