MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

7 Jun 2017

Sejarah Doa Perlindungan ‘SATOR AREPO TENET OPERA ROTAS’

Sejarah Doa Perlindungan ‘SATOR AREPO TENET OPERA ROTAS’


Doa ini semacam palindrom (sebuah kata, frasa, angka maupun susunan lainnya yang dapat dibaca dengan sama baik dari depan maupun belakang). 

Kata ‘palindrom berasal dari bahasa Yunani: palin (‘balik’) dan dromos (‘pacuan kuda’).
Menurut buku Mother Tongue: English & How It Got That Way (hal. 227): “Palindrom berumur setidaknya 2.000 tahun."

Palindrom Latin Sator Arepo Tenet Opera Rotas sangat unik karena ia akan mengulang kalimatnya lagi jika kita membentuk kata dari huruf pertama setiap kata kemudian disambung dengan huruf kedua setiap kata, dan seterusnya. Karena itu ia juga dapat disusun dalam sebuah kotak yang dapat dibaca secara vertikal maupun horisontal:

Palindrom ada dalam banyak bahasa-bahasa Barat, terutamanya di bahasa Inggris. Meskipun begitu, gelar ‘bahasa palindrom’ jatuh pada bahasa Finlandia.
Selain itu, palindrom juga ada dalam bahasa-bahasa non-Barat, contohnya bahasa Jepang, bahasa Tionghoa dan bahasa Korea.

Lebih lanjut, doa ini mulai dikenal luas dengan berlatar belakang peristiwa Perang Dunia I, di mana terdapat seorang pemuda atheis yang mengikuti wajib militer sedang diliputi rasa takut yang luar biasa ketika ia akan diberangkatkan menuju medan perang. 

Di tengah gejolak rasa takutnya, ia bertemu dengan seorang pastor yang memberikan nasihat kepadanya agar ia tidak risau dan takut, seraya mengajarkan suatu doa singkat yang mudah untuk diingat dan dihafalkan apabila diucapkan secara berulang-ulang. Pastor tersebut berpesan kepada pemuda itu agar selalu melafalkan doa tersebut setiap saat dalam bahasa aslinya (Latin) supaya ia dapat selamat dari segala mara bahaya. 

Pemuda itu meyakini apa yang dinasehatkan oleh pastor tersebut serta mendoakannya berulang-ulang sekalipun tidak mengerti akan arti doa tersebut. Dalam suatu pertempuran yang besar, seluruh anggota pasukan pemuda tersebut gugur dalam pertempuran, namun hanya pemuda atheis itu sendiri yang selamat dari gempuran pasukan musuhnya. Karena doa ini, pemuda tersebut bertobat, dan menyebarkannya sebagai doa perlindungan.

Arti Doa
Sator: Bapa.
Arepo: Tempat perlindungan.
Tenet: Memelihara.
Opera: Mempersembahkan sepenuh hati.
Rotas: Nasib / Perputaran Hidup.
Apa makna dari doa tersebut?

 Dari pihak Tuhan, bermakna:
"Bapa tempat perlindunganku, yang memelihara hidupku dengan segenap hati-Nya"
Dari pihak manusia, bermakna:
"Aku mempersembahkan seluruh hidupku dengan sepenuh hatiku kepada Bapa yang menjadi tempat perlindunganku" 

Bagaimana cara menggunakan doa tersebut?
Doa ini adalah doa yang tak kunjung putus, karena doa ini dapat dibaca dari segala penjuru dengan makna yang sama (baca dari kanan ke kiri; atas ke bawah; kiri ke kanan; bawah ke atas).
Ini adalah doa sederhana yang mempunyai kekuatan besar. Doa ini biasanya diucapkan secara berulang-ulang/terus-menerus hingga dirasakan cukup (dapat diucapkan secara bersuara ataupun hanya bersuara dalam batin), melafalkan doa versi latin ataupun versi Indonesia, yang penting menyentuh kedalaman makna yang dipanjatkan kepada Tuhan. Doa ini juga boleh dilakukan dengan ataupun tanpa memegang medali doa atau salib di dada, maka Allah Bapa akan berperan serta secara penuh dalam hidup kita. (Disadur dari berbagai sumber (Google)


.

0 komentar: