MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

29 Mei 2016

BULIR PADI - MELEPAS BAJU



BULIR PADI - MELEPAS BAJU

 

          


Pak Tegar adalah seorang pekerja keras, petani yang ulet. Sawah yang diusahakannya dengan membanting tulang memeras keringat, membuat sawahnya selalu menepati janji memberi kehidupan, tetapi juga memberikan kemurahan hingga panenan tahun ini sungguh berhasil dengan baik. Pak Tegar bersama istri dan anaknya berjalan riang, menapaki pematang sawah. Mereka melangkah menuju ke sawahnya. Kicauan burung menyambut mentari pagi yang bersinar cerah, mengiringi langkah mereka yang mulai menuai hamparan padi yang telah menguning. Mereka hendah menuai hamparan padi yang telah menguning.

Mentari yang bersinar keputih-putihan, bekerja keras sepanjang hari tanpa mengenal lelah membantu Pak Tegar dan juga para petani yang lain, mengeringkan padi mereka yang dijemur. Senda gurau dan derai tawa Pak Tegar dan keluarganya menghiasi kerja mereka disaat menumbuk padi, anak-anaknya, baik yang laki maupun yang perempuan.

Hentakan alu mereka yang tidak selalu ditujukan pada bulir-bulir padi, tetapi sekali-kali alu mereka dipukulkan ke bibir lesung atau pun beradu dengan alu yang lain, menimbulkan suatu irama musik alami yang menghasilkan suara yang merdu layaknya musik di sebuah pesta mengiringi dengan setia lenggak-lenggok gerak badan penari yang hendak mengungkapkan kebahagiannya.



“Istirahat dulu, Pak,” kata istrinya. “Sekarang saya akan membersihkan buliran beras, karena sudah banyak buliran padi yang telah terkelupas dari kulitnya,” istrinya melanjutkan.

“Baik,  terima kasih, Mak,” jawab Pak Tegar sambil menyeka keringatnya lalu dia berjalan ketempat yang lebih teduh, diikuti oleh si Sarmo anak laki-lakinya.

“Ayah dan kakak memang hebat ya, Mak! Mereka menumbuk padi sangat kuat sehingga sebentar saja sudah banyak bulir padi yang terkelupas kulitnya,” si Sarmi, anak perempuannya memuji.

“Eh, Sarmi, terkelupasnya kulit pada itu bukan semata-mata karena kekuatan ayah dan kakakmu, dalam menumbuknya,” sahut emaknya.

“Lalu kalau bukan karena itu, karena apa, Mak?” si Sarmi protes karena merasa kerja ayah dan kakaknya tidak dihargai.

“Gini lho, selain tumbukan dari alu ayahmu dan kakakmu, biji padi yang kita letakkan dalam lesung ini sebenarnya antara mereka sendiri, antara bulir-bulir padi itu saling bergesekan, saling membantu antara bulir yang satu  dengan bulir lainnya sehingga kulitnya bisa terlepas,” jawab ibunya sambil terus menampi.

“Demikian juga dengan apa yang ada dalam hidup ini, Nak. Setiap pertemuan dan perjumpaan antara orang yang satu dengan yang lain juga akan mengakibatkan terjadinya gesekan dan benturan dalam berbagai hal,” timpal ayahnya, Pak Tegar,  sambil menghampiri mereka, karena mendengar percakapan antara istri dan anak gadisnya.

“Apa maksudnya itu, Ayah?” tanya Sarmi.

“Setiap orang di dalam pergaulan itu bisa saling memperkembangkan!” sela emaknya

“Wuah, kalau demikian perjumpaan dan pergaulan kita dengan orang lain dalam hidup ini juga dapat membantu kita untuk mencapai cita-cita secara bersama ya, Mak?” si Sarmi makin ingin tahu.

“Betul Sarmi, tetapi kamu dan teman-temanmu tidak sesederhana bulir-bulir padi ini. Banyak mempunyai kemiripan tetapi juga banyak perbedaan.

“Lho kok gitu, Mak?” kata Sarmi.


“Iya, kamu dan teman-temanmu itu mempunyai bakat, kemampuan, minat, sifat dan sebagainya yang sangat mungkin berbeda, karena kalian masing masing memiliki keunikan. 

Manusia itu adalah makhluk yang unik!” emaknya menjelaskan.

“Apakah keunikan itu dapat juga menjadi penghalang dalam pergaulan, Ayah?” tiba-tiba Sarmo, anak laki-lakinya ikut nimbrung dalam pembicaraan.

“Memang, keunikan itu kalau tidak disadari akan menimbulkan gesekan-gesekan, karena satu sama lainnya berfikir dan berbuat sesuai dengan latar belakang kehidupannya. Tetapi kalau disadari justru keunikan satu sama lainnya itu dapat saling melengkapi, bekerja sama membedah keegoisan diri.

Maka kita harus sadar, bahwa tidak ada manusia sebagai makhluk sempurna. Kita manusia pasti mempunyai kelebihan dan kekuarangan masing-masing. Oleh sebab itu, satu dengan yang lainnya perlu menjadi sahabat, sahabat yang tidak hanya memuji ataupun mencela, sebaliknya menjadi sahabat yang mau menegur sahabatnya yang berbuat salah karena cinta, dan mau mendukung bila melihat sahabatnya tengah berjuang meraih kebijaksanaan ataupun kebenaran hidup! Sahabat itu adalah telinga yang mau mendengar dan hati yang siap berbagi maupun tangan yang siap menolong!” Pak Tegar mengakhiri wejangan pada anak-anaknya.

Singkawang, akhir April 2016.



Kejenakaan Telur Paskah

Kejenakaan Telur Paskah

 

Agama yang menarik adalah agama yang mampu menerjemahkan kultur sebagai bagian dari ruang gerak keimanan. Dalam agama apapun juga, kultur adalah bagian dari 'bahasa penerimaan' mereka di tengah masyarakat.

Seperti misalnya orang Islam di Jawa mengenalkan ketupat sebagai simbol dalam perayaan Idul Fitri, atau Hindu di Bali mengenalkan pada Ogoh-ogoh sebagai simbol refleksi ruang kemanusiaan yang terpancar dalam dirinya.

Begitu juga dengan umat Kristiani yang tak lepas dari memadukan antara kultur dengan simbol-simbol proses ketika manusia menemui Tuhan-nya, ketika ruang kemanusiaan masuk ke dalam alam Ke-Tuhanan, di sini banyak sekali simbol yang ada, baik itu simbol yang misterius penuh teka teki seperti yang sering kita baca dalam sejarah tradisi Kristen ataupun simbol yang disenangi dengan cara yang lugas, menyenangkan dan mudah dimengerti seperti: pohon Natal dan telur Paskah.

Telur Paskah sendiri merupakan sebuah irama yang menyenangkan ketika anak-anak Kristiani merayakan hari Paskah. Bagi kaum Kristiani, Paskah adalah lambang 'mulainya kehidupan batin' atau 'dimulainya hidup dengan pencerahan'. Paskah bermula pada Yesus Kristus dibangkitkan ke langit, melayang ke angkasa dan menemui ruang Tuhan, ruang keabadian, di sini manusia dan Tuhan luruh dalam keabadian, tak ada lagi waktu, tak ada lagi dimensi keterbatasan. Peristiwa ini kerap dianggap sebagai 'permulaan hidup baru' bagi manusia ketika manusia menemui pencerahannya tentang 'Alam Ketuhanan'.

Pencerahan ini kemudian di banyak tempat diadopsi dengan telur. Telur serupa benda mati, ia kemudian pecah dan tiba-tiba ada kehidupan. Begitulah manusia, ketika 'hatinya beku', ketika 'hatinya menjadi terpaku pada duniawi yang mandeg' tiba-tiba tersadarkan ketika 'sentuhan ke-Tuhanan' mengubah dirinya. Maka 'lahirlah' kehidupan.

Telur yang pecah, adalah kehidupan itu sendiri. Momen telur pecah ini bukan saja bermula pada ketika Jesus diangkat ke langit, tapi sudah lama menjadi bagian kultur masyarakat lama. Telur bagi masyarakat Persia kuno sering dihadiahkan pada permulaan musim semi. Orang Yunani yang sedari dulu cinta dan benci pada bangsa Persia mengadopsi hal ini. Lantas ratusan tahun kemudian masyarakat Indo-Eropa juga mulai menggunakan telur sebagai simbol kehidupan.

Di Irlandia, permainan anak-anak lomba mencari telur bermula sekitar tahun 1200-an , kemudian diikuti oleh tradisi permainan anak-anak Belanda yang dibawa ke negeri jajahan mereka di Indonesia. Di Norwegia mereka menciptakan permainan yang disebut 'Knekke' . Di Amerika Serikat perayaan Paskah menjadi meriah ketika negara koloni Inggris berhasil mengusir pasukan Inggris dari daratan Amerika Serikat. Adalah George Washington yang merayakan paskah dengan merebus banyak telur dan mengadakan lomba pertandingan gelinding telur dari atas bukit di belakang rumahnya di Virginia. Thomas Jefferson, Presiden Amerika Serikat menyatakan permainan telur gelinding sebagai permainan resmi negeri itu, hal ini sama persis seperti panjat pinang ketika Indonesia merayakan hari kemerdekaannya.

Pada hakikatnya, permainan anak-anak dalam mencari telur ini merupakan simbol bahwa ‘anak-anak manusia mencari kehidupan, mencari telurnya di dalam dirinya, dalam konsep "pecah telur" dunia kanak-kanak maka akan masuk ke dalam pengertian mereka tentang jalannya dunia yang baik'. Permainan anak-anak kerap menginspirasi banyak sastrawan berbasis agama dalam menyebarkan pengertian manusia dengan Tuhan, seperti jika Islam di Jawa, Sunan Kalijaga mengenalkan tembang Lir-Ilir, yang yang menjadi tembang anak-anak padahal merupakan sebuah lagu yang amat dalam makna spiritualnya. Begitu juga pada 'pencarian telur Paskah', permainan ini juga merupakan permainan yang memiliki bahasa spiritual yang amat dalam bagi manusia dan Tuhan yang diterjemahkan dalam permainan kanak-kanak dengan sikap jenaka.

-Selamat Paskah-.
ANTON DH NUGRAHANTO.







24 Karat, Tanpa Syarat

24 Karat, Tanpa Syarat


“Urusan hati, soal rasa, kadang tak terjangkau dengan logika.”

“Anda pernah jatuh cinta?” Atau jika saya sedikit menaikkan kadar keisengan pertanyaan saya, maka saya akan menanyakan, “Seberapa sering Anda jatuh cinta?” Jatuh cinta atau mengagumi apa yang memikat dari objek yang membuat kita akhirnya merasa jatuh cinta, terkadang menimbulkan kesulitan untuk  sekadar membedakan gradasi rasa yang tercipta. Apakah rasa itu timbul murni bukan berdasar suatu kondisi atau semata-mata tercipta karena tendensi. 

Kebanyakan dari kita punya seribu satu alasan untuk mendeskripsikan ketertarikan terhadap seseorang yang hendak, atau bahkan sudah menjadi pasangan. Mulai dari hal yang kasat mata, ketampanan, kecantikan, bentuk badan, serta jutaan keindahan yang rasanya diciptakan Tuhan khusus untuk memikat alam bawah sadar. Tidak berhenti sampai di situ, ketertarikan tak ayal merambat, menjangkau segala sifat yang menyentuh perasaan. Mulai dari sifat tenang, keibuan, kebapakan, bijaksana, atau ragam pilihan lain yang pada intinya menyuguhkan bergumpal-gumpal karakter positif orang yang kepadanyalah kita bertekad bulat menjatuhkan pilihan. Pendeknya, segala kelebihan menjadi hal mutlak untuk bahan perbandingan, tanpa mau menerima segenap kekurangan pribadi yang bersangkutan. Belum lagi jika rasa tercipta karena berbagai bentuk tuntutan  kehidupan. Jika disederhanakan maka akan timbul pernyataan, “Saya mau dengan kamu karena kamu punya ini, punya itu,” atau “Karena kamu anak si ini, si itu,” “Karena kamu pendidikannya ilmu ini, ilmu itu,” dan berbagai hal yang melatari timbulnya ungkapan ‘mau’. Sungguh penuh syarat, bahkan terkadang rasanya terlampau sarat dan berat.   

Suatu malam, pada ingar bingar derai tawa dalam pesta pertambahan usia seorang sahabat, Pastor Paroki  yang juga hadir, melontarkan undangan lisan kepada saya untuk menghadiri sebuah pesta. Pesta pernikahan. Pada awal ajakannya serasa tak ada yang istimewa. Puluhan, bahkan ratusan pesta pernikahan telah lewat begitu saja dalam laman hidup saya. Kadang saya menjadi bagian dari sukses jalannya pesta pernikahan, entah sebagai pengabadi gambar, pembaca kutipan ayat suci dalam pemberkatan pernikahan, dan lebih sering saya  datang hanya sebagai tamu undangan. Biasa pula saya melewati prosesi pernikahan yang menjadi momen paling sakral bagi kedua pasangan dengan rasa yang datar, tanpa embel-embel perasaan rawan yang mangkus menyita keharuan. 

Bayangan tentang pesta pernikahan pada umumnya lantas silang semburat dalam buncahan pikiran saya, namun segera dipadamkan oleh kalimat susulan Pastor Paroki, “Yang menikah pasien rumah sakit kusta, Mbak, dengan orang luar.”  Saat itu saya tak banyak bertanya, namun di dada dan di kepala seperti ada yang berlomba-lomba, bergegas hendak menyaksikan perhelatan untuk menuntaskan segala dahaga akan berbagai keingintahuan.

22 April 2016. Suatu sore yang teduh di Jumat  yang penuh berkat. Di hadapan saya berdiri sepasang muda-mudi, berbusana pengantin lengkap dengan buket bunga di tangan calon pengantin wanita. Sekilas tak ada yang sumbang dalam pandangan mata. Jika pun wajah mereka terlihat tegang, segala kemakluman boleh disematkan. Siapa yang tak tegang jika sebentar lagi akan mengalami perubahan status dalam kehidupan. Semisal yang awalnya sendirian lantas berpasangan, atau manakala pasangan menantikan kelahiran buah hati penerus keturunan. Ya, ketegangan yang wajar dari sebuah fase penting perubahan dalam kehidupan perorangan. Yang pria bernama Roni, yang wanita adalah Ida. 


Melihat ketegangan di wajah keduanya, saya yang ikut mengabadikan dalam slide diam momen penting keduanya lantas berkelakar, “Roni, mukanya tegang amat, wajah senang, Roni, wajah senang! Idaaa…, senyum!” Namun usaha saya tak sepenuhnya berhasil, keduanya tetap memandang tegang ke arah saya, sebaliknya tamu-tamu lain malah semakin bersemangat menggoda keduanya. 

