MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

6 Jun 2015

BLOOD FOR LIFE : Siapapun Bisa Berbagi Kehidupan

BLOOD FOR LIFE : Siapapun Bisa Berbagi Kehidupan




                  Kemanusiaan adalah hal yang terpenting yang harus didahulukan dibandingkan apapun juga. Apalagi jika itu menyangkut kehidupan seseorang. Menyumbangkan darah adalah menyambung nyawa, memberi kehidupan. Blood For Life, sebuah misi yang  mengusung penyelamatan manusia. Kegiatan ini digerakkan Ibu Emiliana Karsiah, dengan melibatkan orang muda katolik (OMK) Paroki kita yang diketuai Trifonia. Penyelenggaraan  Blood For Life kali ini merupakan tindaklanjut dari aksi kemanusiaan Seksi Sosial Paroki yang diselenggarakan dalam rangka merayakan HUT pertama Santa Monika yang jatuh pada tanggal 11 Agustus 2014 lalu. Kegiatan ini terselenggara berkat kerja sama dengan PMI Kota Singkawang.
                   Kegiatan Blood For Life pada tanggal 7 Desember 2014 setelah misa kedua diharapkan umat semakin menyadari betapa setetes darah yang disumbangkan adalah bentuk ambil bagian dalam karya penyelamatan Allah bagi saudara kita yang membutuhkan darah. Inilah saatnya umat Singkawang khususnya Paroki Singkawang meneteskan darah untuk saudara kita yang sedang dalam kesakitan seperti Yesus meneteskan darah di kayu salib untuk menyelamatkan manusia.
                   Donor darah sangat baik manfaatnya bagi kesehatan si pendonor, yaitu dapat menjaga kesehatan jantung, meningkatkan produksi sel darah merah, membantu penurunan berat tubuh, mendapatkan kesehatan psikologis, menditeksi penyakit si pendonor. Inilah salah satu paradoks cinta, ketika kita memberi maka kita juga akan mendapatkan. Ketika kita banyak memberi, kita akan banyak mendapatkan. Selain itu, ketika kita hendak donor darah, kita akan dilakukan cek kesehatan sebagai persyaratan. Dengan dilakukan pemeriksaan tensi sebelum donor,kita bisa mengetahui kondisi kesehatan sehingga kita bisa menjaga kesehatan secara lebih baik. Dokter Karsianto menganjurkan supaya kita rutin melakukan donor darah, selain sebagai bentuk tindakan mulia, juga meregenerasi sel darah merah, yang sangat baik bagi kesehatan tubuh kita. Bagi seluruh umat yang tergerak untuk melakukan donor darah secara rutin, PMI Kota Singkawang membuka posko donor darah 24 jam. Bagi para pendonor yang berminat boleh menyumbangkan darahnya secara teratur 3 bulan sekali datang ke kantor PMI Kota Singkawang.
                       Pendonor untuk bulan Desember ini berjumlah 37 orang. Sebenarnya 38 orang, namun dikarenakan 1 orang memiliki tensi yang tidak memenuhi syarat yaitu 100/60 mm Hg (tekanan darah rendah) terpaksa belum diperkenankan. Selain itu ada juga Ibu yang merasa lemas. Ibu Veronika, 34 tahun, Guru SMA St. Ignasius. Beliau menjelaskan "sudah belasan tahun tidak pernah donor, sebelum donor memang belum sarapan, dan langsung syok setelah diambil darahnya, merasa cutam, badan terasa dingin semua. Tetapi, sangat senang telah bisa mendonorkan darah AB nya karena sangat langka. Dengan harapan bisa dapat menolong sesama yang memerlukan."
                     Kegiatan kali menjadi sangat menarik ketika para pendonor bukan hanya umat Paroki Singkawang. Para Imam pun antusias memberikan darahnya untuk disumbangkan. Terlihat saudara Kapusin yang tinggal di Rumah Novisiat Kapusin Pontianak di Poteng, Singkawang. Mereka berjumlah empat orang. Pastor Cahyo, OFM.Cap (Pimpinan Novisiat Poteng) dan bersama 3 orang Frater. Setelah donor Pastor Cahyo, OFM.Cap berujar “tidak ada perubahan yang terlalu drastis, biasa saja, tambah sehat sepertinya.
                    Berikut persyaratan supaya seseorang bisa mendonorkan daranya,: umur 17 tahun-60 tahun, berat badan minimal 45 kilogram, temperatur tubuh 36,6-37,5 derajat Celsius, tekanan darah sistole bekisar 110 -160 mm Hg dan diastole bekisar 70 – 100 mm Hg, Hb minimal 12,5 gram, tidak sedang hamil, menyusui, haid, mengidap penyakit Hepatitis B & C, HIV AIDS, Sifilis, jumlah penyumbangan darah sekurang-kurangnya 3 bulan kemudian setelah donor. 
                  PMI Kota Singkawang melakukan penyimpanan paling lama 4 minggu. PMI telah bekerjasama dengan pihak Rumah Sakit di Kota Singkawang seperti RS St. Vincentius, DKT, RS Harapan Bersama, RS Abdul Azis, RS Serukam, sehingga untuk 1 minggu sudah terdistribusi dengan baik setelah masa pengolahan darah tersebut. Harga sekantong darah diberikan Rp.250.000,-/kantong. Peserta yang menggunakan Jamkesmas, Askes, BPJS tidak dikenakan biaya/gratis.
                       Kegiatan Blood for Life ini merupakan ungkapan Natal berupa pemberian diri kepada Allah. Semangat solidaritas hendaknya dibagikan kepada sesama. Natal akan memberikan kegembiraan bagi pendonor karena darah kita bisa bermanfaat untuk menolong orang lain.”
Kita dapat memaknai kegiatan Blood For Life sebagai bentuk terima kasih kepada Tuhan Yesus Kristus atas anugerah kehidupan dan kesehatan yang kita terima dan kita diutus  untuk berbagi kepada mereka yang membutuhkan. Terimakasih untuk para panitia, penanggungjawab, pendonor, dan PMI atas kebaikan dan ketulusan hatinya sehingga kegiatan ini dapat  terlaksana dengan baik. Setetes darah yang kita sumbangkan, adalah kado terindah bagi bayi Yesus, yang akan memberi kehangatan bagi saudara kita yang kedinginan karena sakit dan derita. Hidup terindah adalah hidup yang terus berbagi. SELAMAT NATAL, TUHAN MEMBERKATI.(SHe)