Selamat Datang Di Website Paroki Singkawang - Terima Kasih Atas Kunjungan Anda
Menampilkan postingan yang diurutkan menurut relevansi untuk kueri di dalam gereja. Urutkan menurut tanggal Tampilkan semua postingan
Menampilkan postingan yang diurutkan menurut relevansi untuk kueri di dalam gereja. Urutkan menurut tanggal Tampilkan semua postingan

11 Jun 2020

PENGUMUMAN TERKAIT NEW NORMAL LIFE



Shalom Aleichem, umat sekalian yang terkasih.

Mulai tanggal 13 Juni 2020, Paroki Singkawang diberi kemungkinan untuk merayakan Ekaristi di gereja
dengan persyaratan yang sangat ketat dan selalu melaksanakan Protokol
Kesehatan. Kemungkinan tersebut didasarkan pada :

1. Surat Edaran Menteri Agama RI No 15 Tahun 2020 tentang Panduan
Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah.

2. Surat Edaran dari Kemenag Kota Singkawang No B-664 Tahun 2020
tentang SOP Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah.

3. Surat Edaran Walikota Singkawang No 400 Tahun 2020 tentang
Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah dalam
Mewujudkan Masyarakat Produktif dan Aman Covid-19 di Masa
Pandemi.

4. Surat Edaran dari Keuskupan Agung Pontianak No 141 Tahun 2020
tentang Pembukaan Kembali Gereja untuk Perayaan Ekaristi dan Ibadah
– Ibadah lain di Keuskupan Agung Pontianak.

5. Rapat Dewan Pastoral Paroki Singkawang Bersama Bapak Camat, Bapak
Lurah, dan Ketua-Ketua Lingkungan pada hari Jumat, 05 Juni 2020.
Namun demikian ada beberapa hal yang harus menjadi perhatian kita
semua, antara lain :

1. Kemungkinan ini bukan dimaksudkan bahwa kita bisa merayakan Ekaristi
seperti sebelum adanya Wabah Covid-19. Tetapi kita merayakan Ekaristi
dengan Tatanan Hidup yang baru. Itulah yang dimaksudkan sebagai
New Normal Life. Kita harus menerapkan gaya hidup sehat sesuai
dengan Protokol Kesehatan. Kita tidak boleh main-main dan
menyepelekan. Ini adalah perkara yang sangat serius.

2. Maka Perayaan Ekaristi di gereja, kita lakukan dengan mengikuti
Protokol Kesehatan secara ketat dan disiplin tinggi. Untuk itu kita
semua yang mau mengikuti Perayaan Ekaristi di gereja WAJIB memakai
masker, selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah Misa, selalu
menjaga jarak minimal 1, 5 Meter baik di luar maupun di dalam gereja
dan menghindari kerumunan.

Hal-hal Praktis demi tertibnya Perayaan Ekaristi kita di gereja, antara lain :


1. Umat yang mau mengikuti Misa dimohon menyesuaikan diri dengan
Jadwal Lingkungannya demi menghindari penumpukkan umat. Akan ada
4 kali Misa, yakni :

- Sabtu Sore, Pukul 18.00 Wib.

- Minggu Pagi, Pukul 07.00 Wib dan Pukul 10.00 Wib.

- Minggu Sore, Pukul 18.00 Wib.

Mohon diperhatikan ada perubahan Jadwal Misa pada hari Minggu
pagi, yakni Pukul 07.00 Wib dan 10.00 Wib. 

Paroki kita mempunyai
13 Lingkungan. Maka setiap Ekaristi dihadiri oleh 3 atau 4 Lingkungan
saja. Perayaan Ekaristi ini juga tetap akan disiarkan secara online
demi mereka yang merayakan Ekaristi di rumah.

2. Mereka yang boleh menghadiri Ekaristi harus benar-benar sehat. Maka
mereka yang menderita sakit demam, batuk, pilek serta mereka yang
memiliki penyakit penyerta, dimohon untuk tidak pergi ke gereja.

3. Batasan umur yang boleh mengikuti Perayaan Ekaristi adalah anak usia
SMP ke atas sampai 60 Tahun ke bawah. Mereka yang usianya masih di
bawah SMP dan di atas 60 Tahun dimohon untuk tidak pergi ke gereja.

4. Setiap umat yang mau mengikuti Ekaristi di gereja wajib memakai
masker dan membawa Madah Bakti, tisu atau lap tangan dan hand
sanitizer sendiri. Selain Petugas Liturgi, umat tetap memakai masker
selama Perayaan Ekaristi berlangsung.

5. Umat dihimbau untuk tidak membawa hiasan yang terbuat dari logam
seperti kalung, gelang, cincin dan arloji.

6. Diharapkan umat datang ke gereja minimal 30 menit sebelum Perayaan
Ekaristi dimulai.

7. Baik di luar maupun di dalam gereja, umat wajib menaati arahan dari
Petugas.

8. Sebelum dan sesudah Ekaristi umat dihimbau untuk tidak membuat
kerumunan. Maka selesai mengikuti Protokol Kesehatan umat langsung
masuk gereja. Begitu juga selesai Ekaristi umat dihimbau untuk segera
pulang.

9. Pelaksanaan Perayaan Ekaristi akan selalu kami evaluasi.

10. Alur dari Perayaan Ekaristi di gereja kita akan kami sampaikan dalam
tayangan video yang dapat diakses di chanel Youtube Paroki Singkawang dan akun Instagram Paroki Singkawang.

Mari kita budayakan gaya hidup yang sehat. Tetap semangat. Damai
bagimu! +








16 Apr 2020

SELAMAT ULANG TAHUN SINFU DAN ROMO



Segenap tim komunikasi sosial Gereja Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang mengucapkan selamat ulang tahun untuk Sinfu Pasifikus Wiadi, OFM.Cap dan Romo Stephanus Gathot Purtomo, OFM.Cap.

Semoga sehat selalu, panjang usia, dan selalu setia dalam panggilan imamat. Tuhan memberkati.

SELAMAT ULANG TAHUN SINFU DAN ROMO


Segenap tim komunikasi sosial Gereja Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang mengucapkan selamat ulang tahun untuk Sinfu Pasifikus Wiadi, OFM.Cap dan Romo Stephanus Ganthot Purtomo, OFM.Cap.

Semoga sehat selalu, panjang usia, dan selalu setia dalam panggilan imamat. Tuhan memberkati.





SELAMAT ULANG TAHUN SINFU DAN ROMO

Segenap tim komunikasi sosial Gereja Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang mengucapkan selamat ulang tahun untuk Sinfu Pasifikus Wiadi, OFM.Cap dan Romo Stephanus Ganthot Purtomo, OFM.Cap.

Semoga sehat selalu, panjang usia, dan selalu setia dalam panggilan imamat. Tuhan memberkati.






14 Apr 2020

KASIH-MU INDAH DAN NYATA ADANYA (Bagian II)


Kabar gembira tentang berhasilnya Paroki Singkawang menembus angka 1000 subscriber youtube menjadi perbincangan hangat di antara kami, tim komunikasi sosial Paroki Singkawang. Tak habis-habisnya aku dan temanku terus memantau perkembangan subscriber yang signifikan terus beranjak naik. Saat itu tercatat sudah lebih dari 1200 subscriber.

"Hebat, Bro. Paroki kita akan segera mengudara di youtube!" kata temanku yang biasa menyapaku dengan sebutan bro hingga terkesan tak ada jarak lagi di antara kami.

"Eitss, jangan gembira dulu. Masih harus dibuktikan. Apakah bisa live atau tidak!" ungkap romo parokiku dengan nada yang terdengar agak pesimis namun kurasa sekuat tenaga berusaha beliau tepis.

"Akan saya coba dulu, Mo. Saya sudah dapat aplikasi yang disarankan," ungkapku dengan penuh optimis.

"Kalau begitu saya pindahkan wiffi dulu bagaimana? Biar tidak repot ke sana-sini, jadi nanti kalau sudah beres tinggal jalankan?" tanya romo kepada kami.

"Baiklah, saya coba dulu ya, Mo." 

Beberapa menit pertama ketika aku mencoba untuk memulai mengotak-atik aplikasi live ini, memang awalnya terasa gampang-gampang susah, namun aku mencoba memulainya dengan perlahan-lahan seolah orang yang baru belajar bagaimana cara mengotak-atik ilmu teknologi melalui gawai yang tersedia. Orang IT atau orang yang bisa dikatakan profesional saja butuh berminggu atau bahkan berbulan-bulan untuk mengotak-atik ini, sedangkan aku harus berhadapan dengan H-1 menjelang misa hari Minggu esok, yang sudah harus live, karena kalau tidak maka umat yang ada di Paroki Singkawang pun kecewa. 