Beberapa menit berselang, tiba saat keduanya beriringan memasuki kapel di lingkup Rumah Sakit Kusta, Alverno. Sedikitpun tak ada yang lepas dari pengamatan saya di balik lensa kamera. Dari balik lensa pulalah pancaran keharuan mulai meradang dan berpendar dalam dada saya. Jika pemandangan pernikahan pada umumnya pengantin wanita melangkah lancar dengan buket bunga tetap di tangan, Ida mengalami sedikit kerepotan karena gaun pengantin yang panjang menghalangi langkah kakinya yang kurang sempurna disebabkan oleh penyakit kusta. Serta-merta Ida menyerahkan buket bunga pada ibunya dan menjinjing gaun pengantin putihnya, berjalan terseok, namun tanpa kehilangan keanggunan sebagai perempuan. Menghadapi pemandangan ini, usai menekan rana pada kamera, saya bergegas membalikkan badan, secepatnya memasuki kapel. Tak tega, hati saya kehilangan kuasa, mata saya mulai berkaca-kaca.

Misa pemberkatan pernikahan yang sedianya dipimpin oleh pastor lain ternyata sengaja diambil alih oleh Pastor Paroki. Beliau rupanya tak ingin kehilangan momen spesial mempersatukan dua insan yang telah dipilih dan dipertemukan Tuhan dalam ikatan pernikahan. 

Prosesi pemberkatan pernikahan berjalan lancar. Sedikit yang berbeda adalah pada bagian saat pasangan meminta restu dari orang tua untuk memulai  babak baru kehidupan. Jika pada umumnya kedua pasangan memohon restu dengan cara sungkem, maka disebabkan keterbatasan fungsi organ tubuh pengantin perempuan, proses sungkem tak dilakukan, melainkan diganti dengan penumpangan  tangan orang tua pengantin di pundak keduanya. Pada bagian ini keharuan masih melingkupi atmosfer kapel. 

Ketegangan hilang manakala janji pernikahan usai diikrarkan, penyematan cincin pengikat telah dilakukan, prosesi dilanjutkan dengan pembukaan cadar pengantin perempuan yang disusul pendaratan ciuman oleh sang pasangan. Sorak-sorai dan tepuk tangan 70-an hadirin yang didominasi rekan-rekan pasien kusta lainnya membahana dalam kapel nan sederhana. Semua sungguh bergembira, semua larut dalam tawa, semua membaur dalam suka cita.

Ida, masih dari balik lensa, manakala saya temukan rona bahagia memancar dari pribadimu yang sederhana. Cinta dan kemenangan telah kau genggam dalam sematan cincin pernikahan. Ya, dalam cinta 24 karat dari Roni yang memilih dan mencintaimu, tanpa syarat. (Hes) 


Selalu Bersyukur

Selalu Bersyukur

Bagi sebagian besar umat Katolik di stasi-stasi yang ada di wilayah  paroki Singkawang, perayaan Paskah memiliki arti ganda. Selain sebagai perayaan syukur atas  kebangkitan Tuhan Yesus,  peristiwa Paskah juga menjadi sarana untuk menyampaikan ucapan syukur kepada Tuhan atas panen padi yang baru saja mereka lewati. Ucapan syukur ini juga disertai dengan permohonan berkat dari Tuhan agar di musim tanam berikut mereka mendapatkan hasil yang lebih baik. Itu sebabnya momen Paskah selalu dinanti-nantikan. Bahkan beberapa stasi lewat pengurusnya sudah memesan jauh-jauh hari, agar dirayakan misa paskah di stasinya. Sekiranya tidak bisa bertepatan dengan hari Paskah, mereka masih berharap agar bisa merayakan misa seminggu atau dua minggu setelah Paskah.

Harapan itu jugalah yang hendak  disampaikan oleh Pak Erna, seorang umat dari Stasi Parit Baru.  Hari itu tanggal 3 April, bertepatan dengan hari Minggu Paskah II , Sejak pagi Pak Erna sudah menunggu kedatangan saya yang mau merayakan Misa Paskah di kampungnya. Begitu tiba di depan gereja dan baru saja mesin sepeda motor saya matikan, dia langsung menghambur dan mendatangi saya.

 “Selamat datang, Pastor,” sapanya ramah sambil mengulurkan tangan kanannya kepada saya.

 “Selamat pagi, Pak Erna. Sudah lama menunggu?” tanya saya kepadanya sambil menerima uluran      tangan kanannya.

“Sudah dari tadi pagi, Pastor. Kan kami mau meminta berkat untuk padi yang mau kami tanam,” katanya lagi sambil menunjukkan benih padi yang dipegang di tangan kirinya. Saya pun tersenyum kepadanya dan meminta supaya benih padi diletakkan di bawah altar. Tanpa menunggu komando umat yang lain pun segera masuk gereja dengan membawa benih-benih padi dan meletakkannya di bawah altar.

Rupanya umat di Stasi Parit Baru pun tidak mau melewatkan momen yang sangat istimewa tersebut. Hampir semua umat yang hadir membawa “bekal” berupa benih padi dan bungkusan plastik lain yang belakangan saya tahu itu adalah padi baru. Benih padi yang mereka bawa akan mereka tanam pada musim tanam berikut. Dengan membawanya ke Gereja, mereka mengharapkan berkat dari Tuhan agar di musim tanam berikut mereka bisa menuai panen yang lebih baik. Sedangkan padi baru yang mereka bawa akan dipersembahkan kepada saya sebagai wujud syukur mereka kepada Tuhan seraya mau berbagi dengan pastor-pastor yang melayani mereka. 

Begitu misa selesai Pak Erna kembali lagi mendatangi saya sambil membawa bungkusan plastik berwarna hitam.

“Maaf, Pastor, padi baru ini tidak seberapa karena hasil panen tahun lalu kurang bagus. Banyak diserang hama. Ini ya, Pastor, supaya Pastor tetap bisa makan padi baru bah,” kata Pak Erna lagi sambil memberikan bungkusannya kepada saya.

“Wah terima kasih, terima kasih banyak. Saya sangat suka makan padi baru. Sehat dan enak,” jawaban saya kepada Pak Erna yang terus menggenggam tangan kanan saya.

Peristiwa sepele yang sarat makna itulah yang saya bawa pulang ke Singkawang sebagai “oleh-oleh”. Bagaimana tidak? Seorang Pak Erna “hanyalah” seorang petani sederhana. Tetapi dia mengajari saya apa artinya selalu bersyukur. Meskipun hasil panen di tahun lalu kurang menggembirakan, Pak Erna tetap bisa bersyukur kepada Tuhan. Dia sama sekali tidak menyalahkan Yang Mahakuasa atas hasil panen yang hanya sedikit. Dia menerima pemberian dari Yang Di Atas tanpa mengeluh dan menuntut lebih.  Malah dalam sedikitnya hasil panen itu dia masih mau berbagi padi baru kepada saya. Lebih dari itu Pak Erna masih tetap menggantungkan harapannya kepada Tuhan agar di musim tanam berikut Yang Mahakuasa mau memberkati segala jerih payah yang akan dimulai dengan mengolah sawahnya. Harapan itu dimulai dengan memohon berkat untuk padi yang akan dia tanam. Semoga demikian adanya. (Gathot)

Misa Perdana Empat Imam Baru Kapusin di Gereja St Fransiskus Assisi

Misa Perdana Empat Imam Baru Kapusin di Gereja St Fransiskus Assisi

 

 

Hari Minggu tepatnya tanggal 24 April 2016, halaman depan Gereja Katolik Santo Fransiskus Assisi Singkawang dipenuhi dengan tenda-tenda bazar. Pemandangan seperti ini menandakan ada sesuatu yang special pada hari tersebut. Ya! Benar saja, hari itu, keempat imam Kapusin muda akan menyelenggarakan misa perdananya di Singkawang. Keempat imam tersebut adalah  Pastor Lorenzo Helli, OFMCap, Pastor Kristian Mariadi, OFMCap, Pastor Dominikus Dedy Sabemayono, OFMCap, dan Pastor Alfonsus Hengky Musa, OFM Cap.

Tak kenal maka tak sayang. Begitulah pepatah mengatakan bahwa untuk mengasihi dan menyayangi seseorang kita harus mengenalnya terlebih dahulu. Oleh karena itu, Bulletin Likes akan menyajikan profil dari keempat pastor muda yang ditahbiskan di Paroki Balai Sebut beberapa waktu yang lalu.
Sosok: Empat Imam Kapusin

Pastor Lorenzo Helli, OFM Cap 

Anak pertama dari empat bersaudara. Pastor yang baru saja berumur 31 tahun pada tanggal 18 April lalu ini memang sejak kecil ingin sekali menjadi pastor. Beliau sangat terpesona ketika melihat jubah imam-imam Kapusin ketika aktif di gereja sebagai anggota SEKAMI. Itulah yang melahirkan sebuah tekad yang kuat dalam diri Pastor Lorenzo untuk menjadi seorang pastor Kapusin.
Beliau memiliki moto “Jangan takut, mulai dari sekarang engkau akan menjadi penjala manusia.” Moto tersebut diambil dari perkataan Yesus kepada Petrus ketika Ia menunjuknya sebagai salah satu rasul-Nya setelah membuat mukjizat di danau Genesaret yang sedang mengalami kelangkaan ikan. Pastor Lorenzo berpesan kepada kita semua bahwa semua orang itu dipanggil untuk melayani sesame sesuai dengan bidangnya masing-masing dalam semangat persaudaraan. Ia juga berpesan bagi orang-orang muda yang memiliki panggilan untuk hidup membiara agar jangan takut terhadap panggilan tersebut. Coba saja.
 
Pastor Kristian Mariadi, OFM Cap

Pria kelahiran 19 Maret 1987 ini sejak kecil tidak pernah terlintas di pikirannya untuk menjadi seorang imam. Ia mulai menyadari panggilannya ketika memperhatikan keadaan gereja di sekitarnya di mana imam yang melayani sangat sedikit sedangkan umat sangat banyak. “Dulu itu hanya ada dua pastor yang melayani di banyak stasi, itulah mengapa saya ingin membantu mereka dengan menjadi pastor.” Itulah yang dikatakan pastor yang merupakan anak kelima dari enam bersaudara saat diwawancarai oleh Bulletin Likes. Ketika masih menjadi Frater, Pastor Kris memiliki beberapa pengalaman lucu dan seru seperti tidak mendapatkan konsumsi ketika melaksanakan turney ke sebuah stasi pada hal sudah malam, harus meninggalkan motor di tengah hutan dan berjalan kaki ke sebuah stasi karena jalan yang ditempuh dilanda banjir. Tapi semua itu tidak menyurutkan semangat dan tekadnya untuk menjadi seorang imam.

Beliau memiliki moto “Sesungguhnya aku adalah hamba Tuhan. Jadilah padaku menurut perkataan-Mu itu.” Moto tersebut diambil dari perkataan Bunda Maria saat dikunjungi oleh Malaikat Gabriel dan diberi kabar bahwa Ia akan mengandung. Kata-kata tersebut merupakan penyerahan diris ecara total kepadaTuhan. Menjadi seorang imam pun merupakan bentuk penyerahan diri yang total dan radikal demi kemuliaan Tuhan. Beliau berpesan kepada kaum muda agar maju saja bila memiliki keingian untuk hidup membiara. Dan untuk para orang tuas upaya jangan menghalangi keinginan tersebut, karena akan menyusahkan anak itu sendiri. “Kalau mau hidup membiara itu kalau nggak dicoba ga bakal jadi,” tegasnya.

Pastor Dominikus Dedy Sabemayono, OFMCap

Ahe gek kao kasihka’ Aku? Begitulah moto panggilan Pastor Dedi. Moto tersebut kemudian dijawabnya dengan kalimat “Ya! Saya mengasihi Engkau!” Anak ketujuh dari delapan bersaudara ini merupakan pastor termuda dari keempat pastor Kapusin yang baru saja ditahbiskan di Paroki Balai tersebut beberapa waktu yang lalu. Kemampuanya dalam memainkan berbagai macam alat musik seperti gitar, biola dan piano memberikan warna tersendiri bagi sosok berjanggut tersebut.

Masa-masanya ketika menjadi frater dihiasi berbagai macam pengalaman yang seru seperti jatuh bangun di jalan berlumpur ketika turney ke pedalaman saat musim hujan. Salah satu pengalaman jatuh Pastor Dedi yang menarik adalah ketika ia terjatuh dalam perjalanan pulang dari Aris. Saat terjatuh, ia melihat sebuah bunga berbentuk hati yang memiliki corak seperti salib Tao di tengahnya. Bunga tersebut juga memiliki garis-garis yang bersusun-susun ke kiri dan ke kanan. Seketika itu juga, pastor berjanggut ini jatuh hati terhadap bunga tersebut karena ia menganggap bunga tersebut menggambarkan perjalanan hidupnya. Pastor Dedhy berpesan kepada kaum muda untuk aktif mengikuti berbagai macam kegiatan OMK. Masa depan kaum muda masih panjang. Kegiatan-kegiatan OMK sangat penting untuk mempersiapkan kaum muda Katolik supaya dapat menjadi penerus gereja.

Pastor Alfonsus Hengky Musa, OFM Cap 

Pastor yang dulu sempat bertugas sebagai frater di paroki Singkawang selama satu tahun ini juga sejak kecil tidak pernah terlintas di dalam benaknya untuk menjadi seorang pastor. Barulah saat beliau duduk di bangku SMA di Nyarumkop niat tersebut muncul. Pada saat itu beliau merasa haus dan berniat memetik buah kelapa. Saat berada di atas pohon kelapa, pelepah yang dipegangnya terlepas dan ia pun terjatuh dari pohon tersebut. Sesaat sebelum menyentuh tanah, ia bernazar apabila ia selamat dari peristiwa ini, ia akan menyerahkan seluruh hidupnya kepada Tuhan. Dampak yang diterima anak bungsu dari empat bersaudara ini cukup fatal. Ia susah sekali berjalan dan bangun dari tempat tidur selama tiga bulan. Menya dari bahwa hidupnya terselamatkan dari ambang kematian, ia pun memutuskan untuk menjadi seorang imam.

