MARILAH MENYEBARKAN DAMAI DAN CINTA KASIH - TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

30 Nov 2016

Menepi, Mengawal Para Hati Pragembala Gerejawi

Menepi, Mengawal Para Hati Pragembala Gerejawi

 “kau akan berhasil dalam setiap pelajaran, dan kau harus percaya akan berhasil, dan berhasillah kau; anggap semua pelajaran mudah, dan semua akan jadi mudah; jangan takut pada pelajaran apapun, karena ketakutan itu sendiri kebodohan awal yang akan membodohkan semua.” ― Bumi Manusia: Pramoedya Ananta Toer.


Kutipan tulisan Pramoedya Ananta Toer di atas pantas dilekatkan pada pribadi yang kali ini profilnya dikupas dalam Rubrik Sosok. Pribadi yang mau dan tidak takut belajar hal-hal baru, malah memiliki kecenderungan merasa tertantang manakala dihadapkan pada berbagai hal baru yang bisa dikata di luar ranah minatnya.  

Gabriel Marcel, OFM. Cap., atau lebih akrab disapa Pastor Gebi. Saya mendengar namanya sudah hampir setahun yang lalu dalam perbincangan dengan seorang sahabat yang memang dekat dengan kehidupan biara di Novisiat Kapusin St Padre Pio, Poteng. Persis beberapa hari setelah beliau menggantikan Magister Novisiat Kapusin Poteng sebelumnya yang dijabat oleh Pastor Cahyo, OFM. Cap. Kala mendengar namanya untuk pertama kali, seketika muncul keinginan suatu waktu akan menjumpai beliau di tengah area ‘pertapaannya’, nun di kaki gunung yang menjadi salah satu ikon kota Singkawang.

Selasa, 25 Oktober pukul 14.47 Wib. Saya memacu kendaraan ke arah timur kota Amoy. Kala itu cuaca cerah membantu perjalanan saya dengan ingatan yang setengah meraba-raba menuju novisiat yang berdiri sejak 2001. Maklumlah, ini baru kali kedua bagi saya yang cukup pelupa kala mengunjungi  Padre Pio sejak pertama kalinya. Digital di pergelangan kiri  menunjukkan angka 15.17 Wib kala saya memarkir kuda besi yang saya tunggangi dan dengan segera ritual penyambutan sederhana terdengar dari gonggongan makhluk-makhluk menggemaskan lengkap dengan kibasan ekornya. Seekor di antaranya memberanikan diri mendekati dan mengendus kaki saya. Manakala saya gendong si kecil yang menggemaskan itu, seorang calon biarawan muda keluar dari kapel menjumpai saya dan mengatakan, “Sebentar ya, Kak, kami belum selesai ibadah,” segera saya menjawab dengan senyum dan anggukan.

Kira-kira berselang belasan menit kemudian, suara ramai saya dapati dari arah kapel. Ibadah telah usai. Hampir saja bubar rombongan biarawan dan calon biarawan itu jika tidak setengah saya paksa untuk berpose bersama lengkap dengan jubah coklat khas para saudara Kapusin. Kala itu saya sempat sedikit dikerjai oleh objek yang sebenarnya saya sasar untuk diwawancara. Saya diarahkan ke Pastor Felix yang diperkenalkannya sebagai Pastor Gebi. Saya sempat mengalami kebingungan karena memang belum mengenal sosok yang akan saya wawancara. Tak tega melihat kebingungan saya berlarut, akhirnya sembari menderaikan tawa ia mengaku, bahwa ia-lah pastor yang akan saya wawancarai. Ya, kesan pertama terhadap beliau ternyata beliau sosok yang menyenangkan, iseng, dan cukup jenaka. 

Usai mengabadikan gambar mereka, kami berjalan menuju ruang makan di sebelah dapur. Saya digiring untuk merasakan atmosfer layaknya di rumah sendiri. Tenang dan nyaman. Duduk berhadap-hadapan di antara susunan dua meja cukup besar untuk sebuah perjamuan dengan sepuluh kursi kayu berpolitur, saya memulai wawancara ringan dengannya yang saat itu masih masyuk mengaduk kopi. 

Tidak sulit beradaptasi dengan Saudara Kapusin yang terlahir sebagai anak ketiga dari pasangan almarhum Bapak Ignatius Naong dan almarhumah Ibu Yulia Simoh. Pribadinya cukup terbuka, pilihan kata yang dikenakan saat berkomunikasi menandakan tingkat intelektualitasnya di atas rata-rata. Satu hal yang juga berkesan dari sosok biarawan berkacamata ini adalah sikapnya yang dinamis. Hal ini terekam jelas dalam ingatan saya ketika dengan tatapan mata yang tegas dan nada bicara yang antusias ia menyoal kukuhnya keinginan menjadi penerima Sakramen Imamat meski sang ayah yang kini telah berpulang ke hadirat Bapa awalnya sempat tak merestui niatnya. Kala itu, ayah yang merupakan pengawas sekolah dan pemilik usaha sampingan di bidang perdagangan menginginkan sosok Gebi remaja untuk meneruskan usahanya. Namun kiranya sedari belia, panggilan untuk menjadi laskar Tuhan lebih dahulu terdengar dan terlanjur memenuhi relung hatinya terdalam. Pada suatu masa, di mana Gebi remaja mengikuti sebuah retret rohani yang di dalamnya terdapat sesi pengenalan dan arah diri. Ia melukiskan keinginan dan cita-cita dalam sebuah gambaran diri tentang sosok orang desa yang berguna bagi sesama. Bagai searah bertukar jalan, sang pembimbing lantas menerjemahkan cita-citanya sebagai suatu keinginan menjadi seorang biarawan.
Sejak saat itu, semakin jelas arah dan tujuan Gebi dalam melangkah mewujudkan angan. Restu ibu menjadi penguat paling jitu saat langkahnya terganjal ragu. Ya, sosok almarhumah ibunya lebih moderat kala memerdekakan pilihan cita-cita sang buah cinta.

Kala menyoal suka-duka menanggapi panggilan awal sebagai imamat, saya sempat menangkap perubahan spontan di wajahnya. Sudut matanya memincing, pandangannya mengembara ke luar ruang bersekat pintu besi tempat kami berbicara. Ia seolah berupaya menggapai sesuatu dari masa lalu. Ia mengungkap dalam masa pendidikan sebagai imam, satu-satunya hal yang dirasa berat adalah ketika harus meninggalkan keluarga. Pada saat itu ketika masih frater, ayahanda berpulang ke rumah Bapa sementara ibu hanya tinggal dengan adik yang belum beranjak dewasa. Sebagai anak lelaki dalam keluarga keadaan itu memanggil nuraninya untuk pulang, bertanggung jawab atas kehidupan ibu dan adik yang sangat dicintainya. Namun karena niat menjadi imam merupakan kebulatan tekad, jalan yang disediakan Tuhan selalu lebih indah dibanding segala kesulitan yang dianggap manusia sebagai belukar penuh duri penghalang.    

Terhitung sejak 25 November 2015, hampir setahun menjadi formator di Novisiat Padre Pio, penyuka berbagai bacaan ini mengungkap tak menemukan hambatan berarti kala meneruskan tugas magister novisiat sebelumnya. Kehadirannya untuk meneruskan karya pendahulunya adalah sebuah tugas yang diterima di tengah masa pendidikan di Roma. Pendidikan yang sedianya ditempuh selama tiga tahun secara otomatis berhenti sejenak karena ia harus lebih mengutamakan panggilan kegembalaan yang kini dipercayakan di pundaknya. Di sela kilas balik masa pendidikan di Roma, ia sempat menuturkan bahwa ketika menuntut ilmu di negeri Menara Pisa satu-satunya kendala yang cukup menyita adalah bahasa. Hanya dalam kurun waktu tiga bulan ia dituntut untuk mampu beradaptasi dalam hal komunikasi. Tentu bukan perkara ringan dan menyenangkan, namun berkat kegigihan kendala tersebut mampu ia taklukkan.  

Kepulangannya ke Indonesia praktis memutus interaksi intens dengan orang dari berbagai negara maupun semarak kehidupan civitas akademika yang sebelumnya mewarnai hari-harinya. Tak tanggung-tanggung, penempatan tugas kegembalaan mengutusnya menepi, mengawal para hati pragembala gerejawi. Letak rumah novisiat di pinggir kota, di kaki gunung menggugah keingintahuan saya tentang bagaimana ia harus beradaptasi dari dunia yang awalnya gempita lantas jalin-menjalin rasa dengan heningnya suasana biara. “Kesepian adalah bagian dari hidup yang tidak bisa dihindari namun bisa kita kelola. Saya bukan orang yang anti sosial, tapi jika dihadapkan pada situasi sepi saya mampu mengatasinya,” ujar pria yang awalnya bercita-cita menjadi tentara ini.

