MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

23 Mar 2016

MENJADI PEREMPUAN KRISTIANI ADALAH UNTUK BERPROSES

MENJADI PEREMPUAN KRISTIANI ADALAH UNTUK BERPROSES


Merupakan anugerah yang amat besar untuk siap menyongsong hari pembukaan Tahun Kerahiman yang bertepatan dengan peringatan 110 Tahun Misi Kapusin di gereja Singkawang. Dalam kesempatan ini saya ingin menyapa kaum perempuan secara khusus. Sudah layak dan sepantasnya Anda semua dan saya mensyukuri atas karunia hidup sebagai perempuan yang secara fisiologis memiliki rahim dan secara spiritualitas diharap mampu memiliki sifat kerahiman seperti Allah karena kita diciptakan menurut citra gambar Allah. Kita dari Allah, dalam Allah, menuju Allah. 

Inilah waktu dan kesempatan sangat baik untuk kembali menyadari, merenungkan dan belajar tak kunjung henti membatinkan nilai-nilai luhur sebagai eksistensi perempuan Kristiani, agar hidup dan tumbuh berkembang dalam naungan kerahiman Allah sekaligus mewarisi sifat-sifat kerahiman Allah. Siapapun kita perempuan dipanggil untuk menjadi bahagia, dan siapa yang bahagia? Tidak hanya ibu yang mengandung, melahirkan, dan menyusui bayinya tapi Yesus berkata, “Yang berbahagia adalah mereka yang mendengarkan firman Allah dan memeliharanya.” (Luk 11:28) Ini pekerjaan rumah yang harus dikerjakan oleh semua murid-Nya. Kita semua memiliki peranan penting/vital dalam hidup yaitu mengambil bagian menjadi tulang punggung kehidupan dan keselamatan. Sebagai apa kita dipanggil, semua adalah baik adanya. Meski demikian gereja amat membutuhkan perempuan-perempuan yang rela untuk mendedikasikan diri seutuhnya bagi kerajaan Allah dalam hidup bakti (membiara).

Amat besar harapanku semoga ada banyak pemudi hanya tertambat hatinya kepada kasih setia-Nya yang besar dan mau mengikuti-Nya kemana Dia mau dari hidup dan keselamatan sebanyak mungkin jiwa-jiwa.

Bagi kita semua baik yang berkeluarga maupun yang menjalani hidup bakti akan sungguh bahagia jika senantiasa menyangkal diri memanggul salib dan mengikuti-Nya. Dari saat ke saat menjawab “Ya” dan melakukan apa saja yang dikehendaki-Nya. Maka kita akan tumbuh dan berkembang menjadi pribadi perempuan Kristiani sejati menjadi perempuan matang tangguh bertanggung jawab secara konsisten terhadap pilihan hidup kita masing-masing. Siap menjadi ibu bagi keluarga, gereja, masyarakat secara seimbang, ulet, dewasa dan bijak, berani jatuh bangun, malang melintang menerjang badai dan ombak demi keselamatan hidup. 

Dulu sering kudengar pepatah mengatakan, “Surga ada di telapak kaki ibu,” karena memang mereka sanggup berada, melayani dengan penuh cinta tulus dan murni bersahaja, ikhlas seperti Allah yang rahim dan penuh belas kasih. Sekecil apapun, sesederhana apapun yang kita buat dan kerjakan, berharga di hadapan-Nya.    

Tentu kita semua menghadapi kadar kesulitan,  tantangan serta kesakitannya masing-masing. Namun dengan penuh percaya semua pergumulan akan teratasi, karena kita sudah biasa menderita kesakitan secara alamiah. Seperti seorang ibu melahirkan bayinya, mereka semua menanggung kesakitan sendirian, orang lain sebatas menemani atau memberikan pertolongan. Pengalaman itu menempa dirinya menjadi memiliki kesanggupan menghadapi segala tantangan secara tegar, ulet, tangguh, dan tawakal penuh iman.

Sr. Faustina menyebut pukul 15.00 adalah waktu yang merupakan kerahiman puncak derita Yesus disalib sampai wafat. Dia wafat demi hidup dan keselamatan semua manusia. Telah amat biasa kita tahu, seperti biji ditabur mati, lalu tumbuh, hidup, dan berbuah. Pekerjaan kita percaya sekaligus masuk dalam proses mati demi hidup dan keselamatan. Mari kita terus saling mendukung dalam berproses menjadi murid Kristus yang handal. Roh kudus akan selalu menaungi dan mengajar kepada seluruh kebenaran baik dalam keberadaan, sepak terjang perjuangan hidup maupun dalam karya. 

Kita satu dalam doa, dalam pergumulan iman, harapan dan kasih dalam Allah yang senantiasa memberkati kita, Dia takkan meninggalkan kita satu detik pun, Dia mengerti dan sungguh peduli akan segala lekuk liku hidup kita semua sampai ke relung-relung hati yang terdalam. Sebab kita amat berharga di mata-Nya.

Untuk itu perlu membiasakan diri menciptakan hati wening agar dapat melihat, mendengarkan, merasakan, memahami, dan berdialog pada Sang Guru Yesus Kristus, pada sepanjang jalan hidup-Nya sampai dengan tergantung di ketinggian salib dan dan wafat, dan pada Ibu Maria, ibu Yesus dan ibu kita semua yang mengalami proses mengandung, melahirkan, mengasuh, mendampingi Yesus, hadir berdiri tegak di bawah salib-Nya, menerima jenazah-Nya, kebersamaan dengan para murid-Nya, hingga kini bersama kita para murid. Di sana kita akan menemukan kamus kehidupan untuk belajar ambil bagian dalam membatinkan nilai-nilai Kristiani dan untuk menghidupinya sampai mati.

Semoga, ya, semoga kita tidak menyimpang dari jalan-Nya, tetapi kalau toh jatuh, marilah kembali lagi, memulai lagi.

Saudariku dan diriku sendiri selamat berproses sampai detik akhir, sambil senantiasa percaya bahwa hanya Dialah andalan dan penyelenggara hidup kita. Dia akan memampukan kita untuk menempuh jalan hidup di belakang-Nya. Sebab hanya pada-Nya ada jalan kebenaran dan hidup. 

“Selamat, dan profisiat!” 

13 November 2015
Salam dan doaku, 
Sr. Pia OSCCap