MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

1 Jun 2015

CHUN JIE, SAATNYA BERBAGI


CHUN JIE, SAATNYA BERBAGI

Semarak tradisi menyambut  datangnya musim semi yang terejawantah dalam perayaan  Imlek terasa kental  menyelimuti lingkungan gereja Katolik.  Dekorasi sederhana namun tak pelak mencirikan budaya Tionghoa terpasang di setiap sudut gereja. Demikian pula rangkaian misa dan kegiatan perayaan  yang digelar, serta merta mencerminkan rasa syukur  dan esensi berbagi. 
Minggu, 1 Maret 2015, selepas misa kedua, gereja Katolik yang dimotori oleh kelompok Mandarin, membentang tangan menjabat erat, menyambut kehadiran umat dalam kegiatan open house yang digelar dalam lingkup Pastoran Gereja Katolik Santo Fransiskus Assisi. Acara sederhana nan hangat disambut antusias oleh umat. Berduyun-duyun umat hadir memadati ruangan berkapasitas tiga ratusan orang ini. 




Hangat, akrab, tak berjarak, semua larut dalam syukur, tawa, dan bahagia. Ditemui di sela-sela acara, Robertus Akhiong selaku panitia menuturkan secara singkat awal mula even tahunan ini digelar, “Mulai tahun lalu (2014), sejak Pastor Gathot  menghimbau untuk bisa merayakan Imlek bersama,” papar pria berkacamata ini. Selebihnya ketika ditanya masalah penyokong dana, maka dengan antusias beliau menjelaskan bahwasanya segala persiapan didanai oleh kelompok Mandarin, juga campur tangan umat yang berperan sebagai donatur.
Di akhir obrolan ringan, Akhiong  sempat menyampaikan harapannya mengenai keberlangsungan acara serupa, “Semoga bisa diadakan setiap tahun dan lebih meriah di masa yang akan datang,” pungkasnya. (Hes)