Dalam tugas sebagai formator  para novis Kapusin hampir setahun belakangan, pastor yang terlahir di bumi Semayang pada 28 Mei 1979 silam ini banyak menjumpai hal yang mampu semakin menghidupkan jiwanya. Di lingkup Padre Pio di bawah asuhannya pola belajar tak hanya berjalan searah namun lebih pada interaksi baik oleh sang magister kepada novis maupun sebaliknya. “Jika dipersenkan kira-kira 95 persen bahagianya. Dapat berinteraksi dengan orang muda, mereka selalu hidup semangatnya. Saya banyak belajar dari mereka. Mereka punya banyak kemampuan yang tidak saya punya. Berbagai bakat dan intelektualitas mereka sudah baik, jika dibentuk lagi akan jauh lebih baik. Mereka bisa jauh lebih hebat. Sebaliknya kita pun bisa berbagi ilmu yang kita tahu,” paparnya. 

Bicara mengenai perannya sebagai formator, ada kiat khusus kala ia menghadapi para novis di bawah asuhannya. Penekananan kebersamaan sakit sama mengaduh, luka sama mengeluh, seiya sekata dalam rupa-rupa suasana suka maupun duka terasa begitu kental di Novisiat Padre Pio ini. “Menganggap diri sebagai saudara, tempat berbagi dan belajar bersama,” Mereka (para novis) pun sudah tahu tujuan utama mereka ada di tempat ini,” jelasnya. Ia juga tak sungkan untuk selalu melibatkan rekan-rekan sesama Saudara Kapusin sebagai tempat beradu tanya berkeluh rasa ketika harus dihadapkan pada kondisi sulit yang kadang menghampiri. “Belajar selalu belajar, mau belajar. Di mana kita tidak tahu, kita bertanya. Di mana kita tidak mampu, katakan tidak mampu. Segala sesuatu belajar. Setiap Saudara Kapusin adalah formator bagi yang lain,” ungkapnya. 

Setengah merendah ia berujar bahwa tugasnya saat menghadapi para calon gembala adalah hal yang tak lebih berat karena sebagian novis, para calon biarawan ini sudah melewati masa seminari, tahun orientasi panggilan, atau postulat. “Jadi saya tinggal menerima dari proses sebelumnya. Tugas saya cukup ringan menghadapi mereka yang sudah terarah. Hanya kadang terasa sedikit berat pada tanggung jawab moral mengingat mereka akan menjadi penerus. Di situ terkadang saya merasa tidak layak sebagai formator. Tapi pembentuk utama adalah yang di atas. Mereka datang kita hanya mengingatkan. Setiap orang unik. Biar orang berkembang dengan keunikannya,” imbuhnya. Kesungguhannya menjalankan tugas yang diletakkan di pundaknya semakin dikuatkan manakala ia berujar, “Jika kita sudah ditempatkan di suatu tempat buatlah segala sesuatu dengan sepenuh kemampuan kita, mengabdikan diri secara total. Kita tidak tahu ke depan, hanya tahu hari ini. Yang bisa dikerjakan hari ini kerjakanlah, esok kita tidak tahu.”  

Melirik sisi lain dari pria pehobi olahraga sepakbola ini, ternyata ia menaruh minat yang begitu besar pada literasi dan dunia jurnalistik. Ketertarikan terhadap literasi dan jurnalistik sempat memacu produktivitasnya. Di tempat bertugas sebelumnya ia mengasuh dan membidani lahirnya buletin pewartaan. Namun saat langkah kaki mengharuskannya menggurat karya di tempat berbeda, buletin yang digagasnya lekang tanpa ada yang meneruskan. Sungguh suatu keadaan yang sangat disayangkan. 

Sampai pada menit ke-32 wawancara kala saya mencecar mengenai keinginannya yang selama ini belum tercapai, dan dengan nada bicara khas ia menyatakan impian untuk melanjutkan pendidikan yang sempat tertunda saat harus kembali ke Indonesia. Uniknya selain ingin melanjutkan pendidikan sebagai formator, ia juga menyatakan ketertarikan untuk mendalami filsafat atau ilmu kajian budaya. Namun dengan cepat diimbuhnya dengan pernyataan yang sangat bijak, “Tapi segala sesuatu sekarang bisa dikatakan bukan lagi kehendak pribadi, dalam artian kehendak diri yang dimodifikasi menjadi kehendak ordo. Meskipun menurut teori Abraham Maslow (psikolog asal Amerika.red) kebahagiaan itu hadir ketika bisa mengaktualisasi diri, tapi semua kembali pada kebutuhan ordo,” ungkapnya. 

Disoal mengenai sosok yang menginspirasi jejak langkah imamatnya, dengan sigap ia menuturkan pendiri ordo adalah sosok yang memberikan pengaruh begitu kuat, sementara guru utama dan guru spiritual baginya tidak lain adalah Yesus. Pribadi yang Illahi namun sangat manusiawi. Ia lantas menjabarkan lebih lanjut, “Yesus mau seperti kita. Berinteraksi dengan sesama. Yesus bukan Tuhan yang di awang-awang, Ia Tuhan yang ada bersama kita, kita tidak dibiarkan berjalan sendiri, hal itu yang menjadi teladan, membuat semakin teguh dalam iman. Hal itu sangat memengaruhi untuk dapat menerima dan menjalankan tugas-tugas. Sabdanya menguatkan. Ini sejalan dengan moto saat saya ditahbiskan, saya mengutip Injil Yohanes 6: 68, “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal.” 

Akhirnya, selamat bertugas, Pastor. Selamat berjuang menjadi bala tentara Bapa yang siap mengawal para hati pragembala gerejawi. (Hes)  

Pendidikan dan Kegembalaan
SDN 1 Semayang (1986 - 1992)
SMPN 1 Kembayan (1992 - 1995)
SMU Katolik Yohanes don Bosco Sanggau Kapuas (1995 - 1998)
Tahun Orientasi Panggilan/Topang, Nyarumkop (1998 - 1999)
Postulat Santo Leopold,  Bunut  Sanggau (1999 - 2000)
Novisiat St Fidelis Parapat, Sumatera Utara (2000 - 2001)
STFT St Yohanes, Pematang Siantar (2001 - 2005)
Tahun Orientasi Pastoral/TOP, Paroki St Maria, Jangkang, Sanggau (2006 - 2007)
STT Pastor Bonus (2007 - 2009)    
Kaul Kekal (2009)
Masa diakonat (2009 - 2010)
Tahbisan Imam (11 Februari 2010)
Pastor rekan di Paroki Sambas (2010 - 2011)
Kalimantan Tengah (2011 - 2012)
Melanjutkan studi di Roma (2013 - 2015)
Novisiat Poteng (25 November 2015 - sekarang)  


Tambahkanlah Iman Kami

Tambahkanlah Iman Kami


Cuaca sore nan panas memaksa saya untuk segera keluar dari “sarang” dan pandangan mata saya tertuju pada  pohon rindang nan hijau di halaman gereja. Ke tempat itulah akhirnya saya berlabuh untuk duduk dan melepaskan diri dari rasa panas. Sambil menikmati semilirnya angin, saya biarkan pikiran saya ngelantur kemana dia mau.  Tiba-tiba saja tanpa saya sadari di samping saya sudah berdiri tiga gadis cilik masih lengkap dengan seragam sekolah dasarnya. Secara serentak mereka mengulurkan tangan mau menyalami saya.  Dua gadis itu saya kenali wajahnya, meski tidak tahu siapa nama mereka. Sedangkan yang satunya sangat asing untuk mata saya. Mungkin baru kali ini saya bertemu dengannya.

“Kalian dari mana?” tanya saya kepada mereka begitu mereka selesai menyalami tangan saya.

“Kami dari gua Maria,” jawab seorang yang saya kenali wajahya.

“Pastor, boleh nanya gak?” tanyanya lagi.

“Oh boleh-boleh. Sini mau tanya apa?” jawab saya sambil menawarkan mereka duduk.

“Ini temanku, agamanya Budha. Dia minta kami antarkan untuk sembahyang bersama di Gua Maria.  Boleh kan ya, Pastor?” tersirat rasa takut di balik pertanyaannya.

“Oh gak papa. Berdoa itu kan baik. Jadi gak masalah. Boleh.  Tapi ngomong-omong, gimana kalian berdoanya?” tanya saya dipenuhi rasa penasaran.

“Tadi, aku ambil kertas, Pastor. Lalu aku tulis doa Salam Maria dan kami baca bersama-sama,”  jawab anak yang lain penuh percaya diri.

Sambil tersenyum saya menganggukkan kepala tanda setuju. Anak yang sungguh pintar dan kreatif. 

Betapa bahagia orangtua yang mempunyai anak-anak seperti mereka. Kata saya dalam hati.

“Satu lagi, Pastor mau tanya ya. Emang kalian berdoa apa kepada Tuhan lewat Bunda Maria?”

Kali ini gadis cilik yang asing bagiku, mulai angkat bicara. 

“Kami berdoa untuk adikku yang lagi sakit kanker. Sekarang dia lagi opname di Rumah Sakit Serukam,” jawabnya terbata-bata. 

Mendengar kata kanker spontan saya terkejut. Saya lihat anak itu pun segera menundukkan kepala seolah mau menyembunyikan wajahnya. Dia tidak mau memperlihatkan kesedihannya di hadapan saya.  Tetapi saya bisa melihat butiran bening tiba-tiba menetes dari matanya. Secara refleks saya pegang pundaknya. Sebisa mungkin memberikan penghiburan kepadanya.

“Boleh pastor juga berdoa untuk adikmu?” tanya saya mencoba memecah keheningan.

Setelah mengusap air matanya, anak itu menatap saya dan menganggukkan kepala. Tetapi segera dia menundukkan kepalanya lagi. Tak kuasa dia membendung air matanya.

“Boleh pastor juga tahu siapa nama adikmu? Biar nanti pastor bisa sebutkan namanya dalam doa,” tanya saya sekali lagi setengah berbisik ke telinganya.

“Namanya Leo, Pastor”, kata teman yang duduk di sampingnya. Sepertinya dia pun memahami kesedihan temannya.

“Baik. Pastor berjanji akan selalu mendoakan Leo. Semoga Tuhan memberkati Leo ya. Kita berdoa bersama demi kesembuhan Leo.”

Tiba-tiba hati saya pun ikut hanyut dalam suasana haru dan sedih. Kerongkongan saya serasa tersumbat. Mata saya pun mulai mengembang dan terasa hangat. Tetapi dengan sekuat tenaga saya mencoba menahan jangan sampai air mata saya menetes keluar. Saya tidak ingin menambah kesedihan gadis cilik yang duduk di samping saya.

“Pastor kami pulang sekarang ya!” kata anak yang dari tadi hanya lebih banyak diam. Mendengar ajakan pulang, tiga anak itu serentak berdiri. Kembali lagi mereka mengulurkan tangan kepada saya.

“Baik. Hati-hati di jalan ya. Dan jangan lupa. Kita semua berdoa untuk Leo,” jawab saya sambil menerima uluran tangan mereka.

Bertiga mereka mohon pamit dan mulai meninggalkan saya yang hanya berdiri mematung. Nampak suatu pemandangan yang sangat indah dan mengaharukan.  Dua anak mencoba memapah kakak Leo dan mereka berjalan sambil berangkulan. Kebersamaan tiga bocah cilik ini mau memberikan pesan bahwa kesedihan dan penderitaan mau mereka tanggung bersama.

Meski hanya sekejap, tetapi peristiwa sore itu meninggalkan banyak pesan kepada saya. Pertama, seorang yang beragama Budha mempunyai iman penyerahan yang luar biasa. Entah apa latar belakangnya dia berdoa lewat Bunda Maria, tetapi saya merenungkannya sebagai satu bentuk penyerahan diri kepada Tuhan lewat Bunda-Nya. Di tengah kesedihannya, dia lari kepada Tuhan melalui Bunda Maria. Iman yang sedemikian ini belum tentu saya miliki meskipun saya seorang Katolik yang mempunyai devosi kepada Bunda Maria. Saya harus belajar banyak dari bocah cilik yang punya keyakinan lain dengan saya.

Kedua, ketiga bocah cilik itu memiliki kepedulian yang sangat istimewa terhadap Leo yang sedang mengalami sakit kanker. Kepedulian mereka sungguh menohok hati saya karena sebagai gadis-gadis cilik mereka tidak memiliki apa-apa. Di tengah keterbatasan mereka mempunyai hati untuk orang lain yang sedang menderita. Suatu persembahan nan indah bisa mereka berikan kepada Leo, yakni doa bersama.

Ketiga, ketiganya memiliki rasa kebersamaan. Mereka membongkar sekat-sekat perbedaan di antara mereka. Perbedaan agama tidak mereka persoalkan. Justru mereka bisa bersatu dan berdoa bersama. Benar apa yang sering dikatakan bahwa kebersamaan itu sangat indah. Kali ini justru kebersamaan itu diperlihatkan oleh ketiga gadis cilik.

Setelah mereka hilang dari pandangan saya, saya pun kembali masuk ke “sarang” saya. Terimakasih adik-adik atas iman kalian dan kebersamaan kalian yang sangat indah. Dalam hati saya pun memanjatkan doa yang pernah disampaikan oleh para murid Yesus ”Tuhan tambahkanlah iman kami.” (Stephanus).

Retret Guru dan Karyawan Yayasan Pengabdi untuk Sesama Manusia “Yesus Sang Guru Sejati”

Retret Guru dan Karyawan Yayasan Pengabdi untuk Sesama Manusia

“Yesus Sang Guru Sejati”

Yayasan Pengabdi untuk Sesama Manusia (YPSM) kembali mengadakan retret seluruh guru dan karyawan YPSM yang berlangsung pada tanggal 8-10 September 2016 di Pusat Damai Wisma Tabor Bodok Kabupaten Sanggau. Kegiatan tersebut dihadiri oleh 207 peserta dan didampingi 14 Suster SFIC yang berkarya di bidang pendidikan. Peserta merupakan gabungan guru, karyawan dan staf 11 unit sekolah naungan YPSM yang ada di Pontianak, Singkawang, Darit dan Pahuman. Wilayah Singkawang sendiri meliputi TK/PG Epiphania, SD Suster, SMP Pengabdi, dan SMA St. Ignasius. Peserta begitu antusias mengikuti kegiatan yang bertemakan “Berbudaya: Berani Memperbaharui Diri dalam Iman, Harapan dan Kasih” tersebut. 

Misa Pembukaan dipimpin oleh Pastor Vincensius Darmin Mbula, OFM yang juga sebagai pemateri utama kegiatan. Beliau mengajak semua guru yang hadir untuk meneladani Tuhan Yesus Kristus sebagai Sang Guru Sejati dalam tugasnya mencerdaskan dan mendidik anak bangsa yang telah dipercayakan. Suster Kepala YPSM, Sr Susana, SFIC dalam sambutannya mengatakan bahwa Ia sangat mengapresiasi kehadiran para peserta. Selain itu, Ia juga berpesan dan mengajak  semua guru yang turut mengabdikan diri bersama YPSM untuk terus meningkatkan kualitas diri dalam menciptakan generasi yang berkarakter. 

"Saudara-saudari sebangsa dan setanah air yang terdidik dan terkasih, saya sangat mengapresiasi kehadiran bapak/ibu dalam kegiatan kita ini di Wisma Tabor walaupun harus menempuh perjalanan yang cukup panjang dan melelahkan," ujarnya. Beliau juga sempat menyinggung peristiwa dalam Kitab Suci mengenai perjalanan murid-murid Yesus ke Bukit Tabor. “Kehadiran bapak/ibu mengingatkan kita akan peristiwa murid-murid Tuhan Yesus yang datang dari berbagai tempat berbondong-bondong mengikuti Tuhan Yesus Kristus ke Bukit Tabor. Kami berharap dalam kegitan ini membuahkan hal-hal baik yang dapat kita bawa dan terapkan ketika kembali ke tempat masing-masing,” katanya.

Kegiatan yang berlangsung selama tiga hari itu berjalan dengan lancar. Materi-materi yang pada umumnya menyinggung perihal dunia pendidikan Katolik disampaikan oleh Romo Darmin Mbula, OFM. Beliau adalah  Ketua Majelis Pendidikan Katolik Indonesia dan juga dosen di beberapa perguruan tinggi. Melalui pengalaman dan pergulatannya di dunia pendidikan, Ia tampak begitu menguasai materi yang disampaikan. Beliau mengemasnya dengan sangat apik apalagi diselingi dengan beberapa simulasi permainan sehingga peserta tak merasa jenuh.



Salah satu materi yang disampaikan yakni mengenai “Shalom”, yaitu suatu salam yang berarti damai. Merefleksikan apakah guru-guru yang mengabdi bersama YPSM sudah sepenuhnya bekerja dengan hati yang damai. Damai yang diwujudkan dalam semangat yang diperbaharui serta berbudaya kasih persaudaraan. Romo Darmin Mbula, OFM., menyampaikan bahwa pada hakikatnya pendidikan bertujuan untuk memanusiakan manusia agar berbuat kebaikan dan gerakan literasi dalam pendidikan merupakan suatu gerakan yang membawa seseorang berbudi pekerti. Ia menerangkan bahwa pendidikan Katolik mengacu pada budaya-budaya Katolik itu sendiri.
 
Budaya Katolik yang dimaksud di antaranya adalah bukan hasil tapi cara hidup, cara hidup yang bukan berupa dokumen atau buku teks tetapi mengajarkan pengalaman hidup/cara hidup. Cara hidup menurutnya tidak dapat dibeli, cara hidup berakar dari pribadi Tuhan Yesus yang ditulis dalam Injil. Hal utama pertama menjadi cara hidup adalah iman, pelayanan, keberanian, keadilan, harapan, kasih dan rekonsiliasi/ shalom (damai), dan komunitas/ persaudaraan.

Iman dalam pendidikan Katolik menjadi hal yang utama. Iman bagi sekolah Katolik ialah mencari kebenaran. Ia menuturkan setiap guru seyogyanya mengajarkan kebenaran dan pelayanan. Pelayanan yang pertama dalam pendidikan Katolik yaitu berkomitmen dan tidak bersungut-bersungut dengan memeperhatikan kompetensi dan ketrlibatan/ tindakan (action) seperti komitmen  dalam pribadi Yesus Kristus sendiri.

Di akhir kegiatan seluruh peserta retret YPSM ditugaskan untuk menyusun komitmen yang nantinya dibawa dan diterapkan di unit kerja (sekolah) masing-masing. Adapun komitmen-komitmen kelompok kerja dibuat ialah berdasarkan tradisi sekolah Katolik yang meliputi budaya Injil, budaya tumbuh bersama, budaya teamwork, budaya kinerja dan budaya profesionalisme. Di sesi terakhir ini juga Kepala YPSM Sr. Susana SFIC berpesan kepada seluruh guru agar menjadikan kelas sebagai ruang pengampunan dan ruang suka cita bagi peserta didik. Kegiatan ditutup dengan Misa penutup, makan siang bersama dan sayonara, lalu seluruh peserta meninggalkan lokasi kegiatan. 

(Oleh: Yudistira, S.Pd. salah satu guru yang mengabdi bersama YPSM)

28 Nov 2016

Penutupan Bulan Kitab Suci Nasional 2016

Penutupan Bulan Kitab Suci Nasional 2016

Minggu, 2 Oktober 2016 menjadi hari yang dinanti-nanti oleh seluruh peserta BKSN 2016. Pada hari itu, acara Bulan Kitab Suci Nasional (BKSN) resmi ditutup dengan pengumuman dan pembagian hadiah kepada para pemenang dari setiap bidang perlombaan yang diadakan. “Meskipun melelahkan, namun BKSN kali ini lebih ramai dan seru ketimbang tahun yang lalu, karena kali ini pesertanya tidak hanya dari utusan siswa sekolah atau dari organisasi rohani lainnya,  tapi ada juga dari guru-guru dan orang tua yang turut serta dalam perlombaan kali ini. Selain itu, perlombaannya lebih menantang dari tahun yang lalu,” ujar salah seorang peserta ketika ditemui usai acara penutupan BKSN 2016 di Gua Maria Paroki Singkawang.

Selain perlombaan LCT, Mazmur, Lektor, Outbond dan mewarnai, ada satu perlombaan yang kembali diadakan dalam BKSN 2016 di paroki kita kali ini; yaitu lomba Biblio Kitab Suci. Lomba Biblio Kitab Suci merupakan perlombaan yang tidak perlu mengucapkan dialog antar pemain, namun lebih menitikberatkan kepada ekspresi wajah, gerak-gerik tubuh dan tata panggung. Setiap kring, sekolah dan organisasi rohani lainnya pun tidak mau melewatkan perlombaan yang satu ini. Ada 7 kelompok peserta perwakilan dari masing-masing kring, sekolah dan organisasi rohani lainnya dan perlombaannya diadakan pada hari Sabtu, 24 September 2016.

Wajah bahagia dan sumeringah terpancar dari wajah-wajah para pemenang BKSN 2016 saat menerima piala dan hadiah. Namun, bukan hadiah yang menjadi tolak ukur dalam perlombaan ini melainkan menjadi warga gereja yang aktif dan antusias.  (Grace)
   
   

BKSN Paroki Singkawang: Outbond Ajang Olahraga, Rekreasi Rohani, dan Pendalaman Iman

BKSN Paroki Singkawang:

Outbond Ajang Olahraga, Rekreasi Rohani, dan Pendalaman Iman

 


Semangat umat Katolik mengucur di Gunung  Sari Singkawang,  Minggu 25/9/2016 dalam kegiatan outbond yang diselengarakan oleh Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang sebagai salah satu rangkaian lomba Bulan Kitab Suci Nasional (BKSN) 2016. 

Semarak BKSN Paroki tahun ini sungguh menyita perhatian umat Paroki Singkawang dan tentunya mengalami peningkatan peminat yang begitu drastis dari tahun sebelumnya secara khusus pada lomba outbond Rohani. Luar biasa! Peserta Outbond kali ini diikuti oleh 35 tim yang berasal dari stasi, kring, OMK, Misdinar Paroki Singkawang, Biarawati, Asrama Katolik, dan dewan guru serta siswa/i  SMP hingga SMA Katolik yang berada di Kota Singkawang. 

Outbond sendiri merupakan salah satu agenda baru bagi Paroki Singkawang sebagai rangkaian acara BKSN. Banyak makna positif yang dapat diperoleh dalam kegiatan ini. Selain sebagai ajang olahraga juga sekaligus sebagai media rekreasi rohani  dan sarana pendalaman iman bagi umat Katolik khususnya di Paroki Singkawang.

Kegiatan lomba outbond diawali dengan Misa di Gereja Paroki Singkawang yang dipimpin oleh Romo Agus S. OFM.Cap. Dalam homilinya tak lupa beliau memberi semangat kepada para peserta lomba yang terlihat sumringah menyesaki setiap sudut gereja. Seusainya Misa seluruh peserta diarahkan menuju lokasi kegiatan yang berpusat di Persekolahan SMP St. Tarsisius Singkawang.


Selang setengah jam halaman SMP St Tarsisius langsung dipenuhi puluhan peserta. Peserta yang tergabung dalam tim terlihat tak sabar untuk  unjuk kebolehan dan kekompakkan mereka dalam menyelesaikan tiap tantanggan yang sudah menanti. Tentu saja panitia yang sejak pagi sudah stand by menyambut hangat kedatangan mereka. 

Tiap tim mengantri giliran berdasarkan nomor urutnya lalu mendapatkan pengarahan umum sebelum menuju pos-pos outbond agar nantinya setiap kelompok dapat melaksanakan kegiatan dengan aman dan lancar. Selain diberikan pengarahan tiap kelompok dibekali kudapan dan air mineral oleh panitia karena medan yang akan ditempuh cukup menantang. Tak kalah penting, tiap tim juga menerima tanggung jawab yang harus dijaga  dengan baik hingga berakhirnya kegiatan, yaitu berupa sebutir telur mentah yang diserahkan langsung oleh Suster Monika, SFIC.  

Satu per satu tiap tim bergerak menuju pos-pos yang disiapkan panitia. Adapun rute perjalanan dimulai dari persekolahan St Tarsisius, SMKN 1 (STM) kemudian menuju RS Alverno, Gunung Sari, RS Alverno, dan kembali lagi menuju Persekolahan St Tarsisius melalui jalur Gang Bambu yang berada tepat di sebelahnya.  Para peserta harus melewati berbagai tantangan seperti melewati jalan setapak, menyusuri hutan, mendaki gunung, berjalan di medan yang cukup curam, dan menembus pemukiman penduduk sekitaran Gunung Sari Singkawang. Tak hanya itu, setiap jalur yang dilewati dengan jarak bervariasi para peserta akan menyelesaikan tantanggan berupa kuis dan permainan di pos-pos outbond. 

Setidaknya  sembilan pos outbond yang harus dilalui para peserta. Pos pertama yaitu pos tebak gerak berdasarkan kalimat yang tertulis, pos kedua yakni pos merayap melewati rintangan, pos ketiga dengan permaian sambung menyambung menjangkau lilin, pos keempat meniup bola, pos kelima yang dinamai pos mengapai cita dengan mendaki medan berbukit. Kemudian, menuju pos keenam berupa permainan membidik sararan mengunakan ketepel, dilanjutkan pos ketujuh yang mana peserta ditantang untuk mengangkat sebuah bola plastik secara bersama menggunakan seutas tali, lalu pos kedelapan dengan tema “Air Sumber Kehidupan” sebuah permainan membawa segelas  air menggunakan selembar kain, dan pos  terakhir yaitu permainan tradisional pangkak gasing. Semua jenis permainan  tersebut tentunya memiliki makna tersendiri terutama untuk menguji kekompakan, kreativitas, pengorbanan, serta ketepatan tiap peserta dan menjadi dasar penilaian bagi panitia dalam menentukan pemenang lomba. Selain melakukan permaian, peserta juga diuji pengetahuan dan pemahamannya melalui soal-soal tes lisan terutama mengenai isi Kitab Suci, pengetahuan umum Gereja Katolik (Tata Perayaan Ekaristi), Sakramen maupun istilah-istilah dalam gereja yang menjadi intisari lomba outbond BKSN.

Pastor Paroki Singkawang Stefanus Gathot OMF.Cap. tampak hadir di antara para  peserta. Seolah tak mau kalah oleh anak-anak muda dan para umat, beliau begitu antusias mengikuti outbond BKSN. Sesekali terdengar keriuhan dan gelak tawa para peserta ketika tiba di pos permainan. Meski tampak ngos-ngosan para peserta tetap bersemangat apalagi saat mereka menyanyikan yel-yel andalan masing-masing sembari menari dan bertepuk  tangan.


Kegiatan outbond diakhiri dengan rekap nilai oleh panitia setelah seluruh peserta berhasil melewati tiap pos permaian. Hasil perhitungan memutuskan tiga pemenang di antaranya Kring Leo Agung sebagai juara I, tim Siswa SMP Pengabdi Singkawang menempati juara II, dan tim dari Kring Santa Maria sebagai juara ke-III. Selamat kepada para pemenag lomba maupun kepada peserta yang belum berhasil semoga semakin giat meneladani dan mewartakan sabda Tuhan lewat Kitab Suci. Salam jumpa di kegiatan outbond BKSN Paroki Singkawang tahun depan! Tuhan memberkati. 
(Yudistira, S.Pd.)

