Selamat Datang Di Website Paroki Singkawang - Terima Kasih Atas Kunjungan Anda

3 Feb 2020

BORNEO YOUTH DAY: BORNEO ADALAH BERKAT

"Borneo adalah Berkat" itulah tema yang digunakan dalam Kegiatan Borneo Youth Day 2020 yang akan diselenggarakan pada 26 Juni - 1 Juli 2020 di Keuskupan Agung Samarinda, Kalimantan Timur.

Berdasarkan hasil Pertemuan KOMKEP Se-Regio Kalimantan, pada tanggal 9-12 Januari 2020 di Wisma Immaculata, oleh Keuskupan Agung Samarinda, menetapkan bahwa setiap paroki diberi kesempatan untuk  melakukan Launching Borneo Youth Day dengan Orang Muda yang mereka miliki di paroki masing-masing.

Keberagaman yang Memiliki Artinya Tersendiri

Paroki Singkawang sendiri mengadakan peluncuran Borneo Youth Day 2020 pada Minggu 3 Februari 2020 dengan Perarakan masuk gereja St Fransiskus Assisi Singkawang dengan sangat meriah. Sebanyak 27 OMK dengan beragam pakaian adat antara lain pakaian adat Jawa, Dayak, China, Melayu, dan Flores. Apa makna mereka memakai baju-baju adat itu? "Ini semua ingin menunjukkan kepada kita bahwa di Bumi Kalimantan ini kita semua sama dengan berbagai keragaman yang ada tetapi ini tidak menghambat kita untuk memberikan rasa toleransi kepada semua orang di sini," ungkap Romo Gathot dalam menyampaikan khotbahnya saat Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah.

Langkah Awal Menuju Kebangkitan Orang Muda Katolik

"Sungguh sebuah makna yang baik," imbuh salah satu Orang Muda Katolik Paroki Singkawang. Hengki Tan Wijaya juga menyebutkan bahwa Acara ini sungguh bermakna dan sungguh merupakan suatu momentum yang tepat bagi orang muda untuk bersatu kembali membangkitkan semangat yang mungkin surut dalam OMK kita sehingga kita bisa sadar dan perlahan bisa bangkit untuk menjadi orang muda yang lebih baik lagi untuk paroki atau bahkan keuskupan.


Lantas pesan apa yang bisa kita dapat dari peluncuran Borneo Youth Day 2020 ini bagi diri kita sendiri?

Sebagai orang muda kita diajak untuk semakin menghayati dan merenungkan makna bahwa Borneo Adalah Berkat. Borneo adalah bumi kita. Sudah sepantasnya kita sebagai orang Borneo menjaga dan mengupayakan apapun agar Bumi Borneo ini bisa tetap utuh sebagai mana mestinya. Saya mengutip sebuah cerita ilustrasi yang saya dengar saat saya turney ke stasi bersama Frater Imanuel Chang, OFM.Cap.

Konon, orang Dayak Kalimantan dulu menganggap hutan adalah supermarket mereka sendiri. Apapun yg diinginkan bisa diambil sesuka hati dengan syarat bisa mengelolanya kembali dengan baik. Namun pada zaman sekarang hutan sudah bukan menjadi supermarket bagi mereka karena hutan sudah mulai punah dan alam pun sudah mulai tidak bisa menyediakan supermarket bagi mereka lagi.

Oleh karena itu, mari mulai sekarang kita menjaga dan merawat Bumi Kalimantan ini sehingga nantinya anak cucu kita bisa menikmati dan merasakan betapa indahnya Borneo kita ini.

Salam,
Pace E Bene.
(Cinda)


1 komentar:

Unknown mengatakan...

Ralat. Minggu, 02 Februari 2020