MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

16 Sep 2016

WISATA ROHANI BERSAMA PWK SANTA MONIKA

WISATA ROHANI BERSAMA PWK SANTA MONIKA

Dalam rangka memperingati hari ulang tahun PWK Santa Monika yang ke-3 dan Tahun Yubileum Kerahiman Ilahi 2016, PWK Santa Monika Singkawang telah mengadakan wisata Rohani ke Yogyakarta dan sekitarnya. Kegiatan yang diselenggarakan pada tanggal 15-18 juni 2016 tersebut diikuti oleh 28 orang peserta, termasuk Pastor Agustinus Subagio OFM.Cap, dan Br.Gregorius Boedisapto MTB yang berperan sebagai pendamping.    

Kegiatan wisata Rohani yang sudah direncanakan satu tahun yang lalu tersebut, dapat terselenggara berkat niat dan usaha serta semangat para anggotanya. Selain menabung, mereka juga mengumpulkan dana dari hasil berjualan (bazar) makanan, minuman dan barang-barang devosional. Selain itu beberapa ibu-ibu membuat rosario dan mencetak kalender untuk dijual.

Setelah dipastikan tanggal dan tempat pelaksanaan maka dibentuklah panitia kecil yang berfungsi untuk membantu kelancaran persiapan dan pelaksanaannya. Mulai pendaftaran peserta, pesan tiket pesawat terbang pp, mencari penginapan, carter bus wisata dan bus Damri, mencari informasi tempat-tempat ziarah dan wisata serta membuat jadwal perjalanan secara rinci dsb.

Bagi kami, ini merupakan pengalaman pertama dan bukan suatu pekerjaan yang mudah dan sederhana. Namun berkat kerjasama, kesabaran dan doa dari teman-teman semua, akhirnya kegiatan wisata rohani 2016 dapat terlaksana. Tempat ziarah tahun kerahiman ilahi yang kami kunjungi adalah candi hati kudus yesus di Bantul, dan gua Maria Jatiningsih di Klepu, gua maria Kerep di Ambarawa.

Selain itu tempat wisata yang kami kunjungi adalah Pantai Depok, Candi Borobudur, Malioboro dan Taman Sari Komplek Keraton Yogyakarta. Dikota Ambarawa kami juga mengunjungi tempat bersejarah di monumen palagan dan museum kereta Api Tua. Satu tempat lagi yang kami singgahi adalah seminari yang terbesar dan cukup terkenal di jawa.

Suasana kusuk, hening, dan sakral sangat dirasakan para peserta di tempat-tempat ziarah. Kami juga mengadakan perayaan ekaristi di gua maria sendang sono dan gua maria kerep Ambarawa. Demikian pula ketika di tempat-tempat wisata peserta pun tampak gembira ,senang dan puas.

Empat hari sudah berlalu. Tinggal kesan dan kenangan dari para peserta. Semoga pengalaman pertama wisata rohani Santa Monika memberi makna dan arti bagi para peserta khususnya membawa pencerahan dan peneguhan dalam hidup menggereja.(Greg Boedi Sapto)

Kaum Berkerudung di Sekitar Altar Tuhan

Kaum Berkerudung di Sekitar Altar Tuhan

“Mari ber-mantilla bagi Tuhan!” Begitulah seruan kami anak-anak Misdinar St. Tarsisius Paroki Singkwang demi mengajak Anda terutama para wanita Katolik untuk berpakaian sopan dan sederhana serta memakai atau membangkitkan kembali ‘tradisi tua’ dalam Gereja Katolik ini. Usaha sosialisasi ini kami awali dengan menghadap Bapa Uskup untuk mendapatkan izin, lalu dilanjutkan dengan membuat foto dan video project yang kami unggah ke laman Instagram kami @ppasttarsisiusskw dan laman youtube kami, Misdinar St. Tarsisius Singkawang. Tentu ini mendapat respon yang menyenangkan, baik dari umat Paroki Singkawang maupun umat dari berbagai pulau seberang. Sering sekali kami melihat baik wanita maupun pria Katolik ketika menghadiri misa menggunakan pakaian yang tidak pantas. Hal ini sangat perlu untuk diperhatikan karena secara khusus apa yang kita kenakan ketika menghadap Allah, tidak lagi memberikan kesan bahwa Allah hadir di tengah-tengah kita. Namun, ada juga umat yang pergi misa walaupun memakai pakaian yang pantas, tetapi hati dan pikirannya melayang jauh dari misa kudus. Misa akhirnya tampak tidak lagi berbeda seperti acara-acara sosial lainnya. Akibatnya, perayaan Ekaristi menjadi kehilangan maknanya sebagai misteri yang kudus dan agung.

Mungkin kebanyakan orang tidak mengetahui apa itu mantilla atau mungkin ada tanggapan dari orang “Ngapain sih ikut-ikutan agama sebelah pakai kerudung segala?” Ups, jangan berpikiran sempit! Mantilla adalah kerudung atau tudung kepala yang dipakai oleh wanita Katolik saat akan menghadiri perayaan Ekaristi kudus yang terbuat dari bahan brokat yang ringan. Tradisi ini sudah cukup lama ada dalam gereja kita dan mempunyai julukan “Kerudung mempelai Kristus” dimana kita memakainya hanya saat Misa. Jadi, kerudung tidak hanya milik saudara-saudara kita umat Muslim, tetapi di dalam gereja kita cukup mengenal dekat dengan tudung kepala yang satu ini. Kerudung Misa merupakan salah satu bahkan mungkin satu-satunya devosi yang sangat spesifik untuk perempuan. Berkerudung Misa adalah sebuah kehormatan bagi para perempuan dan ini memampukan mereka untuk  memuliakan Allah dengan seluruh keperempuanan mereka serta dengan cara-cara yang khas dan feminin. Kerudung Misa adalah tradisi tua, tradisi kuno yang indah, dan ia menunjukkan nilai dan pentingnya wanita. Itu bukan alat untuk merendahkan wanita atau mengecilkan mereka; itu adalah sebuah kehormatan.

Pemakaian mantilla sendiri pernah diwajibkan oleh Gereja Katolik dalam Kitab Hukum Kanonik (KHK tahun 1262).Namun setelah direvisi dalam Konsili Vatikan ke II, mantilla pun akhirnya tidak diwajibkan pemakaiannya namun tidak melarang bagi umat yang hendak memakainya (dianjurkan). Sehingga masih ada umat di beberapa belahan dunia  yang masih memegang dan mempertahankan tradisi ini. Kerudung Misa adalah alat devosi pribadi yang dapat membantu kita lebih dekat dengan Yesus dan sebagai tanda ketaatan dan tanda memuliakan TUHAN.Wanita yang memakai kerudung Misa, mengingatkan kita semua bahwa Ekaristi bukanlah pertemuan sosial biasa, bukan acara untuk ramah tamah terhadap sesama kenalan kita. Mantilla tidak hanya dipakai oleh Putri Altar saat bertugas, tetapi juga bisa dipakai oleh wanita Katolik lainnya.
 
Penggunaan mantilla terus berkembang seiring masuknya perayaan Misa Formaekstraordinaria (Misa Latin) di tanah air. Dalam misa tersebut, para wanita diharuskan memakai mantilla, sedangkan dalam misa yang sering kita rayakan ini, tidak ada kewajiban penggunaannya namun sangat dianjurkan bagi kaum hawa. Karena tradisi ini dipandang sangat baik dan tidak bertentangan dengan nilai iman sejati, maka tradisi ini pun mulai dibangkitkan kembali kepada umat Katolik di Indonesia. Namun Yesus adalah Yesus yang sama, maka mantilla bisa dipakai dalam misa apapun, tidak terbatas dalam misa latin saja melainkan bisa juga di dalam misa biasa yang sering kita rayakan di gereja. Wanita yang menudungi kepalanya, secara simbolis menyampaikan pesan berharga kepada para lelaki: ‘tubuhku adalah bait Allah yang kudus, karenanya perlakukanlah tubuhku dengan rasa hormat yang besar. Tubuh dan kecantikanku bukanlah objek yang bertujuan memuaskan hasrat yang tidak teratur yang ada pada dirimu. Aku adalah citra Allah, oleh karena itu hormatilah dan hargailah aku.’ Kerudung Misa mengingatkan pria akan perannya sebagai penjaga kesucian, seperti St Yosef yang selalu melindungi dan menjaga Bunda kita, Perawan Maria. Dengan demikian, Allah dapat kita muliakan dengan cara menghormati dan melindungi keindahan dan keagungan martabat wanita. 

Menggunakan kerudung juga merupakan suatu cara untuk meneladani Maria, dialah yang menjadi role model (panutan) bagi seluruh wanita. Bunda Maria, Sang Bejana Kehidupan, yang menyetujui untuk membawa kehidupan Kristus ke dunia, selalu digambarkan dengan sebuah kerudung di kepalanya. Seperti Bunda Maria, wanita telah diberikan keistimewaan yang kudus dengan menjadi bejana kehidupan bagi kehidupan-kehidupan baru di dunia. Oleh karena itu, wanita mengerudungi dirinya sendiri dalam Misa, sebagai cara untuk menunjukkan kehormatan mereka karena keistimewaan mereka yang kudus dan unik tersebut.

Pemakaian mantilla memiliki dasar bibliah yaitu terdapat di dalam 1 Korintus 11:3-16;“Pertimbangkanlah sendiri: patutkah perempuan berdoa kepada Allah dengan kepala yang tidak bertudung?” “Tetapi tiap-tiap perempuan yang berdoa atau bernubuat dengan kepala yang tidak bertudung, menghina kepalanya” “Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat.”Ayat inilah yang menjadi salah satu dasar sosialisasi penggunaan kembali mantilla juga alasan dari umat yang mempertahankan tradisi ini. Paulus dalam suratnya tersebut sebenarnya ingin menegur cara berpakaian Jemaat di Korintus mengenai pakaian saat di gereja dan budaya yang sedang berkembang di sana pada saat itu, dimana wanita yang tidak menudungi kepalanya akan dicap sebagai ‘wanita nakal’ dan ‘orang-orang yang tidak ber-Tuhan.’ Namun, tidak ada salahnya bukan jika tradisi kuno yang indah ini kita gunakan kembali dalam Perayaan Ekaristi?

Seorang wanita yang berkerudung Misa pada dasarnya sedang menunjukan eksistensi Allah. Sebuah tanda kerendahan hati seorang wanita, yang ingin menudungi mahkotanya (rambut) di hadapan Allah. Karena ia tidak berkerudung di tempat lain, ia hanya berkerudung di hadirat Sakramen Maha Kudus. Seperti halnya Tabernakel (Kemah Roti/lemari yang berisi Hosti Kudus) yang menjadi pusat di dalam gereja kita. Jika di dalam Tabernakel tersebut berisi Hosti yang sudah dikonsekrasi, tentu akan diselubungi dengan kain. Selain itu, jika Sibori yang di dalamnya terdapat hosti kudus, akan selalu diselubungi dengan kain yang menandakan bahwa ada Tubuh Tuhan di dalamnya. Piala yang berisi Darah Kristus, akan ditudungi dengan kain. Meja Altar ditutupi kain (kecuali saat perayaan Jumat Agung, dimana Hosti Kudus tidak ditempatkan dalam Tabernakel di gereja). Begitu juga bagi perempuan yang menudungi dirinya dengan tudung kepala saat Misa. Ia menunjukan hadirat Tuhan yang Maha Kuasa, yang hadir dalam Perayaan Ekaristi. Jadi kerudung Misa adalah tanda yang paling jelas bahwa ada sesuatu yang spesial, indah, dan kudus yang sedang terjadi di tempat itu, yaitu tanda bahwa Allah sungguh-sungguh hadir!



Sebenarnya, menudungi hati dan kepala dengan mantilla tidaklah menyembunyikan kecantikan seorang perempuan, melainkan memancarkannya dengan cara yang istimewa dan penuh kerendahan hati, seperti halnya dengan para ciptaan kudus lainnya dari Allah yang menudungi kepala mereka (St Perawan Maria, St Bernadete, St Theresia dari Lisieux, Bunda Theresa, biarawati yang menjadi Santa, dll). Tetapi, bermantilla merupakan ekspresi iman bukan sekedar fashion kekinian.

Banyak wanita yang benar-benar telah menudungi hati, pikiran dan kepala mereka saat misa, merasakan damai, beban duniawi terasa pergi menjauh, ketenangan dan cinta yang lebih besar dan lebih mendalam kepada Tuhan. Mereka merasakan suatu kebebasan dimana mereka bisa menghayati dan lebih fokus pada Perayaan Ekaristi. Memang terkadang pikiran kita saat misa suka melenceng kemana-mana: apakah saya harus pergi ke supermarket, jemuran sudah kering atau belum, menu apa yang ingin saya masak saat makan siang? Tetapi, ketika Anda masuk ke gereja dengan berkerudung, itu bagaikan suatu petunjuk untuk berhenti. Semua pikiran itu harus disingkirkan dan Anda harus memberikan seluruh perhatian Anda kepada Tuhan. Ada sebuah keheningan dalam jiwa saat kita mengenakan kerudung Misa. Kerudung itu menarik kita kepada Yesus. Kerudung menarik kita ke dalam suasana doa. Ia membuat kita ingin menjadi kudus. Ia menarik kita kepada apa yang berada jauh di dalam diri kita, sebuah inti feminim yang dimiliki oleh para wanita.

Jika seandainya Anda adalah seorang wanita yang memakai mantillamu saat misa, dan Anda menjadi takut dan malu karena dilihat, dicibir bahkan ditegur oleh orang banyak di dalam gereja karena dianggap ikut-ikutan agama lain, INGATLAH! Bahwa apa yang mereka katakan bukanlah tujuanmu sama sekali. Kamu harus tahu, siapa yang ingin kamu lihat di gereja. Kamu datang bukan untuk melihat orang-orang itu. Tetapi kamu datang untuk melihat Tuhan! Anda tidak perlu peduli dengan apa yang orang pikirkan, tetapi Anda harus peduli pada apa yang Tuhan pikirkan tentang dirimu. Tetaplah fokus pada cinta dan keimananmu kepada Tuhan. Ini bukan tentang, “Hei, lihat saya! Saya lebih suci daripada kamu!” Tidak!. Ini adalah tentang saya menunjukkan penghormatan, ketundukan, dan cinta kepada Yesus. Itulah tujuannya!

Memang benar, memakai mantilla saat Misa memerlukan pertimbangan dan  kesiapan batin yang begitu mendalam. Tetapi, hal itu merupakan langkah awal yang bagus dengan memaknai maksud dan arti dari mantilla itu sendiri. Kami Misdinar St Tarsisius mendoakan Anda semua semoga suatu saat dapat menemukan keberanian untuk memakainya dan menikmati kasih Tuhan lebih mendalam lagi. Dan terus ikuti perkembangan sosialisasi ini dengan mem-follow laman instagram kami di @ppasttarsisiusskw. Ayo bermantilla bagi Tuhan! (Nicolas Gratia Gagasi)
 

Berkenalan Lebih Dekat dengan PWK Santa Monika Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang

Berkenalan Lebih Dekat dengan PWK Santa Monika

 Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang


Perkumpulan Warakawauri Katolik (PWK) Santa Monika Singkawang adalah wadah organisasi bagi ibu-ibu janda katolik (single parent) yang bernaung di bawah Dewan Paroki St Fransiskus Assisi Singkawang.