Perayaan Bulan Kitab Suci Tahun 2016 di SMP Bruder Singkawang

Perayaan Bulan Kitab Suci Tahun 2016 di SMP Bruder Singkawang


Sudah sejak lama gereja menyadari perlunya umat beriman untuk semakin mencintai dan menghidupi Kitab Suci sehingga mereka pantas untuk bersaksi dan mewartakan-Nya baik secara pribadi maupun keluarga. Dalam ajaran Konsili Vatikan II diungkapkan keinginan agar jalan menuju Kitab Suci dibuka lebar-lebar bagi kaum beriman (Dei Verbum 22). Pembukaan jalan menuju Kitab Suci ini dilakukan dengan menerjemahkan Kitab Suci ke dalam banyak bahasa lokal. 

Ktab suci telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia, namun umat Katolik Indonesia belum mengenal dan memahaminya, dan belum mulai membacanya. Mengingat hal itu, Lembaga Biblika Indonesia (LBI), yang merupakan Lembaga dari KWI untuk kerasulan Kitab Suci, mengadakan sejumlah usaha untuk memperkenalkan Kitab Suci kepada umat dan sekaligus mengajak umat untuk mulai membaca Kitab Suci. Hal ini dilakukan antara lain dengan mengemukakan gagasan sekaligus mengambil prakarsa untuk mengadakan Hari Minggu Kitab Suci secara Nasional. LBI mengusulkan dan mendorong agar Keuskupan-Keuskupan dan Paroki-Paroki seluruh Indonesia mengadakan ibadat khusus dan kegiatan-kegiatan sekitar Kitab Suci pada Hari Minggu tertentu.

Dalam sidang MAWI 1977 para uskup menetapkan agar satu Hari Minggu tertentu dalam tahun gerejani ditetapkan sebagai Hari Minggu Kitab Suci Nasional. Hari Minggu yang dimaksudkan adalah  Hari Minggu Pertama bulan September. Dalam perkembangan selanjutnya keinginan umat untuk membaca dan mendalami Kitab Suci semakin berkembang. Satu minggu dirasa tidak cukup lagi untuk mengadakan kegiatan-kegiatan seputar Kitab Suci. Maka, kegiatan-kegiatan ini berlangsung sepanjang Bulan September dan bulan ke-9 ini sampai sekarang menjadi Bulan Kitab Suci Nasional.

Pada bulan September, Gereja Katolik Indonesia memasuki bulan Kitab Suci Nasional.  Pimpinan Gereja menganjurkan umat Katolik menjadi lebih akrab dengan Kitab Suci dengan berbagai cara, sehingga dengan demikian umat semakin mendalami imannya dalam menghadapi kerumitan dan kesulitan hidupnya.

Tema Bulan Kitab Suci Nasional tahun 2016 adalah Keluarga Bersaksi dan Mewartakan Sabda Allah “Hendaknya Terangmu Bercahaya” (Matius 5:16). Tema ini mengajak semua orang beriman untuk menjadi pewarta Sabda Tuhan dan memberikan kesaksian itu dalam kehidupan kita. Satu di antaranya adalah melalui tindakan cinta kasih kepada keluarga, sesama dan gereja agar mampu memahami ajaran Gereja katolik.

Keberadaan Bulan Kitab Suci ini mempunyai makna yang penting sebagai upaya untuk menyadarkan umat akan pentingnya mencintai Kitab Suci. Untuk mengisi  Bulan Kitab Suci Nasional di setiap keuskupan dilakukan berbagai kegiatan mulai dari lingkungan, wilayah, paroki, maupun di sekolah- sekolah.  Di SMP Bruder Singkawang khususnya dalam merayakan bulan Kitab Suci diawali dengan perarakan  khusus Kitab Suci dan mendengarkan bacaan Kitab Suci,  serta renungan singkat setiap pagi  sebelum pembelajaran selama bulan September. Selain itu, SMP Bruder Singkawang  juga mengadakan berbagai lomba. Adapun yang dilombakan adalah : Lektor, Mazmur,  Pantomin  Kitab Suci, LCT, Kriya, dan Vokal Grup. Kegiatan lomba diadakan 2 hari di minggu ketiga bulan September. 

Dalam berbagai lomba peserta didik dapat berbaur dengan teman-teman tanpa membedakan agama. Mereka begitu kompak dan saling bekerjasama untuk memenangkan lomba. Masing-masing kelas mempersiapkan diri untuk menampilkan yang terbaik. Kegembiraan terpancar di wajah mereka, meskipun tidak begitu meriah tetapi menimbulkan kesan yang sangat mendalam bagi peserta didik. 

Tujuan diadakannya kegiatan tersebut adalah untuk mengenal menumbuhkan cinta terhadap Kitab Suci serta sebagai wahana  bersaksi dan mewartakan Sabda Allah di tengah keluarga, masyarakat dan gereja. Dengan demikian, melalui Bulan Kitab Suci peserta didik menjadi semakin rajin membaca dan merenungkan Sabda Allah, peserta didik semakin dapat menghayati dan mengamalkan Sabda Allah dalam kehidupan sehari-hari, serta selalu didasarkan pada Sabda Allah dan senantiasa selaras dengan kehendak Allah.

Semoga usaha sekolah dan peserta didik seluruhnya diberkati Tuhan dan iman peserta didik semakin dewasa dengan sering membaca kitab Suci.(Dian Lestari, S.Pd)


26 Nov 2016

111 Tahun Kapusin, Totalitas Menggembala Oleh Mereka yang Berkaul Miskin

111 Tahun Kapusin, Totalitas Menggembala Oleh Mereka yang Berkaul Miskin


Tahun 2016 merupakan tahun istimewa bagi Ordo Kapusin Propinsi Pontianak. Ordo yang resmi berdiri 3 Juli 1528 ini, pada 2016 memasuki 111 tahun bermisi di Kalimantan Barat. 30 November 1905 silam, misi yang dirintis empat orang Kapusin asal Belanda ini menjadikan Kalimantan Barat, tepatnya Singkawang sebagai lahan garapan menabur benih ajaran Tuhan. Kala itu Singkawang otomatis menjadi stasi pertama dengan jumlah umat berkisar 300 dan didominasi oleh masyarakat Tionghoa. 

Seabad lebih berselang, pada 20 November 2016, berpusat di Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang tempat pertama kali Kapusin bermisi, digelar perayaan syukur 111 tahun karya misi Kapusin di Kalimantan Barat. Perayaan syukur digelar selama tiga hari berturut-turut dan melibatkan seluruh lapisan umat Katolik di Singkawang. Umat bahu membahu berupaya menyukseskan perayaan syukur para gembala yang selama ini telah dengan setia melayani mereka. 

Perayaan yang dimulai sejak Jumat malam, 18 November 2016 ini mengusung pentas hiburan rakyat sebagai magnet utamanya. Berbagai atraksi menarik yang berasal dari berbagai kring, persekolahan Katolik, Rumah Sakit St Vincentius, OMK, maupun sumbangsih dari lintas agama yang dimeriahkan dengan tarian rancak semarak oleh Yayasan Budha Maitreya sukses membesut perhatian tak hanya umat Katolik yang hadir saja. Hal ini tampak saat kegiatan dilangsungkan tidak sedikit warga yang kebetulan melintasi jalur utama kota menyempatkan diri menghentikan kendaraan guna menikmati hiburan yang memang digelar  tepat di halaman gereja. 

Tidak berhenti sampai di situ, pada Sabtu, 19 November 2016, tepat pukul 14.00 Wib, gereja bersama berbagai elemennya menggelar pawai napak tilas misi Kapusin. Beberapa jalur utama dalam kota yang dimulai dari SD Suster (Jalan P. Diponegoro), Jalan Niaga, Jalan Budi Utomo, Jalan Saman Diman, Jalan Setia Budi, Jalan Niaga, Jalan Sejahtera, dan berakhir di halaman Gereja St Fransiskus Assisi merupakan rute yang dipilih oleh panitia untuk melakukan kilas balik peringatan  111 tahun kaum berjubah coklat ini berkarya di Singkawang. Masih di hari yang sama, pada malam harinya kembali digelar pentas hiburan lanjutan.