Dua puluh menit awal masih bisa kuikuti berbagai petunjuk aktivasi akun youtube dengan baik, sembari tak lepas dari pantauan romo yang juga tak putus mengajukan pertanyaan, "Apakah sudah bisa live?!" Pertanyaan yang terdengar sesederhana itu namun mampu membuatku menjadi gugup dan membuat tidak percaya diri akan kemampuan yang kami miliki. Memang, aku ini bukanlah orang yang ahli IT atau hal sejenis media sosial. Aku hanya bisa menulis!

Di menit menuju 40, aku sudah mulai kewalahan, karena tingkatan ataupun caranya semakin sulit untuk dimengerti, dan pada akhirnya ketika kamera sudah menunjukkan terkoneksi, seketika aku sempat merasa senang dan mencoba membuka youtube apakah berhasil atau tidak. Segera kuambil piranti komunikasi yang ada di dekatku, dan mencari laman youtube bernama Paroki Singkawang, aku sudah terkoneksi dan ternyata live streaming sudah aktif tetapi gambar tidak muncul di layar kamera alias gelap tanpa suara, sama seperti hatiku yang suram tanpa kata-kata ketika melihat hal itu. 

Seketika, romo kembali menanyakan kepada saya, "Bagaimana, Bro? Sudah berhasil?"

Jawabku kepada beliau, "Belum, Mo, masih belum ter-connect"

"Atau kita tetap pakai Instagram saja, ya?" ujar romo dengan nada cemas.

"Jangan, Mo, tunggu dulu, saya coba lagi."

"Baiklah, coba sampai bisa ya, pasti bisa kok!" sambung romo memberikan semangat kepadaku.

Aku terus mengikuti tutorial dari awal hingga 6 kali dan kenyataanya permasalahan masih saja sampai di gagalnya terkoneksi antara gambar dan suara. Aku sempat memegang kepala yang sudah mulai pusing dan berat, sembari meminum secangkir teh yang ada di hadapanku. 
Romo kemudian datang lagi, untuk yang ketiga kalinya memastikan apakah kali ini benar-benar bisa dan berhasil, 

"Bagaimana? Sudah bisa?"

Kendalanya tidak ter-connect ke kamera, Mo. Haduh bagaimana ya?" jawabku dengan nada mulai pesimis seakan tak mempunyai harapan lagi untuk live.

Pada saat yang sama teman-temanku yang ada di pastoran datang, mereka kembali setelah memasang jaringan internet nirkabel di dalam gereja. Mereka sudah menyelesaikan tugasnya, sedangkan aku yang masih diliputi kegalauan. 

Saya memberitahu kepada mereka, bahwa kendalanya ada di bagian koneksi kamera ke laptop yang masih belum berhasil. Akhirnya teman-temanku juga berjuang dan berusaha bagaimana caranya dengan menanyakan kepada teman-teman mereka, bahkan ke frater novis yang ahli IT sekalipun tidak sanggup menanganinya. 

Sejurus kemudian aku mengambil hp, mencari secercah harapan sambil memantau akun Youtube Paroki Singkawang yang sudah mencapai 2000 subscriber kala itu. Tak lama berselang aku  mendapat pesan dari seorang teman bahwa bisa menggunakan aplikasi lain untuk live streaming. Aku langsung mencoba mencari dan mengunduhnya. Dua puluh menit awal aku mempelajari aplikasinya, dan ketika sudah sampai ke bagian koneksi antar hp dengan wifi, hatiku mulai dag dig dug tak karuan. 

'Ready' muncul tulisan Ready untuk live. Terasa ada yang meledak Bahagia dalam hati ketika membaca tulisan itu. Seketika aku membuka youtube paroki, dan ternyata bisa! 

"Horeeeeee…" teriakku penuh kegirangan. Aku segera menghambur ke pastoran menemui romo untuk memberitahu romo terkait hal itu dan mengajak romo untuk membuktikannya. Romo juga tak kalah gembira sambil melihat, 

"Loh kok ada muka saya di situ?" ujar romo. 

"Iya, Mo, kita kan sedang live!" ujarku bersemangat. 

Seketika, perasaan dan situasi yang suram tanpa harapan itu membuat kami semuanya bersorak, terlebih lagi ada salah satu umat yang menyatakan kegirangannya lewat live chat kami. 

"Hore! Mantap Paroki Singkawang!" kalimat sederhana itu seketika membuat kami kembali bersemangat untuk kembali melayani serta berperan aktif. Bagaimana mungkin? Hal yang hampir membuat kami putus asa pada akhirnya bisa membuahkan hasil untuk kami. 

Hal yang bisa kita pelajari adalah, bahwa dalam keadaan apapun percayalah pada usaha kita, jangan pernah mengeluh dan berputus asa, walau harapan itu hanya sedikit tetapi, kita bisa mengubah yang sedikit itu menjadi sebuah momentum bagi kita untuk memecahkan kebuntuan yang kita alami. 

Mari, jangan takut untuk mencoba sesuatu yang baru, karena dengan mencoba kita mengetahui. Dengan kita mengetahui kita mempelajari. Dengan mempelajari kita membuahkan hasil. Dengan adanya hasil kita memberikan buah kepada orang-orang yang membutuhkan. Izinkan aku sedikit mengambil kutipan motto salah seorang kebangganku yang kujadikan pedoman hidup. Begini kalimatnya, "Ubi ego sum ibi Deo Servio" yang artinya "Di manapun aku berada, aku akan mengabdi kepada-Mu ya Tuhan." 

Akhir kata kuucapkan terima kasih dan mari bersama kita tak putus asa mempelajari hal-hal dan menjalani pengalaman baru. Selamat Paskah, Tuhan memberkati! (Leo)




4 Apr 2020

KASIH-MU INDAH DAN NYATA ADANYA (BAGIAN I)



Jari-jemariku tengah  menari-nari di atas tuts keyboard komputerku yang sudah mulai kusam dengan huruf-huruf yang juga sudah mulai memudar. Ketika tengah asyik bekerja, tiba-tiba kudengar ada nada panggilan masuk pada smartphoneku.  Langsung saja kuambil  smartphoneku dan kuangkat. Seketika aku mendengar sapaan ramah dari seberang sana. Suara itu begitu akrab di telingaku, karena pemilik suara itu adalah gembalaku sendiri. Beliau memintaku agar jaringan misa live streaming di parokiku bisa diperluas. Sebaiknya tidak memakai akun Instagram, karena pengguna akun ini masih sangat sedikit dan jangkauannya pun terbatas. Ia menyarankan  sebaiknya pindah ke channel Youtube saja, karena pengguna Youtube itu jauh lebih banyak dan jangkauannya pun semakin luas, bahkan bisa terkoneksi hingga ke Greenland ataupun Antartika. Dengan demikian semakin banyak orang bisa mengikuti misa secara online dari mana saja.

"Kalau Pastor ada kesulitan, bisa menghubungi kami di Pontianak," pungkas Bapa Uskup mengakhiri pembicaraannya denganku. Sejenak aku termenung dan tak tahu langkah apa yang harus kuambil. Di satu sisi aku bersyukur karena Bapa Uskup sangat memperhatikan apa yang terjadi di parokiku. Beliau memang selalu menaruh perhatian yang besar kepada parokiku. Tetapi di sisi lain aku binggung karena sejujurnya aku tidak terlalu menguasai soal teknologi komunikasi dan jejaring sosial terkini. Rasanya pikiranku sudah mentok dan tak mampu lagi mengikuti lajunya perkembangan zaman. Namun, sesegera mungkin kutepis keraguanku. Pasti ada jalan keluar! Lagi pula ini juga bisa menjadi ajang untuk berbagi kepada umatku. Akan lebih banyak lagi orang yang tersapa oleh Tuhan meski hanya lewat dunia maya.

Aku segera menghambur ke luar kamar. Kutinggalkan komputer dengan seabrek pekerjaanku. Kucari temanku yang menjadi team kecil di parokiku. Aku beruntung mengenal dan mempunyai teman-teman sehebat mereka. Mereka inilah yang menjadi bagian dari team kreatif di parokiku, sehingga apa yang terjadi dalam parokiku bisa dengan mudah tersiar keluar melampaui batas ruang dan waktu. Kutemukan teman-temanku sedang asyik dengan smartphone-nya. Sudah seminggu ini mereka bekerja keras untuk merancang unggahan konten yang membantu umat agar tidak mengalami kebosanan karena tinggal di rumah saja.