Wadah yang resmi berdiri pada tanggal 11 Agustus 2013 diresmikan oleh pastor paroki yang pada saat itu dijabat oleh Pastor Amandus Ambot OFM.Cap, dalam perayaan ekaristi bersama umat di gereja Santo Fransiskus Assisi Singkawang. Susunan Pengurus untuk periode pertama Tahun 2013-2016 adalah sbb :
 
    Pelindung - Pastor Paroki St Fransiskus Assisi Singkawang
    Penasehat - Ibu RR.T. Sutarti Istiarti
    Pembina - Br. Gregorius Boedi, MTB.
    Ketua - Ibu Emmiliana Karsiyah
    Sekretaris - Ibu Brigida Yusri Ida
    Bendahara - Ibu Yuliana
    Seksi Liturgi - Ibu Suryati
    Seksi Usaha Dana - Ibu Elisabeth
    Seksi Sosial - Ibu Katno

Jumlah yang terdaftar kurang lebih 30 orang. PWK Santa Monika mempunyai Anggaran Dasar (AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART) sebagai arah dasar dan tujuan. Program kerja PWK Santa Monika antara lain meliputi bidang rohani, sosial kemasyarakatan, sosial ekonomi, pendidikan dalam keluarga. Dalam kurun waktu 3 tahun, PWK santa Monika Singkawang sudah mengadakan beberapa kegiatan, antara lain bakti sosial donor darah, lomba mewarnai gambar untuk tingkat TK dan SD, basar, rekoleksi, seminar keluarga dan ziarah.

Dengan semangat kekeluargaan dan iman Katolik, PWK Santa Monika Singkawang berusaha turut berperan aktif dalam kehidupan menggereja. Semangat tersebut tidak lepas dari spiritualitas Santa Monika yang menjadi pelindungnya. Semoga di usia yang masih relatif muda PWK Santa Monika Singkawang tetap konsern dan semangat dalam pelayanan di gereja dan tetap memelihara kebersamaan di antara anggotanya. (Greg Boedi  Sapto)


Kerudung Mantilla: Satu Dari Sejuta Tradisi Iman Katolik

Kerudung Mantilla: Satu Dari Sejuta Tradisi Iman Katolik


Kerudung adalah   kain yang berfungsi untuk menutupi kepala seorang perempuan. Pada gambar di atas, ada banyak kerudung yang dipakai oleh para wanita dengan tujuan dan maksud  yang mulia. Mantilla adalah kerudung yang dipakai oleh Wanita Katolik setiap akan menghadiri Adorasi maupun Misa Kudus. Pemakaian Mantilla pernah diwajibkan pada praKonsili Vatikan II kemudian direvisi dan diganti menjadi anjuran sehingga tidak ada salahnya jika ada umat yang memakainya di gereja saat misa atau pun melayani di altar. Dasar Kitab Suci mengenai penggunaan kerudung dalam liturgi terdapat dalam 1 Korintus 11:2-16 dimana dikatakan “Sebab itu, perempuan harus memakai tanda wibawa di kepalanya oleh karena para malaikat… Pertimbangkanlah sendiri: patutkah seorang perempuan berdoa kepada Allah dengan kepala yang tidak bertudung?” Walaupun dalam suratnya tersebut, St Paulus  ingin menegur jemaat di Korintus tapi tidak ada salahnya bukan jika tradisi ini dibangkitkan kembali.

Tak bisa dimungkiri bahwa tradisi pemakaian Mantilla pernah hidup dalam Gereja Katolik dan pernah menjadi kewajiban. Namun seiring perkembangan zaman, tradisi ini mulai terlupakan. Akhirnya kebanyakan mindset atau pola pikir seseorang beranggapan bahwa segala sesuatu yang berhubungan dengan kerudung, pasti berkaitan dengan Wanita Muslim. Bahkan ada celotehan yang mengatakan Mantilla itu Jilbab dan mirip nenek-nenek. Padahal wanita-wanita Yahudi, wanita Katolik di Korea Selatan dan Amerika Latin, para biarawati, wanita Hindu-India dan dari banyak Negara juga memakai penudung kepala sehingga tidak ada istilah “ikut-ikutan” di antara semuanya ini. Bahkan, Bunda Maria sering digambarkan dengan memakai kerudung dan jika kita memperhatikan pada lukisan Dewi Kwan Im dalam agama Buddha Ia pun digambarkan mengenakan kerudung. Maka, sesungguhnya kerudung adalah hal yang lumrah yang sudah begitu lama dikenal di peradaban manusia.

Berdasarkan kegunaannya antara Mantilla dan  Jilbab memang sangat berbeda. Secara umum, jilbab dipakai dengan menutupi kepala, leher sampai dada dan penggunaannya untuk setiap hari. Sedangkan mantilla hanya dipakai untuk menutupi kepala seorang perempuan Katolik saat di hadapan Sakramen Maha kudus dimana ia (yang memakai Mantilla) menekankan feminimitas dan keindahan dirinya, namun ia secara bersamaan juga menunjukan dengan cara yang sedemikian rupa sehingga membangkitkan kesadaran bahwa Allah yang ada di atas Altar jauh lebih indah dari pada dirinya. Suatu sikap kerendahan hati yang ingin memperlihatkan Allah. Kerudung Misa menjadi sebuah tanda bagi orang lain, karena kerudung itu menyatakan bahwa ada sesuatu yang berbeda yaitu: bahwa Allah sungguh hadir di tengah kita. Dan apapun yang dapat kita lakukan untuk membantu memusatkan perhatian kepada-Nya, untuk menunjukkan bahwa Misa itu spesial, bahwa Misa itu khidmat, bahwa Misa itu sesuatu yang harus kita perlakukan dengan serius, dan bahwa kita perlu mempersiapkan seluruh diri kita untuk Misa Kudus. Kemudian  memakai kerudung misa dapat mengajak umat lainnya untuk berpakaian yang pantas saat akan pergi ke gereja. Selain itu, kerudung misa dapat membuat Anda untuk lebih focus dalam Perayaan Ekaristi dan membantu Anda untuk melepas sejenak beban duniawi untuk menikmati kasihTuhan dalam perayaan Ekaristi.

Mantilla menyerupai kerudung pengantin, karena yang memakainya adalah para mempelai Kristus yang sungguh merasakan kehadiran-Nya yang penuh mesra; dimana Ia menyerahkan Tubuh dan Darah-Nya bagi dunia. Ah, betapa beruntungnya para biarawati yang seumur hidup menggunakan gaun dan kerudung pengantin mereka.
 
Di paroki kita, selain Putri Altar pertama yang memakai Mantilla di Kalimantan, ternyata Tuhan juga telah mengetuk hati seorang wanita yang baru setahun menjadi Katolik; dimana Tuhan memanggilnya untuk lebih dekat, lebih mendalami kasihNya dan lebih militant dalam gereja-Nya. Dia akrab disapa dengan nama Maria Venny. Ia merasa terpanggil untuk memakai Mantilla setelah ia melihat postingan foto dimana dua orang idolanya memakai Mantilla untuk lebih menghormati Tuhan saat Misa dan panggilan tersebut semakin kuat saat ia melihat Putri Altar memakainya saat bertugas. Saat memakai Mantilla untuk pertama kalinya di MisaPertama, ia tidak merasa malu, karena ia sudah siap di dalam hatinya dan terbukti baginya bahwa Mantilla membantunya untuk lebih focus saat misa. Dan ini sudah menjadi minggu ke-lima ia bermantilla bagi Tuhan. Ia tidak peduli dengan keadaan orang sekitarnya, dimana mungkin banyak yang melihat atau mungkin mencibirnya karena memakai semacam ‘jilbab’ di kepalanya karena tujuan awalnya untuk datang ke gereja yaitu hanya untuk bertemu dan mendengarkan Tuhan; bukan untuk mendengarkan apa kata orang, sehingga dia enjoy saat memakainya.
 
Mantilla adalah simbol ketaatan, kemurnian dan kesederhanaan. Hal tersebut itu harus dimengerti dan dihayati, tidak sekadar dipakai. Selain itu juga harus tercermin dalam ucapan dan tindakan dalam membangun persaudaraan sejati dan perdamaian dengan sesama. Ketika simbol hanya menjadi simbol dan tidak berbicara dalam hidup, maka ia menjadi simbol yang mati. Bagi Anda yang sudah siap bermantilla, Anda bias mendapatkannya di Instagram @twideemantilla atau kunjungi website  twideemantilla.blogspot.co.id. Semoga dengan hadirnya kembali mantilla dalam p perayaan Ekaristi di paroki kita, makna Misa sebagai misteri yang kudus tetap terjaga. Tuhan menunggu mempelai-Nya dalam Misa Kudus. Ayo bermantilla bagi Tuhan!
(Putri Altar St Tarsisius Paroki Singkawang)

Pernikahan Katolik: Satu, Tak Terceraikan, Selalu Dibaharukan

Pernikahan Katolik: Satu, Tak Terceraikan, Selalu Dibaharukan

 


Jumat, 6 Mei 2016. Usai perayaan Ekaristi Jumat pertama bulan, sebanyak 49 pasangan suami istri dengan antusias mengikuti pembaharuan janji pernikahan. Acara yang sebelum-sebelumnya acapkali digelar namun tanpa mengambil waktu khusus, kali ini dipimpin oleh Pastor Paroki, Stephanus Gathot Purtomo, OFMCap.