20 November 2016, perayaan Ekaristi yang pada hari Minggu biasa dilangsungkan dua kali, khusus di tanggal ini hanya digelar satu kali. Ekaristi dipimpin langsung oleh Uskup Agung Pontianak sebagai selebran utama didampingi beberapa pastor Kapusin. Usai Misa Agung digelar dilanjutkan dengan perayaan sukacita. Umat tampak saling menyokong satu sama lain sekaligus merupakan bukti kecintaan yang luar biasa kepada para gembalanya. Seluruh umat terlibat aktif dalam menyukseskan gawe akbar perayaan syukur 111 tahun misi Kapusin, Sang Gembala yang berkaul miskin. (Hes)


 

Penutupan Tahun Kerahiman Illahi di Fransiskus Assisi

Penutupan Tahun Kerahiman Illahi di Fransiskus Assisi

 


Minggu, 13 November 2016. Seperti biasa Ekaristi dipersembahkan dalam dua kesempatan, pukul 06.00 dan pukul 08.00 Wib. Sedianya pada jadwal misa yang beredar setiap dua bulan sekali pada hari dan tanggal tersebut Ekaristi di Gereja St Fransiskus Assisi Singkawang dipimpin oleh Pastor Pasifik. Namun ada yang berbeda pada misa kedua. Tiga orang Pastor Kapusin lain memulai perarakan dari halaman gereja menuju altar. Bukan tanpa sebab Ekaristi 13 November 2016 itu mendaulat P. William Chang, OFMCap yang juga Vikaris Jenderal  Keuskupan Agung Pontianak sebagai selebran utama didampingi Pastor Krispin, dan tentunya pastor paroki sebagai tuan rumah, Gathot Purtomo sebagai konselebran. Misa yang khusyuk diikuti umat Paroki Singkawang dan sekitarnya pada hari itu merupakan misa penutupan tahun Kerahiman Illahi. 

Penutupan  tahun kerahiman Illlahi sendiri sedianya resmi dilakukan pada 20 November 2016. Pada hari itu pintu tahun kerahiman di pusat gereja Katolik di Vatikan  akan ditutup oleh Paus Fransiskus. Di luar area itu penutupan dimajukan satu minggu sebelumnya, yakni pada 13 November 2016.

Tidak ada simbol khusus penutupan Tahun Kerahiman Illahi seperti pada pembukaannya tahun lalu, namun homili yang disampaikan Pastor William Chang cukup menjadi pemantik keimanan umat agar tak putus berharap pada curahan rahmat indulgensi yang akan menjangkau setiap hati yang sarat akan keyakinan pada Sang Sumber Rahmat. 

Dalam khotbahnya P. William juga menyoroti  perihal berbagai isu yang berkembang  di masyarakat. Topik paling hangat dan tak kunjung habis menjadi pembahasan adalah mengenai prediksi kapan dunia akan berakhir.  Tentang hal itu beliau mengingatkan kecuali Bapa di surga, tidak ada seorang pun yang tahu tentang kapan waktunya kiamat. Kita tak perlu takut dan cemas jika beriman  penuh pada Kristus karena  Kristus adalah kedamaian. Kedamaian dan penyembuhan dari luka-luka dosa telah diberikan Bapa melalui gereja yang sepanjang setahun kemarin membuka pintu kerahimannya.
Meski pada Minggu, 13 November lalu tahun kerahiman ditutup namun belas kasih Tuhan akan terus mengalir. P. William juga mengajak kita untuk tetap  mendaraskan Doa Koronka yang di dalamnya terdapat janji Bapa atas rahmat kerahiman yang terbuka lebar bagi semua jiwa. (Hes)

KEMERIAHAN KAUL KEKAL DAN PESTA PERAK HIDUP MEMBIARA SUSTER KLARIS KAPUSINES SINGKAWANG


KEMERIAHAN KAUL KEKAL DAN PESTA PERAK HIDUP MEMBIARA
 SUSTER KLARIS KAPUSINES SINGKAWANG
 
 

Pagi yang cerah dan penuh kedamaian ini, Para Suster Klaris Kapusines atau lebih dikenal dengan sebutan Suster Slot di Providensia Singkawang sedang penuh dengan suka cita dan kegembiraan di dalam Tuhan. Selasa 1 November 2016 yang bertepatan dengan pesta hari raya semua orang kudus, Suster Slot, sebutan akrab para biara Klaris Kapusines, merayakan pesta Kaul Kekal Meriah dan pesta perak (25 tahun) hidup membiara. Suster yang mengucapkan Kaul Kekal Meriah adalah Suster Maria Agnes Silaen, OSCCap, sedangkan suster yang merayakan pesta perak adalah Suster M. Laetitia, OSCCap. 
 

Pesta meriah ini dikemas dalam suatu perayaan Ekaristi (Misa) di Gereja Katolik Paroki Santo Fransiskus Assisi Singkawang. Misa ini dpimpin oleh Pastor Amandus Ambot, OFMCap, selaku Minister Provinsial Ordo Kapusin Pontianak dan didamping beberapa Pastor Kapusin dan Pastor SVD. Misa dimulai tepat pukul 09.00 dan diiringi oleh tari-tarian dari Sanggar Buria Enek, Persekolahan Katolik Nyarumkop, Singkawang Timur. Seribu lebih umat hadir memenuhi gedung Gereja Katolik ini. Kehadiran umat sangat membantu dalam doa dan sekaligus menyemarakkan rangkaian pesta iman ini. 

Inti dari pesta ini adalah pengucapan 3 kaul oleh Sr Maria Agnes Silaen, OSCCap. Di hadapan Abdis Sr Rosa OSCCap dan seluruh umat yang hadir, Sr Agnes mengucapkan 3 kaul kepada Allah. Abdis adalah sebutan untuk pimpinan Biara Klaris Kapusines. Ke 3 kaul tersebut adalah kemurnian (tidak menikah), ketaatan, dan tanpa milik (kemiskinan). Kaul adalah janji suci yang diucapkan oleh seorang anggota religius untuk mengikuti jalan panggilan Tuhan. Misa ini selesai pada pukul 11.30 dan dilanjutkan dengan ramah tamah / resepsi dan santap siang bersama di halaman samping Biara Providensia. Selamat dan sukses untuk Suster Agnes dan Suster Laetitia. Semoga makin mantap dan selalu setia mengikuti panggilan Tuhan. (Eko Heru Nugroho)

TRANSITUS DAN PERAYAAN SYUKUR ST. FRANSISKUS DARI ASSISI, BAPA PELINDUNG PAROKI

TRANSITUS DAN PERAYAAN SYUKUR

ST. FRANSISKUS DARI ASSISI, BAPA PELINDUNG PAROKI 

Senin, 3 Oktober 2016 seperti tahun-tahun sebelumnya terlihat suasana yang berbeda di Gereja Pusat Paroki St. Fransiskus Assisi Singkawang, terutama menjelang Hari Raya St. Fransiskus Assisi. Peristiwa ini disebut oleh Keluarga Fransiskan-Fransiskanes sebagai “Transitus St. Fransiskus Assisi”. Apakah yang dimaksud dengan ‘Transitus’? Transitus adalah suatu istilah untuk mengilustrasikan beralihnya jiwa si miskin dari Assisi, dari dunia fana menuju surga penuh kemuliaan. 

Keluarga Fransiskan-fransiskanes Singkawang (suster SFIC, bruder MTB, Saudara Kapusin, Suster Klaris Kapusines, OFS (Ordo Fransiskan Sekular) dan Suster KFS), anak-anak asrama asuhan Bruder MTB dan suster SFIC serta umat se-paroki Singkawang memperingati Transitus St. Fransiskus Assisi dengan ibadat bersama. Ibadat bersama ini dipimpin oleh P. Gabriel Marcel, OFMCap dibarengi dengan permenungan mendalam dan khusyuk melalui drama singkat Transitus St. Fransiskus. Drama ini diperankan oleh para saudara Novis Kapusin Gunung Poteng. 

Adapun butir-butir renungan Ibadat Transitus disimpulkan oleh P. Gabriel dengan melihat kembali pengalaman hidup Fransiskus mulai dari pertobatannya sampai ia sendiri menghadapi kematian badani. P. Gabriel kembali menegaskan bahwa hidup St. Fransiskus adalah menepati Injil secara sederhana tetapi sempurna. Inilah yang menghantar dia ke negeri orang-orang yang hidup. Inilah yang membuka matanya pada pandangan sempurna akan Allah. Inilah yang mengangkat Fransiskus masuk ke persekutuan paling akrab dengan Allah Tritunggal, yang dirindukannya di atas segala-galanya. St. Fransiskus setia dalam menepati Injil sampai akhir hidupnya. Di akhir permenungan, P. Gabriel juga mengajak Keluarga Fransiskan-fransiskanes agar tetap setia pada janji yang telah diucapkan seturut “Ajakan Bapa Kita St. Fransiskus,” melakukan yang kita janjikan dan mendambakan yang dijanjikan kepada kita. Nikmat singkat, siksa kekal. Penderitaan tak berarti, kemulian tak terbatas. Banyak orang dipanggil, sedikit dipilih, semua orang mendapat balasan. 

Setelah mengakhiri permenungan singkat ini, acara dilanjutkan dengan  pembaharuan janji setia para Saudara-saudari Fransiskan kepada Tuhan dan sesama. Janji setia yang telah diucapkan ini menjadi tanda kesetiaan, keikutsertaan mereka dalam melakukan kehendak Allah, mewujudnyatakan karya keselamatan di tengah-tengah gereja dan dunia zaman ini. Dan Ibadat Transitus ditutup dengan pembagian roti St. Fransiskus sebagai tanda pemberian diri total para pengikutnya kepada Allah dan berbagi kasih terhadap sesama. 