"Sorry ganggu kesibukan kalian," kataku memecah keasyikan mereka. "Barusan Bapa Uskup telepon saya. Beliau meminta Paroki Singkawang untuk memperluas jaringan misa live streaming. Bukan lagi pakai Instagram, tetapi harus lewat Youtube".

"Waduh, susah, Mo," jawab seorang dari mereka. 
        
        "Akun Youtube paroki kita baru dapat 200-an subscriber. Untuk bisa live pun kita harus mencapai minimal 1.000 subscriber," jawabnya dengan nada pesimis.

"Harus dapat seribu subscriber?!" Sontak aku terperanjat mendengar penuturannya. Berarti masih harus cari 800-an subscriber lagi. Bagaimana mungkin dalam waktu yang sangat singkat ini? Kataku dalam hati.

"Padahal, Youtube paroki kita sudah lama dibuat, sekitar pertengahan tahun 2019. Tapi baru dapatnya segitu. Saya gak yakin, Mo, kita bisa dapat tambahan 800 lagi dalam waktu  yang sesingkat ini," kata temanku yang lain yang semakin menambah keraguanku.

"Kamu harus coba kumpulkan 800 subscriber lagi. Entah bagaimana caranya. Harus bisa," kataku sedikit memaksa sembari mengusir kegundahan hatiku.

"Tapi, Mo. Rasanya sulit," jawabnya ragu-ragu.

"Ah, Coba saja. Pasti ada jalannya. Tolong buatkan pengumuman dan bagikan ke grup whatsapp yang kita miliki. Minta tolong sama mereka agar mereka membantu paroki kita mendapatkan 1000 Subscriber," kataku lagi sambil memberikan harapan kepada mereka.

Sejujurnya aku sendiri pun tak yakin bisa mengumpulkan subscriber hingga 1000. Temanku di dunia maya tidaklah banyak. Aku sendiri orang yang kurang pergaulan. Duniaku sempit. Tapi kucoba tepis keraguanku dengan kembali ke kamarku. Maksud hati hendak meneruskan pekerjaan. Tapi konsentrasiku sudah buyar. Pikiranku dipaksa untuk selalu kembali pada persoalan tentang bagaimana caraku bisa mendapatkan 1000 subscriber. Aku coba bunuh rasa gundahku dengan hanya berdiam dan termenung di depan komputerku.

Tak terasa waktu menunjukkan hampir saatnya makan siang. Segera kumatikan komputerku dan aku beranjak hendak menuju ruang makan. Kulirik sebentar smartphone-ku, siapa tahu ada berita penting untukku. Benar saja, seorang Ibu yang selama ini kukenal memberi perhatian pada gereja, ia memberitahu bahwa subscriber Paroki Singkawang sudah mencapai 770. Seolah tak percaya, aku membaca sekali lagi pesan singkat darinya. Tertulis angka 770. Masih juga belum yakin, aku buka Youtube Paroki Singkawang. Di sana malah sudah kudapati angka 801. Itu berarti sudah tembus 800-an. Spontan aku meluapkan rasa syukurku kepada-Nya. Tuhan, Engkau memang sungguh baik!



"Romo, sebelum pukul 12.30 WIB, akun Youtube kita harus sudah capai 1000," tulisnya lagi dalam pesan singkat berikutnya. Aku bisa membayangkan bagaimana semangatnya ibu ini memberikan dukungan yang luar biasa untuk gereja. Aku kenal betul ibu ini punya banyak relasi dan karena beliau inilah, Paroki Singkawang mendapatkan banyak subscriber. Aku yakin dia menjadi salah satu alat Tuhan untuk menaburkan kebaikan-Nya bagi gereja.

"Luar biasa, Mo. Hampir tembus 1000!" kata kawanku, seolah tak percaya.

"Tuh kan apa kubilang. Pokoknya kita pasti bisa," jawabku sambil memberi acungan jempol kepadanya.

"Berarti malam ini kita pesta, Mo!
" katanya menggoda sambil tertawa lepas.

Aku hanya tersenyum. Ada nada haru dan syukur dalam kalbuku. Tuhan memang sungguh baik. Di tengah kebingunganku, Dia menyatakan kasih-Nya. Hanya dalam waktu kurang dari tiga jam, Paroki Singkawang sudah mendapatkan 800-an subscriber. Dengan cara-Nya sendiri Dia berkarya karena Dia ingin hadir di tengah umat-Nya yang sedang 'menderita'. Walau hanya lewat dunia maya, Dia ingin memberi daya. 

Tuhan, aku berterima kasih kepada-Mu atas segala karya-Mu yang sedemikian indah dan nyata dalam hidupku serta  berkat yang sudah Engkau berikan pada paroki kecilku ini, ucapku dalam hati. (Purtomo)


(Bersambung....)

24 Mar 2020

EKARISTI ONLINE BERSAMA DENGAN TETAP MENGINDAHKAN SERUAN SOCIAL DAN PHYSICAL DISTANCING

Saudara-saudari terkasih dalam Tuhan kita Yesus Kristus, menyikapi suasana pandemi yang tengah melanda bumi ini, Gereja Katolik sedunia tidak lepas merasakan imbasnya. Tentunya hal ini tak lantas membuat kita hanya meratap, bersedih, berkeluh kesah tanpa berbuat apapun. Gereja Katolik kemudian mengambil langkah melaksanakan Ekaristi atau misa online yang menjembatani kedahagaan umat bertemu langsung menghadap Bapa melalui misa.

Adanya misa online bukan berarti kita yang di rumah tinggal menonton seenaknya dan sesuka hati kita. Ada cara-cara yang harus kita lakukan dan penuhi ketika ingin mengikuti misa secara online juga ya!

Yang pertama, yang harus kita lakukan tentu kita harus mempersiapkan kuota yang mencukupi agar ketika misa sudah berlangsung tidak ada istilah eh kehabisan kuota atau lain hal. Kemudian akan lebih baik jika kita juga mempersiapkan perlengkapan misa seperti salib dengan lilin di sampingnya untuk membantu kita semakin menghayati Ekaristi walaupun secara online.

Yang kedua, seperti biasa kita mulai mempersiapkan hati dan pikiran kita agar tetap fokus kepada misa, karena kita mau menghayati Allah yang hadir saat perayaan Ekaristi walaupun kita di rumah, percayalah, sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka." (Mat 18:20)

Yang terakhir, ketika kita hendak misa secara online, kita tidak seharusnya mengajak orang-orang yang ada di luar untuk mengikuti atau istilah lainnya (nobar: nonton bareng). Menapa? Karena sama saja ketika kitsa mengajak orang ramai-ramai untuk mengikuti misa kita sudah menyalahi aturan social distancing yang mengharuskan kita di rumah saja, kecuali jika dalam satu rumah kita memang satu keluarga dan ingin merayakan Ekaristi bersama dengan keluarga yang ada di rumah. Hal itu diperbolehkan tetapi ingat kita juga harus saling menjarak sejauh lebih kurang satu meter.

Ada hal yang terasa sumbang ketika kita mendengar komentar miring, ibadah kok online, misa kok online! Tenang, jangan langsung berkecil hati. Misa online adalah sarana bukan tujuan utama yang lantas bisa disimpangkan menjadi alasan untuk kita bermalas-malasan memilih untuk tidak beribadah atau malah bertindak ekstrim mengecam para gembala gereja yang telah berupaya mencari jalan tengah penyelesaian permasalahan peribadahan. Dan sebenarnya misa online bukan hanya baru terjadi saat pandemi menguasai atmosfer bumi ini, namun pada situasi krisis tertentu pun Ekaristi online seringkali dijalankan dan diperbolehkan. 

Jadi ingat ya, misa online bukan berarti kita mengajak orang untuk nonton bareng. Cukup di rumah saja kita mengikuti misa dengan khusyuk dan menghayati pesan-pesan yang disampaikan romo ketika misa berlangsung. Satu hal yang perlu kita ingat, Gereja Katolik tetap menjadi salah satu garda depan penyeru instruksi pemerintah yang telah berupaya sekuat tenaga melindungi rakyatnya dengan berbagai upaya.

Yuk kita misa dan berdoa, demi kebaikan dan kesembuhan bumi kita agar segera terhindar dari Virus Corona, dan kita semua dilindungi oleh segala marabahaya yang dapat menimpa kita.

Amin..  Tuhan memberkati kita semua!

KATEKESE MISA ONLINE




21 Mar 2020

KOMUNI BATIN DALAM SITUASI KRISIS




APA ITU KOMUNI BATIN?

1. Komuni Batin
Komuni Batin dapat digunakan, ketika umat memiliki kerinduan yang besar untuk merayakan misa (menyambut Sabda Tuhan dan Tubuh dan darah-Nya) namun tidak dapat merayakan Ekaristi karena adanya halangan-halangan tertentu. Dan tentu saja, ini bukan karena alasan yang dibuat-buat atau pembenaran diri agar tidak datang ke gereja untuk misa, tetapi adanya sesuatu yang terjadi sehingga menghalangi umat untuk pergi ke gereja.


SANTO THOMAS AQUINAS

Komuni Batin adalah sikap batin yang merindukan komuni secara
sakramental. Meski, perlu juga menerima komuni secara sakramental agar
memperoleh manfaat sepenuhnya.
(ST III, q. 80, a. 1)


SANTA TERESIA AVILA

Ketika dirimu tidak dapat menyambut komuni dan menghadiri Misa, kamu dapat melaksanakan komuni batin, yang merupakan praktik yang sungguh bermanfaat; dengan melaksanakan itu cinta Tuhan bagimu akan terasa menakjubkan.
(EL Camino de Perfeccion cap. 35)


SANTO YOHANES PAULUS II

Sungguh sangat baik untuk menanamkan kerinduan akan sakramen Ekaristi. Ini adalah asal mula dari praktik "komuni batin", yang sudah dimaklumkan gereja selama berabad-abad dan dianjurkan oleh para kudus yang adalah para guru hidup rohani.
(Ecclesia de Eucharistia art. 34)


DOA KOMUNI SPIRITUAL

Yesusku, aku percaya. Engkau sungguh hadir dalam Sakramen Mahakudus.
Aku mencintai-Mu lebih dari segalanya, dan aku merindukan kehadiran- Mu dalam jiwaku. Karena sekarang aku tak dapat menyambut-Mu dalam Sakramen Ekaristi, datanglah sekurang-kurangnya secara rohani ke dalam hatiku. Seolah-olah Engkau telah datang, aku memeluk-Mu dan mempersatukan diriku sepenuhnya kepada-Mu; Jangan biarkan aku terpisah dari pada-Mu. Amin.


5 Mar 2020

API PENYUCIAN; TAK TERBANTAHKAN, ACAPKALI TERABAIKAN

*Pendahuluan*

Ketika saya merenung, memikirkan tentang apa yang akan saya tulis, seketika terlintas dalam benak saya tentang sesuatu yang rasanya masih asing dan mengawang bagi pembaca. Memang sepintas dengar perihal yang akan saya bahas kali ini terkesan horor dan meremangkan rambut di tengkuk bagi awam. Namun, besar harapan saya, semoga usai membaca artikel yang saya tulis ini, kesan berbeda akan timbul dan mengubah paradigma pembaca. Pada kesempatan ini saya akan membahas tentang "Api Penyucian dalam Ajaran Gereja Katolik" 

*Tinjauan dari Etimologi Kata* 

Penyucian, bukan pencucian! Kata pertama berasal dari kata dasar suci yang mendapat awalan pe-N dan akhiran –an serta mengalami proses peluluhan kata, dan satu lagi berasal dari kata dasar cuci yang mendapat awalan pe-N dan akhiran –an. Namun dalam hal ini yang digunakan adalah kata penyucian. Meskipun mungkin dari khalayak ramai pada awalnya menyangka istilah api pencucian adalah yang benar dengan asumsi jiwa yang dalam proses perjalanan menuju keabadian harus melewati proses pencucian hingga membuahkan suatu hasil yaitu jiwa yang bersih ternyata yang benar adalah api penyucian. Esensi suci lebih tinggi dari sekadar cuci. Esensi suci adalah (1) bersih dalam arti keagamaan seperti tidak kena najis, (2) bebas dari dosa; bebas dari cela; bebas dari noda; maksum (3) keramat (4) murni (tentang hati, batin), sementara cuci sendiri memiliki arti proses membersihkan sesuatu dengan air dan sebagainya. (*sumber KBBI daring)
Sementara terjawab tentang istilah yang benar dan yang keliru selama ini. Yang benar adalah api penyucian, dan yang keliru adalah api pencucian. Sesudah membaca penjelasan di atas, semoga tidak ada lagi kekeliruan dalam penyebutannya. 

*Istilah Purgatorium*

Purgatorium atau istilah lain dalam Bahasa Indonesia yang sering kita sebut sebagai api penyucian (sekali lagi, bukan api pencucian) adalah suatu kajian pembahasan yang termasuk dalam pembahasan bidang teologi dalam ajaran Gereja Katolik.

Penggunaan kata "Purgatorium" mulai tersohor antara tahun 1160–1180 dan sempat menimbulkan pemikiran bahwa purgatorium adalah suatu tempat.
Saat kita membahas tentang Api Penyucian, kita harus mengerti terlebih dahulu konsep ketika manusia itu meninggal, setelah meninggal manusia akan dihadapkan akan tiga pilihan utama yakni, 1. masuk dalam kebahagiaan lewat api penyucian, 2. orang yang langsung masuk surga, 3. mengutuki diri sendiri untuk selama-lamanya.

*Pengertian Api Penyucian*

Neraka dalam konsep ajaran Agama Yunani dijelaskan sebagai Gehenna (api yang tidak terpadamkan), sedangkan purgatorium atau purgare berasal dari Bahasa Latin yang artinya menyucikan, (to purge).

Sebuah talk-show dari saluran EWTN di Filipina, pernah mengetengahkan sebuah topik mengenai api penyucian yang dibawakan oleh Mother Angelica. Ketika sedang membawakan acaranya, Mother Angelica menerima pertanyaan dari orang yang tidak percaya akan adanya api penyucian, karena kata itu tidak disebutkan dalam Alkitab.

Dengan senyuman dan kata-katanya yang khas Mother Angelica menjawab, bahwa memang kata "api penyucian" tidak secara eksplisit tercantum di dalam Alkitab, seperti juga kata 'trinitas', atau 'inkarnasi'. Namun kita percaya maksud dari kata-kata tersebut. Yang terpenting itu ajarannya, bukan istilahnya. "Meskipun kamu tidak percaya, itu tidak berarti api penyucian itu tidak ada," ujar Mother Angelica.

Berdasarkan konsep ajaran Gereja Katolik dalam Katekismus Gereja Katolik (KGK) 1030-1032 menyebutkan bahwa :
1. api penyucian adalah suatu Kondisi yang dialami oleh orang-orang yang meninggal dalam keadaan rahmat dan persahabatan dengan Tuhan, namun belum suci sepenuhnya, sehingga memerlukan proses pemurnian selanjutnya setelah kematian;
2. pemurnian di dalam api penyucian adalah sangat berlainan dengan siksa neraka;
3. kita dapat membantu jiwa-jiwa yang ada di api penyucian dengan doa-doa kita, terutama dengan mempersembahkan ujub Misa Kudus bagi mereka.

Allah menginginkan kita agar kita menjadi kudus dan sempurna (Mat 5:48). Maka, jika kita belum sepenuhnya kudus, pada saat kita meninggal, kita masih harus disucikan terlebih dahulu di api penyucian, sebelum dapat bersatu dengan Tuhan di surga.

*Sejarah Purgatorium*

Menurut History of Christian Doctrines, Paus Gregory Agung adalah orang yang menetapkan ajaran api penyucian sebagai kepercayaan yang wajib dipercayai. Sementara Gereja Katolik meresmikan ajaran api penyucian ini pada beberapa konsili yang diadakan oleh Gereja Katolik. Antara lain: Konsili Lyons II (1274), Konsili Florence (1439), Konsili Trent (1547).

*Poin Penting dalam Memahami Api Penyucian*

Ada tiga poin penting tentang api penyucian yang bisa atau dapat kita pahami, antara lain: 1. hanya orang yang belum sempurna dalam rahmat yang dapat masuk ke dalam api penyucian, 2. api penyucian ada untuk memurnikan dan memperbaiki, 3. api penyucian itu hanyalah sementara.

Bicara soal api penyucian, pasti ada yang berpikir dan bertanya bolehkah kita berkomunikasi dengan jiwa-jiwa yang ada di api penyucian?

Ketika saya menulis artikel ini, saya mencari dan mengumpulkan data sebanyak-banyaknya dari berbagai macam sumber dan jawabannya adalah jika kata komunikasi di sini diartikan sebagai komunikasi dua arah, maka jawaban singkatnya tidak boleh. Lantas apa yang boleh? Yang diperbolehkan dan diajarkan oleh Gereja Katolik adalah agar kita mendoakan jiwa-jiwa di api penyucian, dengan mengambil dasar utamanya (2 Makabe 12:38-45) dan ajaran tradisi suci. Sedangkan hal memohon  dukungan Doa Syafaat dari jiwa-jiwa di api penyucian, tidak diajarkan secara definitif oleh magisterium. Sehingga karena tidak/belum ditentukan, maka sebagai umat beriman, kita dapat memegang pendapat berdasarkan kesaksian Pribadi beberapa orang kudus, dan atas dasar "Common Sense".