Berbeda dari yang sudah-sudah, pada kesempatan ini pembaharuan janji pernikahan pasutri secara khusus dijadwalkan. Hal tersebut ternyata digagas oleh para pengurus Dewan Pastoral Paroki Seksi Keluarga. Bukan tanpa maksud prosesi sederhana namun sarat makna ini digadang. Selain tujuan utama yakni pembaharuan janji pernikahan dilangsungkan, syahdan setelah itu berbagai game-game seru diadakan. Hal ini diharapkan sekaligus sebagai ajang silaturahmi antarpasangan maupun keluarga dalam lingkup Gereja St Fransiskus Assisi Singkawang.


Permainan dalam ajang kali ini dipandu oleh Br Gregorius Petrus Boedi Sapto Noegroho, MTB. Permainan itu sendiri terdiri dari tiga jenis, yakni merayu pasangan, mengukur kekompakan dengan menjawab berbagai hal yang berkaitan dengan pasangan, dan lomba peragaan busana berpasangan. Selama permainan berlangsung, derai tawa tak surut mewarnai lingkup Gereja St Fransiskus Assisi, tempat di mana acara tersebut digelar.

Para pasangan yang hadir tampak begitu antusias dengan digelarnya acara ini. Beberapa di antara mereka berharap agar acara serupa dapat menjadi agenda tahunan dan mengalami peningkatan, baik dari segi jumlah peserta maupun berbagai bentuk kegiatan lainnya. (7539)

14 Sep 2016

Berbelas Kasih Seperti Bapa

Berbelas Kasih Seperti Bapa

 

Siang itu selesai melayani sakramen perminyakan orang sakit saya langsung kembali ke pastoran. Terik matahari yang tak kenal kompromi, membuat saya mempercepat langkah supaya segera tiba di rumah. Di halaman pastoran saya melihat rekan pastor sekomunitas baru saja memarkir mobilnya. 

“Ah kebetulan”, pikir saya dalam hati. “Saya harus menyampaikan berita ini kepada beliau karena yang baru saja saya layani adalah ‘pasien’nya”.  Saya membuat istilah pasien untuk menyebut orang sakit yang setiap bulan mendapat kunjungan dari saudara saya ini dan menerima komuni suci dari tangannya.

“Selamat siang, Pater”, sapa saya begitu sampai di dekatnya.

“Hei, selamat siang juga. Pastor dari mana?” tanyanya ramah kepada saya.

“Dari rumah sakit. Tadi ada permintaan pelayanan sakramen minyak suci. Oh ya Pater, barusan saya menerimakan sakramen orang sakit  kepada ‘pasien’ yang Pater layani dalam komuni suci,” kata saya sambil memberikan informasi kepadanya.

“Oh. Siapa kira-kira ya? Tahu namanya? Sekarang dia masih bisa menyambut komuni apa tidak? Di ruang apa dan nomor berapa ya?” deretan pertanyaan yang begitu banyak langsung ditujukan kepada saya.

“Mohon maaf Pater saya gak tanya namanya.  Saya pun gak ingat di ruang apa dan nomor berapa. Tapi dia pasti bisa menyambut komuni karena tadi masih bisa diajak bicara. Saya pun lupa mengantarkan komuni suci kepadanya.”

“Oh gak papa. Terimakasih informasinya ya,” jawabnya singkat.

Saya pun menjawabnya dengan anggukan kepala. Dengan langkah cepat, saudaraku ini langsung menuju kamarnya. Tak sampai hitungan menit, dia pun sudah keluar lagi dengan membawa piksis (sibori kecil tempat hosti kudus) di tangannya. Dan dia terus melangkah. Saya tahu arah yang akan ditujunya. Pasti akan segera ke rumah sakit untuk mengunjungi ‘pasien’nya dan menerimakan komuni suci kepadanya.

“Harus secepat itukah?” pikir saya penuh rasa heran dan kaget. “Bukankah beliau baru saja kembali dari stasi yang cukup jauh? Harusnya kan istirahat dan makan siang dulu (maklumlah beliau  hanya mau makan kalau di pastoran). Lagipula menerimakan komuni suci kan bisa ditunda sampai nanti sore atau besok”. Terbersit rasa bersalah juga dalam diri saya karena waktu yang tidak tepat menyampaikan berita ini kepadanya. Tetapi saya pun hanya diam dan terpaku. Tiba-tiba rasa haru membuncah dalam hati saya melihat saudaraku yang selalu siap melayani. Bahkan pelayanannya tidak setengah-setengah. Dia melayani sampai tuntas, walaupun tanpa ada pemintaan. Dia tahu apa yang harus dilakukannya.

Dalam ketenangan dan kesendirian saya mencoba merenungkan dan memaknai apa yang telah dilakukan oleh saudaraku ini. Sikap tanggapnya dan tanpa menunda-nunda waktu mengingatkan saya akan motto Tahun Kerahiman Ilahi yang sedang  dirayakan oleh dunia, Berbelas Kasih seperti Bapa. Dengan tindakannya yang sangat sederhana saudaraku ini telah menghidupi apa yang disampaikan oleh Bapa Suci, Paus Fransiskus dalam ajaran-ajarannya. Sikapnya yang selalu mau melayani menjadi bukti bagaimana dia mengambil tindakan nyata untuk memperlihatkan wajah Allah yang berbalas kasih itu kepada sesama.

Berulang kali Paus Fransiskus selalu mengingatkan agar Gereja berani meninggalkan ‘zona aman’ untuk pergi dan menjumpai manusia, terutama mereka yang lemah dan sakit. Gereja tidak boleh berdiam diri melihat penderitaan umat manusia. Mau tidak mau, Gereja harus hadir dan terlibat secara aktif dalam setiap kegembiraan dan kesedihan umat manusia. Dan siapa Gereja itu sebenarnya? Tidak lain adalah kita semua yang berhimpun dan percaya akan Yesus Kristus.

Inspirasi dari tindakan berbelas kasih ini adalah tindakan Allah sendiri. Dia yang tidak bisa berdiam diri untuk selalu mencintai umat manusia. Dialah Allah yang tidak tahan untuk tidak mencintai manusia. Meskipun berulang kali ditolak oleh manusia,  Dia tetap mendekati dan memanggil manusia untuk datang kepada-Nya. Keterbukaan hati Allah yang selalu siap menerima disimbolkan dengan pintu suci yang juga ada di paroki kita. Dan wajah belas kasih Bapa itu menjadi nyata dalam diri Yesus Kristus. Dialah penampakan wajah Allah Bapa yang tidak kelihatan. Dia datang kepada umat manusia bukan untuk menghukum dan mengadili. Tetapi untuk merangkul dan menerima manusia, terlebih mereka yang sedang menderita sakit dan disingkirkan.

Seiring dengan sikap Allah yang berbelas kasih itulah, Bapa Suci mengajak Gereja untuk memperlihatkan wajah belas kasih Allah ini sehingga sebanyak mungkin orang bisa mengalami belas kasih-Nya. Sudah bukan zamannya lagi Gereja menghakimi dan menghukum orang lain. Tetapi Gereja harus berani membuka diri, menerima setiap orang yang datang sehingga Gereja sungguh-sungguh menjadi tempat di mana belas kasih Allah ini sungguh dialami. Dan sikap itu sudah dipraktekkan oleh saudara sekomunitasku. Dengan cara yang sangat sederhana tetapi sarat makna, dia sudah memberikan teladan bagaimana menerima manusia. Tanpa diminta dia telah menghantar “Tuhan Yesus” kepada ‘pasien’nya yang sedang menderita.

Terimakasih, Saudara. Anda telah menjadi inspirasi bagi kami bagaimana mewujudnyatakan belas kasih Allah dalam pelayanan konkrit tanpa mengenal waktu. Kapanpun dan dimanapun selalu siap melayani mereka yang menderita.(Gathot)


Perayaan Yubileum Saudara-Saudara Kapusin di Singkawang

Perayaan Yubileum Saudara-Saudara Kapusin di Singkawang

Senin, 1 Agustus 2016 merupakan hari yang tak akan terlupakan bagi Saudara-Saudara Kapusin. Pasalnya di hari itu para saudara yang identik dengan jubah coklat itu merayakan yubileum yang dipusatkan di Kota Amoy, Singkawang. Adapun agenda perayaan yang telah digagas jauh hari tersebut meliputi tiga rangkaian yakni ziarah ke makam Saudara-Saudara Kapusin, misa bersama umat, dan temu umat dengan para Kapusin.

Pada agenda pertama ziarah ke makam diisi dengan pembacaan riwayat  tujuh belas Saudara Kapusin yang dimakamkan di pemakaman Singkawang. Riwayat para Saudara Kapusin tersebut dibacakan oleh P. Yeri. Secara singkat P. Yeri menjelaskan siapa mereka, apa karyanya dan dimana mereka berkarya. Harapannya supaya para Kapusin zaman sekarang bisa menimba semangat awal dari para misionaris awal dan mengenal siapa mereka dan karya mereka dalam misi awal. Teranyata masih ada juga beberapa saudara Kapusin yang dimakamkan di tempat lain spt di Kuching, Bengkayang, Sambas, Pontianak, Sanggau Kapuas. Beliau mengajak supaya mereka inipun dikenal dan didoakan. Selesai pembacaan riwayat hidup dilanjutkan  dengan Ibadat sore bersama. Dihadiri juga oleh para Suster SFIC, sebagian Panitia Kerahiman Ilahi dan beberapa umat. Selesai Ibadat sore diteruskan dengan tabur bunga dan meninjau lokasi “rumah masa depan” bagi para Kapusin. Lokasi ini ditawarkan sebagai salah satu kemungkinan “rumah masa depan” Saudara-Saudara Kapusin.


Usai ziarah dilaksanakan, acara berikutnya adalah Misa bersama umat. Bertempat di Gereja Paroki  pada pukul 18.00 dirayakan misa konselebrasi para imam Kapusin. Tercatat kurang lebih 50 saudara Kapusin yang terdiri atas para imam, bruder dan frater Kapusin menghadiri misa tersebut. Sebagai selebran utama Mgr Hieronymus Bumbum, Uskup Emeritus Keuskupan Agung Pontianak dan P. Amandus Ambot selaku Propinsial Kapusin Pontianak bertindak sebangai pengkotbah. Dalam kata pengantarnya Mgr Bumbun berkisah tentang karya misi awal dan perjuangan para Kapusin di bumi Kalimantan. Para Propaganda Fidei (Komisi Pewartaan Iman) menyerahkan tugas  pelayanan pewartaan iman di Bumi Kalimantan seluruhnya kepada para Kapusin dan karya misi ini berawal di kota Singkawang yang akhirnya menyebar ke hampir seluruh Kalimantan. Dalam kotbahnya P. Ambot menyampaikan beberapa alasan : pertama, untuk mengisi Tahun Kerahiman Ilahi yang dicanangkan oleh Paus Fransiskus para Kapusin juga ingin berziarah ke tempat yang ditunjuk oleh Bapa Uskup Agung Pontianak. Kedua, mau mengenang karya misi Kapusin awal sehingga bisa menimba semangat mereka dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Ketiga, mau menyampaikan ucapan terima kasih atas dukungan umat paroki Singkawang terhadap karya misi Kapusin dari dulu hingga sekarang. 

Usai Misa digelar, para Saudara Kapusin berkesempatan untuk mengadakan temu umat. Bertempat di Gua Maria, umat yang dimotori oleh Panitia Kerahiman Ilahi telah menyediakan semacam “pesta rakyat”.  Disediakan makanan dan minuman khas kota Singkawang yang bisa dinikmati oleh setiap orang secara gratis. Sambil menikmati makanan ringan ada iringan musik. Sebagian umat dan Kapusin menari bersama sehingga tercipta  interaksi yang hangat dan merakyat antara umat paroki Singkawang dengan Kapusin. (Gathot)

 

Yang Muda yang Berkarya dalam Militansi Kehidupan Menggereja

Yang Muda yang Berkarya dalam Militansi Kehidupan Menggereja


Minggu, 24 Juli 2016. Berlatarhalaman Gereja St Fransiskus Assisi Singkawang, Komisi Kepemudaan panitia pra IYD (Indonesian Youth Day) Keuskupan Agung Pontianak yang dimotori oleh Kasianus Kurniawan melakukan perarakan replika Salib IYD 2016 yang lantas diserahkan kepada Ketua Dekenat Singkawang, Pastor Krispinus Endi, OFM. Cap., dan untuk selanjutnya diserahkan kepada Pastor Paroki Singkawang yang merupakan tempat peziarahan  pertama Salib IYD 2016. 

Penyerahan replika Salib IYD yang melibatkan seluruh OMK di stasi-stasi yang ada di wilayah Paroki Singkawang ini bukan tanpa maksud dan tujuan. Ditemui usai perayaan Ekaristi, pria yang akrab disapa Kas ini mengungkap, “Prosesi penyerahan salib dari Komisi Kepemudaan panitia pra IYD Keuskupan Agung Pontianak diantarkan dari komisi kepemudaan pra IYD pertama kali ke Paroki Singkawang. Salib sebagai tanda Kerahiiman Allah menjadi pemersatu dan terang bagi seluruh kegiatan OMK di seluruh paroki di Keuskupan Agung Pontianak. Agar seluruh teman-teman OMK mengalami merasakan sukacita kehadiran Allah di tengah-tengah mereka, tidak hanya OMK yang menjadi utusan paroki untuk ikut dalam even IYD, namun salib yang akan kita bawa dalam IYD yang akan digelar di Manado nanti bisa menjadi lambang pemersatu dan sukacita bagi seluruh OMK.”

Adapun Salib IYD 20016  dibawa ke Paroki Singkawang merupakan replika. Aslinya tetap berada di Keuskupan Agung Pontianak. Salib ini dirancang oleh tim IYD 2016 dari Komisi Kepemudaan Kesuskupan Agung Pontianak. Setelah melewati berbagai diskusi maka dirancang sekaligus dipilihlah berbagai bahan dasar pembuatannya. Bahan-bahan yang dipilih untuk membuat Salib IYD 2016 ini kiranya mengusung segala kearifan lokal. Dari bahannya saja menunjukkan bahwa pemilihan dan penetapannya berdasar kekayaan alam yang mudah dijumpai pada ranah lokal. Salib IYD ini berbahan dasar rangka rotan. Filosofi begitu kental dan sarat makna menjadikan rotan dipilih sebagai rangkanya. Rotan sendiri merupakan tanaman yang tumbuh hampir di seluruh dan begitu mudah dijumpai di seluruh pelosok Kalimantan Barat. Rotan tumbuh menjalar panjang mengikuti tinggi dan lebat pepohonan tempatnya bernaung, bisa mencapai puluhan meter panjangnya. Rotan sangat lentur, sederhana, kuat, dan memberikan banyak manfaat bagi kehidupan manusia. Demikian hal yang sama diharapkan berlaku pula pada OMK agar dapat menjadi ‘rotan’ di dalam sisi kehidupannya; menjadi pribadi yang memiliki kelenturan/fleksibilitas dalam sikap dan perilaku, sederhana; memiliki tekad dan kemauan yang kuat dalam segala tindakan, pemersatu, sehingga sungguh-sungguh siap mewartakan sukacita Injil dan membawa manfaat bagi masyarakat di lingkungannya.

Bahan berikutnya adalah kulit kayu/kapuak. Kapuak merupakan kulit tanaman kayu tertentu yang sudah diolah sedemikian rupa sehingga dapat dimanfaatkan bagi keperluan hidup manusia, dan hingga saat ini masih bisa didapatkan di beberapa tempat, khususnya Kalimantan Barat maupun Kalimantan pada umumnya. Untuk siap digunakan kulit kayu mengalami proses yang ‘berat’ sampai menjadi kapuak, dan banyak digunakan untuk pengikat maupun berbagai keperluan hidup lainnya serta sekalipun dengan tampilan sederhana kapuak dapat diolah menjadi kostum/pakaian adat yang unik, alami, dan memiliki nilai ekonomis. OMK-pun setelah mengalami proses yang ‘berat’ dalam berbagai sisi kehidupannya diharapkan mampu menjadi pribadi yang tangguh, ulet dalam mewartakan Injil serta bermanfaat bagi kehidupan masyarakat di lingkungannya. Bahan dasar lain yang juga digunakan adalah korpus dan pengikat dari kawat berunsur logam. Dalam hal ini bahan dasar logam merupakan elemen yang berasal dan ditemukan dari perut bumi dan mengalami proses pemurnian, baik itu proses sederhana maupun berulang. Setelah mengalami bentuknya yang baru, logam dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan dan manfaat yang beragam. Dalam Salib IYD juga terdapat simbol lingkaran dengan tiga duri di setiap sudutnya. Lingkaran sendiri merupakan sebuah bentuk yang tidak terputus, satu kesatuan, berkesan dinamis, dan siklus yang berulang. Lingkaran ‘berduri’ dan berwarna merah dan putih, melengkapi Salib yang merupakan wujud Kerahiman Ilahi, Allah Tritunggal Maha Kudus sendiri; merupakan kesatuan langkah hidup dan perjuangan OMK mewujudnyatakan iman Katoliknya di tengah keberagaman hidup berbangsa dan bernegara, serta sebagai bangsa Indonesia, dan dalam bimbingan Roh Allah sendiri menajdi100% Katolik, 100% Indonesia. 

Demikian kisah perjalanan Salib IYD 2016 yang menyambangi Paroki Singkawang sekaligus pemaknaan yang mendalam, melebihi sekadar tampilan fisik dan diharapkan mampu mewakili mengobarkan semangat kehidupan menggereja dan militansi iman kaum muda. (7539)
 

13 Sep 2016

SYD, Kobarkan Semangat Kaum Muda dalam Militansi Hidup Menggereja

SYD, Kobarkan Semangat Kaum Muda dalam Militansi  Hidup Menggereja

 


Singkawang Youth Day atau yang disingkat SYD sukses digelar pada 24 hingga 26 Juni 2016 lalu. Kegiatan yang merupakan wadah berkumpulnya Orang Muda Katolik se-Paroki Singkawang  dan diisi dengan berbagai hal positif tersebut bertempat di persekolahan Katolik SMP St Tarsisius Singkawang. Pemusatan digelarnya segala aktivitas dengan lokasi SMP St Tarsisius bukan tanpa sebab. Setidaknya dua hal menjadi alasan dipilihnya sekolah yang berlokasi di Jalan Gunung Bawang Pasiran, Singkawang Barat itu didapuk sebagai tempat digelarnya sebagian besar kegiatan SYD. Alasan pertama karena SMP St Tarsisius merupakan persekolahan yang dikelola oleh Pastoran Paroki Singkawang, dan alasan kedua karena letaknya yang strategis didukung lingkungan asri dan nyaman hingga memungkinkan segala aktivitas yang berkaitan dengan kegiatan SYD dapat digelar.

Segala rangkaian kegiatan yang dimotori oleh OMK Paroki Singkawang dan mendaulat  Sdr Gabriel Fileas, S.Ip sebagai ketua panitia penyelenggara ini terbilang sukses. Pasalnya jika dirunut dari segala persiapan yang dilakukan panitia penyelenggara dituntut berjibaku dengan waktu untuk menghimpun dana yang bersifat swadaya. Segala upaya dikerahkan dari mulai menggelar bazar, mengamen di berbagai kesempatan, hingga sebagian kecil diperoleh dari hasil kolekte umat sebagai alternatif terakhir yang ditempuh panitia. Tak tanggung-tanggung puluhan juta rupiah diggelontorkan demi menyukseskan SYD 2016.

Selama tiga hari sebanyak 199 peserta yang berasal dari berbagai stasi di Paroki Singkawang tampak antusias mengikuti seluruh kegiatan yang telah disusun sedemikian rupa oleh panitia. Tak hanya dijejali teori-teori tentang keimanan, para peserta juga secara tak langsung dibimbing psikisnya, dikobarkan semangatnya untuk menjadi militan terhadap kehidupan gereja dan  diajak turut serta dalam giat aktif, berbaur, berkreasi, dan berkompetisi memunculkan dan mengasah segala kompetensi diri.

Begitu banyak komentar positif yang terujar dari para peserta SYD 2016. Sebagian besar dari mereka merasa beruntung dapat menjadi bagian dari giat yang digagas dalam lingkup Gereja Katolik. Di sisi lain terdapat pula komentar bernada asa dari perwakilan OMK Paroki Pemangkat yang berharap penuh agar ikut dilibatkan dalam rangkaian kegiatan SYD, tak sekadar sebagai undangan dalam pembukaan yang kala itu diawali dengan misa. Felix Lawira perwakilan OMK Paroki Pemangkat menuturkan, “Kami sangat tertarik dengan digelarnya SYD, sayangnya hanya melibatkan OMK dari stasi yang ada di Singkawang. Semoga ke depannya jika diadakan acara serupa bisa mengundang OMK dari paroki lain, contohnya dari Paroki Pemangkat.”

Sedianya SYD 2016 akan dibuka oleh Gubernur Kalimantan Barat dan Walikota Singkawang, namun karena satu dan lain hal urung dilakukan. Sebagai gantinya dari pihak gubernur mengutus Alexander  Wakum, S.E., yang menjabat sebagai  Kasubag  Agama Kristen dan Katolik Kalimantan Barat dan walikota Singkawang diwakili oleh Kepala Dinas Badan Kesatuan bangsa dan Politik, Drs. Ahyadi, M.M. 

Ditemui  langsung usai membuka SYD, Alexander Wakum, S.E mengungkapkan bahwa kegiatan SYD merupakan momentum yang sangat baik untuk Gereja Katolik mengajarkan kepada muda-mudi Katolik agar mereka bisa hidup berlandaskan iman yang Kristus ajarkan, mereka bisa hidup jujur, berbaur, tidak menganggap diri eksklusif, dapat pula menjadi wadah yang membuat mereka melakukan hal-hal positif agar mereka bisa terhidar dari bahaya narkotika, seks bebas dan hal-hal tidak memuliakan Tuhan.

Besar harapan kegiatan serupa dapat kembali diselenggarakan dengan skala yang lebih besar dan kegiatan yang lebih beragam. (7539) 


Peresmian dan Pemberkatan `Santo Mikael` Pangmilang



Peresmian dan Pemberkatan `Santo Mikael` Pangmilang


Di ambang sore 18 Juni 2016, nun pada kilometer 12 kecamatan Singkawang Selatan dihelat gawe besar peresmian sekaligus pemberkatan Gereja Katolik Santo Mikael Pangmilang. Di tengah guyuran hujan yang tanpa ampun mendera sebagian besar wilayah Kota Singkawang ternyata tak menyurutkan iring-iringan kendaraan walikota, Drs. Awang Ishak, M.Si yang didaulat meresmikan gereja yang pengerjaannya memakan waktu menahun ini. Kala rombongan walikota hadir, Bapa Uskup Keuskupan Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus yang telah tiba terlebih dahulu dengan sigap menyambut kehadiran orang nomor satu di kota Singkawang tersebut.

Berjarak beberapa meter dari gereja, rombongan walikota bersama uskup diarak dengan tarian penyambutan yang menampilkan kebolehan dan aksi bujang dan dara-dara Dayak dalam gemulai gerakannya. 