Demikian proses Ibadat Tansitus berjalan dengan baik menyongsong perayaan besar St. Fransiskus Assisi keesokan harinya. Perayaan ini dimulai pada Selasa, 4 Oktober 2016 pukul 18.00 WIB dengan Misa Syukur Hari Raya St. Fransiskus Assisi. Misa syukur dipimpin oleh P. Gabriel Marcel, OFMCap sebagai selebran utama dan sebagai konselebran P. Stephanus Gathot Purtomo, OFMCap, P. Yeremias, OFMCap dan P. Felix Triono, OFMCap. Perayaan ini diikuti oleh seluruh umat Paroki Singkawang dengan khidmat dan penuh sukacita. (Fr. Diego)

Pengalaman Pertama Donor Darah yang Menegangkan

Pengalaman Pertama Donor Darah yang Menegangkan


Hallo pembaca Buletin Likes yang budiman. Anda jika mendengar donor darah, mungkin pernah bertanya “Seperti apa sih rasanya donor darah?”, “Sakit ga sih?”. Pertanyaan-pertanyaan tersebut seringkali muncul di benak orang-orang yang belum pernah melakukan donor darah. Wajar saja, karena hampir semua hal yang berhubungan dengan darah memiliki kaitan erat dengan rasa sakit. Apalagi jika darah kita yang keluar dalam jumlah yang cukup banyak. Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut saya akan berbagi cerita tentang pengalaman pertama saya melakukan donor darah.

Sebelum masuk lebih lanjut  lagi, kita perlu mengetahui apa sih itu donor darah dan apa tujuannya. Donor darah adalah proses pengambilan darah untuk disimpan di dalam bank darah sebagai stock darah bagi orang-orang yang membutuhkan transfusi darah. Hal ini sangat penting sekali mengingat ketersediaan darah untuk transfusi akan sangat membantu untuk menyelamatkan nyawa orang lain yang membutuhkannya.

Pada tanggal 28 Agustus 2016, Gereja Paroki Santo Fransiskus Assisi mengadakan aksi donor darah yang diadakan di pelataran Gua Maria. Acara ini diselenggarakan oleh Orang Muda Katolik yang bekerjasama dengan PMI Kota Singkawang. Banyak sekali umat yang mendaftarkan diri untuk mengikuti aksi donor darah tersebut. Saya sendiri pada saat itu bertugas sebagai panitia yang mengurus pengisian formulir untuk para pendonor. Pada saat itu saya sama sekali tidak berpikiran untuk mendonorkan darah saya karena di dalam kepala saya sudah banyak sekali ketakutan-ketakutan yang ditimbulkan oleh berbagai macam pertanyaan seperti di awal bacaan tadi. Belum lagi saya pernah mendengar isu yang belum tentu jelas kebenarannya bahwa ada pendonor yang darahnya tidak bisa berhenti mengalir setelah melakukan aksi donor dan ada juga pendonor yang luka bekas jarum donornya memancurkan darah ketika mengangkat benda berat setelah melakukan aksi donor darah. Pokoknya saya tidak mau melakukan donor darah.

Tetapi Tuhan berkata lain, mungkin karena tahu kalau saya takut untuk mendonorkan darah, diam-diam seorang teman saya yang pada saat itu juga menjadi panitia (Paulina Puspitasari) mengambil sebuah formulir pendaftaran donor darah dan mengisinya dengan data saya. Setelah data tersebut terisi penuh dengan santainya ia memberikan formulir tersebut untuk saya bubuhi tanda tangan. Sontak melihat hal tersebut saya menolak untuk melakukannya. Perdebatan pun terjadi. Saya tetap kukuh menolak untuk menandatangani formulir tersebut. Di sisi lain teman saya dengan gigih berusaha meyakinkan saya bahwa donor darah tidak seseram yang saya bayangkan. Entah ia ingin mengerjai saya dengan menyodorkan rasa takut akan donor darah di depan wajah saya atau ia memang ingin meyakinkan saya.

Sejenak saya terdiam dan bertanya dalam hati. “Jika donor darah menyeramkan, mengapa banyak umat yang mendaftar? Jika donor darah berbahaya, mengapa gereja memfasilitasinya dan  mengapa orang-orang kesehatan sangat menganjurkan untuk melakukan donor darah?” Akhirnya dengan berat hati saya pun membubuhkan tanda tangan saya di atas formulir tersebut. Toh hidup hanya sekali, apa salahnya saya mencoba hal yang  cukup menantang seperti ini celetuk saya di dalam hati bertujuan untuk menguatkan mental. 

Tidak lama setelah mengumpulkan formulir, saya pun dipanggil tim dokter untuk melakukan check up. Hal ini dilakukan untuk melihat apakah saya layak atau tidak untuk melaukan donor darah dari segi kesehatan dan kekuatan fisik. Tensi dan tekanan darah saya pun diukur oleh para dokter tersebut dan TERNYATA saya layak untuk melakukan donor darah. Sebuah jawaban yang bertentangan dengan hati kecil saya yang sebenarnya mengharapkan hasil sebaliknya. Namun semuanya sudah terlambat dan saya harus melanjutkan ke proses berikutnya yaitu masuk ke dalam ruang donor darah.

Ketika saya memasuki ruangan donor darah, saya melihat sebuah tumpukan yang mirip dengan kantong infus yang berisikan darah para pendonor sebelum saya. Sebelum berbaring di tempat tidur saya sempat bertanya kepada seorang perawat. “Kak bagaimana jika ternyata darah di dalam kantong darah ini milik seseorang yang memiliki penyakit berbahaya yang bisa ditularkan melalui transfusi darah?” Saya menanyakan hal tersebut karena sebelumnya tidak ada test untuk mengetahui apakah para pendonor yang akan mendonor memiliki penyakit yang bisa ditularkan melalui transfusi darah atau tidak. Perawat tersebut menjawab “Nanti setelah terkumpul, darah-darah ini akan diperiksa di lab dan jika ditemui penyakit di dalamnya, maka si pemilik darah akan dihubungi melalui kontak yang  tertulis di dalam formulir donor darah.” Saya pikir bagus juga, hitung-hitung cek kesehatan gratis.

Akhirnya saat-saat yang paling menyeramkan pun tiba. Saya harus berbaring di tempat tidur dan bersiap untuk melakukan transfusi darah. Teman saya yang dengan jahilnya menulis data saya di dalam formulir tadi juga ikut mendampingi saya pada saat itu. Seperti kata-kata orang pada umumnya ia mengatakan “Ga sakit kok, cuma seperti digigit semut.” Tapi saya tidak semudah itu percaya ketika melihat jarum yang sudah terhubung dengan kantong darah yang siap menampung darah saya mendekat. Beberapa kali saya meronta untuk mengelak dari jarum tersebut. Hingga akhirnya perawat tersebut mengatakan bahwa saya harus tenang supaya tidak terluka oleh gerakan saya sendiri. Saya akhirnya pun pasrah karena sadar bahwa tidak ada jalan untuk melarikan diri lagi dari semua ini. Ketika jarum tersebut mendekat, saya menutup mata dan bertanya “Sudah ditusuk belum?” mendengar pertanyaan saya tadi, perawat tersebut tertawa dan mengatakan bahwa jarumnya sudah menancap di tangan saya dan darah segar mulai mengalir melalui selang ke dalam kantong darah.

Tidak ada rasa sakit sama sekali. Bahkan digigit semut masih jauh lebih sakit jika dibandingkan dengan rasa ditusuk jarum donor. Mulai saat itu segala rasa takut saya terhadap donor darah hilang seketika. Saya juga merasa telah melakukan sebuah hal besar dalam hidup saya dan berencana untuk melakukan donor darah lagi di periode berikutnya. Begitulah pengalaman pertama saya melakukan donor darah. Selang beberapa lama setelah mendonor saya merasakan bahwa badan saya terasa lebih ringan, segar dan juga lebih sehat. Ayo jangan takut untuk mendonorkan darah! Setetes darahmu nyawa bagi sesama. (Gebot)

Semangat OMK Keuskupan Agung Pontianak dalam INDONESIAN YOUTH DAY II MANADO 2016: Indonesian Youth Day 2016....Go IYD..Go IYD..Go IYD..

Semangat OMK Keuskupan Agung Pontianak
dalam INDONESIAN YOUTH DAY II MANADO 2016:   
Indonesian Youth Day 2016....Go IYD..Go IYD..Go IYD..

IYD atau Indonesian Youth Day adalah Hari Orang Muda Se-Indonesia yang merupakan perjumpaan OMK Se-Indonesia. Acara ini digagas oleh Komisi Kepemudaan Konferensi Waligereja Indonesia dan disetujui oleh para Uskup. IYD pertama kali diselenggarakan pada tahun 2012 di Sanggau. Melihat semangat dari kaum muda pada IYD yang pertama, maka disepakati bersama untuk melaksanakan kegiatan akbar ini setiap lima tahun sekali. Kegiatan Indonesian Youth Day II pun disepakati untuk dilaksanakan di Keuskupan Manado pada tahun 2016 dengan tema “Orang Muda Katolik: Sukacita Injil di Tengah Masyarakat Indonesia yang Majemuk”. 

