MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

2 Jun 2015

KASIH NATAL DI BATAS PAROKI

 KASIH NATAL DI BATAS PAROKI


                Bulan Desember adalah satu bulan yang paling ditunggu-tunggu oleh begitu banyak orang di seluruh dunia. Berbagai alasan yang menyebabkan Desember menjadi bulan yang paling dinantikan, bukan hanya umat Kristiani namun umat non-Kristiani juga turut menantikan bulan Desember ini. Bagi kalangan non-Kristiani mereka memberikan sebuah argumen bahwa libur yang diberikan pada penutup tahun itu cukup panjang. Satu alasan lagi yang menyebabkan kalangan non-Kristiani begitu menanti-nantikan datangnya Desember yaitu bahwa begitu banyak kejutan ikut meramaikan Natal dan tahun baru. Tidak sedikit dari toko baju, sepatu dan lainnya memberikan potongan harga yang begitu besar bagi para pengunjungnya.
                Bagi umat Kristiani, yang menyebabkan Desember menjadi istimewa adalah perayaan hari kelahiran Kristus yang jatuh pada tanggal 25 Desember setiap tahunnya. Detak langkah kompak mengiringi suasana Natal, Jantungpun berdebar seakan malaikat masuk ke dalam sanubari gereja. Semangat hadir menghiasi kegembiraan umat di batas Paroki.

             Suatu pengalaman yang sangat luar biasa di mana saat umat Sagatani merayakan Natal bersama pada tanggal 29 Desember 2014. Sagatani adalah sebuah stasi yang berada pada batas akhir bagian selatan antara Paroki Santo Fransiskus Asisi Singkawang dengan Paroki Santa Maria Nyarumkop. Dekapan kasih sungguh nyata dihadirkan dalam perayaan ekaristi, saat kerinduan umat menjadi sebuah kenyataan. Tahun ini Natal bersama dipusatkan pada stasi Sagatani yang juga dihadiri oleh beberapa stasi yaitu Stasi Roban, Stasi Sijangkung, Stasi Pangmilang dan Sagatani sendiri. Semangat umat semakin berapi-api ketika perayaan misa ekaristi selesai karena  masing-masing stasi bersaing dalam pergulatan suara emas di panggung perlombaan koor yang diikuti oleh 3 stasi (Roban, Sijangkung, Sagatani). Detik demi detik berlalu dan tiba saatnya suara stasi berlomba dengan nomor urut 1 (Sagatani), 2 (Sijangkung), 3 (Roban).
             Kurang lebih menghabiskan waktu setengah jam, kini saatnya para peserta lomba koor mendengarkan hasil yang telah dinilai dan ditetapkan oleh para Juri, dan akhirnya keputusan juri dibacakan dengan penetapan Juara 1 (Sijangkung), 2 (Sagatani), 3 (Roban). Selamat kepada stasi pemenang lomba Koor, semoga suara emas yang dimiliki selalu indah dikumandangkan untuk kemuliaan Yesus Kristus Sang penyelamat! (SS)