Prosesi awal walikota yang didampingi uskup didapuk menebas bambu penanda gereja yang dikunjungi oleh walikota terbuka bagi umat Katolik pada umumnya maupun warga yang berkepentingan. Tak berhenti sampai di situ, walikota dalam sambutannya juga menggarisbawahi mengenai dana bantuan sosial yang akan dialirkan kembali guna menyempurnakan Gereja Pangmilang. Sontak hal tersebut mendapat tepukan meriah dari hadirin. Usai menyampaikan sambutannya walikota yang masih didampingi Bapa Uskup Agustinus Agus meresmikan Gereja Santo Mikael. Peresmian ini ditandai dengan dibukanya tirai yang menutup nama gereja sekaligus penandatanganan prasasti. 

Usai peresmian yang dilakukan oleh pemerintah kota, prosesi selanjutnya diambil alih oleh Bapa Uskup. Pemberkatan gereja dimulai dengan pembukaan pintu gereja oleh tokoh setempat lantas seluruh bagian gereja didupai dan direciki air suci oleh Bapa Uskup. 

Ditemui di tempat yang sama, Angguang, S.H., selaku ketua panitia pembangunan Gereja Santo Mikael Pangmilang mengungkapkan harapan atas dibangunnya Gereja Santo Mikael ini, “Semoga dengan dibangunnya gereja ini umat Katolik di Pangmilang dapat lebih mudah dalam beribadah sekaligus lebih bersemangat dalam membangun iman Katolik. Terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya juga kami haturkan kepada pemerintah kota Singkawang  dalam hal ini Bapak Walikota yang berkenan hadir meresmikan dan juga memberikan bantuan yang selama ini sudah kami terima dan kami manfaatan secara bertanggung jawab dalam pembangunan gereja ini, juga Bapa Uskup Keuskupan Agung Pontianak yang sudah menyiapkan waktu khusus untuk memberkati. Di samping itu terima kasih juga untuk seluruh umat dan donatur yang telah membantu secara moril maupun materil,” pungkasnya mengakhiri wawancara singkat. (7539)                

12 Sep 2016

Harapan Mengharu Biru Warnai Sambut Baru

Harapan Mengharu Biru Warnai Sambut Baru


Telah menjadi agenda tahunan Gereja Katolik di seluruh dunia untuk menerimakan Sakramen Ekaristi perdana (sambut baru/komuni pertama) bagi anak-anak maupun remaja yang sudah mengikuti proses pembelajaran dan pendalaman iman Katolik. Tak terkecuali dengan Gereja Katolik Santo Fransiskus Assisi Singkawang yang pada Minggu, 29 Mei 2016 menerimakan Sakramen Ekaristi perdana pada 67 anak dan remaja. 

Rona gembira dan antusias terpancar tak hanya dari calon penerima Sakramen Ekaristi namun hal serupa juga menghiasi wajah para pembina Sekolah Minggu beserta orang tua yang selama setahun telah mempersiapkan sekaligus menanti salah satu momen paling berharga dalam nafas gereja dan keluarga Katolik ini. 


Misa pagi itu dipimpin oleh Pastor Paroki Singkawang, Stephanus Gathot Purtomo, OFM.Cap. Dalam homilinya, Pastor Gathot memaparkan hal-hal yang sangat esensial. Melalui kalimat-kalimat yang menyejukkan, beliau mengingatkan bahwa Allah melalui Yesus Kristus telah memberikan diri menjadi santapan rohani. Dalam kesempatan yang sama pula beliau mengajak seluruh yang hadir dalam perayaan Ekaristi tidak hanya sekadar merayakan Ekaristi namun menjadi Ekaristi itu sendiri melalui tindakan konkrit menolong orang lain dan tidak lari tanggung jawab. Beliau mengutip langsung pernyataan Sri Paus yang mengingatkan perihal tanggung jawab sebagai sesama manusia yang seyogyanya dapat berangkat dari hal sederhana namun sangat mendasar dengan tidak membuang makanan. Dengan membuang makanan berarti kita telah merampas hak orang miskin. Dari hal kecil tersebut dapat ditarik dua kesimpulan, kita diajak untuk peduli, kita juga diajak untuk menghargai makanan dan minuman, sekaligus memeriksa batin hal apa yang telah kita perbuat guna meringankan beban saudara-saudari kita yang kekurangan.

Usai merangkul umat yang hadir melalui khotbah sejuknya, pastor lantas memulai prosesi pemberkatan hosti. Syahdan, satu persatu calon penerima Tubuh dan Darah Kristus yang didampingi oleh orang tua maupun wali  masing-masing, maju menghampiri Pastor Gathot yang dengan tenang memegang piala berisi hosti dan memberikannya kepada putra-putri berjubah putih, pakaian khas sambut baru disusul kemudian oleh umat yang hadir. 

Usai menerima Tubuh dan Darah Kristus, penerima komuni pertama kembali menempati bangku-bangku di sayap kiri gereja berusia sembilan dasawarsa tersebut. Masing-masing larut dalam doa usai menjalani pengalaman pertamanya menerima salah satu dari tujuh sakramen dalam gereja Katolik.

Usai perayaan Ekaristi, semua penerima Sakramen Ekaristi perdana bersama orang tua dan wali diundang dalam acara ramah tamah yang bertempat di Gua Maria samping gereja. Dijumpai di sela-sela acara ramah tamah, Dionisius Liau, ayah dari Ignatius Widiawan Liau, salah satu penerima Sakramen Ekaristi asal SDS Cahaya Kebenaran ini mengungkap harapan yang mengharu biru,

“Semoga dengan sambut baru ini menjadikannya tumbuh lebih agamis, dekat dengan gereja, dijauhkan dari hal-hal buruk, dan kalau bisa saya sangat berharap ada panggilan sebagai imam atas dirinya,” pungkasnya mengakhiri wawancara singkat. (Hes)    


Misdinar Singkawang Goes To Pontianak!

Misdinar Singkawang Goes To Pontianak!


(Minggu, 1 Mei 2016) Rombongan yang terdiri dari 65 peserta dan diikuti oleh beberapa pendamping dan orang tua berangkat ke Pontianak pada pukul 04.00 pagi dengan menggunakan bus. Sebelum pukul 04.00 peserta sudah berkumpul di gereja lengkap dengan peralatan yang mereka bawa seperti Rosario  dan peralatan pribadi lainnya. Saat itu sedang mati lampu dan hujan turun dengan lebatnya. Namun tidak menyurutkan semangat mereka untuk pergi ke Pontianak demi memperingati Perayaan Ulang Tahun Misdinar Paroki Singkawang.

Acara ulang tahun ini merupakan acara tahunan dari Misdinar Paroki Singkawang dimana perayaannya sering dilaksanakan di pantai maupun di gereja dengan agenda rekreasi dan pemilihan kepengurusan yang baru. Namun tahun ini, perayaannya berbeda. Demi mencari suasana yang baru, Pengurus Misdinar 2015/2016 ingin merayakannya dengan berkunjung ke Katedral Pontianak, membuka Bulan Maria dengan berdoa Rosario bersama dan berkunjung ke Rumah Radakng. Tentunya tidak melewatkan tradisi wajib yaitu pemilihan pengurus baru 2016/2017.

Puji Tuhan, perjalanan sangat diberkati walaupun sempat diguyur hujan. Rombongan sampai di Katedral St Yosef Pontianak pada pukul 08.10 Wib dan mengikuti Perayaan Misa Kudus. Para anggota dan pendamping sangat antusias saat perayaan misa. Mereka terpukau dengan arsitektur Katedral dan ornamen-ornamen yang mewah. Hal yang sangat ditunggu-tunggu yaitu melihat para Misdinar yang bertugas saat itu. Setelah misa, para peserta tak ingin melewatkan momen untuk berfoto bersama di sekitaran altar maupun di sisi lain Katedral Pontianak. Kami tidak sempat untuk bertemu dengan Misdinar Katedral karena mereka mungkin sedang ada pertemuan rutin dan tentu kami tidak ingin mengganggu.

