MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

2 Mar 2017

Aksi Natal Sekadar Ritual?

Aksi Natal Sekadar Ritual?



Natal telah usai dan segala aktivitas pun sukses digelar. Tidak hanya berkisar pada baju baru, makanan enak, dan segala benda milik pribadi yang bernilai tinggi, namun di sisi lain spirit natal terejawantah dalam berbagai kegiatan yang masuk dalam rangkaian acara menyambut kelahiran Sang Juru Selamat. Segala giat yang digagas oleh gereja Katolik menuai sukses, keriaan sekaligus kenangan di benak masing-masing orang yang terlibat di dalamnya. Dimulai dari kegiatan mengumpulkan bantuan berupa pakaian pantas pakai, penyaluran bingkisan sembako ke stasi-stasi, donor darah dan cek kesehatan, kunjungan ke panti asuhan dan rumah sakit khusus penyandang kusta, perayaan natal anak-anak, perayaan natal lansia, hingga perayaan natal di lembaga pemasyarakatan selain menuai bahagia tak ayal memupuk harapan. 

Secara sadar, warga Paroki Singkawang yang dikoordinator oleh tiap seksi yang tergabung dalam panitia perayaan natal 2016 menyukseskan rangkaian acara yang telah disebutkan di atas. Bahu-membahu segala rencana dieksekusi hingga tuntas. Ada kesan kegiatan  sosial natal ini hanya sekadar ritual, sebuah aksi yang hanya berulang dari tahun ke tahun tanpa perubahan yang signifikan, maju atau mundur, seolah stagnan, bisa ditebak, dan mudah terdeteksi. Namun jika dilihat dari esensi segala hal yang berulang dari tahun ke tahun dan selalu menyasar hal yang sama pula tentunya hal ini tidak sekadar sebuah ritual yang lantas kehilangan jiwanya.  

Si pemberi, sang penerima, maupun sebagai penyalur, masing-masing berperan dalam satu lingkaran mata rantai kehidupan. Siklus berulang namun tetap menimbulkan harapan, kebahagiaan, sekaligus menerbitkan kerinduan. Harapan di natal tahun mendatang tetap diberi kesempatan berbagi, kebahagiaan menerima segala uluran bantuan, kerinduan tentang janji kehidupan dan keselamatan yang diperoleh dengan mengulurkan tangan pada kemanusiaan. Donor darah sebagai penyambung kehidupan, penyaluran pakaian pantas pakai pelindung tubuh sesama yang membutuhkan, pembagian sembako pemenuhan kebutuhan pangan, kunjungan ke panti  asuhan dan rumah sakit penyandang kusta sebagai bukti kepedulian, natal anak dan lansia sebagai pemantik  kebahagiaan, kunjungan ke lembaga pemasyarakatan sebagai wujud pemulihan harapan dan pertobatan. Betapa besar kebermaknaan aksi sosial yang menjadi ritual pada saat natal.  Semangat peduli dan berbagi selalu menjadi nafas utama dalam setiap kegiatan umat Katolik dalam kehidupan menggereja. 

Pada akhirnya, hanya rasa rindu untuk terlibat dalam segala aktivitas ritual natal, baik sebagai pemberi, penerima, atau penyalurlah yang lantas menimbulkan harapan dapat diberi waktu dan kesempatan untuk kembali bertemu dengan natal yang akan datang. Sudahkah Anda terlibat dalam ritual natal? Atau natal Anda sekadar dirasakan dan hanya menjadi kebanggaan pribadi? Mari menyusun rencana untuk terlibat, mumpung masih diberi waktu dan kesempatan! (Hes)






0 komentar: