MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

19 Mar 2016

PELANGI NATAL DI STASI-STASI

PELANGI NATAL DI STASI-STASI


Google Images.Jpg

“Misa Natal di stasi tadi pagi sangat meriah. Hampir semua umat yang hadir di kapel ikut bernyanyi. Meskipun lagunya salah, tapi gak papa karena umat terlibat aktif dalam perayaan Misa”. Begitulah kesan seorang teman pastor di meja makan menanggapi perayaan natal di salah satu stasi. Sambil menganggukkan kepala, saya mengamin-i apa yang dikatakan pastor tersebut. Kesan yang kurang lebih sama juga saya alami dan juga dialami oleh teman-teman yang melayani perayaan natal di stasi-stasi. Intinya perayaan Natal tahun 2015 ini sangat meriah dan berwarna-warni. 

Dari Pohon Natal Daur Ulang sampai pada Pesta Rakyat

Pernak-pernik Natal tahun 2015 ini sungguh menghiasi pesta Natal di beberapa stasi di wilayah Paroki Singkawang. Berbagai kreasi unik dan menarik memberikan warna tersendiri dalam memeriahkan pesta kelahiran Tuhan Yesus Kristus. Harus diakui dibandingkan tahun lalu, perayaan Natal tahun ini lebih berwarna-warni.

Sekedar menyebut Stasi Medang misalnya. Mereka menampilkan kreasinya yang unik dengan membuat Pohon Natal berbahan dasar daur ulang. Seolah mau mengampanyekan pesan go green, mereka memanfaatkan bekas gelas dari minuman air mineral. “Kami telah mengumpulkan gelas-gelas ini sejak tahun lalu”, ungkap penggagasnya dengan bangga. Ratusan gelas plastik yang hampir tak ada nilainya itu disulap sedemikian rupa dan dijelmakan dalam sebuah pohon natal yang menjulang tinggi hampir 4 meter. Pohon natal yang berbahan murah itu dipajang di halaman kapel Stasi Medang lengkap dengan lampu kelap-kelipnya. Di malam hari cahaya lampu yang memancar dari pohon natal itu membuat suasana terasa syahdu. Siapa sangka pohon natal itu berasal dari bahan daur ulang gelas plastik.

Lain Stasi Medang lain lagi Stasi Sarangan. Masih soal pohon Natal yang tidak kalah menariknya. Para OMK yang didaulat menjadi panitia Natal memanfaatkan daun pohon resam (dalam bahasa daerah mereka menyebutnya sebagai daun taboyo) untuk membuat pohon natal. Dalam keseharian daun resam ini hampir tidak pernah diketahui apa kegunaannya. Namun di tangan orang muda yang kreatif, daun resam ini ditata sedemikian rupa hingga menyerupai pohon natal dan dihias dengan lampu natal. Pohon natal kreasi OMK Sarangan tak kalah indahnya dengan pohon natal yang dijual di toko-toko. Bahannya sangat murah. Tetapi tetap meriah.

Selain pohon natal, tak kalah serunya adalah pesta rakyat yang digelar selesai misa Natal. Rupanya acara ini sudah mentradisi dan harus dirayakan untuk beberapa stasi. “Rasanya belum merayakan Natal kalau tidak ada pesta rakyat”. Begitu komentar seorang umat. Pesta rakyat yang dimaksud adalah berbagai jenis lomba, mirip seperti pada perayaan 17 Agustus. Stasi Setanduk menjadi salah satu stasi yang selalu rutin mengadakan perlombaan ini untuk kaum ibu, bapak, orang muda dan anak-anak. Lama sebelum Natal telah dibentuk panitia untuk menganimasi kegiatan ini. Dengan dana apa adanya, hasil pengumpulan dari umat, pesta rakyat pun digelar seusai Misa Natal. Teras gereja disulap menjadi panggung utama dan dari sanalah pesta rakyat dimulai dengan menampilkan pertunjukan dari anak-anak. Selesai panggung hiburan, pesta rakyat pun dimulai. Umat yang hadir tumpah ruah di halaman gereja mengikuti perlombaan yang digelar. 

Umat Stasi Parit Baru merayakan pesta Natal dengan cara mereka sendiri. Mereka lebih memberi perhatian pada Anak-Anak Sekolah Minggu. Begitu misa Natal selesai dirayakan, panitia langsung mengubah bagian depan altar sebagai tempat pertunjukan. Ada tarian, ada nyanyian dan juga fashion show. Semua mata acara diisi oleh anak-anak yang benar-benar menikmati pesta natal. Ibarat peragawati yang berjalan di atas catwalk, begitulah anak-anak berlenggak-lenggok, memamerkan gerak dan busana yang dipakainya.

Lomba Paduan Suara Lagu Natal

Ide untuk merayakan natal bersama dengan umat stasi-stasi dicetuskan pada pesta natal tahun 2014 yang lalu. Adalah panitia Natal Paroki yang mengemas acara supaya ada suasana kekeluargaan di antara umat di kota dan stasi. Maka mulai digagas perlombaan koor sebagai sarananya. Karena jumlah stasi cukup banyak dan terpencar-pencar, maka diadakan dua kali perlombaan koor untuk stasi yang ada di wilayah Kotamadya Singkawang dan stasi yang ada di wilayah Kabupaten Bengkayang.

Di luar dugaan tanggapan umat stasi sangat antusias. Tahun ini menjadi gelaran kedua dengan berbagai penyempurnaan. Meskipun belum semua stasi bisa berperan serta, tetapi tetap ada wakil dari stasi yang hadir sebagai umat dan ikut memeriahkan. “Tahun depan kami pasti ikut sebagai peserta lomba koor. Mohon kepada panitia di paroki supaya mempersiapkan jauh-jauh hari supaya kami bisa mempersiapkan diri,” harap salah seorang umat stasi yang belum bisa ikut lomba.

Kehadiran peserta koor dengan seragam batik menambah semaraknya suasana natal di dua stasi sebagai tempat pangkalan; stasi Roban untuk wilayah stasi Kotamadya Singkawang dan Stasi Capkala untuk wilayah stasi Kabupaten Bengkayang. Suasana kekeluargaan sungguh terasa manakala umat yang hadir betul-betul menyatu. Tidak ada sekat antara satu dengan yang lainnya. Paduan suara rupanya menjadi alat pemersatu di antara umat stasi.

Pelangi di langit nampak indah karena berwarna-warni. Begitu juga pesta Natal 2015 di Stasi-Stasi terasa indah dan semarak karena diisi dengan berbagai acara yang unik dan menarik. Perayaan itu terasa makin indah karena dijiwai oleh kesederhanaan. Tak ada kesan pesta pora di dalamnya. Bukankah Tuhan Yesus juga lahir dalam kesederhanaan? Tetap indah, walaupun tidak mewah. (Gathot)