Setelah itu rombongan menuju ke Plaza Maria yang terletak di samping Katedral. Rombongan berdoa Rosario bersama yang dipimpin oleh Nicolas selaku Ketua Misdinar periode 2015/2016. Setelah berdoa Rosario, rombongan menuju ke took devosionalia Katedral dan membeli beberapa barang di sana.

Setelah mengunjungi Katedral dan membuka Bulan Maria bersama, rombongan langsung menuju ke Rumah Radakng. Di sinilah acara inti dilaksanakan. Sebelum memulai acara inti, para rombongan diijinkan untuk bersantai, berkeliling dan berfoto di sekitaran Rumah Radakng tersebut. Setelah itu acara dimulai dengan pemilihan King and Queen Misdinar yang dipilih oleh para peserta. Kemudian acara dilanjutkan dengan pemilihan Pengurus Baru periode 2016/2017. Semua anggota Misdinar Singkawang, baik yang ikut ke Pontianak maupun yang tidak tetap harus memberikan suaranya. Hasil pemilihannya yaitu :

· Skolastika Winda Sinaga (60 Suara) (Ketua)
· Bonifacius Ivan Wiranata (14 Suara) (Wakil Ketua)
· Cinda Leo Morgan (11 Suara) (Sekretaris)

Setelah menerima hasil jumlah suara, para pengurus baru mengucapkan terima kasih atas dukungan dan kepercayaan yang telah diberikan kepada mereka. Setelah itu, ketua yang lama, Nicolas Gratia Gagasi tak lupa mengucapkan maaf dan terima kasih atas dukungan dan kerjasama dari semua anggota misdinar yang membantunya dan para penguruslainnya demi mewujudkan visi dan misi yang pernah disampaikan hingga semua tercapai. Jumlah pemilihan suara untuk ketua periode 2016/2017 meningkat pesat bila dibandingkan dengan pemilihan suara untuk ketua periode 2015/2016, hal ini menandakan bahwa terjadi peningkatan jumlah anggota di dalam Misdinar Paroki Singkawang.



Setelah pemilihan pengurus baru, acara dilanjutkan dengan bernyanyi dan bermain bersama. Begitu asyiknya, tak terasa waktu berjalan cepat. Acara dilanjutkan dengan tiup lilin ulang tahun misdinar dan pemberian penghargaan nominasi-nominasi kepada anggota yang terpilih.

· Nominasi Misdinar Paling Rajin diterima oleh Mechtildis, Bonifacius dan Georgia
· Nominasi King and Queen Misdinar diterima oleh Nicolas dan Skolastika
· Nominasi Misdinar Pemberi contoh diterima oleh Albert, Christoforus dan Georgia.

Untuk nominasi Misdinar paling rajin, pemilihannya berdasarkan pengamatan oleh para pengurus.
Tak terasa waktu menunjukan pukul 17.00 sore. Sebelum berangkat pulang, rombongan masih sempat untuk mengambil foto bersama di depan Rumah Radakng. Terima kasih atas kerja keras para pengurus misdinar periode 2015/2016 dan sukses bagi para pengurus baru periode 2016/2017. Semoga dengan pengurus yang baru, Misdinar St Tarsisius Paroki Singkawang semakin giat dalam melayani gereja dan Tuhan, terus maju dan selalu memberi contoh yang baik bagi umat. Serve Him With Joyful Heart! Bergembira, layani Tuhan! (Nicolas Gratia Gagasi)


Istimewanya Menjadi Misdinar

Istimewanya Menjadi Misdinar


Misdinar St Tarsisius Paroki Singkawang telah mengadakan rekoleksi yang bertemakan “Istimewanya Menjadi Misdinar” yang diadakan dari tanggal 8 s/d 9 Maret 2016 di GerejaParoki St Fransiskus Assisi Singkawang, tepatnya di Gedung Sekretariat Paroki. Acara rekoleksi kali ini diikuti oleh anggota Misdinar sebanyak 104 orang, Big Brothers Team, dan Frater Hendri.

Acara reoleksi tersebut ditujukan untuk semua anggota misdinar Paroki Singkawang untuk menyadari betapa istimewanya mereka menjadi seorang misdinar. Keistimewaan tersebut tentunya tidak bias dirasakan oleh semua anak didunia, bahkan anak-anak di sekitaran paroki kita pun belum tentu dapat merasakannya. Keistimewaan tersebut antara lain dapat melayani Tuhan secara lebih dekat dan akrab dalam Ekaristi Kudus, menjadi umat pertama yang menerima Tubuh Tuhan saat komuni, berkesempatan memakai pakaian liturgi, bisa berdiri, duduk, dan berlutut di sekitaran Altar Tuhan/Panti Imam, menjadi teladan atau contoh bagi umat dan lain-lain.

Rekoleksi dibuka dengan berdoa Rosario bersama di Goa Maria Paroki. Ujud-ujud yang disampaikan pun tak lepas dari kehidupan sehari-hari antara lain bagi para Misdinar, bagi orang sakit, bagi orang tua, bagi pendidikan para peserta, bagi Bapa Suci dan kaum biarawan/biarawati, bagi jiwa-jiwa di Api Pencucian,  dan bagi para pendosa yang belum tergerak hatinya untuk bertobat. Setelah itu, para peserta akhirnya dipecah menjadi    sembilan kelompok yang namanya diambil dari nama-nama peralatan saat Misa yang tentu nama tersebut tidak asing di telinga para Misdinar,  yaitu kelompok Tabernakel, Monstran, Ampul, Piala, Candella, Lonceng, Gong, Wiruk, dan Patena. Setelah pembagian kelompok,  acara dilanjutkan dengan santap malam bersama kemudian dilanjutkan dengan malam keakraban. Dengan dikomando oleh Big Brothers Team malam keakraban bias dilaksanakan dengan begitu menyenangkan di antaranya penampilan yel-yel tiap kelompok, beberapa permainan yang mengasah otak, dan lain-lain. Untuk menutup malam keakraban, acara dilanjutkan dengan refleksi dan ibadat malam yang dipimpin oleh Frater Hendri.

Antusias peserta terhadap acara rekoleksi sangat tinggi. Hal ini terbukti ketika jam tiga subuh para peserta sudah mempersiapkan diri untuk mengikuti kelanjutan rangkaian acara rekoleksi, padahal panitia sedianya menyediakan waktu untuk mempersiapkan diri mulai pukul 05.00 pagi.

Setelah persiapan pribadi, acara dilanjutkan denga ibadat pagi yang dipimpin oleh Frater Hendri, kemudian dilanjutkan dengan sarapan bersama. Setelah itu para peserta diajak untuk masuk ke dalam gedung paroki untuk menerima materi yang akan disampaikan oleh Frater Hendri seputar keistimewaan-keistimewaan yang dimiliki oleh seorang misdinar. Tentunya di sela-sela materi para peserta diajak untuk menyanyi dan menari bersama atau yang dikenal dengan istilah Ice Breaking demi memecah suasana yang mungkin saja menimbulkan rasa kantuk. Setelah menerima materi, panitia mengajak semua kelompok untuk menuliskan komitmen mereka pada sebuah kertas warna-warni dan menempelnya pada sebuah karton, kemudian harus dihias dengan menarik. Waktu yang diberikan oleh panitia sangat singkat, sehingga membuat para peserta sangat geregetan. Namun, hasilnya lumayan juga.

Setelah menuliskan komitmen mereka, dimulailah arak-arakan menuju gereja dengan membawa lilin bernyala dan meletakannya pada papan-papan di bawah Arca Maria Bunda Allah. Tahun Kerahiman Ilahi pun dimanfaatkan oleh para panitia. Hal tersebut terlihat dengan penerimaan sakramen tobat secara pribadi yang dibantu oleh tiga orang pastor yaitu Pastor Gathot, Pastor Marius dan Pastor Yeri.

Acara rekoleksi tahun 2016 ditutup dengan Misa Kudus yang dipimpin oleh Pastor Gathot. Setelah Misa, para peserta dipersilakan untuk berkemas-kemas. Semoga dengan acara rekoleksi tahun ini, para Misdinar di paroki kita semakin giat bertugas dan tidak takut salah ketika bertugas. Misdinar St. Tarsisius, Istimewa! (Nicolas Gratia Gagasi)