Beliau memilki moto “Baiklah aku pergi ke sana untuk melihat penglihatan yang hebat itu.” Moto tersebut diambil dari kitab Keluaran 3:3 yang merupakan perkataan Nabi Musa ketika melihat nyala api pada semak-semak namun tidak membakarnya. Moto itulah yang membulatkan tekadnya untuk menjadi Imam Kapusin. Pastor kelahiran 10 Agustus 1986 ini menggemari sebuah lagu Once yang berjudul Aku Cinta Kau Apa Adanya. Menurutnya, lagu tersebut sangat menggambarkan Yesus yang mencintai tanpa syarat dan mau mendampingi siapa saja tanpa pandang bulu. Beliau menyarankan supaya kaum muda sering bergaul dan berkumpul di dalam kegiatan OMK. “Kalau kumpul ramai-ramai dengan OMK, kecenderungan untuk berbuat jahat dan negative akan berkurang,” tegasnya.
(Gebot)

EKM Capkala Bertabur Pesona Imam Baru Kapusin

EKM Capkala Bertabur Pesona Imam Baru Kapusin

Sore itu pelataran Gereja Santo Gregorius Agung Capkala dipenuhi oleh orang muda Katolik. Mereka datang dari berbagai macam stasi baik yang dekat maupun jauh untuk mengikuti Ekaristi Kaum Muda yang dirayakan setiap dua tahun sekali. Antusias orang muda Katolik untuk mengkuti acara ini sangat besar mengingat EKM kali ini sedikit berbeda dengan yang pernah diadakan sebelumnya. EKM yang dilaksanakan pada tanggal 23 April 2016 tersebut dihadiri dan dipimpin oleh empat imam muda yang baru saja ditahbiskan bersamaan dengan Pastor Paroki Singkawang. Ini merupakan EKM pertama yang dihadiri dan dipimpin oleh lima imam.

Acara pun di mulai pada pukul 18:30 dengan perarakan para imam yang diiringi oleh tarian Dayak. Pada pembukaan perayaan Ekaristi, Pastor Kristian Mariadi, OFMCap mengatakan bahwa orang muda Katolik harus menjadi insan yang bergembira dan penuh sukacita serta mau menghayati imannya. Tema EKM kali ini adalah “Aku datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani.” Lima imam tersebut mencerminkan murid Yesus yang dipanggil untuk melayani. Orang muda Katolik pun diharapkan agar mau menjawab panggilannya masing-masing dan menghayatinya dengan cara yang berbeda-beda demi kemuliaan Tuhan. Perayaan ekaristi pun berjalan dengan hikmat dan diakhiri dengan sebuah lagu ciptaan keempat imam Kapusin yang baru ditahbiskan. Lagu tersebut berisikan moto-moto yang menjadi pegangan hidup serta tiang besi yang memperkuat panggilan mereka untuk menjadi imam.

Acara kemudian dilanjutkan dengan sambutan Pastor Paroki Singkawang, Gathot OFMCap. Di dalam sambutannya, Pastor Gatot mempromosikan sebuah acara besar untuk orang muda Katolik yaitu Singkawang Youth Day 2016. Acara yang akan diadakan pada tanggal 24 s/d 26 Juni 2016 tersebut merupakan puncak dari seluruh rangkaian EKM dan puncak kegiatan orang muda Katolik Singkawang. Setelah itu kegiatan dilanjutkan dengan acara berupa bincang-bincang bersama keempat imam muda Kapusin.

Di dalam bincang-bincang tersebut, para imam muda Kapusin menceritakan tentang pengalaman, pandangan hidup dan perjuangan mereka di dalam menempuh proses studi untuk menjadi pastor. Dimulai dari Pastor Lorenzo Helli, OFMCap yang mengatakan bahwa proses untuk menjadi seorang imam tidak dapat ditempuh dalam waktu yang singkat. Paling cepat membutuhkan waktu 10 tahun. Oleh karena itu, untuk menjadi imam diperlukan tekad yang kuat untuk benar-benar menghayati panggilan.

Bincang-bincang kemudian dilanjutkan oleh Pastor Alfonsus Hengky Musa, OFMCap yang menyanyikan sebuah lagu yang dipopulerkan oleh Once yang berjudul “Aku Cinta Kau Apa Adanya.” Lagu tersebut diiringi oleh petikan gitar Pastor Dominikus Dedy Sabemayono, OFMCap dan dinyanyikan bersama seluruh peserta EKM. Setelah bernyanyi, Pastor Alfon mengatakan bahwa ia sangat menyukai lagu tersebut. “Aku mencintaimu bukan karena kamu orang kaya dan malaupun kamu menyakiti aku. Aku ingin mendampingimu dan mencintaimu tanpa syarat.” Begitulah pesan yang disampaikan oleh Pastor Alfon terkait dengan lagu yang baru saja dinyanyikannya. “Lagu tersebut benar-benar menggambarkan Yesus yang mau mencintai tanpa syarat,” tegasnya.

Tak hanya Pastor Alfon yang unjuk kemampuan bernyanyi, Pastor Dedi pun menyanyikan sebuah lagu yang berjudul Bunga di Tepi Jalan. Lagu tersebut dinyanyikannya karena menggambarkan sebuah pengalaman yang menguatkan tekadnya untuk menjadi seorang imam kapusin. Kejadian tersebut bermula ketika ia sedang dalam perjalanan pulang dari Aris. Kala itu jalan yang ditempuh Pastor Dedi sangat licin dan berlumpur karena hujan yang cukup deras. Karena kehilangan keseimbangan, ia pun jatuh dari motor yang ditumpanginya. Saat itu ia melihat setangkai bunga di tepi jalan yang berbentuk hati yang memiliki corak seperti salib tao di tengahnya. “Seketika itu juga saya langsung jatuh hati dengan bunga tersebut. Di dalam bunga itu juga terdapat garis-garis yang menggambarkan perjalanan hidup saya dan semuanya ada di dalam bentuk hati,” ujar Pastor Dedi ketika menceritakan pengalamannya tersebut.

Bincang-bincang pun dilanjutkan dengan sebuah pantun dari Pastor Kris. “Paling enak rebung muda. Lebih enak telor asin. Kutantang kau kaum muda! Untuk jadi pastor Kapusin!" Beliau mengatakan bahwa dalam perjuangan menjadi pastor, kadang ada jatuh dan kadang ada semangatnya. Di dalam perjalanannya menjadi pastor, Pastor Kris mengakui bahwa panggilannya dikuatkan oleh doa dan sharing dengan saudara/i yang ditemuinya. Ia pun memohon doa kepada peserta EKM agar ia dan imam lainnya tetap setia menjadi imam kapusin sampai di peti mati. Rangkaian kegiatan EKM Capkala diakhiri dengan renungan yang diiringi alunan musik sape’ dan biola. Renungan tersebut berjalan dengan tenang dan hikmat. Tak sedikit orang muda Katolik yang meneteskan air mata ketika renungan yang disampaikan menyinggung tentang masalah dan kekecewaan manusia yang mau ditanggung oleh Yesus. (Gebot)


Dua Malaikat Penyambung Lidah Sang Ilahi

Dua Malaikat Penyambung Lidah Sang Ilahi


Teriknya mentari tak menggentarkan langkah kaki para narasumber dan peserta untuk menghadiri seminar Kerahiman Ilahi di Aula Hotel Sentosa Singkawang (17/04/2016). Seminar dimulai pada pukul 10.00 WIB dan dipandu oleh moderator Drs. Titus Pramana, M.Pd. Sesi pertama materi disampaikan oleh Pastor Mayong, OFMCap.  Sejarah, tujuan, dan esensi tahun kerahiman Ilahi dijabarkan dengan jelas oleh pastor. Senyum sapa mengayomi para peserta yang hening mendengarkan materi yang disampaikan, “Mari bersama kita pahami makna mengampuni kesalahan, bukan sekadar melupakan kesalahan namun juga belajar mengasihi, karena Allah sangat berbelas kasih kepada kita,” imbuhnya. Tidak terasa kurang lebih 60 menit bersama sesi yang dibawakan oleh Pastor Mayong, OFMCap selesai, tepuk tangan dan senyum peserta tak henti diberikan kepada pastor.

Setelah sesi pertama selesai, tiba saatnya moderator memperkenalkan dan memberi waktu kepada narasumber kedua untuk menyampaikan materi. Dengan antusias pula narasumber ke dua, Bapak Dr. Adrianus Asia Sidot, S.Sos., M.Si disambut meriah oleh para peserta. Perkenalan singkat menjadi motivasi bagi salah satu peserta  acara seminar siang itu, “Saya kagum dan termotivasi dengan sejarah singkat hidup Pak Adrianus, beliau merintis kariernya dari bawah,” kata seorang pendidik yang berasal dari SMP Pengabdi Singkawang yang tidak mau disebutkan namanya. Beliau membawakan seminar dengan Tema “Menghayati Kerahiman Ilahi di Tengah Masyarakat Kalimantan Barat,” mampu mengugah para peserta seminar untuk bersama-sama menguatkan mental dan harapan, “Kita harus siap mental, mari sama-sama kita memaknai kehadiran Kerahiman Sang Ilahi mulai dari keluarga kecil kita,” ujar Sidot yang juga menjabat sebagai Bupati Landak mengimbau para peserta seminar. 

Rekonsiliasi seluruh etnik dan agama di Kalimantan Barat ini menjadi salah satu topik yang dianggap penting oleh bapak Dr. Adrianus Asia Sidot, S.Sos., M.Si karena berkenaan dengan konflik pada tahun 1997 dan sebelumnya yang sangat berdampak pada kehidupan masyarakat saat ini. Beliau mengatakan dengan adanya rekonsiliasi akan menciptakan kehidupan yang harmonis dan penuh kedamaian dilandasi oleh Kasih Allah, “Ayo kita sama2 memulai untuk Kalimantan Barat, semua etnis harus bersatu agar Kerahiman Ilahi nyata kita rasakan di bumi Kalimantan Barat ini, mari saling menghormati tanpa syarat,” ajak narasumber yang sangat familiar dengan disapa Pak Adrianus bagi para peserta seminar.

Detik-detik terakhir acara diisi dengan sesi tanya jawab, setelah berakhirnya sesi tanya jawab, Santo Satriawan sebagai tim redaksi Buletin LIKES mewancarai ke dua narasumber. Kesan kedua narasumber seminar sangat baik, “Peserta sangat antusias dan harapan saya para peserta seminar dapat merefleksikan serta mengimplementasikan hasil seminar hari ini,” respon Bapak Adrianus Asia Sidot,S.Sos.,M.Si saat diwawancarai.

Seminar selesai, dan dilanjutkan dengan Misa penutup serangkaian acara yang sangat bermanfaat dan memiliki nilai religius yang mendalam bagi iman umat Katolik. (SS)


Kursus Persiapan Perkawinan: Langkah Awal Menggapai Keluarga Bahagia

Kursus Persiapan Perkawinan:  Langkah Awal Menggapai Keluarga Bahagia


Seksi Pastoral Keluarga Paroki Singkawang yang belum genap setahun dilantik  merintis program baru bagi keluarga-keluarga Katolik. Dengan prasarana dan sarana yang masih terbatas dan minim, seksi ini berani membuka gebrakan dengan mengadakan Kursus Persiapan Perkawinan (KPP) bagi mereka yang ingin membangun rumah tangga. Kursus ini dilatarbelakangi oleh tugas panggilan mereka yang memang diutus untuk mendampingi keluarga-keluarga Katolik. Selain juga karena tantangan hidup berkeluarga yang semakin hari semakin kompleks. Kursus ini diharapkan mampu membekali para calon keluarga baru dalam mengarungi bahtera rumah tangga di tengah arus yang semakin beragam geloranya.

Gayung pun bersambut. Respon dari kaum muda yang mau membangun keluarga baru pun sangat positif. Sejatinya mereka juga mendambakan bimbingan dan tuntunan dalam menapaki babak baru yang akan mereka rengkuh.  Semenjak diumumkan, terkumpul sebanyak 12 pasang yang mendaftarkan diri sebagai angkatan pertama. Bahkan ada peserta yang berasal dari luar Paroki Singkawang. Ini tentu membawa angin segar bagi Seksi Pastoral Keluarga karena langkah awal yang dirintisnya diterima dengan baik. 

Mengambil tempat di Gedung Paroki Singkawang, KPP dilaksanakan pada hari Sabtu dan Minggu, 2 dan 3 April 2016. Melalui perencaan yang cukup matang KPP dikemas dan dibahas dari berbagai ilmu yang ada kaitannya dengan perkawinan. Untuk itu  sengaja  dihadirkan orang yang memiliki kompetensi di bidangnya. Materi tentang perkawinan menurut Gereja Katolik dan Moralitas Perkawinan disampaikan oleh Pastor  Stephanus Gathot selaku pastor Paroki Singkawang. Bpk Benediktus yang bergiat dalam credit union mencoba mengupas ekonomi rumah tangga. Bahan yang disampaikan sangat sederhana, tetapi sangat ‘mengena’ bagi calon pasangan. Mereka dibantu untuk me-manage keuangan rumah tangga. Sementara Ibu Susana Darti yang berprofesi sebagai bidan juga dihadirkan untuk menjelaskan masalah kesehatan alat-alat reproduksi. Dan bahan terakhir disampaikan oleh Ibu Helaria Helena. Beliau membahas tema tentang  Keluarga Beriman. Inti yang mau disampaikan adalah sharing tentang suka duka menjalani hidup berkeluarga.

Kursus yang bedurasi  dua hari ini memberikan kepuasan tersendiri bagi para calon pembina rumah tangga.  Meskipun terasa letih karena harus  ‘menelan’ banyak tema dalam waktu yang relatif singkat namun tergambar wajah-wajah puas dari peserta kursus. “Terimakasih kepada Seksi Pastoral Keluarga Paroki Singkawang. Kami sudah dibekali dengan banyak hal,” ungkap seorang peserta kursus ketika dimintai tanggapannya. Dari pihak peserta sendiri terungkap keinginan agar pendampingan masalah keluarga bukan hanya terjadi sebelum perkawinan saja. Tetapi agar pendampingan ini terus berlanjut dan terprogram secara berkesinambungan.

Apa yang menjadi harapan peserta kursus sebenarnya juga merupakan program dari Seksi Pastoral Keluarga. KPP akan tetap dilanjutkan secara berkala dan ini sudah sudah diancangkan sebagai program 2 bulanan. Selain dari itu Seksi Pastoral Keluarga juga akan tetap concern terhadap masalah keluarga. Maka pendampingan hidup berkeluarga tetap akan dilanjutkan. Bukan hanya kepada calon-calon pengantin, tetapi juga kepada mereka yang telah membangun rumah tangga. Kita tunggu gebrakan baru dari seksi ini dalam mendampingi keluarga. Harapannya semoga keluarga katolik bisa mewujudkan diri seperti layaknya Keluarga Kudus di Nasareth. (Steph)

16 Mei 2016

Seminar dan Misa Adorasi Oleh Romo Jost Kokoh

Seminar dan Misa Adorasi Oleh Romo Jost Kokoh


 
Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang  yang didaulat menjadi salah satu paroki yang ditunjuk untuk memeroleh rahmat indulgensi oleh Bapak Uskup Agung Agustinus Agus kiranya menjelma sebagai objek utama tempat penyelenggaraan segala hal yang digagas berdasar tahun Kerahiman Ilahi. Salah satunya adalah seminar yang mendapuk Romo Jost Kokoh Prihatanto sebagai pembicara tunggal. 