Tahun ini Keuskupan Agung Pontianak mengutus 76 orang peserta dari berbagai paroki yang berada dalam lingkup Keuskupan Agung Pontianak. Sebelum berangkat ke Manado sebagian besar peserta mengikuti PRA IYD I di Wisma Immacullata pada 22 - 24 Juli 2016 dan PRA IYD II di Rumah Retret Tirta Ria pada 28-29 September 2016. Kedua kegiatan tersebut dilaksanakan di Pontianak dengan maksud menyatukan dan mengakrabkan seluruh peserta dalam memahami tema serta maksud dan tujuan diselenggarakannya IYD II  tersebut.

Tanggal 30 September 2016 seluruh peserta IYD Keuskupan Agung Pontianak berangkat dalam 2 kelompok terbang menuju Manado dari Bandara Internasional Supadio.  Kloter kedua tiba di Bandara Sam Ratulangi Manado tepatnya pukul 20:00 WITA, para peserta IYD KAP disambut dengan musik kolintang dan bersama kloter pertama yang sudah tiba lebih dahulu kami langsung dibawa Panitia lokal menuju Paroki Maria Ratu Damai, Uluindano, Tomohon sebagai tempat Live In peserta IYD KAP. Selama dalam perjalanan menuju Tomohon, kami merasakan sejuknya udara malam dan memperoleh banyak informasi tentang semua tempat yang dilalui. Akhirnya, peserta IYD KAP tiba di depan Gedung Kristianitas, di sana sudah ada begitu banyak umat paroki Maria Ratu Damai yang menunggu kedatangan peserta IYD KAP. Selanjutnya, kami disambut dengan Tari Kabasaran; tari penyambutan tamu khas Minahasa, yang membawa kami masuk gedung pertemuan paroki tersebut. Sambil bergerak masuk setiap peserta IYD KAP mendapatkan setangkai bunga segar dari umat paroki untuk merepresentasikan kota Tomohon sebagai kota bunga. Setelah itu acara dilanjutkan perkenalan dan makan malam bersama kemudian acara ramah tamah di mana kami dipertemukan dengan keluarga angkat yang dibagi panitia secara acak. Keseluruhan pelaksanaan IYD II di Keuskupan Manado berlangsung selama 6 hari. Dimulai dari hari Sabtu tanggal 1 Oktober 2016 sampai Kamis 6 Oktober 2016.

Peserta IYD KAP menghabiskan tiga hari pertama bersama keluarga angkat dan mengikuti berbagai macam kegiatan sehari-hari mereka. Banyak sekali kegiatan menyenangkan yang diikuti. Ada yang membantu orang tua angkatnya berjualan ikan, sayur, bertani, buka bengkel hingga menjadi tukang bangunan. Semua itu dilakukan dengan maksud agar para peserta mendapatkan pengalaman iman melalui interaksi lansung dengan keluarga angkat maupun masyarakat setempat dalam suasana persaudaraan penuh keakraban. Selain itu ada banyak sekali kegiatan rohani yang diikuti seperti bible sharing, misa dan doa rosario. Pada hari keempat peserta IYD KAP dan 0MK paroki Maria Ratu Damai Tomohon saling bertukar menu makanan. Dalam acara ini suasana kekeluargaan sungguh terasa erat sekali.

Setelah selesai bertukar makanan dan santap bersama, kami berangkat menuju garis start Defile IYD 2016 di Stadion Koni di Kota Manado. Defile atau pawai tersebut diikuti oleh seluruh kontingen IYD 2016 dari 37 keuskupan seluruh Indonesia ditambah dari keuskupan Kinabalu, Sabah, Malaysia. Defile dimulai pada pukul 15:00 WITA dan berakhir pada pukul 17:30 WITA di Stadion Klabat. Acara kemudian dilanjutkan dengan misa konselebrasi pembukaan IYD II Manado 2016 pada pukul 18:00 WITA, dipimpin oleh Uskup Manado, Yang Mulia Mgr.Yosef Suwatan, MSC bersama uskup lainnya, termasuk Uskup Agung Pontianak, Yang Mulia Mgr.Agustinus Agus. Selesai misa acara dilanjutkan dengan makan malam dan penampilan pentas seni oleh tuan rumah. Selesai acara di stadion Klabat ini, seluruh peserta diarahkan untuk menuju tempat puncak acara di Amphitheater Emmanuel Youth Center, di  Lotta, Pineleng. Peserta IYD Keuskupan Agung Pontianak mendapatkan tempat tinggal pada keluarga-keluarga di sekitar area komplek Amphitheater ini. 

Hari kelima tepatnya hari Rabu tanggal 5 Oktober 2016 dimulainya kegiatan inti dari seluruh rangkaian IYD II Manado 2016 yang dihadiri seluruh peserta. Kegiatan diawali dengan misa pagi dan dilanjutkan dengan NGOPI atau Ngobrol Pintar. NGOPI merupakan kegiatan sharing yang berisikan diskusi kelompok dan pembahasan materi yang dirancang menjadi 15 kelas terpisah dengan tema yang berbeda-beda dari berbagai narasumber : uskup, pejabat katolik, tokoh politik / masyarakat, maupun figur-figur orang muda katolik dalam bidang masing-masing. Beberapa tema yang menarik adalah: “OMK Mewartakan Evangeli Gaudeum (Sukacita Injil)”, “Aku Bangga Menjadi Katolik”, “OMK Berdialog Agama atau Kepercayaan Lain”, “OMK dan Budaya dalam Era Globalisasi atau MEA”, dan OMK Mendengar Panggilan Hidup Selibat atau Berkeluarga.” Tema-tema tersebut merupakan hal-hal yang harus dihadapi para Orang Muda Katolik dalam kehidupannya sehari-hari. Setelah mengikuti kegiatan sharing tersebut, diharapkan para peserta dapat membagi ilmu dan materi yang  didapatkannya kepada sesama. Setelah itu acara dilanjutkan dengan kegiatan jalan salib, makan malam, doa taize, pengakuan dosa dan berdialog dengan sosok orang tua.

Hari kamis tanggal 6 Oktober 2016 diawali dengan materi yang dibawakan antara lain oleh public figure seperti Daniel Mananta dan Wregas Bhanuteja. Setelah itu acara dilanjutkan dengan makan siang, menjelang misa penutup panitia IYD II Manado menghadirkan MENPORA Bp. Imam Nahrawi. Beliau memberikan motivasi dan semangat bagi Orang Muda Katolik agar semakin berkembang dan menjaga kesatuan NKRI dalam keberagaman. Setelah itu acara dilanjutkan dengan misa konselebrasi penutupan IYD II Manado 2016 dipimpin oleh Ketua Komisi Kepemudaan KWI, Mgr. Pius Riana Prapdi. Setelah misa berakhir acara diteruskan dengan makan malam bersama dan penampilan pentas seni dari setiap regio keuskupan. Peserta dari KAP menampilkan sendratari tentang kehidupan orang muda katolik dengan judul “Tanah Borneo”. Setelah semua rangkaian acara berakhir IYD II Manado 2016 resmi ditutup oleh Uskup Manado Mgr. Josef Swatan, MSC.

Hari Jumat tanggal 7 Oktober 2016 pagi kami dijemput oleh teman-teman OMK Paroki Maria Ratu Damai Tomohon dan rombongan untuk mengikuti city tour di sekitar kota Tomohon. Kami berjalan-jalan ke bukit doa, seminari, Danau Linau dan kembali ke rumah orang tua angkat masing-masing untuk persiapan menuju tempat acara perpisahan bersama umat Paroki Tomohon sekaligus menghadiri ulang tahun Pastor Paroki Maria Ratu Damai. Pada saat acara OMK Paroki Maria Ratu damai dan umat menampilkan berbagai macam penampilan dan dilanjutkan dengan pemberian souvenir kepada orang tua angkat masing-masing peserta IYD KAP. Sovenir-sovenir tersebut sebelumnya memang sudah dipersiapkan terlebih dahulu sebelum keberangkatan. Acara dilanjutkan dengan malam keakraban hingga pukul 02:00 WITA.


Akhirnya, Sabtu 8 Oktober 2016 dini hari kami melakukan persiapan menuju bandara untuk pulang. Pesawat kami berangkat pukul 06:15 pagi dan siang harinya kami tiba dengan selamat di Pontianak. Senang sekali bisa menghadiri IYD II di Manado karena kami bisa menyaksikan dan merasakan keramahtamahan umat di sana. Kami juga bisa merasakan bagaimana menyatu dalam kehidupan dengan budaya yang berbeda. Tema IYD II “OMK: Sukacita Injil di Tengah Masyarakat Indonesia yang Majemuk” pun sangat terasa sekali. Kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan juga sangat membantu kami dalam memaknai kehidupan sehari-hari agar menjadi lebih baik lagi di masa depan. Semoga dengan semangat IYD, Orang Muda Katolik bisa menghayati iman mereka di tengah masyarakat yang majemuk dengan mewartakan sukacita Injil. Go IYD! Go IYD! Go IYD!! Salam Sukacita Injil. (OMK-KAP)