MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

9 Jun 2017

Merajut Cinta Si Kupu - Kupu Percakapan Imajiner

 Merajut Cinta Si Kupu - Kupu
Percakapan Imajiner

Sang surya terpaksa beristirahat lebih awal karena barisan awan gelap datang berbondong-bondong menyelimuti senja dan akhirnya hujan turun begitu lebat sepanjang malam.

Namun esok paginya, Sang Surya telah muncul di ufuk timur, melepas kerinduan, menyapa bumi yang selalu menanti. Pucuk-pucuk dedaunan merasakan sapaan lembut Sang Surya dengan penuh kehangatan, setelah semalaman mereka mengginggil kedinginan diguyur hujan.

Suasana yang sedemikian damai telah mampu menghantarkan penghuni taman untuk tidak hanya merenungkan, tetapi sekaligus merasakan keagungan Sang Pencipta. Tiba-tiba suasana menjadi ramai tak terkendali ketika dari kejauhan terbang mendekat seekor kupu-kupu dengan lincah dan gagah, berkelit di antara bunga-bunga di taman. Dari cara terbangnya yang lembut, pakaian  di sayapnya pun tampak serasi dipadu dengan dasi di lehernya dan hal ini membuat bunga-bunga salah tingkah. Si Kupu-kupu hinggap di sepotong ranting mangga kering yang masih menempel di cabangnya.Semua bunga memaksakan diri untuk segera membuka kelopaknya, memamerkan keindahan dan kelebihan mereka masing-masing. Rupanya bunga-bunga di taman begitu terpesona melihat ketampanan sang Kupu-kupu yang baru datang di taman itu. 



Dengan suaranya yang manja merayu, bunga-bunga di taman berusaha mengajak Si Kupu-kupu untuk berkenan singgah sejenak di taman hatinya.

“Singgahlah kemari, sayang, dan jangan kau bertualang lagi, Kupu-kupu pujaan hati,” si Bunga Kanthil mendahului rayuannya. “Bukankah warna bungaku yang putih bersih merupakan dasar dari segala keindahan warna yang ada? Seluruh ciptaan Tuhan akan mengagumimu kalau kau bersamaku, sebab akulah lambang kesucian. Lihatlah, banyak manusia yang mau merelakan apa saja yang dimilikinya demi mengejar kesucian. Yah, dunia akan hancur kalau tidak ada ciptaan yang mau mencariku, sebab apa arti semua yang ada di dunia ini kalau tidak ada ciptaan Tuhan yang mau membawa yang lain kepada kesucian?” kata si Bunga Kanthil mencoba meyakinkan si Kupu-kupu untuk singgah dalam hatinya.

“Kupu-kupu yang manis, ciptaan manapun tidak akan mampu mewujudkan kesucian kalau dalam hidupnya ia tidak berani mewujudkan cintanya. Manusia lebih suka mencariku karena warna merah bungaku merupakan lambang keberanian dari ciptaan yang hendak menyatakan cintanya. Lihatlah, bibir gadis-gadis di kota pun diberi lipstik merah merekah seperti warna mahkotaku, menatap dunia penuh keberanian!” timpal si Bunga Mawar Merah.

“Walau warna merah lebih menggairahkan dari pada warna putih yang pucat, tetapi kesemuanya itu tidak seberapa dibandingkan dengan penampilanku. Dengan warna kuningku, aku merupakan lambang ciptaan Tuhan yang siap mengabdi. Apa artinya mencintai kalau tidak diwujudkan dalam pengabdian? sela si Bunga Matahari.

“Huh, apa artinya pengabdian kalau semuanya itu selalu kau gembar-gemborkan! Kau pandai berkata-kata tentang pengabdian, tetapi kau tak pernah memperjuangkannya secara konkret, sebab hidupmu jauh dari keagungan itu sendiri.

Bersamalah denganku saja Kupu-kupu! Hidupmu akan menjadi begitu agung karena aku tidak pernah membosankan dan aku selalu tampil anggun dan sederhana, tampil bersahaja,”  Anggrek Ungu juga tak mau kalah ambil bagian dalam rayuan. 

Sang Surya di sudut sana mendengarkan argumen-argumen mereka dengan baik dan kadang-kadang dia tersenyum. Masing-masing mereka selalu memuji dirinya sendiri,
“Langit biru, laut biru, gunung biru semua ciptaan yang perkasa berwarna biru.
Aku mampu mengubah semua wajah menjadi sangat cantik, asri dan tampak ceria!” ungkap si Anggrek Ungu sambil menatap mesra si Kupu-kupu.



“Semua warna bunga di taman ini sangat baik, namun sebaliknya, justru penampilan kalianlah yang membuat kalian tampak buruk, karena keegoisan kalian itulah, kalian tidak bijak dalam memberikan penilaian, sebab baik dan buruk yang kalian ungkapkan itu lahir dari kelekatan pada anggapan kalian sendiri-sendiri,” sang Kupu-kupu yang sedari tadi tidak berbicara kini mulai mengeluarkan isi hatinya sambil masih tetap hinggap di ranting kering cabang pohon mangga tersebut.

“Kalian  cenderung mengatakan orang lain sebagai sesuatu yang jelek. Berhati-hatilah, sebaiknya kalian tidak menilai diri kalian terlalu tinggi lantas menilai yang lain terlalu rendah dan karena itu kalian akan mudah jatuh dalam sikap sombong ataupun congkak.”

Mereka semua hanya diam, tidak menjawab atau menyanggah apa yang dikatakan oleh si Kupu-kupu tentang diri mereka.

“Memang kalau tidak hati-hati, baik dan buruk akan keluar karena perasaan egois semata,” si Kupu-kupu melanjutkan. “Pada waktu senang, apapun yang ada kalian anggap baik, sementara pada waktu kalian sedih apa saja kalian anggap jelek. Padahal baik maupun buruk bukanlah terletak pada perasaan. Karena digerakkan oleh rasa senangmu, kalian menyuruhku untuk singgah di bunga kalian. Bila demikian, hal yang sama pun akan kalian perbuat kepadaku, kalian akan mengusirku disaat kalian menjadi merasa bosan dengan kehadiranku!” Si Kupu-kupu menyudahi lontaran rasa kekecewaannya. Sang Surya yang sejak tadi mengikuti dengan cermat percakapan imajiner tersebut, puas dengan paparan si Kupu-kupu dan Sang Surya tersenyum sendiri di pojok langit.

Singkawang, awal  April 2017.

0 komentar: