MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

11 Jan 2016

PEMBUKAAN TAHUN KERAHIMAN DAN PERAYAAN 110 TAHUN KAPUSIN

               PEMBUKAAN TAHUN KERAHIMAN DAN PERAYAAN 110 TAHUN KAPUSIN

Senin, 23 November 2015. Gerimis tipis mengiringi dentang lonceng gereja memanggil umat Paroki Singkawang untuk datang dan khusyuk dalam doa singkat pembuka Tahun Kerahiman Ilahi yang  digagas oleh pusat Gereja Katolik di Vatikan. Doa yang memakan waktu sekitar 15 menit ini secara berkala akan terus didoakan selama seminggu ke depan. Hampir separuh bangku gereja dipenuhi oleh umat yang sengaja datang dan melibatkan diri dalam doa. 


Sementara usai doa pembuka Tahun Kerahiman Ilahi  dilaksanakan, di sayap kanan gereja kemeriahan lain  telah siap menyambut umat. Petikan sapek, alat musik tradisional Dayak mengiring para penyumpit yang dengan apik memeragakan gerakan tarian teatrikal berburu sekaligus menyambut Propinsial Ordo Kapusin Pontianak, Pastor Amandus Ambot, OFMCap, Pastor Paroki Singkawang, Stephanus  Gathot Purtomo, OFMCap, Suster Rosa Arel, OSCCap, Ketua Dewan Pastoral Paroki yang baru terpilih, Ambrosius Kingking, S.H., dan ketua panitia perayaan Tahun Kerahiman Ilahi sekaligus perayaan 110 Tahun Kapusin berkarya di Singkawang, Frumentius, S.E, untuk menyumpit balon tanda dibukanya tahun kerahiman sekaligus rangkaian acara perayaan 110 tahun Kapusin berkarya di Singkawang. Rangkaian acara pembukaan Tahun Kerahiman Ilahi dan 110 tahun Kapusin berkarya di Singkawang digelar meriah dengan menampilkan persembahan pentas seni yang melibatkan persekolahan Katolik di Singkawang, juga pameran berbagai stand, antara lain Kapusin, SFIC, OSCCap, Buletin Likes, OMK, PPA/Misdinar, RSU St. Antonius, RSJ, dan berbagai sanggar seni.   



Usai penyumpitan balon dilakukan, kemeriahan terus berlanjut dengan atraksi Barongsai yang dipersembahkan oleh STIE Mulia Singkawang. Tibalah yang paling dinantikan, Pastor Ambot selaku Propinsial Kapusin dan pastor paroki melepaskan dua ekor burung dari sangkarnya. Hal ini dilakukan seturut teladan Santo Fransiskus Assisi yang begitu dekat dengan kehidupan segala makhluk hidup termasuk fauna. Usai proses pelepasan burung-burung itu Pastor Ambot menggunting pita dan membuka pintu tempat pameran digelar sebagai simbol rangkaian acara Tahun Kerahiman Ilahi dan perayaan 110 Tahun Kapusin berkarya di Singkawang dimulai. (Hes)