MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

2 Jul 2015

ADA YANG SERU SAAT SAMBUT BARU

ADA YANG SERU SAAT SAMBUT BARU




Minggu, 7 Juni 2015. Pagi itu seperti hari Minggu pada umumnya, pukul 07.45 Wib, lonceng gereja bergema, mengundang segenap umat Gereja Katolik St. Fransiskus Assisi hadir dalam perayaan Ekaristi. Namun ternyata ada yang berbeda, ada yang istimewa. Di halaman gereja, ada kesibukan tak biasa. Wajah-wajah mungil  begitu bersemangat, tak dapat menyembunyikan kegembiraannya. Pakaiannya putih, bersih dengan tali mengikat di pinggang seperti pakaian para biarawan. Bedanya, di dada mereka tersemat bunga kecil nan manis khusus bagi bocah pria, dan rangkaian bunga membentuk mahkota sederhana bagi yang wanita. Beberapa orang dewasa pun membantu menertibkan mereka membentuk barisan dalam perarakan. Ah, betapa serunya suasana pagi itu. Ya, jangankan para bocah siswa Sekolah Minggu yang begitu gembira dalam penyambutan baru, umat dewasa pun seperti terciprat bahagia demi memandang senyum dan tingkah polos mereka.

Tepat pukul 08.00 Wib, prosesi misa yang dipersembahkan untuk penyambutan baru atau  penerimaan Sakramen Ekaristi  berjalan. Perlahan bocah-bocah yang awalnya seperti tak bisa diam itu satu persatu memasuki gereja, mereka begitu tenang menuju deretan bangku khusus yang telah disediakan.

Misa berjalan lancar. Dalam khotbahnya, Pastor Gathot yang pagi itu terlihat begitu segar menggarisbawahi makna penyelamatan dan pengorbanan Yesus Kristus yang memberikan nyawanya demi keselamatan manusia. Pada akhir homilinya, sekali lagi Pastor Gathot mengajak setiap umat yang hadir untuk menjadi Ekaristi bagi sesama agar sesama memperoleh hidup dan keselamatan.
Tiba pada tahap yang paling dinantikan oleh para penyambut baru tubuh dan darah Kristus yang menurut salah satu guru Sekolah Minggu, Elisabet Suraviyani, kali ini berjumlah 65 orang. Satu persatu mereka maju dan mengelilingi altar serta mengikuti rangkaian kegiatan yang diatur sedemikian rupa. Dengan didampingi oleh orang tua masing-masing, mereka begitu antusias menerima Sakramen Ekaristi untuk pertama kali.

Selepas misa, acara ramah tamah digelar di Gua Maria di sayap kanan gereja. Semua yang hadir tampak larut dalam suka cita. Di kesempatan yang sama,  Christoforus Putra Septoripesi, salah satu penerima sakramen Ekaristi putra dari Bapak Tobias dan Ibu Ludwina Rita, menuturkan perasaannya. “Rasanya seru, senang, dulu penasaran hosti itu rasanya seperti apa. Rasanya gembira. Kalau sudah komuni akan lebih rajin ke gereja, mau jadi putra altar, dan tidak mau berbuat dosa lagi.”, ujarnya polos.  Harapan positif juga disampaikan oleh ibunda dari Christoforus, “Semoga anak-anak penerima komuni pertama lebih baik, bisa tetap lebih mendalami iman Katolik, dan lebih aktif di kegiatan gereja.”, tandasnya. (Hes)