*Mengapa Kita Harus Berdoa Bagi Jiwa-jiwa di Api Penyucian?*

Ketika kita dihadapkan dalam sebuah pertanyaan yang mungkin orang lain akan tanyakan kepada kita, kenapa Gereja Katolik mendoakan jiwa orang yang sudah meninggal?

Jawabannya sederhana, karena ketika kita berdoa bagi mereka yang telah meninggal dunia bukan saja untuk hal yang bermanfaat, tetapi juga amat penting. Hal ini diajarkan dan perlu diingat bahwa Gereja Katolik terdiri dari tiga bagian yang tak terpisahkan, antara lain :
1. Gereja Pejuang (yaitu kita yang masih hidup di dunia ini)
2. Gereja Menderita (jiwa-jiwa yang berada di api penyucian)
3. Gereja Jaya (para malaikat, martir, santo/santa serta para kudus yang di surga)
Ketiga gereja tersebut saling berpengaruh dan berkait satu sama lain membentuk tubuh mistik Kristus dalam menpertahankan pondasi gereja.

*Lantas, Bagaimana Kita Menolong Jiwa-jiwa Menderita di Api Penyucian?*

1. Misa Kudus
2. Doa Rosario bagi keselamatan jiwa-jiwa di api penyucian: "Rosario Arwah"
3. Devosi Kerahiman Ilahi : Koronka
4. Perbuatan Baik, tindakan amal kasih, kurban dan silih. (Setiap kali melakukannya, ingatlah untuk mengatakan dalam hati, "Yesus, ini demi jiwa-jiwa di Api Penyucian"
5. Ibadat/Renungan Sengsara Yesus (Jalan Salib)
6. Indulgensi bagi jiwa-jiwa di purgatorium.

*Penutup*

Saudara-saudari terkasih, mengenai apa yang akan terjadi pada manusia setelah kematian dan seperti apa wujud alam setelah kematian itu sebenarnya? Hampir semua tradisi agama dalam kehidupan mengangkat pertanyaan-pertanyaan tersebut. Tetapi satu hal yang pasti bahwa mereka percaya adanya kehidupan atau alam yang lain setelah kematian, seperti contoh tradisi dalam Agama Mesir, Agama Hindu, Agama Buddha, Agama Zoroaster, dan Agama tradisional Yunani.

Mengakhiri tulisan ini, saya ingin mengutip perkataan dari Keith Ward, filsuf, teolog, dan Pastor gereja Anglikan, "Iman Kristiani pertama-tama bukan tentang hidup setelah mati, melainkan tentang hidup dalam relasi yang penuh cinta dan penuh kesadaran dengan Allah sekarang ini. Hal ini menguatkan dan menjelaskan kepada kita bahwa api penyucian adalah sebuah harapan, harapan bagi orang-orang yang sudah meninggal dalam keadaan rahmat tetapi masih perlu disucikan karena konsep surga adalah 100% kudus!"

Oleh karena itu mari, selagi kita masih hidup di dunia ini kita perbanyak amal dan berdoa agar kita bisa diberikan rahmat dan anugerah serta pengampunan atas dosa yang telah kita perbuat sehingga kita bisa masuk kepada kerajaan-Nya di surga. Lain dari itu kiranya kita tidak abai dan selalu meluangkan waktu mendoakan jiwa-jiwa yang masih berada dalam api penyucian agar jiwa-jiwa itu dapat segera bergabung dalam Gereja Jaya bersama para kudus di surga.

Sumber :
1. Katolisitas.org
2. Riwayat Api Penyucian dalam Kitab Suci dan Tradisi oleh Albertus Purnomo, OFM
3. Katolikmedia

(Ditulis kembali oleh Cinda Leo Morgan)

18 Feb 2020

Fransiskus Assisi Gelar Pesta Syukur Episkopat Uskup Agung Keuskupan Agung Pontianak


PESTA SYUKUR 20 TAHUN EPISKOPAT MGR AGUSTINUS AGUS 

SINGKAWANG – "Instaurare Omnia in Christo," itulah moto yang digunakan Mgr Agus saat ditahbiskan menjadi Uskup Sintang 20 Tahun yang lalu yang berarti membangun kembali semua di dalam Kristus. Hal ini disampaikannya saat pesta syukur 20 tahun tahbisan episkopat yang digelar di Paroki St Fransiskus Assisi Singkawang pada Sabtu sore, 15 Februari 2020.
Acara ini dibuka dengan tarian bertajuk Pasti ke Singkawang yang disajikan dengan begitu apik oleh OMK St Fransiskus Assisi Singkawang.

Giat syukur ini dihadiri Drs. Libertus Merep, M.Si., staf ahli hukum, politik, dan pemerintahan, mewakili Walikota Singkawang yang berhalangan hadir saat itu. Di kesempatan itu tampak pula ketua DPRD Kabupaten Bengkayang, Fransiskus, M.Pd, anggota DPRD Provinsi Kalbar Bong Cin Nen, S.Pd., dan Drs. Ahyadi, M.Si., Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Kota Singkawang.

Acara yang digelar tepat pukul 16.00 WIB itu juga dihadiri oleh lebih kurang 300 tamu undangan dari berbagai wilayah antara lain Nyarumkop, Sambas, Bengkayang, Sekura, berbagai stasi, dan perwakilan 14 lingkungan di Paroki Singkawang. Tercatat sejak pukul 15.00 WIB, para tamu sudah begitu antusias memadati area pesta syukur dua dasawarsa Tahbisan Episkopat Uskup Agung yang bertempat di halaman Gereja St Fransiskus Assisi Singkawang. 



MISA SYUKUR 20 TAHUN TAHBISAN EPISKOPAT MGR AGUS

Pesta syukur yang digelar pada Sabtu, 15 Februari 2020 berlanjut pada misa kedua, Minggu, 16 Agustus 2020. Diawali perarakan dari halaman gereja oleh misdinar, para petugas misa, para pastor konselebran, dan uskup sendiri sanggup menyita seluruh pasang mata umat yang hadir untuk mengikuti Misa perayaan syukur dengan khusyuk. Bertindak sebagai selebran utama, uskup agung, didampingi oleh imam konselebran lain yakni Pastor Stephanus Gathot Purtomo, OFMCap., Pastor Yosua Boston Sitinjak, OFMCap., Pastor Felik, OFMCap., Pastor Cahyo Widyanto, OFM.Cap., Pastor William Chang, OFMCap., Pastor Sahut, Pr., Pastor Alexius Alex Mingkar, Pr., Dan juga Romo Jesuit, yakni Romo Thomas Salimun Sarjumunarsa, SJ. 


Dalam homilinya, putra kedua dari pasangan Markus Budjang dan Maria Djoi ini mengungkap berbagai tantangan yang dihadapinya saat menjadi imam maupun ketika ia telah menjabat sebagai uskup. "Banyak sekali tantangan dan rintangan, suka duka yang dihadapi saat menjadi uskup selama 20 tahun," ungkapnya. 


Tak putus ia berharap, saat bertugas dimana pun, pribadinya mampu menjadi pemersatu umat Katolik maupun menjadi sosok pembawa kesatuan antar umat beragama, karena baginya keberagaman dan toleransi adalah suatu nilai penting agar bisa tetap menjaga persatuan dan kesatuan di bumi Kalimantan ini.


Dalam senandika maupun homilinya juga, Mgr Agus sempat meluruskan berita yang terlanjut viral di media sosial akhir-akhir ini, bahwasanya Sri Paus akan mengunjungi Kalimantan Barat. Beliau menegaskan hal itu adalah suatu yang tidak mungkin terjadi disebabkan kunjungan Sri Paus di Indonesia begitu singkat, lebih kurang hanya 2 jam di ibukota dan 2 jam di Ambon. Setelah lawatan singkat itu paus akan segera meninggalkan Indonesia untuk jadwal kunjungan ke negara lain. 

Usai perayaan Misa, seluruh umat diundang untuk ikut serta dalam kegembiraan pesta syukur. Panitia bersama lingkungan telah menyediakan jamuan yang dapat dinikmati bersama. Semua bergabung dalam suka cita.


