MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

30 Jun 2015

PEMBANGUNAN GEREJA PANGMILANG UNTUK KEHIDUPAN MENGGEREJA YANG LEBIH GEMILANG

PEMBANGUNAN GEREJA PANGMILANG  UNTUK KEHIDUPAN MENGGEREJA YANG LEBIH GEMILANG





 


Mendung menggelayut  dan samar-samar gerimis tipis menghujam perjalanan saya menuju barat kota. Kira-kira berjarak sepuluh  dari nol kilometer kota, tepatnya di dusun Pangmilang, perjalanan santai saya yang memakan waktu 30 menit sampai pada tempat tujuan. Sempat mengernyitkan dahi manakala saya mendapati gereja kecil yang tengah dibangun, arsitekturnya menyerupai masjid. Ragu-ragu saya berbelok masuk ke pekarangan bangunan setengah jadi tersebut. Ketika itu saya disambut hangat oleh  lelaki paruh baya yang ternyata merupakan narasumber yang sempat saya hubungi untuk sesi wawancara, sekaligus sebagai ketua umat gereja stasi Pangmilang, Bapak Hariyanto. Saya juga cukup beruntung bertemu dan dapat berbincang pula dengan penasehat gereja stasi Pangmilang, Bapak Ajanius. A. Md.Kep.

Sore itu seperti biasa mereka datang untuk memantau kinerja tukang bangunan yang lazim  dilakukan setiap hari. Saya diajak berkeliling melihat-lihat kondisi gereja yang sudah terbangun kira-kira mencapai 65% pengerjaan. Material bangunan masih terserak di sana sini, lantai gereja masih beralas tanah merah, namun di dalamnya sudah terdapat beberapa bangku khas gereja yang tidak permanen. Ternyata di bangunan setengah jadi ini juga umat tetap menggelar misa atau ibadat sabda setiap minggunya.

Mereka begitu antusias kala menjabarkan berbagai hal yang berkenaan dengan pembangunan ‘rumah Tuhan’ yang dimulai sejak peletakan batu pertama pada Januari 2015 lalu. Seolah menuntaskan dahaga, saya menanyakan perihal bangunan gereja yang sekilas mirip masjid tersebut. Dengan gamblang mereka menjabarkan mengenai bentuk bangunan yang kiranya memang disengaja dibentuk dalam fisik yang unik dan bukanlah menjadi soal yang esensial apapun bentuknya, yang terpenting fungsinya dan simbol yang terdapat di bubungan atap gereja yang mengusung salib, tanda kemenangan kita. Di samping itu, pembangunan gereja dengan arsitektur demikian, ditambah perluasan ukuran dari yang awalnya 6 x 10m menjadi berukuran 14 x 16m, diharapkan lebih representatif bagi umat dalam menjalankan segala kegiatan bernafas gerejawinya.

Berawal dari niat, kegiatan pemugaran gereja ini dilakukan karena kondisi gereja yang sudah tidak lagi memungkinkan, jika hujan maka air akan menggenang memasuki dan membanjiri lantai gereja, di samping itu semakin hari, antusiasme umat untuk beribadah telah melebihi kapasitas. Pada tahun lalu saja telah mengalami penambahan umat baru dengan dibabtisnya 43 orang yang terdiri dari 28 pria dan 15 wanita. Menghadapi kondisi itu, ketua umat bersama beberapa penasehat gereja menggelar pertemuan bersama membahas mengenai  rencana memugar gereja agar lebih layak dijadikan tempat ibadah. Sebagai gong pembuka jalan mewujudkan niat pemugaran ‘rumah Tuhan’, dilakukan aksi swadaya pengumpulan dana warga dari pintu ke pintu. Besaran yang dipatok saat itu berkisar pada angka Rp50.000,- per kepala keluarga. Di samping itu, beberapa tokoh masyarakat serta beberapa perusahaan dan pengusaha setempat secara sukarela memberikan sumbangan lebih, yang kebanyakan berbentuk material bangunan.

Ada yang istimewa dari pembangunan gereja sederhana yang dimulai pembangunannya pada Januari 2015 ini. Ketua umat beserta para penasehat tidak mengandalkan pembangunan dari dana yang secara utuh dibebankan pada paroki, namun lebih pada usaha mengetuk hati umat dan para donatur dalam proses pembangunannya. Hal ini diharapkan agar jika gereja sudah berdiri maka akan timbul rasa memiliki. Seperti lazimnya, jika sudah muncul rasa memiliki, maka secara otomatis umat akan menjaga dan memelihara gerejanya dengan lebih maksimal. 

Meski masih jauh dari harapan, namun semangat menyempurnakan pembangunan fisik gereja yang ditafsir jika selesai hingga benar-benar sempurna berkisar di angka tujuh ratus juta tetap menyala. Gereja yang diharapkan dapat diresmikan oleh uskup pada Desember 2015 ini masih membutuhkan uluran tangan dari umat dan donatur dalam bentuk material bangunan maupun dana segar yang akan dialokasikan untuk membayar kerja para tukang bangunan. “Untuk urusan dana memang sifatnya sangat sensitif, terkadang sulit menanamkan kepercayaan penyumbang, namun kami berharap buanglah segala pemikiran negatif, kami selalu terbuka terhadap penggunaan dana, dapat dilihat dari pengerjaan bangunan yang telah dilakukan dan tujuan kita memang hanya untuk membangun gereja,” ujar Hardiyanto.     
     
Di akhir obrolan, Hardiyanto selaku ketua stasi Pangmilang sempat menyematkan harapannya, “Mudah-mudahan keteguhan umat dalam berbagi untuk membangun gereja fisik lebih bersemangat, mari kita saling rangkul, kita berpegangan tangan agar tujuan gereja fisik Kristus selalu berkembang, dan secara psikis semoga dengan terbangunnya gereja yang lebih besar, iman umat di manapun, khususnya Pangmilang semakin  teguh untuk beribadah ke gereja,” pungkasnya.

Bagi para donatur yang ingin memberikan bantuan dalam bentuk material bangunan maupun dana, dapat langsung disampaikan kepada ketua umat Stasi Pangmilang maupun menghubungi pastor Paroki Singkawang. (Hes)