Seminar yang digelar pada Kamis, 10 Maret 2016 dan bertempat di Gereja St Fransiskus Assisi ini menyoroti berbagai hal yang menjelma menjadi ‘vitamin iman’ dalam kehidupan Kristiani. Eat, pray, love. Demikian tiga hal utama yang menjadi pondasi iman Kristiani yang secara komunikatif dipaparkan oleh romo yang dalam kesehariannya bertugas sebagai pastor rekan di Paroki Bellarminus, Cililitan, Jakarta ini  juga menggaet artis lagu-lagu rohani Edward Chen sebagai duet pewartaannya itu. 

Seminar yang dimulai pukul 19.30 itu sebelumnya diawali dengan Misa Adorasi yang juga mendaulat Romo Jost sebagai selebran utama, didampingi Pastor Paroki, Stephanus Gathot Purtomo sebagai konselebran. Hampir seluruh bangku dipenuhi umat yang antusias ingin mengikuti dua momen penting tersebut, Misa Adorasi maupun seminar. 
 
Usai Misa Adorasi yang sukses digelar penuh khidmat, Romo Jost segera berganti kostum menggunakan batik dan siap memimpin seminar.  Selama hampir dua jam, umat yang hadir diajak berinteraksi langsung dalam suasana seminar yang begitu ‘hidup’ dan penuh gairah keimanan. (Hes)       
 


Ziarah Iman Bersama Acies Legio Maria

Ziarah Iman

Bersama Acies Legio Maria

 


Singkawang, 6 Maret 2016 epatnya pukul 10.00 Wib, sejumlah  100 peziarah utusan dari komisium ‘Acies Legio Maria’ di Keuskupan Agung Pontianak (KAP), bersama-sama berziarah di Gereja St Fransiskus Assisi Singkawang. Pasukan devosional yang berasal dari pelbagai usia ini penuh khidmat dan hening saat perarakan patung Bunda Maria dari Gua Maria menuju Altar sembari memegang bulir-bulir rosario yang indah dan menawan di jemari mereka.

Deny (39) dengan penuh semangat men-sharing-kan pengalaman imannya tentang sepak terjang dalam mengikuti kelompok doanya di Paroki St. Hieronimus Tanjung Hulu, Pontianak. Menurut wiraswasta muda ini kegiatan doa Legio Maria, menjadi salah satu style pribadi dalam menumbuhkan semangat hidup kerohaniannya. “Keunikan doa  ini tidak terlalu menonjol dalam publik gereja, karena kekhasannya terletak pada kegiatan devosional pada Bunda Maria dan diwujudnyatakan dalam kegiatan kerasulan atau pastoral awam yang praktis di Lingkungan Gereja,” papar Deny dengan nada  gembira.

Kelompok Legio Maria adalah kelompok kategorial yang di dalamnya umat Allah yang mau memperhatikan secara khusus berdevosi pada Bunda Maria. Legio Maria ini juga mempunyai kekhasan  yaitu perkumpulan orang Katolik yang dengan restu Gereja dan di bawah pimpinan kuat Bunda Maria yang dikandung tanpa noda dan pengantara segala rahmat, berkembang dengan pesat dari dari Gereja Katolik Roma sampai ke ujung dunia. 

Doa yang sudah hampir berusia satu abad lebih ini  mempunyai nilai-nilai yang pantas menjadi abdi Bunda Maria seperti sikap kesetiaan, pengorbanan, keberanian, pelayanan tulus, kerendahan hati dan ketabahan seperti yang dimiliki Bunda Maria yang sudah  menjadi ragi dan jiwa dalam diri pengikutnya. Perwujudannya melalui kunjungan kepada mereka yang sakit untuk didoakan baik yang terbaring di rumah sakit maupun di rumah pasien. Para Legioner (panggilan khusus bagi pribadi yang mengikuti Legio Maria)  ini sudah berkembang dan meluas maka para anggota yang aktif di dalamnya harus mengikuti peraturan dalam kegiatan doanya.

Robertus Setiapdry (16) yang juga merupakan ketua komisium Legioner dari Seminari Menengah St Paulus Nyarumkop, Kalbar, men-sharing-kan pengalaman doa dalam kelompoknya. “Kami setiap kamis malam  melakukan doa “Catena. Pada saat itu  kami bersama berbagi kisah pengalaman kerasulan yang nyata selama sepekan. Selain itu banyak hal yang saya timba dari doa ini selain menguatkan kami dalam mengikuti Yesus, yang menjadi fokus adalah bagaimana kami bersama Bunda Maria menyerahkan panggilan hidup kami agar terjawab apa yang menjadi cita-cita dan harapan kami sebagai inti sari dari perkumpulan doa ini,” papar seminaris  dari calon imam kongregasi Pasionis ini dengan mantap.

Dalam doa ini setiap anggota harus punya soul dan passion dalam dirinya. Spiritualitas hidupnya tercermin dalam doa-doanya. Jiwanya selalu terarah pada Yesus dengan meniru teladan Bunda Maria  menjadi persembahan hidup, yang kudus yang berkenan kepada Allah, dan tidak serupa dengan dunia ini (bdk. Rom 12:1-2),  sebagai salah satu  bagian cara menghayati dan menghidupi dalam kelompok doanya.

Pastor Aji dan Felix, OFMCap, turut hadir dalam kegiatan ini, sebagai imam yang mendampingi jiwa Legioner saat itu. Imam yang ramah ini memberi tanggapan yang positif dari semangat umat dalam menghayati hidup rohani secara khusus persembahan kepada Bunda Maria. “Setiap tahun Para Legioner Acies berkumpul dan kali ini kami memilih Gereja St Fransiskus Assisi karena tempat ini sebagai gereja kedua setelah Katedral untuk para Ziarah yang mencari ketenangan bathin di tahun  kerahiman ini,” ungkap mantan Magister Postulan ini yang sekaligus sebagai imam selebran utama Mmisa Kudus dalam kegiatan Acies Legio Maria saat itu.

Tampak juga saat itu kaum berjubah para Suster Slot, SFIC, Frater Henry dan Ferdi, OFMCap, ikut  berbaur dengan Komisium Legioner KAP sebagai bentuk dukungan dalam menguatkan ziarah batin bersama pasukan Maria ini agar tetap bertahan dan setia untuk selamanya di dalam kelompok doanya tiap hari. 

Ibu Bibiana, ketua kegiatan Acies Legio Maria Singkawang, mengungkapkan pengalamannya bahwa sangat senang dalam kegiatan Legio ini. “Saya sebagai ketua dengan gembira melayani kegiatan ini, karena ini juga perwujudan nyata dari nilai visi-misi para legioner. Selain itu gereja kita semakin banyak dikunjungi oleh para ziarah, itu tanda bahwa rahmat Tuhan tak pernah berhenti kepada kita untuk melayani mereka yang mau berkunjung ke gereja ini lebih-lebih para Legioner dari pelbagai komisium yang ada di Gereja Katolik Indonesia dan juga dari Sabah, Serawak,” ungkap ibu yang penuh senyum merekah ini ketika melayani tamu  di depan pintu gerbang gereja saat itu.