Akhirnya, selamat atas ulang tahun tahbisan episkopat ke-20, mari kita selalu mendoakan Bapa Uskup Mgr Agustinus Agus agar semakin diberkati dan dilimpahi rahmat kesehatan dan panjang usia agar dapat melayani umat se-antero Keuskupan Agung Pontianak. "Instaurare Omnia in Christo" (Cinda)



3 Feb 2020

BORNEO YOUTH DAY: BORNEO ADALAH BERKAT

"Borneo adalah Berkat" itulah tema yang digunakan dalam Kegiatan Borneo Youth Day 2020 yang akan diselenggarakan pada 26 Juni - 1 Juli 2020 di Keuskupan Agung Samarinda, Kalimantan Timur.

Berdasarkan hasil Pertemuan KOMKEP Se-Regio Kalimantan, pada tanggal 9-12 Januari 2020 di Wisma Immaculata, oleh Keuskupan Agung Samarinda, menetapkan bahwa setiap paroki diberi kesempatan untuk  melakukan Launching Borneo Youth Day dengan Orang Muda yang mereka miliki di paroki masing-masing.

Keberagaman yang Memiliki Artinya Tersendiri

Paroki Singkawang sendiri mengadakan peluncuran Borneo Youth Day 2020 pada Minggu 3 Februari 2020 dengan Perarakan masuk gereja St Fransiskus Assisi Singkawang dengan sangat meriah. Sebanyak 27 OMK dengan beragam pakaian adat antara lain pakaian adat Jawa, Dayak, China, Melayu, dan Flores. Apa makna mereka memakai baju-baju adat itu? "Ini semua ingin menunjukkan kepada kita bahwa di Bumi Kalimantan ini kita semua sama dengan berbagai keragaman yang ada tetapi ini tidak menghambat kita untuk memberikan rasa toleransi kepada semua orang di sini," ungkap Romo Gathot dalam menyampaikan khotbahnya saat Pesta Yesus dipersembahkan di Kenisah.

Langkah Awal Menuju Kebangkitan Orang Muda Katolik

"Sungguh sebuah makna yang baik," imbuh salah satu Orang Muda Katolik Paroki Singkawang. Hengki Tan Wijaya juga menyebutkan bahwa Acara ini sungguh bermakna dan sungguh merupakan suatu momentum yang tepat bagi orang muda untuk bersatu kembali membangkitkan semangat yang mungkin surut dalam OMK kita sehingga kita bisa sadar dan perlahan bisa bangkit untuk menjadi orang muda yang lebih baik lagi untuk paroki atau bahkan keuskupan.


Lantas pesan apa yang bisa kita dapat dari peluncuran Borneo Youth Day 2020 ini bagi diri kita sendiri?

Sebagai orang muda kita diajak untuk semakin menghayati dan merenungkan makna bahwa Borneo Adalah Berkat. Borneo adalah bumi kita. Sudah sepantasnya kita sebagai orang Borneo menjaga dan mengupayakan apapun agar Bumi Borneo ini bisa tetap utuh sebagai mana mestinya. Saya mengutip sebuah cerita ilustrasi yang saya dengar saat saya turney ke stasi bersama Frater Imanuel Chang, OFM.Cap.

Konon, orang Dayak Kalimantan dulu menganggap hutan adalah supermarket mereka sendiri. Apapun yg diinginkan bisa diambil sesuka hati dengan syarat bisa mengelolanya kembali dengan baik. Namun pada zaman sekarang hutan sudah bukan menjadi supermarket bagi mereka karena hutan sudah mulai punah dan alam pun sudah mulai tidak bisa menyediakan supermarket bagi mereka lagi.

Oleh karena itu, mari mulai sekarang kita menjaga dan merawat Bumi Kalimantan ini sehingga nantinya anak cucu kita bisa menikmati dan merasakan betapa indahnya Borneo kita ini.

Salam,
Pace E Bene.
(Cinda)


20 Jan 2020

PAROKI SINGKAWANG AKAN GELAR HUT EPISKOPAL MGR AGUSTINUS AGUS

Syalom Aleichem, umat sekalian yang terkasih dalam Kristus.
Pada pertengahan bulan Februari ini, Bapa Uskup akan merayakan Pesta Tahbisan Episkopalnya untuk yang ke-20 tahun, yang dimana Episkopal merujuk pada suatu bentuk tata kelola Gereja yang bersifat hierarkis, pemimpin otoritas setempat tersebut disebut uskup.

Acara ini akan dibagi menjadi 2 bagian penting, yakni sebagai berikut:
1. Pesta Syukur HUT Tahbisan Episkopal Mgr. Agustinus Agus yang ke-20. (Sabtu, 15 Februari 2020, Pukul 16.00 Wib)
2. Misa Syukur HUT Tahbisan Episkopal Mgr. Agustinus Agus yang ke-20. (Minggu, 16 Januari 2020, Pukul 08.00 Wib/ Misa ke-2)
Misa akan dipimpin langsung oleh Mgr. Agustinus Agus.

Oleh karena itu, Mari kita bersama-sama meramaikan HUT Tahbisan Episkopal Mgr. Agustinus Agus yang ke-20 ini.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan, atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Pace e bene.

5 Sep 2019

SANTO FRANSISKUS ASSISI GELAR PENDALAMAN KITAB SUCI


Senin, (2/9/2019) Gereja Katolik Santo Fransiskus Assisi Singkawang mengadakan Pendalaman Kitab Suci untuk Kategori Umum dengan tema "Mewartakan Kabar Gembira ditengah Krisis Lingkungan Hidup"
.
.
Terlihat beberapa Biarawan seperti Br. Yohanes Baptista, MTB serta Fr. Emanuel Chang, OFMCap. yang juga ikut terlibat didalamnya, mengingat mereka juga ahli dalam bidangnya.
.
.
Kegiatan ini ditutup dengan Foto bersama, dan akan dilanjutkan Senin, 09 September 2019 ditempat dan waktu yang sama untuk Kategori (Remaja, Orang Muda, dan Pemuda Katolik) (Cinda)
.
.
#parokisingkawang #bksn2019



3 Sep 2019

WALIKOTA TURUT SERTA PAWAI BKSN 2019 DI PAROKI SINGKAWANG

Minggu, 1 September 2019. Menghidupi semangat Santo Fransiskus Assisi pelindung pelestari lingkungan dan pelindung Gereja Katolik Singkawang, gereja yang beralamat di Jalan P. Diponegoro no 1 itu sukses menggelar pawai Bulan Kitab Suci Nasional (BKSN) 2019 bertema ekologi. 

Pawai yang disemarakkan dengan berbagai kostum dan properti daur ulang barang-barang bekas ini begitu istimewa karena dibuka dan diikuti oleh Walikota Singkawang, Tjhai Chui Mie, S.E., M.H., didampingi Kapolres Singkawang AKBP Marcelino Ronald Masengi, S.IK., M.H., Pastor Paroki Singkawang, Stephanus Gathot Purtomo, OFM. Cap., dan juga jajaran Forkopimda Kota Singkawang.

Pawai yang menempuh rute start dari SD Suster, Jalan Diponegoro, Jalan Budi Utomo, Jalan Bawal, Jalan Sejahtera, Jalan Diponegoro, dan berakhir di halaman Gereja St Fransiskus Assisi ini diikuti sekitar 3000 peserta. Berbagai instansi, sekolah, dan umat lingkungan ikut turun ambil bagian dalam pawai yang menyesuaikan tema BKSN 2019 yaitu Mewartakan Kabar Baik di Tengah Krisis Lingkungan Hidup. Di sela sambutannya, Walikota juga menegaskan mendukung gerakan yang digagas oleh Gereja Katolik Singkawang mengenai pembiasaan disiplin mengurangi penggunaan plastik dalam kehidupan sehari-hari. Beliau mengungkap keyakinannya berkaitan dengan disiplin yang dimulai dari diri sendiri dan lingkungan dapat mengantarkan Kota Singkawang tidak hanya menjadi kota paling toleran se-Indonesia, namun juga menjadi kota terbersih se-Indonesia.

Pawai ini merupakan penanda pembuka rangkaian kegiatan BKSN 2019 dan menjadi wadah sosialisasi sekaligus berkreasi umat gereja yang sudah dilakukan selama tiga tahun berturut-turut. (Hes)


Photo by Cinda

26 Agu 2019

PANITIA BKSN 2019 GEREJA KATOLIK PAROKI SINGKAWANG GELAR SEMILOKA LINGKUNGAN HIDUP

PANITIA BKSN 2019 GEREJA KATOLIK PAROKI SINGKAWANG GELAR SEMILOKA LINGKUNGAN HIDUP


Mengagas warna baru yang menyesuaikan dengan tema BKSN 2019, Mewartakan Kabar Sukacita di Tengah Krisis Lingkungan Hidup, panitia BKSN 2019 Paroki St Fransiskus Assisi Singkawang menggelar semiloka. Giat yang digelar pada Sabtu, 24 Agustus 2019 ini dipercayakan diisi oleh Br Yohanes Babtista, MTB., yang mengangkat tema khusus semiloka, 'Singkawang TERTIMBUN Sampah'.

Bertempat di Aula TK Epiphania, acara yang dimulai tepat pukul 15.00 WIB ini diikuti sekitar 100 peserta yang berasal dari berbagai kring, biarawan biarawati, sekolah, dan umum. 

Bruder Babtis begitu terampil dan mampu memikat perhatian peserta semi loka. Hal ini tampak dari begitu seriusnya peserta mengikuti acara sejak awal hingga akhir. Berbagai hal berkaitan dengan cara mendaur ulang barang-barang bekas namun masih layak pakai hingga memeroleh energi yang dibarukan dari berbagai sumber yang dapat diperoleh dengan mudah di sekitar lingkungan tempat tinggal.

Acara yang berakhir pukul 18.00 WIB ini mengundang antusiasme para peserta yang menginginkan hal serupa lebih sering digelar di lingkup gereja guna memupuk rasa cinta pada bumi minimal kesadaran yang timbul dapat dimulai dari diri sendiri. 

Semoga kegiatan yang sangat positif ini memberikan dampak yang luar biasa dan berkesinambungan dalam penerapan dan pelaksanaannya minimal dalam kehidupan warga gereja yang telah mengikutinya. (Hes)










25 Agu 2019

25 KANTONG DARAH UNTUK 74 TAHUN TANAH TUMPAH DARAH

Masih dalam rangkaian memperingati HUT RI ke-74, Gereja Katolik Paroki Singkawang menggelar aksi donor darah rutin. Aksi sosial yang dimotori oleh Saudari Trifonia ini digelar usai misa kedua pada Minggu, 25 Agustus 2019. 

Donor darah ini sendiri merupakan kegiatan yang sudah 12 kali digelar oleh gereja. Giat yang menempati lokasi di Gedung Pastoral Paroki tepat di samping gereja kali ini mampu mengumpulkan 25 kantong darah dari umat maupun para biarawan yang ikut mengambil bagian di dalamnya. Terlihat begitu bersemangat, Pastor Paroki, Pastor Stephanus Gathot yang dengan wajah sumringah mendaftarkan diri untuk menyumbangkan bagian dari dirinya bagi sesama. MERDEKA! (Hes)





NB: Photo by Trifonia

17 Agu 2019

PETANG BENDERANG HARI KEMERDEKAAN DI GEREJA KATOLIK PAROKI SINGKAWANG



Sabtu, 17 Agustus 2019. Petang yang benderang di halaman Gereja St Fransiskus Assisi Singkawang digelar upacara penurunan Bendera Merah Putih. Upacara penurunan bendera kali ini merupakan tahun ke-tiga digelar di Gereja Katolik Paroki Singkawang. Hal ini mengukuhkan semboyan 100% 100% Indonesia yang merupakan nafas seluruh gereja Katolik di Indonesia.

Bertindak sebagai inspektur upacara adalah pastor paroki, Stephanus Gathot Purtomo, OFM.Cap, sementara komandan upacara tahun ini mendapuk Serma Matius yang dalam kesehariannya bertugas di Rindam XII Tanjungpura. Untuk petugas upacara maupun Ekaristi sendiri dipercayakan pada SMA Santo Ignasius Singkawang.

Upacara penurunan bendera yang digelar tepat pukul 17.30 ini berjalan lancar dan khidmat, dilanjutkan dengan misa Ekaristi yang juga dipimpin oleh Pastor Gathot selaku selebran utama. Selama misa berlangsung tak putus lagu-lagu wajib nasional dinyanyikan menambah kental astmosfer nasionalisme dalam gereja yang berusia lebih dari seabad ini.

Dalam homilinya, Pastor Gathot mengajak untuk mensyukuri karunia kemerdekaan yang telah dianugrahkan bagi bangsa ini. Tak lupa Pastor Gathot juga mengajak seluruh umat yang hadir untuk mengisi kemerdekaan dengan karya-karya yang berdampak positif bagi bangsa ini, hal ini sesuai dengan tema kemerdekaan RI ke-74 yang dicanangkan pemerintah yaitu, "SDM Unggul Indonesia Maju"

Terpantau gereja berkapasitas 1200 orang ini hampir seluruhnya penuh. Hal ini menandakan bahwa umat Katolik Paroki Singkawang memiliki jiwa nasionalisme yang sungguh tak perlu diragukan. (Hes)




15 Agu 2019

40 TAHUN ROMO AGUS BERKARYA MELAYANI GEREJA




Sosoknya kalem, kebapakan, tenang, dan penuh perhatian. Sungguh mencerminkan gembala yang siap mengayomi umatnya. Dialah sosok Romo Agus Subagyo, OFM.Cap. Pernah mengabdikan diri di berbagai paroki, betapa setia beliau dalam panggilan imamatnya, setia pada sabda pandita ratu provisialat yang bisa saja menempatkannya dimana pun paroki memerlukan tenaganya.

Beliau pernah beberapa tahun mengabdikan diri di Paroki Singkawang. Betapa beliau dicintai umatnya hingga pada saat beliau harus meninggalkan Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang tidak sedikit umat yang berlinang air mata dan menitipkan cinderamata tanda cinta pada Sang Gembala.

Hari ini, 15 Agustus 2019, tepat 40 tahun beliau berkarya dalam nama Bapa, menghidupi panggilan imamatnya. Sebuah angka yang luar biasa jika diukur dalam takaran kesetiaan manusia pada janjinya.

Selamat merayakan 4 dasawarsa dalam menghidupi janji imamat, Romo! Semoga selalu gembira dalam melayani umat, senantiasa sehat, dan bersetia pada janji imamat. Salam kasih yang luar biasa besar dari kami umat Paroki Singkawang.

8 Agu 2019

Jadwal Kegiatan dan Perlombaan Bulan Kitab Suci Nasional 2019 di Paroki St Fransiskus Assisi Singkawang dengan tema "Mewartakan Kabar Gembira di Tengah Krisis Lingkungan Hidup"


1. Lomba Karnaval Pembukaan BKSN
Minggu, 01 September 2019
- Stand SDS Suster Singkawang
- Koordinator: Adiran, S.Ag
- 14.00 Wib - Selesai.

2. Pendalaman Kitab Suci
Senin, 02 September 2019
- Kategori Umum
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- Koordinator: P. Stephanus Gathot, OFMCap.
- 18.00/20.00 Wib

Senin, 09 September 2019
- Kategori Remaja, Orang Muda, Pemuda Katolik
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- Koordinator: P. Stephanus Gathot, OFMCap.
- 18.00/20.00 Wib

Senin, 16 September 2019
- Kategori Remaja, Orang Muda, Pemuda Katolik
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- Koordinator: P. Stephanus Gathot, OFMCap.
- 18.00/20.00 Wib

Senin, 23 September 2019
- Kategori Remaja, Orang Muda, Pemuda Katolik
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- Koordinator: P. Stephanus Gathot, OFMCap.
- 18.00/20.00 WIB

3. Lomba Bercerita/Bertutur Kitab Suci
Minggu, 08 September 2019
- Gua Maria St. Fransiskus Assisi Singkawang
- Koordinator: Febronia Fatwati
- 09.30 Wib - Selesai.
- TM (Senin, 02 September 2019)

4. Lomba Lektor
Minggu, 08 September 2019
- Babak Penyisihan
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
-Koordinator: Dra. Lusiana Lidwina, M.M.
- 09.30 Wib - Selesai

Minggu, 15 September 2019
- Babak Final
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- 09.30 Wib - Selesai

5. Lomba Cepat Tepat Kitab Suci
Minggu, 15 September 2019
- Gua Maria St. Fransiskus Assisi Singkawang
-Koordinator: Cangkuria, S.Ag
- 09.30 Wib - Selesai
- TM (Sabtu, 14 September 2019 Pukul : 16.00 Wib di Gedung Paroki Singkawang)

6. Lomba Mewarnai dan Menggambar
Minggu, 22 September 2019
- Gedung Paroki Singkawang
- SDS Cahaya Kebenaran Singkawang
- 09.30 Wib - Selesai
- Koordinator: Sr. Benedikta, SFIC

7. Lomba Menyanyikan Mazmur
Minggu, 22 September 2019
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- 09.30 Wib - Selesai
-Koordinator: Yovita Pandey

8. Lomba Paduan Suara
- Minggu, 22 September 2019
- Gereja St. Fransiskus Assisi Singkawang
- Koordinator:  Dra. Lucia Sutiono, M.M.