Selain misa kudus menjadi puncak dalam kegiatan Acies Legio Maria, acara yang tidak kalah penting adalah acara ramah tamah sebagai perwujudan nyata dalam bentuk persaudaraan Legio Maria dan juga kesempatan untuk sharing iman bersama. 

Semoga Legio Maria menjadi penyemangat bagi kelompok kategorial lain di Paroki St Fransiskus Asissi Singkawang. *** Bruf

 





Pencerahan Hati di Bawah Gunung Poteng

Pencerahan Hati di Bawah Gunung Poteng

 

Pagi itu suasana alam gunung Poteng begitu gelap dan mendung. Sejumlah 68 orang siswa kelas IX dan XII baik dari asrama putra  St Maria dan putri St M. Gorreti Singkawang tidak bisa melihat dan menikmati gerhana matahari untuk pertama sepanjang usia mereka pada Rabu, 9 Maret 2016 pukul 6.00-8.45 Wib. 

Namun misi para generasi yang birilian sepagi itu bukan bertujuan utama menyaksikan fenomena alam tersebut, tetapi mereka sedang mengadakan kegiatan retret mencerahkan hati bagi peserta  UN dalam menyambut Ujian Nasional 2016 sekaligus penutupan program  kegiatan kerohanian dari kedua asrama di penghujung tahun ajaran 2015/2016. 

Bruder Theofanus, MTB, S.Pd selaku pembina asrama Putra St Marry Singkawang dengan penuh gembira menyaksikan anak didiknya dalam mengikuti kegiatan tersebut. Sambil membidikan lensa kesayanganya ia setia mengikuti kegiatan sejak tanggal 8 hingga 9 Maret 2016. “Saya berharap kalian semakin mengerti dan sadar maksud dari pencerahan hati dan pikiran kalian dalam menghadapi UN yang merupakan puncak dari segala ujian. Kalian tidak perlu takut karena selama tiga tahun sudah banyak file yang ada dalam kepala kalian yang telah kalian pelajari dari sekolah maupun di asrama tempat kalian endapkan ilmu yang ada,” yang diiringi tepukan tangan peserta semakin mendukung suasana di hari penutupan gawe super eksklusif kedua asrama ini.

Kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar berkat sikap cekatan dan gesit dari pembina Asrama Putri St Maria Gorrety Singkawang dalam menyiapakan segala kebutuhan peserta di saat itu. Sr. Priska, SFIC, S.E., juga ikut senang karena dalam program di akhir tahun ajaran ini, bersama pembina asrama putra bisa bekerjasama mulai dari persiapan bahan/materi, sarana prasarana pendukung kegiatan outbond, menu malam keakraban serta tempat penyelenggaraan yang cocok untuk orang muda. “Saya dulu tidak ada kegiatan seperti ini menjelang UN. Kalian  hebat dan harus bangga karena di sisa waktu yang  disediakan oleh sekolah dan asrama masih punya waktu luang untuk mencerahkan suasana hati dan pikiran kalian dalam menyambut UN 2016,” sharing  suster muda ini dalam membandingkan pola pembinaan asrama dari zaman dan usia yang berbeda. Menurut alumni STIE Mulia Singkawang ini, “Kepintaran seseorang di dunia akademik bukan segalanya untuk mencapai kesuksesan dalam berkarya di tempat yang nyata  masih banyak kecerdasan dan skill yang bisa menguji kita untuk bisa sukses dalam berkarya di mana saja kita berada,” ujar penyuka olahraga voli ini penuh semangat.

Kegiatan pencerahan ini tidak ada yang istimewa dan spesial  bagi mereka, hanya suasana yang membuat tampil beda. Adapun kemasan acara secara umum adalah dinamika kelompok,  refleksi dan renungan, sharing, malam keakraban, serta outbond yang menggembirakan. Banyak permainan yang dikemas oleh pemateri, menggugah mereka untuk terlibat dan memicu untuk aktif dan dapat memberi makna dalam diskusi kelompok dengan fokus dan timbal balik mengapa tinggal di asrama, tujuan tinggal di asrama dan prestasi apa tinggal di asrama dan lain sebagainya.  Selain itu kegiatan outbond-nya lebih pada pencarian jati diri dan bisa memimpin diri sendiri,  belajar  menjadi pemimpin, namun yang menjadi fokus utama adalah kemana mereka setelah berakhir di bangku SMP dan SMA.

Maka dapat dikatakan puncak permenungan mereka di balik kegiatan ini adalah bahwa mereka sadar, hanya melalui pendidikanlah, martabat kita manusia dihargai di masyarakat dan yang bisa membangun diri dan lingkungan dapat maju tidak lain melalui sekolah. Apalagi dalam menghadap MEA (Masyarakat Ekonomi Asia), semakin kita pacu untuk belajar dengan tekun dan ulet, untuk bisa bersaing dengan pelajar Asean baik tingkat SMP, SMA maupun di Perguruan Tinggi.

Peserta sadar bahwa setelah tamat dari  SMA, harus dapat mandiri dan dewasa dalam gaya atau metode belajar yang selama ini di asrama selalu didampingi oleh pembina dan mengikuti jadwal  yang telah dipatenkan oleh peraturan asrama. Maka ketika di perguruan tinggi tidak ada yang  mengatur dan harus menemukan sendiri untuk bisa sukses. 

Sedangkan untuk SMP selain melanjutkan ke tingkat SMA,  mereka harus mengambil keputusan apakah masih mau bertahan di asrama atau mencari suasana baru di luar.  Maka masih diberi kebebasan kepada mereka untuk mencari kebebasan dalam hidup, yang  mungkin mereka tahu dan sadar bahwa tinggal di asrama banyak ilmu yang harus ditimba demi masa depan dan cita-cita dalam hidupnya.

Di akhiri rangkaian kegiatan ini selain evaluasi secara spontan, para peserta dan pembina sama-sama mandi di sungai Eria. Di bawah gunung Poteng, para tunas  muda ini berbaring di atas aliran sungai yang teduh nan segar sambil menikmati bunyi gemercik natural air yang mengalir dan kicauan burung-burung yang menggoda bersahut-sahutan. “Kesegaran menikmati mata air yang alami lebih sejuk ketimbang ke spa yang  harganya mahal untuk ekonomi kalangan menengah ke bawah,” celoteh salah satu peserta  sambil menyelonjorkan kakinya di atas batu alam.

Mendung awan di atas gunung Poteng perlahan-lahan tersibak dan berganti dengan pemandangan awan nan membiru karena keceriaan dari generasi muda yang maju dan berhasil dalam hidup ini. “Terima kasih kepada Bapa di surga, pembina dan semua peserta karena di tempat ini kita merasakan kehadiran keagungan kasih Tuhan,” ungkap salah satu pembina di akhiri kegiatan dalam membawakan doa penutup saat itu. “Woouuu amazing banget, kapan lagi ya, bakalan ga lupa seumur hidup,” puji salah satu dari peserta asrama putri yang suka menghibur temannya di saat galau dalam belajar. Bravo pembina asrama Singkawang. Semoga kegiatan yang dilaksanakan di Wisma Emaus Nyarumkop ini dapat memberi dampak positif bagi seluruh pesertanya dan ditingkatkan di kemudian hari. *** Bruf.