9. Lomba Outbond
- Minggu, 29 September 2019
- Pantai Kura-Kura, Kabupaten Bengkayang
- 11.00 Wib - Selesai
- Koordinator: Stefanus Susito
.
.
#parokisingkawang #bksn2019 #kap
https://www.instagram.com/p/B05nZE4JmI7/?igshid=71ny1adzbqr

9 Jul 2019

PENERIMAAN SAKRAMEN KRISMA DAN PELANTIKAN PENGURUS DPP ST FRANSISKUS ASSISI SINGKAWANG 2019-2022 OLEH USKUP AGUNG KEUSKUPAN AGUNG PONTIANAK




Singkawang, Minggu, 7 Juli 2019. Sebanyak 181 orang boleh merasa sangat berbahagia karena baru saja menerima tanda penguatan berupa Sakramen Krisma dari Uskup Agung Keuskupan Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus di Gereja Katolik St Fransiskus Assisi Singkawang. Para penerima Sakramen Krisma kali ini cukup istimewa karena dari para penerima Sakramen Penguatan tersebut terdiri dari berbagai kalangan usia. Jika biasanya Sakramen Krisma ini didominasi oleh usia remaja, namun kali ini hampir 1/3 penerima Sakramen ini adalah kalangan yang sudah berusia lanjut. Dalam khotbahnya, Uskup Agung mengungkap dengan diterimakannya Sakramen Krisma ini, kita disadarkan bahwasanya kita itu lemah. Bertindak sebagai konselebran misa pada kesempatan kali ini adalah Pastor Paroki Singkawang, Pastor Stephanus Gathot Purtomo, OFM.Cap. 

Tak berhenti pada penerimaan Sakramen Krisma, di kesempatan yang sama juga digelar pelantikan pengurus Dewan Pastoral Paroki (DPP) masa bakti 2019 – 2022 berdasarkan surat keputusan Uskup Agung Pontianak No 181.SK/SKR.KAP/VI/2019 yang bersumber dari Kitab Hukum Kanonik 1983, Kanon 536 tentang pembentukan Dewan Pastoral Paroki  dan partisipasi umat beriman Kristiani pelaksana reksa pastoral paroki. Adapun tugas-tugas pengurus DPP adalah segala hal yang berkaitan dengan liturgia, keryma, diakonia, koinonia, martyria serta mewartakan Injil sebagai inti pewartaan gereja. 

Berikut ini adalah susunan nama para pengurus DPP Santo Fransiskus Singkawang, Keuskupan Agung Pontianak, masa bakti 2019 – 2022:

I. PENGURUS HARIAN
1. Ketua Umum : Pastor Stephanus Gathot Purtomo, OFM.Cap. (Pastor    Kepala Paroki Singkawang)
2. Sekretaris : Ns. Ignatius Nandang, S. Kep
Wakil Sekretaris : Drs. Titus Pramana, M.Pd.
3. Bendahara : Pastor Stephanus Gathot Purtomo, OFM.Cap.
Wakil Bendahara : Elisabet Buntoro

II. KETUA-KETUA BIDANG
1. KETUA BIDANG PERSEKUTUAN (KOINONIA)
Ketua :  Aben, S.Ag.
Seksi Kepemudaan : Trifonia Afridiana, A.Md, Kep.
Seksi Kerasulan Keluarga: Helaria Helena, A.Ma.
Sekami : Febronia Fatwati
Sekolah Minggu : Elisabeth Suharijani, A.Ma.

2. KETUA BIDANG KATEKESE (KERYGMA)
Ketua : Sumarni, S.Ag.
Seksi Pendidikan : R. Sitinjak, S.Ag.
Seksi Komunikasi Sosial : Natalia Hesty T.H., M.Pd.
Seksi Kerasulan Kitab Suci : Kristiani Murty, S.Ag.
Seksi Katekese : Adiran, S. Ag.

3. KETUA BIDANG PELAYANAN SOSIAL (DIAKONIA)
Ketua : dr. Liem Fong Chung
Seksi Kesehatan : dr. Tatang Supriana
Seksi Pengembangan Ekonomi : Hermanto Halim, S.E.
Seksi Perbendaharaan/aset : Robertus Adun

4. KETUA BIDANG PERIBADATAN (LITURGI)
Ketua : Stefanus Cahyadi, S.Ag.
Seksi Paduan Suara : Dra. Lucia Sutiono, M.M.
Seksi Pemazmur : Yuvita
Seksi Lektor : Dra. Lusiana Lidwina, M.M.

5. KETUA BIDANG MARTIRYA
Ketua : Drs. Benedictus Saidin
Seksi Panggilan : Br. Baptista, MTB
Seksi Hub AntarAgama : Aloysius Kilim, S.Ag.
Seksi Humas : Christian Valentino, S.H.
Seksi Keamanan : Gregorio Bambang

III. KETUA LINGKUNGAN
1. Ketua Lingkungan Santa Maria : Ridwan
2. Ketua Lingkungan Santa Theresia : Albertus
3. Ketua Lingkungan Santa Anna : Welly
4. Ketua Lingkungan Santa Caeilia : Asun AR
5. Ketua Lingkungan Santa Elisabeth : V. Marsiana
6. Ketua Lingkungan Santa Clara : Herkulanus, S.Ag.
7. Ketua Lingkungan Santo Yohanes : Aloysius Wahyu Tri Broto
8. Ketua Lingkungan Santo Paulus : Arry Hariadi, Apt
9. Ketua Lingkungan Santo Thomas : Suhartanto
10. Ketua Lingkungan Santo Clement : Idman
11. Ketua Lingkungan Santo Yoseph : Elisabeth Chen
12. Ketua Lingkungan Santo Fransiskus Assisi : Emilius Hardiyanta
13. Ketua Lingkungan Santo Leo Agung : Tobias, S.Sos.
14. Ketua Lingkungan Putra Daud : Fidelia Ngunadi

IV. KETUA STASI
1. Stasi Roban : Stephanus Aldriatno
2. Stasi St Paulus Sijangkung : Romanus, S.H.
3. Stasi St Michael Pangmilang : Vincentius Aplus
4. Stasi St Kristoporus Sagatani : Bartolomeus Solomon
5. Stasi St Clara Mayanus : Hendrikus Sinsoi Aman
6. Stasi St Maria Bunda Yesus : Rafael R.
7. Stasi St Dionisius Mandor : F. Sius
8. Stasi St Thomas Sebandut : Aphin
9. Stasi Cahaya Kristus Sarangan : Albertus Apuan
10. Stasi St Caecilia Medang : Epiphania Nuniani
Anggota : Lidia
11. Stasi St Gregorius Agung Capkala : Fransiskus
Anggota : Adrianus, Sebastianus
12. Stasi St Pio Parit Baru : Barnabas Salimin
13. Stasi Hati Kudus Yesus Setanduk : Samara
14. Stasi St Yoseph Aris : Apolonius Andus
Anggota : Antonius
15. Stasi Trans SP 1 : Herlina Elisabeth
16. Stasi Trans SP 2 : Angselmus Adi

V. KELOMPOK RELIGIUS
1. Kongregasi Bruder MTB : Br. Baptisa, MTB
2. Kongregasi Suster SFIC : Sr. Ursula, SFIC
3. Ordo Fransiskan Sekuler OFS : Yohanes Kaswin

VI. KELOMPOK KATEGORIAL
1. Wanita Katolik Republik Indonesia (WKRI) : Helaria Helena, A.Ma.
2. ISKA : Kuria Rosa Mustica
3. Legio Presidium Ratu Rosario Yang Amat Suci : Yohana Tina
4. Presidium Ratu Para Malaikat : Bibiana, A.Md, Kep
5. New Katekumen : Elisabeth Cen, Yohana Maria
6. Santa Monika : Emilia Karsiah
7. BPPKS : Frumentius, S.H.
8. Bapakat : Arianto Ari
9. Sekami : Gregoria Laura Wivanda
10. Pemuda Katolik : Marsianus Dismas
11. OMK : Sinta

Usai misa perayaan Ekaristi istimewa berisikan penerimaan Sakramen Krisma dan Pelantikan DPP, digelar ramah tamah di halaman Gereja Katolik Paroki Singkawang yang diikuti oleh seluruh umat yang hadir pada misa kedua. 

Selamat bagi para penerima Sakramen Krisma, semakin dikuatkan dalam iman dan keyakinan, dan selamat berkarya bagi para pengurus DPP masa bakti 2019 – 2022. Tuhan beserta kita! (Hes)